Mindset

25 October 2018, hari ni tambah ilmu dalam pemasaran atas talian. Lebih fokus kepada membetulkan mindset sebenar dalam cara menghasilkan kempen-kempen iklan.

Kembali melihat facebook. Melihat aktiviti yang dikongsikan pada hari ni. Jika berdasarkan tarikh ini, kira-kira beberapa hari lagi peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia bakal dihadapi pelajar-pelajar sekolah menengah.

Teringat pula macam-macam kenangan 10 tahun yang lepas.

Kenangan berhempas pulas nak pastikan dapat buat yang terbaik lagi untuk 1 pencapaian dalam kehidupan.

10 tahun lepas, saya sudah pun didedahkan dengan ‘timeframe’ perancangan 5 tahun selepas SPM, bila dilihat semula mungkin ada yang mengena dan ada juga yang lari.

Itulah kehidupan. Tidak lari dari ‘try and adjust’. Ini yang saya belajar sepanjang 10 tahun selepas SPM.

Persoalan berkenaan “Apa yang aku nak buat selepas ini”, sejujurnya saya baru dapat jawapannya dengan yakin pada 3 tahun lepas.

Apapun, selamat maju jaya kepada adik-adik yang akan menghadapi peperiksaan SPM 2018 yang tinggal beberapa hari sahaja lagi. Perbetulkan mindset, agar segala tindakan dan perancangan akan lebih fokus dan mampu dilaksanakan.

Latihan Industri Universiti Kebangsaan Malaysia 2018

Selesai menerima kunjungan lawatan Dr. Nurulhikma, pensyarah Sains Bioteknologi dari Fakulti Sains & Teknologi, Universiti Kebangsaan Malaysia.

Lawatan ini adalah sebahagian proses penilaian pelajar latihan industri sebelum mereka bergraduasi. Bertemu semula dengan kak zah, pegawai di Rumah Tumbuhan UKM.

Beliau masih ingat lagi siapa yang selalu bawa bekal makan tengah hari di Rumah Tumbuhan dulu.

Teringat zaman saya sendiri sewaktu mengaji di UKM, Bangi. Teringat zaman menjalani latihan industri di Serotech Sdn. Bhd.

Sudah 5 tahun masa itu berlalu. Pelbagai ragam manusia dihadapi. Semuanya adalah proses pembelajaran.

Apapun, tahniah dan selamat maju jaya diucapkan kepada mahasiswa yang bakal bergraduasi. Terasa ingin sambung belajar pula.

Wacana Perdana Pasca PRU-13: Egois Atau Bena Tak Bena

Wacana yang menarik bagi saya. Sekilas pandang, saya melihat wacana ini ingin menerangkan kepada masyarakat tentang arus pemikiran gerakan-gerakan Islam di Malaysia hari ini. Jika wakil daripada UMNO hadir, pasti perbincangannya lebih kepada nasib orang melayu pasca PRU-13.

Apabila menyebut tentang gerakan-gerakan Islam, terbayang di fikiran kita tentang PAS, ISMA, IKRAM, ABIM dan sebagainya. Namun, apabila menyebut tentang politik yang mutakhir ini jelas memfokuskan kepada PAS dan ISMA.

Baru-baru ini ISMA telah bersepakat untuk menubuhkan biro politik dan berhasrat untuk bertanding atas tiket BERJASA pada PRU-13. Satu langkah yang mengejutkan dan menjadi perhatian buat semua ahli gerakan dari pelbagai latar belakang khususnya di Malaysia.

Dalam wacana ini, ahli masyarakat jelas keliru dengan ISMA. Buktinya, banyak persoalan dilontarkan lebih menjurus kepada ISMA. Itu saya kembalikan kepada sidang pembaca untuk menilai.

Berbalik kepada tajuk wacana.

Sejujurnya, saya sangat tertarik dengan ucapan oleh Ustaz Mohd Hazizi Abdul Rahman, selaku setiausaha Biro Politik Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA);

“Kalau PAS tidak mahu bekerjasama dengan UMNO, berkerjasamalah dengan ISMA”

Bagi saya, ini satu kenyataan yang berani!

Telahan umum, jika kita teliti ISMA lebih memfokuskan kepada dakwah dalam kalangan Melayu yang majoriti di Malaysia. Jika kita mempersoalkan tentang pengalaman politik, ISMA jauh terkebelakang daripada PAS.

Maaf jika ada yang berkecil hati dengan kenyataan saya ini.

Sepak terajang politik di Malaysia belum lagi dikuasai oleh ISMA. PAS mutakhir ini dilihat tidak menjenamakan Islam pada luarannya, iaitu pada tawaran Negara Berkebajikan. Banyak orang yang memberi komentar terhadap tindakan PAS yang dilihat sudah lari daripada matlamatnya.

Ini kerana PAS matang dalam berfikir. Pada saya, PAS sudah sedar bahawa bukan hukum Islam yang dicemuh tetapi batang tubuh PAS yang diserang. Sebagai contoh isu kalimah Allah yang hangat diperkatakan sejak dahulu kala. PAS tidak melatah tetapi terus menyatakan pendiriannya.

Soal Perbandingan Umur Gerakan

Secara perkiraan mudah, PAS lebih tua dalam kancah politik berbanding ISMA yang masih belum pernah ada pengalaman. Secara logik akal, jika hasrat untuk memenangi tampuk penguasaan di Malaysia, ISMA perlu sokongan daripada parti yang berpengalaman.

Melainkan, ISMA ingin melakukan eksperimen terlebih dahulu pada PRU-13, kemudian memikirkan soal pemilikan kuasa pemerintahan.

Ternyata pada tindakan pada saya ISMA tidak menjurus ke arah meraih kuasa pemerintahan tetapi pada kajian suasana politik Malaysia pada hari ini. Atas dasar kuasa & pemerintahan yang baik, seharusnya gerakan Islam ini bersatu pada parti yang sama. Pada teras asas konsep berjemaah, adalah konsep bantu membantu.

Bahasa kasarnya adalah, ISMA tidak ubah seperti pelajar sekolah menengah yang masih belum menduduki peperiksaan terbesar. Sedangkan PAS sudah seperti orang tua kepada ISMA. Bukan egois, tetapi saya mengharapkan jawapan seperti itu tidak dilontarkan oleh Wakil ISMA dalam wacana ini.

Sekadar sudut pandang saya yang ingin melihat Negara yang baik diurus tadbir oleh mereka yang jelas pada asas-asas Islam. Melakukan Islah dalam pentadbiran negara yang korupsi, tidak amanah, bocor sana sini.

Fokus semasa adalah mengubah unsur-unsur negatif ini, berbanding terus mencanangkan hukum hakam yang bakal dilaksanakan. Masyarakat sedang menilai isu ini, namun saya tidak menolak aliran pemikiran semasa masyarakat majoritinya sangat takut dengan ancaman pemerintah semasa.

Melawan pemerintah dikatakan salah, namun jika pemerintah melakukan jenayah korupsi tidak pula dilihat salah.

Penyelasaian

Idea gila yang saya ingin bentangkan adalah penggabungan dua entiti ini atas dasar menegakkan daulah Islamiyyah. Namun, sehingga hari ini saya masih keliru samada PAS yang egois mahupun ISMA yang bersikap acuh tak acuh.

Wacana seperti ini perlu diteruskan. Mungkin ada persoalan yang belum dirungkaikan, untuk diterangkan kepada masyarakat. Wacana ini pada saya tidak lengkap, seperti tergantung pada sudut hala tuju gerakan-gerakan Islam.

Fikri,
Bdr. Baru Bangi

Hanya Sedikit Perubahan, Padah Menimpa Gerakan

anak_muda

Hanya Sedikit Perubahan

Berdasarkan senario politik semasa serta iklim gelombang gerakan mahasiswa hari ini menunjukkan pelbagai unjuran perbezaan. Jika kita amati berdasarkan tulisan-tulisan orang terdahulu, video-video yang dilampirkan bersama, soal kuantiti pasti tidak terlepas pandang.

Kenapa kuantiti?

Jika kita lihat di awal 70-an, hanya beberapa kampus, institusi pengajian tinggi sahaja yang wujud. Bilangan penuntutnya juga mungkin sekitar puluhan ribu sahaja. Namun, apabila dibandingkan dengan hari ini, kita dapat lihat bilangannya ibarat langit dan bumi.

Orang dahulu jika tidak berjaya pada peringkat menengah, pasti sukar untuk memasuki peringkat pengajian tinggi. Meskipun mereka punya harapan dan hasrat yang membuak-buak.

Hari ini, Institusi Pengajian Tinggi ibarat cendawan tumbuh selepas hujan. Tumbuh melata di pelbagai daerah, baik IPTAwam mahupun IPTSwasta. Bezanya, anak muda hari ini banyak terkumpul di pusat-pusat pemulihan akibat tindakan yang kurang bermoral terdahulu. Soal kemahuan menyambung pelajaran pasti tidak sama seperti orang terdahulu.

Mahu atau Tidak Mahu, mereka punya pilihan. Jika kurang berjaya diperingkat menengah, mereka punya alternatif di kampus swasta. Bukan saya kata tidak ada, cuma jumlah dan semangatnya tidak sama.

Saya mengakuinya sendiri setelah meneliti susur galur perjuangan anak muda. Pelbagai sumber boleh kita dapati.

Perkaitan kuantiti yang ingin saya bentangkan adalah, gerakan-gerakan mahasiswa suatu ketika dahulu hidup atas dasar perjuangan. Memperjuangkan hak mereka melalui ideologi-ideologi mereka. Hanya sedikit perubahan sahaja diperingkat sistem yang menyebabkan graf gerakan mahasiswa ini semakin merudum.

Kurangnya suara-suara perjuangan, idealism. Sebaliknya, hari ini kita dapat lihat hari ini siswa siswi lebih gemar pada program bertopik cinta ana enti. Mudah kata, lebih dilihat seperti cintan cintun dan jiwang.

Impak Sebuah Gerakan Anak Muda

Jika demonstrasi dilakukan suatu ketika dahulu, itu menunjukkan hak dan kebebasan anak muda menyurakan pandangan mereka dijalanan. Silapnya hari ini, demonstrasi dilihat cenderung kepada pembangkang.

Asal berdemo, “Depa ni geng pembangkang, sebab tu suka berdemo”.

Salah persepsi itu. Parti yang memerintah seperti UMNO-Barisan Nasional juga pernah melakukan demonstrasi. Ini menunjukkan demonstrasi itu ‘wasilah’ dalam menyampai sesuatu, bukan semata-mata dilihat pembangkang.

Baik, kita tolak perbincangan demonstrasi. Balik pada persoalan utama, apakah sebenarnya masalah yang membelengu pemikiran Anak Muda, khususnya mahasiswa untuk lebih proaktif adalah soal cengkaman pihak berkuasa universiti.

Kebetulan, baru-baru ini saya berkesempatan menyertai Voice Of Youth anjuran Ikatan Studi Islam UKM. Dr. Maszlee Malik dijemput untuk mengulas tajuk mengenai “Politik & Mahasiswa”.293167_182310521840229_151709604900321_432458_5445048_n

Menurut Dr. Maszlee, jika beliau dilantik sebagai Naib Canselor Universiti, perkara yang akan beliau laksanakan adalah dengan

  1. Menghapuskan Majlis Perwakilan Pelajar digantikan dengan Kesatuan Mahasiswa/Persatuan Mahasiwa, “Student Union”.
  2. Lucut jawatan Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar (TNC HEPA di UKM sebagai contoh)
  3. Mahasiswa diberi autoriti menentukan aktiviti mereka, dan pentadbiran Universiti hanya berkuasa dalam memudahkan dan bukan menyenarai hitam nama-nama atau program-program tertentu.

Saya lantas bersetuju dengan kenyataan daripada seorang ahli akademik ini. Saya pasti bukan Dr. Maszlee Malik seorang yang berfikiran sebegitu. Saya juga mendengar suatu ketika dahulu ada pensyarah yang sanggup memberi laluan kepada Sudut Pidato anjuran Gabungan Mahasiswa UKM (sebuah parti politik mahasiswa) dengan melambatkan sesi perkuliahannya.

Mereka menghormati ideologi mahasiwa dan suasana demokrasi.

Secara sinikal, pasti ada yang menyangka saya ini tergolong dalam kalangan yang menolak sistem pendidikan negara hari ini. Tidak sehingga ke situ, pasti menyangka saya tidak ubah seperti pembangkang yang dilihat sangat jumud.

Ada juga yang berpandangan, jika asyik menyalahkan sistem sebaiknya kita berusaha untuk mengubahnya. Namun, suara itu hanya kencang di medan maya bukan di lapangan sebenar. Begitulah senario mahasiwa hari ini, berjuang di lapangan hanya sedikit, tetapi di lapangan maya bagaikan buih di lautan. Banyak tidak terkira.

Hanya kesilapan yang sedikit iaitu dengan mencengkam ideologi mahasiwa, maka kesannya kita dapat lihat perubahan dalam gerakan mahasiswa.

Minda-TajdidMenurut Dr. Muhamad Asri Zainal Abidin (Dr. MAZA), “Negara yang baik adalah negara yang membentuk civil society atau masyarakat madani”.

Politik hari ini membentuk pemikiran rakyat yang takut terhadap kerajaan.

“Bersyukur lah”

“Kalau kerajaan BN tidak beri, kita tidak akan berjaya hari ini”

Namun, pola politik hari ini tidak mendidik masyarakat. Politik melayu yang mendidik orang melayu takut akan kerajaan. Sebaiknya, pendidikan politik demokrasi seharusnya diberi pencerahan. Malah kesannya memperlihatkan kuasa rakyat adalah lebih besar berbanding kuasa kerajaan.

Rakyat yang menentukan pemerintahan. Sudah pasti pada konteks Islamisasi, jika silap rakyat menentukan pemerintahan yang zalim mahupun seleweng, rakyat sendiri yang akan bersemuka pada keadilan di akhirat kelak!

PRU-13 Menjadi Titik Tolak Perubahan Iklim Politik

Perubahan ini bukan sahaja bakal merubah suasana politik Malaysia, namun impaknya akan memberi kesan yang besar terhadap gerakan-gerakan mahasiswa hari ini.

datuk saifuddin abdullah“PRU13 ialah PRU pertama yang berlangsung setelah kita meminda Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) yang membenarkan mahasiswa terlibat dalam politik. Ia sebahagian daripada transformasi politik yang digerakkan Perdana Menteri Datuk Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak. Beliau memahami dan mengiktiraf suara dan peranan mahasiswa dalam politik.” – Dato’ Saifuddin Abdullah

Bukan saya ingin berkempen pada mana-mana pihak, namun situasi hari ini memperlihatkan bahawa sudah tiba masanya anak muda berfikir pada 10-20 tahun akan datang. Soal urus tadbir negara, anak muda yang akan menggerakkannya.

Namun, saya sangat kecewa dengan beberapa tindakan pentadbiran universiti yang sebenarnya sudah pun berlaku buat sekian lama, namun sedar pada baru-baru ini. Kuasa Persatuan Mahasiswa UKM sebenarnya sudah lama dicantas, namun usaha perubahan nama daripada PMUKM kepada MPP UKM sengaja dicabar pada zaman pola aliran pemikiran mahasiswa UKM yang tidak berpihak pada pentadbiran universiti.

Bagaimana mungkin mahasiswa ingin mencipta perubahan, apabila kekangan seperti ini masih wujud. Mohon difikirkan bersama.

Sumber untuk dibaca:

 

Sekatan Bukan Jalan Terbaik!

Agenda perubahan mahupun transformasi dari 2 belah pihak dapat kita rasai auranya. Selaku mahasiswa & anak muda, saya khuatir apabila melihat sebahagian daripada generasi muda hari ini lalai dalam menunaikan tanggungjawab mereka.

Ada yang mendakwa, Mahasiswa turun berhimpun dalam Himpunan Kebangkitan Rakyat perosak negara.

Ada yang mendakwa, Mahasiswa yang tidak turun berhimpun mahasiswa yang lembab dan tidak cakna.

Apapun alasan yang diberikan masing-masing punya pandangan tersendiri. Malaysia sebuah negara demokrasi, namun aura demokrasi itu sendiri tidak menyelinap dalam lubuk hati generasi muda. Sudah lebih 50 tahun merdeka daripada penjajahan barat, namun penjajahan pemikiran pula yang mendominasi.

Kenapa penjajahan pemikiran?

Dalam era globalisasi, kita tidak dapat menyekat kemahuan masyarakat yang sentiasa mengharapkan kerajaan yang berjiwa rakyat. Kerajaan yang sentiasa bersama rakyat. Kerajaan yang sentiasa memahami tanggungjawab mereka terhadap rakyat.

Sekatan bukan jalan yang terbaik untuk mendidik masyarakat. Akibat sekatan juga sebahagian ahli masyarakat melampaui batas yang dirasakan betul bagi sebelah pihak. Contoh terdekat, soal media dan penerangan yang jelas menunjukkan bahawa Malaysia ini sebuah negara yang tidak mengamalkan demokrasi sepenuhnya.

Sebelah pihak dilihat sentiasa betul, sebelah pihak jika dilaporkan berita hanya yang ‘nakal’ sahaja ditunjukkan. Walhal kedua-dua belah pihak ada baik dan buruknya. Hakikat manusia ini tidak sempurna sering melakukan kesalahan. Tidak wajar jika sentiasa dilihat betul demi mempengaruhi masyarakat umum yang tidak ketahui.

Isu Kalimah Allah yang dimulai dengan tuntutan Democratic Action Party (DAP) agar kalimah Allah ditulis dalam kitab Bible. Kata orang, jika disepak terajang sesuatu isu berkaitan Ilmu dalam kancah politik, sememangnya tidak menunjukkan budaya keilmuan. Masing-masing menyediakan buah catur mereka dalam memenangi perang isu.

Lalu, peranan golongan Ilmuwan sangat diperlukan. Amanah yang diberikan kepada golongan ilmuwan sangat berat dalam membentuk masyarakat. Golongan Ilmuwan juga perlu dilihat neutral kerana bimbang dilihat menyebelahi mana-mana pihak.

Namun, hari ini dalam konteks kebebasan bersuara, semua itu tidak pernah berlaku. Masing-masing cepat menghukum, tanpa usul periksa. Tiada penilaian yang matang sebelum melakukan sesuatu keputusan. Ini menjadi kerisauan golongan ilmuan terhadap generasi muda yang punya semangat membara.

Semangat tanpa matlamat yang jelas. Sekadar ikutan itu satu kerisauan yang nyata.

Pada saya, beberapa kenyataan ahli poltik daripada Parti Islam Se-Malaysia (PAS) dan beberapa pemimpin Pakatan Rakyat sengaja dilagakan. Demi harga sebuah undi buat Barisan Nasional. Walhal semua jelas bahawa pandangan mereka berbeza pada skop yang berbeza.

Saya sangat bersetuju dengan artikel daripada Dr. Muhamad Asri Zainal Abidin (Dr. MAZA), beliau menghurai isu kalimah Allah yang sangat tepat pada masanya. Dikala masyarakat memerlukan pandangan seseorang yang luar daripada parti politik. Bukan sahaja tepat pada masa, malah kena pada isinya.

Demi cinta terhadap budaya keilmuan, usah celarukan kefahaman masyarakat kerana terdesak untuk menguasai tampuk pemerintahan. Hanya dengan kebebasan media mampu menyalurkan maklumat yang lengkap buat masyarakat. Tidak pula maklumat itu ditapis sedikit demi sedikit, kerana maklumat itu pasti mengelirukan masyarakat, lebih-lebih lagi perihal kalimah Allah.

Sewajarnya, media arus perdana perlu berlaku adil dalam penyebaran maklumat. Bukan dialog yang melibatkan kroni dan sekutu mereka sahaja. Matlamat akhir hanya satu, menjatuhkan imej parti yang mereka benci.

Mahasiswa Tuntut Perubahan.

Berlapang Dada, Benteng Menjaga Hati

Realiti kehidupan masyarakat hari ini jelas menantikan sesuatu perubahan atau pembaharuan (tajdid). Namun sifat ketakutan akibat pengalaman lepas, masyarakat sering dimomokkan oleh satu kelompok masyarakat yang sentiasa bersangka buruk terhadap satu kelompok yang lain.

Bagi saya, kuasa keyakinan dan kepercayaan itu sangat hebat! Anak yang kecil, sangat bergantung harap pada ibubapanya. Anak kucing sering mengekori setiap langkah ibunya. Segala tingkah laku seseorang yang bergelar ibubapa akan diikut oleh anak-anak.

Ibubapa juga sewajibnya melaksanakan tanggungjawab mereka sehabis baik. Segala tingkah laku harus positif meskipun wujud kekurangan dalam diri. Bimbang jika negatif lebih positif, produk yang akan kita lihat adalah susahnya anak-anak ini mengikut segala arahan malah melawan cakap!

“Pandai pula kau menjawab sekarang!” bentak ibu kucing kepada anaknya.

Kesatuan dalam keluarga harus dipupuk sejak daripada awal. Kita sering didedahkan dengan cerita seorang ibu mampu menjaga anak-anaknya yang sebanyak 10 orang, malah ada yang lebih daripada itu.

Ketakjuban kita itu juga ditambah dengan 10 orang anak itu belum tentu mampu menjaga ibunya pula pada masa tuanya.

Jadi, matlamat cerita ini?

Satu perkongsian daripada sahabat saya, seorang pimpinan dalam Ikatan Studi Islam UKM 2012-2013, kini merangkap Timbalan Setiausaha Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Sahabat ini lebih selesa saya gelar sebagai seorang kakak, memandang jarak umur yang jauh.

“Mungkin apa yang berlaku pada hari ini adalah sebagai ujian buat kita. Sebelum ini Allah beri peluang kepada kita dengan kekuatan yang sangat banyak. Banyak orang di sekeliling kita, pelbagai bantuan dan sumbangan yang pelbagai bentuk dapat diberikan.”

Kita bimbang akan sumbangan yang pernah wujud sebelum ini hilang begitu sahaja. Tetapi kita tidak pernah bimbang sumbangan yang kita berikan kepada orang lain. Pokoknya, kita tidak dapat mengikis sifat pejuang yang berasaskan semangat bukannya berdasarkan kefahaman.

Kita lebih mengharapkan orang memberi kepada kita, malah peratusan pengharapan itu lebih tinggi daripada peratusan pemberian.

Namun apabila dinasihatkan, kita sangat keras kepala untuk menerima teguran itu. Ini kerana perasaan “aku sudah betul, aku sudah melakukan apa yang perlu aku lakukan. Banyak sumbangan aku ni, mereka tidak nampak rasanya”.

Kita mudah melenting dan mengkritik, berbanding menerima kritikan orang lain. Saya akui, perkara itu sangat sukar untuk dilakukan pada saat kita merasa kita sangat betul, orang lain salah.

Semasa kecil dahulu, lembutnya hati kita dalam menerima didikan yang pelbagai bentuk daripada ibubapa. Namun, seiring peningkatan usia, hari ini kita tidak dapat mengelak bahawa hati ini seakan  membalas dendam terhadap lembutnya kita menerima teguran ibubapa semasa kecil.

Ada seorang kawan berpuluh kali saya kritik atau saya tegur dia, tapi hebatnya dia sebab sentiasa menerima kritikan dan tidak pernah membalas kritikan saya. Kadang-kadang dia serba salah dibuat saya.

Barangkali orang hormat kita kerana suka bagi teguran walaupun pahit, tapi hakikatnya yang menerima teguran itu lebih layak dihormati kerana dia akur menerima teguran sekalipun ia perit.

Manusia Biasa

Saya juga manusia biasa. Malah saya masih ingat lagi pada malam yang sangat perit bagi saya. Pertama kali saya rasakan bahawa saya ini sangat tidak berguna. Mereka mendakwa saya diberi tanggungjawab tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab sebaiknya.

Hari ini 29 November 2012, saya mendapat banyak kata-kata yang berkaitan hati. Seorang kawan bercakap tentang hati, kawan lain juga menyebut soal hati.

“…menyedari kesilapan sendiri lebih baik berbanding menegur kesalahan orang lain…”

“Berlapang dada untuk segala hikmah & ujian, salah satu benteng untuk menjaga hati ♥”

“Sesiapa yang yakin kepada Allah dan hari akhirat, dia perlu bercakap yang baik-baik atau diam sahaja.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

p/s : Orang yang mudah ditegur lama-kelamaan menjadi hebat,
Orang yang payah ditegur lama-kelamaan hati berkarat.

Ya Tuhanku!, Tegur & Nasihatkanlah hambamu ini.

FIKRI
43650 BBB

Anak Muda Akhir Zaman

Episod kehidupan seorang hamba tidak akan sentiasa dihiasi suka-suka sahaja, pasti ada pasangannya iaitu duka. Setiap perkara, makhluk yang diciptakan Allah ini ada pasangannya. Maka, setiap ciptaan Ilahi ini pasti juga tidak ada yang sempurna melainkan dengan izin Allah.

Pernah juga terdetik di hati apabila memikirkan soal diri yang tidak sempurna, punya cacat cela. Biarpun sempurna anggota, setiap daripada kita pasti punya kekurangan yang membataskan segala perlakuan kita.

Ada orang, mampu menulis 1000 patah perkataan dalam tempoh satu jam.

Ada orang mampu mengingati sesuatu perkara dengan hanya sekali imbas sahaja.

Ada orang mampu memiliki sebuah kereta Toyota Vios dikala usia seusia Sultan Muhamad Al-Fateh menawan Konstantinopel!

Realiti masyarakat hari ini sentiasa mengimpikan sebuah kehidupan yang sempurna. Tidak dinafikan terdapat beberapa aset yang dilabelkan sebagai satu keperluan masa kini.

Tiada wang, makan pakai pasti tidak terurus.

Tiada kereta atau motorsikal, pasti membataskan pergerakan untuk mencari rezeki, ke sana dan ke mari.

Anak-anak kecil sering dimomokkan dengan ungkapan, “Kalau tidak belajar tinggi-tinggi, nanti merempat bawah jambatan!”. Bukan saya ingin mengatakan perkara ini tidak penting.

Penting untuk menasihati anak-anak supaya mengutamakan pelajaran, tetapi alangkah molek jika sesuatu itu digambarkan secara positif. Suntik ruh “Ikhlaskan niat” dalam diri anak-anak. Hanya keikhlasan yang akan berterusan.

“Kamu dulu bukan cenderung Fizik ye Fikri? Kenapa ambil bidang biologi?” kata seorang guru fizik saya semasa tingkatan 5, cikgu Jafni Ghazali. Cikgu Jafni merupakan guru yang saya sangat hormati, kerana cita-cita dan cintanya terhadap budaya keilmuan saintifik sangat mendalam. Saya kagum!

“Kalau cenderung tetapi minat bidang lain, nak buat macam mana cikgu. Mungkin ada perkaitannya kelak, InshaAllah” ringkas saya membalas.

“Ibubapa hari ini berbeza dengan ibubapa beberapa tahun yang lalu” ungkapan oleh seorang yang prihatin terhadap situasi masyarakat hari ini.

Saya membenarkan kata-kata itu dalam merujuk artikel saya sebelum ini, Mengimpikan Remaja Palestin Versi Malaysia. Emak saya yang merupakan guru di sekolah, pelbagai isu di sekolah kami bincang di rumah.

Punca dan solusi yang mungkin boleh dikongsikan bersama menjadi topik perbincangan dalam membina peribadi diri masing-masing. Baik orang tua saya mahupun diri saya sendiri.

Realiti hari ini, ada ibubapa yang tidak kisah anak-anak tidak ke sekolah. Tidak kisah kepentingan Ilmu dalam kehidupan.

Siapa saya untuk kritik ibubapa yang tidak kisah anak ke sekolah? Seorang yang masih belum punya isteri, keluarga sendiri hatta anak-anak. Saya tiada lagi pengalaman tersebut, namun itu bukan syarat penuh untuk memberi komen terhadap gejala sosial hari ini yang kian meruncing.

Saya adalah ahli masyarakat yang sedih melihat anak muda hari ini kian hanyut tanpa bimbingan. Anak muda hari ini terkenal dengan kes buang anak, pergaulan bebas, ingkar arahan guru, biadap dengan ibubapa dan sebagainya.

Realiti hari ini, terbalik!

Anak muda yang dikatakan salah dan biadap adalah anak muda yang turun berdemonstrasi, menyatakan perasaan secara terbuka di khalayak ramai. Anak muda yang turun menegur di taman-taman rekreasi dikatakan tiada adab dalam menegur, sesuka hati campur urusan orang lain.

Anak muda hari ini adalah pelapis, orang yang bertanggungjawab hari ini perlu menyediakan persediaan yang secukupnya buat anak-anak. Bertanya kepada sesiapapun, pasti jawapan kepada “Dimanakah permulaan sistem we share we care ?” adalah di rumah.

Generasi ibubapa hari ini sebenarnya ditanam dengan pendirian yang teguh oleh ibubapa zaman lalu. Generasi anak muda hari ini ditanam pula oleh generasi ibubapa hari ini.

Dunia ibarat putaran roda. Saya bimbang jika perhatian yang kurang daripada ibubapa hari ini, memberi kesan kepada generasi anak muda akan datang yang akan menjadi ibubapa pula.

“Akta di Britain tidak membenarkan anak-anak bawah 18 tahun keluar selepas jam 7 malam” kata Johari lagi.

“Malaysia bebas, aplikasi hak asasi manusia. Rakyat bebas bergerak, Malaysia tidak jumud. Rakyat mengerti untuk mendidik anak-anaknya” balas Sabahan dengan tegas.

FIKRI
43650, BBB

Indah Hidup Bersyarat

“Ish! Makin teruk pula mak tengok kulit Fikri ni” – tegas mak kerana risau akan keadaan anaknya.

Beberapa bulan yang lepas, saya sempat ke klinik pakar kulit Az-Zahrah berdekatan dengan Masjid Al-Hasanah, Bandar Baru Bangi. Itu pun hasil desakan dan tuntutan rasmi oleh mak.

Setelah ke klinik, penyakit Discoid Eczema ini beransur pulih. Namun hanya seketika, timbul kembali pada parut yang lama.

Selagi parut itu masih wujud, saya boleh gambarkan betapa sakitnya seperti dihiris dengan pisau. Pedihnya pada ketika luka itu masih basah.

Kali ini, mak kata;

“Ni kena pantang makan ni” – pesan mak sewaktu pulang ke rumah di hujung minggu.

“Baik mak” ringkas dan seperti endah tidak endah sahaja. Allahu rabbi~

“Jangan makan ayam, ikan yang berbisa dan …..” tambah mak lagi.

“Ayam? Makanan kegemaran tu” terdetik hati ketika itu. Ketika itu, saya berbelah bagi. Pergi kedai makan, majoriti ayam menjadi pilihan. Tiap-tiap hari makan ayam.

Dua minggu selepas itu, kembali ke rumah dengan keadaan yang bertambah teruk. Kali ini luka bertambah di tangan kiri pula. Sebelum ini, hanya kaki dan tangan kanan. Inilah akibat tidak mendengar cakap katanya.

Pada satu tahap, adakalanya hati sentiasa bertegas untuk melakukan sesuatu meskipun mendapat halangan.

“Fikri, dengarlah cakap mak. Jangan makan ayam sekarang ni, berpantang dulu” pesan mak dengan riak muka yang agak marah sedikit. Mungkin saya sengaja mencabar kata-kata mak.

Sejak dari itu, hari ini luka beransur kering. Luka yang basah, hari ini hanya perlu disapu krim untuk melicinkan permukaan kulit. Berkat mengikut kata seorang ibu.

Kesakitan itu, adakalanya ditujukan buat insan yang degil untuk mendengar sesuatu pesanan. Kesakitan juga sebagai alat untuk diampunkan dosa-dosa yang kecil.

Kesakitan juga sebagai had, petanda dari yang Esa buat hamba yang gagal berhubung, makin jauh daripada Allah.

Kesakitan juga menjadi wadah pendekat hati-hati yang dahulu dekat pada tuhannya, tetapi selangkah demi selangkah jauh dari tuhannya

Ajaib! Tetapi begitulah pedoman buat insan yang sentiasa lupa. Manusia memang tidak pernah sempurna selain Rasulullah SAW.

Kita diajak untuk mengingati mati, kerana dengan mati itu pelbagai pengajaran yang boleh dijadikan pedoman. Jangan takutkan mati, kerana itu adalah sesuatu yang pasti berlaku pada masa hadapan.

Selain mati, kita tidak tahu apa-apa yang bakal berlaku.

Kematian makhluk yang bernyawa itu sesuatu yang pasti. Kita merancang untuk melakukan itu, melaksanakan ini. Sedar ataupun tidak, semua itu belum pasti kerana terdapatnya urusan hubungan makhluk dan penciptanya.

Boleh jadi apa yang kita rancang itu, benar-benar berlaku. Jika tidak berlaku, itu semua ketentuan Allah. Belajar untuk kenal kehidupan dengan membaca kehidupan. Kehidupan buat pedoman generasi akan datang.

Anak-anak ini perlu di didik sejak dari pada kecil, dari rumah. Ketika itu yang berperanan adalah ibubapa. Kita tidak dapat menolak wujudnya anak yang tidak dengar cakap, susah diberi penjelasan. Semakin dilarang semakin agresif perlakuan yang ditegur.

Anak-anak jika tidak ditegur sejak dari kecil adalah sesuatu yang merugikan.

Kenapa rugi?

Ketika kecil, anak-anak ini mendapat pesanan, perlindungan secara terus daripada ibubapa. Ibubapa perlu memainkan peranan secara efektif, mengambil peluang untuk memikul tanggungjawab & amanah ini.

Anak-anak ini amanah Allah. Ketika kecil, kebergantungan terhadap ibubapa sangat tinggi. Hendak meminta apa, ibubapa juga tempat mereka meminta. Didik anak-anak perkara yang betul dan perkara yang salah.

Jika tidak dididik ketika kecil, apabila sudah besar, bertemu banyak kawan, pasti akan mewujudkan konflik. Konflik “betul & salah”, mereka tidak tahu mana yang betul dan salah. Ketika kecil tidak diajar.

Bila diajak oleh rakan-rakan mereka untuk melakukan sesuatu, anak-anak ini pasti tidak akan menolak. Tiada pertembungan betul & salah.

Sememangnya indah hidup bersyarat.

FIKRI
43650 Bangi

Mengimpikan Remaja Palestin Versi Malaysia

“Aku sedih tengok remaja sekarang, lagi-lagi kat belakang aku ni”

kata Ahmad sambil merujuk kepada meja yang diduduki sekumpulan remaja.

Ahmad sudah pun mengisi perut di kedai yang sama sebelum maghrib tadi, sekadar menemani saya makan malam seorang. Remaja itu masih di meja mereka walaupun banyak jemaah surau sudah beransur keluar usai menunaikan solat berjemaah.

Bila soal hati sering dikaitkan dengan permasalahan fizikal, berlaku liar, hilang pertimbangan, semuanya perlu kembali ke pangkal jalan. Perlu mencari sumber permasalahan. Hati remaja selari dengan usianya, pasti tergerak hati untuk melakukan sesuatu.

remaja [credit : erylife.blogspot.com]

Semua perkara pasti dicuba, meskipun mendapat pelbagai halangan mahupun cabaran. Setiap daripada kita juga pernah merasai nikmat menjadi seorang remaja.

Kita pasti akan terkenang perkara yang tidak pernah dijangka oleh kita untuk melakukan perkara tersebut ketika itu.

Boleh kata,

“entiti apa yang merasuk pemikiran ku untuk melakukan sebegini rupa”.

Mujur diberi kesempatan untuk sedar dan berubah. Banyak kisah yang kita pernah dengar dan lihat sendiri di depan mata bagaimana insan yang rapat dengan kita berubah. Berubah daripada yang kurang baik kepada yang baik.

Malu rasanya ingin mengungkit kisah silam, tetapi cukup sekadar memberi pengajaran buat generasi akan datang.

Mana yang baik kita teruskan, mana yang tidak baik kita elakkan.

Tidak semua perkara yang terjadi pada kita ini, kisahnya sama dengan apa yang menimpa pada orang lain. Setiap orang pasti berbeza ceritanya. Sedih melihatkan generasi muda hari ini, jika kita lihat perangainya tidak ubah seperti apa yang kita pernah lakukan.

Mungkin tidak sama secara keseluruhan, tetapi ‘jalan’ adalah sama. Ke arah melakukan sesuatu yang kurang elok untuk dilihat oleh mata. Dilihat oleh jiwa yang mempunyai kesedaran sivik.

Saya sangat tidak setuju, jika remaja secara sepenuhnya dipersalahkan akan tindakan yang mereka lakukan. Hakikat kehidupan kita ini ibarat putaran roda. Semua orang sedar akan perkara ini.

Cuma sebagai manusia biasa, kita tidak akan terlepas daripada penyakit lupa. Berita di dada akhbar, di kaca televisyen, di corong-corong radio seolah-olah menyebarkan fahaman “Remaja harus dipersalahkan”.

Bukan pula mengajak masyarakat untuk berfikir ke arah menyelesaikan masalah ini. Semakin diberitakan semakin bertambah pula deritanya. Bagaikan mengambil dadah, tiada hilang rasa ketagihnya.

Hadis Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah iaitu suci bersih. Kedua orang tuanyalah yang membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Sebagaimana seekor ternakan yang melahirkan anaknya (dengan sempurna kejadian dan anggotanya), adakah kamu menganggap hidung, telinga dan lain-lain anggotanya terpotong?. (Sahih Muslim : 4803)

Kita juga biasa dengar peribahasa “melentur buluh biarlah dari rebungnya”. Bagi saya, peribahasa ini merujuk kepada peranan institusi keluarga dalam menerapkan elemen-elemen moral yang murni.

Gagal peranan ibubapa, maka gagal juga produk yang dihasilkan yakni anak-anak. Biarpun biah (suasana) dirumah sudah sedia elok, baik dari sudut penerapan rohani mahupun jasmani, itu tidak menjamin 100% sahsiah yang tinggi pada anak-anak.

Kita terlupa wujudnya satu lagi elemen yang memberi penangan yang besar terhadap kehidupan remaja. Faktor persekitaran itu kunci penentu sifat sebenar seorang remaja.

Faktor pemilihan rakan sebaya ini mencerminkan kehidupan seorang remaja. Jika baik rakannya, maka baiklah diri mereka, In Sha Allah.

“saya dah didik anak saya, makan pakai cukup, hantar pula ke sekolah agama. Tiba-tiba hari ini, cikgu panggil saya, kata anak saya ini buat perangai tidak elok di sekolah. Di rumah elok saya tengok, tiada pun masalah yang macam cikgu beritahu ini”

Mendidik remaja memerlukan perhatian yang lebih, saya sendiri mengakuinya. Ketika remaja ini macam-macam perkara difikirkan. Jauh disudut hati hendak melakukan itu, hendak mencuba ini.

Bagi saya adalah menjadi satu kesalahan dengan meletakkan kepercayaan 100% untuk mendidik remaja pada guru di sekolah. Ibubapa juga turut mempunyai saham mereka, kuat cabaran guru kerana di sekolah bukan seorang anak murid yang perlu diberi perhatian.

Bayangkan seorang guru perlu mengawal atur segala tingkah laku 40 orang dalam satu kelas. Bahkan lagi menyayat hati jika terlintas dibenak pemikiran ibubapa, guru-guru adalah ibubapa mutlak di sekolah.

Guru-guru seperti diibaratkan seorang pelari gantian, menggunakan baton sebagai peralihan kuasa. Melepaskan sepenuh tanggungjawab kepada guru-guru. Segala masalah yang timbul, guru sahaja yang salah.

Usah berbicara untuk melihat remaja Malaysia seiras remaja Palestin. Kita sendiri perlu bersama untuk memastikan golongan remaja ini tidak terpinggir. Tidak terus hanyut. Kita ingin melihat generasi muda ini seperti Sultan Muhamad Al-Fateh, tetapi adakah sudah cukup usaha kita?

Masa muda ni lah kita belajar untuk kenal siapa diri kita sebenar. Kita lakukan apa, suka hati kita. Bila sudah tua, sudah tidak berdaya apa-apa baru mula ingin bertaubat. Mujur jika Allah beri masa untuk bertaubat & kenang semuanya. Allahu Rabbi~

FIKRI
43650 Bangi

Burger Bakor!

Hobi yang paling saya suka lakukan adalah menunggang motorsikal sendirian. Pelik? Mungkin juga salah satu ‘usaha’ untuk menyingkirkan elemen negatif, siapa sangka?

Bila balik rumah, cerita hobi ‘baru’ ini, siap kena syarah dengan orang tua. Risau dengan keselamatan, zaman sekarang bukan orang perempuan sahaja jadi mangsa jenayah, lelaki tidak berkecuali.

Suatu malam yang ditemani hujan gerimis, perut mulai rasa ‘riang’.

Getus hati, “Perut lapar, tapi hujan macam tiada tanda nak berhenti”.

Tiba-tiba, bunyi pintu menguak.

“Fikri, jom makan burger bakor!” kata syafiq, maklumlah sejak berpindah ke Perak Darul Ridzuan ni pelat terus bertukar.

Sengaja menunggu mereka (MPP PMUKM) tamat berprogram. Jadi penunggu sebentar di bilik PMUKM, niat untuk makan bersama.

“Jom!” pantas sahaja disambut, tiada bangkangan.

“Hujan lagi tak kat luar?” tambah aku lagi.

“Tak,  baru berhenti” kata Syafiq sambil menguis koceknya mencari kunci bilik PMUKM. Kelihatan kunci yang masih baru disatukan dengan kunci keretanya.

WKR, nombor plat keramat. Banyak berkhidmat buat sang pejuang, sedih melihat keadaan WKR baru-baru ini yang dilanggar sebuah kereta. Pemandu mabuk semakin banyak di sekitar Bangi Bandar Berilmu.

“Fikri, jom lah naik kereta sekali” ujar Syafiq.

“Aku nak naik motor, lagipun nanti boleh balik rumah sewa terus. Mudah sikit, tak perlu nak ulang alik ke UKM” sambil mengemaskan ikatan topi keledar Index putih kesayangan. Dulu pernah ada helmet yang warna yang sama, tetapi tidak tahan lama akibat terlibat dengan kemalangan beberapa bulan yang lepas.

“Ok lah, kita jumpa kat sana nanti” balas Syafiq bersahaja.

***

Bermula pengembaraan ke kedai burger bakar.

Dalam kesejukan malam, tiba-tiba…

bersambung minggu hadapan

Hakikat Pertemuan

Setiap pertemuan pasti menemui perpisahan. Begitulah ketetapan yang sudah pasti, segalanya berpasangan. Tiada yang kekal dalam dunia ini.Tidak pula bermaksud ukhuwah ini hanya terhenti setakat ini sahaja.

Ukhuwah ini sangat dirindui bukan kerana faedah yang diperoleh dengan kesenangan.

Tetapi, ukhuwah ini diteguhkan dengan ketetapan hati serta keyakinan yang tinggi terhadap janji Allah terhadap hambaNya yang bersungguh. Allah pasti memberikan jalan kepada hambaNya yang sentiasa bersungguh dalam setiap gerak langkahnya.

***

Pagi ini ( 24 Jun 2012) pelbagai perkara yang diperoleh daripada kuliah subuh di Surau Bangi Perdana. Perkongsian yang menarik oleh Tuan Penceramah (tidak ingat namanya)

“Orang yang sakit jasadnya, tidak memberi kesan kepada orang lain. Tetapi jika sakit rohaninya, menyusahkan orang lain. #ISIHati”

Bagaimana perkaitannya dengan hidup bermasyarakat. Setiap hari kita tidak akan terlepas daripada ruang lingkup kemasyarakatan. Bersosial dan berhubung dengan orang ramai. Maka, setiap perhubungan itu pasti memberi kesan, pasti wujud interaksi yang membawa impak kepada kehidupan.

Tiada istilah hidup “aku aku, kau kau”.

Golongan yang wajib berinteraksi dengan masyarakat adalah golongan berilmu. Tiada istilah Ilmu itu milik aku, aku yang belajar. Maka aku sahaja yang berhak mengamalkannya, sedangkan masyarakat semakin kronik, masyarakat semakin ketandusan Ilmu. Lebih-lebih lagi adalah Ilmu Agama, penerang hati.

Lebih parah jika berkongsi pun tidak mahu, beramal pun tidak.

Allahu Rabbi~

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (Al-‘Ankabuut : 69)


Tabiat Suka Berkira

Mak : Fikri! Tolong mak sapu sampah ni~

Fikri : Kejap~

Mak : Asyik-asyik kejap, kerja tak jalan pun.

Fikri : Dulu fikri dah buat dah. Bagi kat Taufiq (adik ke-3) lah pulak mak.

Mak : Itulah perangai, asyik berkira sahaja. Cuba ikhlas tolong mak.

Hakikat kehidupan saya 10 tahun yang lepas begitu.

Sinar seorang pengarah sangat kuat membuku di jiwa. Maklumlah “aku kan abang”.

**

Tapi itu bukan topik utama yang ingin saya utarakan. Soal berkira dalam sesuatu aktiviti ada baik buruknya. Bergantung kepada situasi setempat.

Begitupun, kita sering berkira dalam setiap perkara. Baik sedar ataupun tidak. Seperti situasi saya di atas.

Sekarang sudah di bulan Sya’ban. Sebulan lagi kita bakal bertemu dengan Ramadhan Kareem. Sungguh saya katakan, terasa sangat pantas masa berlalu. Teringat lagi berpuasa bersama sambil bergerak kerja Pesta Konvo 39.

Jihad sheikh!

“Berkira-kira bila tarikh puasa, bila tarikh raya. Kadangkala orang sedang berkira-kira itu ditakdirkan tidak sampai ke bulan yang ditunggu sekian lama. Rugi pula sebahagian orang, esok hari pertama puasa “oh! dah nak puasa ke?” (istighfar)”

Sebenarnya saya ingin menjelaskan pentingnya kita berkira. Tidak pelik jika saya dedahkan ada sahaja yang tidak ketahui sekarang umat Islam perlu bersedia dengan kehidupan dalam bulan Ramadhan.

Tidak pelik juga, hari ini ada juga manusia yang memainkan lagu raya meskipun tarikh tersebut belum tentu kunjung tiba. Orang tua-tua kata “Puasa pun tak lagi”.

Ada juga manusia yang berkira-kira bila tarikh puasa ni, tarikh raya ni. Tidak pelik jika orang yang menunggu kehadiran tarikh tersebut, mereka dijemput untuk menemui Allah Azza Wajalla. Sungguh rasa sayu di hati, kerana tidak sempat bertemu dengan Ramadhan.

Rugi saya katakan, sekiranya esok adalah hari pertama puasa dalam bulan Ramadhan, mereka bertanya “oh! Dah nak puasa ke?”

Apapun saya pasti sahabat-sahabat saya tidak begitu. Saya juga mengharapkan agar kita bersama dapat diberi izin oleh Allah Azza Wajalla untuk bertemu dengan bulan Ramadhan Kareem.

Allahumma Ameen~!

Solatku, ibadahku, hidupku, matiku kerana Allah Taala.

Pintu Yang Terbuka Luas

5 hari selang masa menunggu kertas peperiksaan fotografi esok hari (20 Jun 2012) bagaikan hari muhasabah saya. Hampir setiap hari video Harapan dan kembali – Taubat & doa oleh Dr. Mohd Asri Zainul Abidin (Dr Maza) kerap diulang.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=nU-a-ExmTJg&feature=player_embedded]

Namun, setiap kali ingin menulis artikel mengenai sepanjang minggu ini, saya tidak ubah seperti orang kebanyakan menulis di atas kertas kosong. Menggunakan pen sebagai tinta penulisan.

Tidak menepati cita rasa,

dikeronyok kertas,

dibaling ke dalam tong sampah.

Diulang lagi penulisan, namun nasib juga sama. Tong sampah juga. Bukan tidak biasa menulis tetapi hati ini bercampur baur dengan perasaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Perasaan yang mungkin hanya saya dan Allah Azza Wajalla mengetahui. Perasaan yang mungkin hanya mainan jiwa saya sendiri.

Gelisah, tidak dapat fokus dan sebagainya. Membaca dan mengulang pembacaan namun tidak pasti adakah Ilmu tersebut lekat di kepala. Pokoknya, saya mendapati sangat berkait rapat bahawa

“sudah tiba masanya aku kembali fokus dan perbetul kembali niat”

“aku sudah tersasar jauh, memikir terlalu tinggi, dimana keyakinan mu, fikri!”

Perbetul niat dan fokus

Ketika ditimpa musibah, seringkali kita berkata

“Habislah aku kali ini!”

Namun, hakikatnya kita masih teguh berdiri. Betapa besarnya rahmat dan kasih sayang Allah, menguji hambaNya cukup-cukup mengikut tahap keimanan hambaNya.

Tidak lebih dan tidak kurang. Sedikit pun tidak Allah memberi ujian yang benar-benar membebankan hambaNya.

Kita takut dalam memberi peringatan serta nasihat kepada sahabat-sahabat, kelak kita akan diuji dengan kata-kata yang pernah kita ungkapkan.

Kata-kata yang memakan tuannya.

“Ya Allah, sungguh aku sentiasa mengulangi kesilapan yang sama, dosa yang sama.”

“Aku tidak berdaya Ya Allah”

Bantulah aku, tolonglah daku. Ampunkanlah aku,

Begitulah

Antara inti pati perbincangan saya dengan beberapa sahabat. Meskipun panjang perbualannya, hanya ini yang mampu saya simpulkan bahawa

“Kita perlu fokus, kefahaman dan keyakinan adalah asas pembinaan Dai’e”

La Tahzan, Innallahama’ana.

Bila lagi akan kaki ini akan menjejak ke bendang di kampung. Melihat kehijauan anak padi. Tidak pasti sekarang keadaannya bagaimana.

Sudah tiba masa untuk dituai ataupun tidak. Penting sekali adalah saya rindukan suasananya, angin bertiup tanpa henti.

Wah~

Hebat sungguh ciptaan Allah. Melihat persekitaran, hasil ciptaanNya terus mengingati Allah.

Seluas-luas pintu dalam ajaran Islam, adalah pintu Taubat.

p/s : Sekarang hangat berita kemenangan Ikhwan di Mesir, semoga Malaysia mengikuti rentak perjuangan ini. Semoga rakyat Malaysia memilih parti yang mendokong perjuangan Islam. Bersedia untuk peperiksaan Fotografi dan Fisiologi Haiwan yang menyusul.

Erti Kebergantungan Seorang Hamba

Allah sentiasa rindukan suara hambaNya merintih sayu. Lalu apa lagi yang menghalang kita untuk berdoa? Jika hari ini kita dikenali dengan seorang yang tidak baik, nakal, tidak mungkin 1 hari nanti kita akan berubah kepada yang lebih baik. Begitu juga sebaliknya.

Jika ditanya mengenai kehidupan lalu, siapa kita ingin mengatakan diri sudah terlambat. Begitu Allah sangat mengasihi hambaNya, tatkala manusia lain membencinya tanpa sebab yang kukuh.

Setiap manusia sering melakukan dosa, kitalah pendosa. Kesalahan yang sama kadangkala diulang, selaku fitrah seorang pelupa.

Berdoalah, sebagai seorang hamba yang sentiasa memerlukan pertolongan tuhannya, bukan bermusim.

“Dan Tuhanmu berfirman : “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina.”                                      

(Ghafir : ayat 60)

Fikri

5:00

13 Jun @012

Persiapan Menghadapi Dunia Mencabar Diri

Kehidupan dikala kecil dahulu sangat memberi pengajaran kepada diri kita. Saat ini saya nukilkan kata-kata sekembali dari utara menuju ke taman Ilmu yang tercinta, UKM, Bangi.

Berbaki seminggu sebelum menghadapi peperiksaan akhir semester 2, bagi sesi pengajian tahun 2 ini. Persiapan demi persiapan dilakukan dalam menghadapi pertempuran ini.

Kata-kata ibubapa menjadi peransang meningkatkan lagi mutu mengulang kaji pelajaran. Malah, adik-beradik menjadi agen pembentukan sifat mengurus tadbir diri yang terbaik. Kritikan serta pujian dihambur dalam meniti rantai kehidupan.

Setiap daripada kita mengimpikan kejayaan disetiap inci kita melangkah. Kejayaan itu bukan sesuatu yang boleh kita dapat bagai menguyah gula-gula.

Kejayaan ini perlu disertakan dengan usaha serta persiapan yang secukupnya. Dalam menuju kejayaan, kita turut menumpukan usaha pembentukan diri yang bermula dengan kekurangan tenaga sokongan.

Boleh diandaikan hanya kita sahaja yang mampu mengalas cabaran tersebut, tetapi tidak bagi orang lain. Bila ditanya “nta mampu? Apa yang nta mampu?”

Pasti jawapannya negatif. Keadaan tidak memihak kepada situasi keberlangsungan kemenangan. Diri masing-masing masih memerlukan latihan dan didikan. Tapak asas tidak pernah diwujudkan.

Menggalas tanggungjawab tanpa tenaga sokongan yang mampu melakukan kerja. Ada juga golongan yang mampu, tetapi tidak mahu. Itu lagi payah.

Kita terus menerus diberi kata sokongan tetapi tidak kepada bantuan. Dikata ego tetapi tidak pernah memahami. Dikatakan perlu bersabar tetapi tidak kepada kebersediaan diri menerima modul.

Pembahagian kerja? Siapa yang mampu menerima 1 tugasan yang tidak pernah langsung diberi didikan? Tenaga lama sudah habis digunakan, tanpa menyediakan tenaga mahir yang muda.

Persiapan menghadapi cabaran yang tidak disambut. Muhasabah yang menyeluruh perlu difikirkan bersama. Biarlah dikritik, kerana situasi tidak diketahui. Meskipun lambat kerana menumpukan kesediaan tenaga yang mampu.

“Kita hidup pada hari ini adalah hasil tanaman orang terdahulu, maka giliran kita pula bercucuk tanam dalam menentukan nasib anak muda pada masa hadapan”

Semoga Allah berkati usaha ini, Allahumma Ameen.

Fikri Arrazi.

Usrah Kek Coklat

Undangan diterima untuk pertemuan singkat. Khabarnya meraikan beberapa abang-abang dan kakak yang akan bergraduasi pada bulan 10 akan datang. Sedaya upaya saya berusaha mengosongkan tarikh tersebut, agar pertemuan ini dapat direalisasikan meskipun terdapat beberapa kekangan.

Terkenang zaman sibuk, di kala orang cuti kami bersama meredah suasana Bandar. Segala hiruk pikuk kesibukan kenderaan, berpuasa dan berbuka bersama. Sungguh saya katakan, semalam merupakan hari yang saya rasa sangat lega.

Lega dalam erti kata pertemuan yang sudah lama ditunggu-tunggu. Saya akui diri ini terlalu sibuk, rumah dekat, hujung minggu pun hanya bermalam sehari. Begitupun jika terdapat masa yang mengizinkan. Jika tidak telefon sahaja penyambung rantaian jiwa kami sekeluarga.

Hebatnya ukhuwah ini, sehingga kini masih berhubung. Jika ada sambutan hari lahir yang bakal tiba, pelbagai konspirasi akan dirancang di peringkat awal. Allahu Allah, saya bersyukur dengan keluarga di UKM ini.

Meskipun pertemuan yang pada asalnya adalah kerana terpaksa, membuahkan kebahagiaan di sepanjang pertemuan. Bersyukur kerana limpah dan kurniaNya kerana mencampakkan perasaan kasih sayang di dalam hati-hati kami.

Sedih?

Sedikitpun tidak, kerana keceriaan mereka bukan dibuat-buat. Biarpun ada dalam kalangan mereka ini akan keluar daripada pembukitan ilmu UKM, menempuhi dunia yang baru, saya yakin ukhuwah ini tetap utuh selagi Allah memberi keizinanNya.

Usrah ini saya mengenali semua orang, saat suka duka, jerih perih. Soal kehidupan berjemaah segalanya membantu saya mengaplikasi dari teori kepada praktikal.

Kesimpulan akhir bagi saya, dalam apa sahaja gerak kerja pastikan ukhuwah dalam diri setiap orang utuh dan kukuh.

Ada pun dalam kalangan kami yang tidak berpuas hati segera diluahkan, agar keberlangsungan usrah(keluarga) ini terus lestari.

Shukran kepada semua, segala kerjasama kalian sangat bermakna buat diri ini. Shukran atas segalanya. Semoga terus berhubung. Jaga diri & Iman. 🙂

“Ya Allah, Engkau berkatilah & dan damaikan lah hati-hati kami agar sentiasa saling berkasih & sayang. Semoga kami ber-usrah sehingga ke syurga.”

Fikri Arrazi

11:16 AM

Nukilan Ringkas Buat PMFST

Keliru dengan perasaan sendiri. Kelegaan mungkin bersarang dalam diri saya selaku mantan Exco Sukan & Kebudayaan Persatuan Mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi. Segalanya telah saya serahkan kepada ketentuan qada’ dan qadar Ilahi.

Pernah satu ketika, saya merasa sangat berat untuk memikul gerak kerja ini. Sehinggakan kehidupan serba tidak kena, komitmen bersama rakan satu kursus sangat hambar. Perkara yang saya belajar sepanjang memegang portfolio Sukan & Kebudayaan, adalah pengurusan masa.

Nasihat yang paling terkesan dalam jiwa adalah ungkapan daripada seorang senior yang sangat saya hormati.

“Apa yang kita perlu sedar adalah soal zaman. Zaman yang berbeza daripada zaman sebelum ini. Keadaan pasti berbeza apabila kalian naik sebagai pimpinan. Sebelum, semasa dan selepas. Tiga keadaan yang berbeza. Pasti cabarannya juga berbeza.”

Ringkas sahaja nasihat saya buat sahabat pimpinan yang baru. Usah dihiraukan soal lemah, tidak layak, dan segala faktor yang merendahkan moral diri. Soal yang paling penting adalah fokus terhadap pembangunan diri.

Setiap orang mempunyai kelemahan dan kelebihan. Kelemahan perlu diperbaiki, usah ditangisi sekiranya ditegur dengan nada yang keras. Jika itu kebenarannya, tidak dapat tidak kita perlu mengelak untuk mengulangi segala permasalahan tersebut.

Cukup bahagia bersama ahli keluarga PMFST 2011/2012. Kalian sudah saya anggap seperti adik-beradik sendiri. Meskipun pelbagai cabaran komitmen menimpa, saya kagum dengan semangat yang ditonjolkan oleh Majlis Tertinggi PMFST. Mereka selaku barisan hadapan yang terbaik!

Terima kasih atas kerjasama, semoga ikatan ukhuwah ini tidak terhenti sebaik sahaja ucapan pembubaran oleh mantan YDP PMFST. Selepas ini, nasihat serta idea yang berkaitan boleh diberikan dalam membantu adik-adik yang baru dilantik sebagai pimpinan PMFST 2012/2013. Semoga inspirasi untuk melihat hubungan yang harmoni antara PMFST dan kelab-kelab di FST akan terlaksana.

Impian setiap ahli persatuan pasti ingin melihat kesatuan ini tidak terhenti dipertengahan jalan. Legasi ditinggalkan bukan satu tanda penamat, tetapi dengan harapan usaha ini terus disambung oleh generasi akan datang. Semoga PMFST terus gah dan menjadi penghubung yang efektif antara pentadbiran dan mahasiswa FST. InsyaALLAH.

Semoga Allah memudahkan urusan kalian pimpinan PMFST 2012/2013 dalam menempuhi hari-hari yang indah. Seeru ‘Ala BarakatiLLAH.

Hanya Berdiam Diri

Tiada apa yang perlu dikata

Hari ini merupakan antara yang saya kira hari terputusnya ikatan kerjasama yang sangat penting. Pembinaan yang sekian lama memerlukan komitmen yang tinggi. Kerjasama akademik.

Semester ini saya banyak belajar daripada peristiwa yang gagal mencerminkan diri sendiri sebagai seorang pemimpin kepada diri sendiri.

Pada 1 tahap yang saya kira apabila ditegur rasanya menusuk ke dalam hati sanubari. Luka yang sangat besar, namun perlu diterima atas kapasiti kesalahan yang berpunca daripada diri sendiri.

“setiap orang ada 24 jam sehari”

“Tu la aktif sangat!”

“walk the talk”

Pernah satu ketika saya diajak berbincang dengan rakan yang 1 kursus. Sahabat ni bertanya;

“lepas ni boleh aktif dengan batch semula?”

“mudah-mudahan, insyaAllah” ringkas jawapan saya.

Ujian sebelum, semasa, selepas bergelar ‘pemimpin’

Saya ingat pesanan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang.

“Situasi pasti berlainan, jelas kelihatan sehinggakan dapat dilabel sebelum, semasa, dan selepas bergelar pimpinan. Cabaran pada setiap fasa sebelum, semasa dan selepas sangat berbeza dan menuntut komitmen yang tinggi.”

Kini, saya sedar bahawa hakikat 24 jam itu benar dan tepat sekali.

Pembahagian masa, kerja sangat mencabar. Jika hati tidak kuat menerima kritikan, sudah lama saya putus asa.

Namun, saya anggap ini adalah ujian Allah kepada saya untuk sedar akan segala perkara. Perkara yang dirancang perlu laju, terlambat sikit pasti teruk padahnya.

Ketika sedang menaip ini, timbul lagi nasihat yang terbaru. Kali ini kian tersentuh.

“Pentingkan apa yang lebih penting dari pentingkan apa yang penting”

Adakalanya perlu berdiam

Kenapa? Setiap minggu pasti diberi nasihat oleh pensyarah genetik kuantitatif. Saya sekali ingin menegaskan kata-kata pensyarah tersebut bukan atas situasi bebelan tetapi nasihat seorang ibu kepada anaknya.

Khuatir keadaan bertambah teruk, malam ini merupakan malam muhasabah buat diri yang hanyut dalam kelekaan.

Selalu menyusahkan urusan orang lain sehinggakan tiada nilai tolak ansur yang wujud lagi.

Tiada lagi tolak ansur, tiada lagi kepercayaan. Segalanya hilang dalam sekelip mata.

Saya pasti segan, rendah diri, malu untuk ke kelas selepas ini. Namun, atas keyakinan bahawa hanya ini sahaja ujian yang mampu Allah timpakan kepada ku untuk satu perubahan.

Perubahan agar diri terus rendah diri, tiada lagi yang perlu dibanggakan jika diri tidak pandai mengatur masa.

Jika dengan kritikan, komen serta sindiran itu yang mampu menyedarkan ku, maka soal redha saya utamakan. Allahu Allah. Hamba ini banyak berbuat maksiat kepada mu.

Terimalah taubat ku.

Akhir kata

Jutaan kemaafan saya pohon, jika sampai satu tahap tiada lagi kepercayaan. Maka, perlunya saya mendiamkan diri. Tiada lagi yang perlu diucapkan selain ucapan “Maaf, harap tidak serik”.

Fikri Arrazi | 1:49 AM | 1 Mei 2012

Rezeki Pacat dan Manusia

Telahan orang, tiada siapa pun yang mampu menangkis perkara tersebut. Persepsi demi persepsi menimpa diri. Saya bukan seseorang yang ahli dalam bidang motivasi, apatah lagi dalam memberi keyakinan kepada orang lain bahawa saya ini orang yang bermotivasi.

Alhamdulillah, hari ni sempat juga menekan setiap butang di papan kekunci. Menaip dengan penuh teliti dan aman. Syukur juga ke hadrat Ilahi, suasana tengah hari pada hari ini (22 Mac 2012) sungguh tenang. Tidak terlalu panas, tidak terlalu sejuk. Hujan yang diturunkan Allah ini memberi ketenangan kepada jiwa-jiwa yang gelisah.

Jiwa rundum, resah gelisah?

Bertanyalah kepada sesiapapun, setiap hari tidak akan lepas daripada tanggungjawab dan masalah. Menarik sungguh bahasa Melayu, kata ‘tanggungjawab’ jika dilihat secara teliti membawa aksi yang sangat berat. Sudah la diri ini menanggung, perlu pula untuk menjawab segala apa yang dibebankan.

Bertanya juga kepada sesiapapun, pasti tiada seorang yang inginkan diri diberi tanggungjawab. Tanggungjawab yang diberikan ini seolah-olah hanya mampu disandang oleh kita. Tiada orang lain yang mampu untuk melaksanakan agenda tersebut.

“Ana tidak layak!”

“Nak tunggu nta layak, siapa lagi yang berhak dan layak?”

Hari ini kita melihat suasana yang berbeza dengan keadaan 10 hingga 20 tahun yang lepas. Pernah diterbitkan kata-kata oleh seorang pensyarah saya,

“Saya tidak tahu bagaimana nasib generasi akan datang, melihat akan keadaan kamu semua ini. Hendak mengira pun masih terkial –kial menggunakan kalkulator, jalan pengiraan ini terlalu mudah. Congak sahaja pun boleh selesai.”

Saat kata-kata ini diucapkan saya tidak melihat bahawa apa yang diucapkan oleh pensyarah ini sebagai satu bebelan. Namun, saya melihat ucapan ini sebagai satu lontaran kepada generasi muda sebaya saya. Sejauh mana pendekatan dan kekuatan yang ada dalam diri untuk mendepani ancaman pemikiran dan global di masa depan.

Apakah nasib anak muda, di kala generasi sebaya saya ini sudahpun berkahwin dan hidup bersama anak-anak. Mungkin ini persepsi saya, terpulang dari sudut pandangan mana kalian pilih untuk menilai.

Hakikat kehidupan, ibarat putaran roda. Puas sudah kita dengar ungkapan ini. Sudah gatal telinga dan lali untuk mendengar ungkapan tersebut. Tidak dapat tidak, hakikat tetap hakikat. Kita hidup pada hari ini adalah hasil tanaman dan usaha orang terdahulu.

Jika ingin dibandingkan pendekatan orang terdahulu dengan sekarang, sangat jauh perbezaannya. Perbezaan dari sudut kemudahan, kelengkapan, teknologi dan sebagainya. Selaras dengan peningkatan teknologi yang giat meningkat, saya khuatir dengan teknologi ini melemahkan semangat juang para pemuda.

Melemahkan semangat untuk berjuang

Tidak pula saya menyalahkan teknologi dan usaha orang terdahulu yang berhempas pulas untuk melihat generasi muda sekarang berjaya. Saya sangat bersyukur dan menghormati beberapa tokoh yang menyumbang pembinaan negara Malaysia ini. Usah dibentang statistik, kita sebagai rakyat Malaysia mampu menilai keadaan di negara sendiri.

Kebanjiran pelbagai kemudahan, menghakis semangat untuk mencapai sesuatu, dalam erti kata mudah ‘berusaha’. Perkataan berusaha ini pula yang paling melucukan kerap diucap sebelum masuk ke dewan peperiksaan.

All the best!

Chaiyok!

Selepas ini mungkin kita boleh luaskan skop pemikiran, bahawa istilah berusaha ini bukan diguna pakai semata-mata tunjuan menghadapi peperiksaan. Ada sedikit cerita yang ingin saya kongsikan, berkaitan usaha dan rezeki.

Noktah

Beberapa bulan yang lepas, saya berpeluang menyertai satu trip perkhemahan. Sepanjang perjalanan ini, saya berpeluang mengenali dan mempelajari sesuatu.

Ada rakan-rakan yang mengadu, ketika sedang merentas denai-denai hutan kaki dinaiki oleh hidupan seperti pacat. Saya pasti pacat bukanlah sesuatu yang digemari oleh seseorang yang tidak biasa dengan hutan dan mungkin boleh dikira berapa kali masuk ke hutan.

Hatta, jika diberitahu pada awal perjalanan bahawa wujudnya pacat, orang yang tidak pernah melihat pacat pun pasti mencari sarung kaki yang panjang. Reaksi spontan yang menunjukkan bahawa kita begitu geli dan tidak selesa dengan keadaan tersebut.

Bagi yang pernah merasai pengalaman tersebut, pasti hati berbolak balik untuk meneruskan perjalanan. Masakan tidak, apabila melihat darah yang pernah mengalir tanpa henti dan kaedah pergerakan pacat yang memanjang dan mengecut mampu memberi impak dalam diri “Ah! Sudah~”

Maka, sahabat saya ini melihat pada sudut rezeki. Konteks yang dimana orang lain pasti tidak terfikir antara rezeki pacat dan manusia. Jika difikirkan secara logik akal, berapa kali sahaja manusia keluar masuk ke hutan berbanding dengan jumlah pacat yang wujud di dalam hutan tersebut. Maka, berapa kali sahaja pacat ini mampu menyedut darah segar manusia.

Saya juga berulang kali memikir, betul juga. Jika bukan darah, apa lagi yang pacat mampu temui di dalam hutan untuk dijadikan sumber makanan. Dalam kesejukan denai hutan, kerinagan cengkerik berbunyi dan alunan melodi sungai, sahabat saya ini berkongsi satu ayat dalam Juz 12 Al-Quran, surah Hud:6.

Allah telah berfirman dalam Kitab Suci Al-Quran;

A006

Dan tidak satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (lauh Mahfuz)

Surah Hud : 6

Maka, setiap hidupan ini telah pun dijamin oleh Allah rezekinya, dan bukan di tangan kerajaan-kerajaan, menteri-menteri, dan sebagainya. Perkara pokok yang perlu jelas dalam fikiran kita sekarang adalah berusaha!

STAB 2322 : Genetik Kuantitatif

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Sikap tegas dalam sesuatu perkara sangat di tuntut, kerana sikap yang biasa dengan kita sebagai manusia biasa adalah sikap mengambil mudah akan sesuatu perkara.

Namun, dalam ketegasan itu juga ada segelintir daripada kita ini kurang menyenangi sikap ketegasan ini.

Post ini bukan bertujuan untuk membodek apatah lagi memandang jelek sikap seseorang.

Suka saya kongsi satu perkara, ketika kita masih di bangku persekolahan. Hadir ke sekolah perlu menepati masa. Jika sesi persekolahan bermula jam 7:30 pagi, 7:25 pagi wajib terpacak di tapak perhimpunan atau berada di dalam kelas. Tidak dapat tidak, kita perlu mematuhi peraturan dengan hati yang terbuka.

Bahkan, jika terlewat 1 minit pun sudah di kira kesalahan, tetapi saya kira zaman persekolahan saya dahulu pengawasnya tidak lah kejam sangat. Kesungguhan itu yang perlu dizahirkan.Sempat lagi berlari sebelum pagar ditutup.

Genetik adalah faham.

Apa kaitan zaman sekolah dengan genetik kuantitatif?

Meskipun kebanyakan orang sering menganggap saya sering menghukum sesuatu perkara secara zahir atau lahiriah. Terpulang jika dianggap sebagai persepsi saya pun tidak kisah. Namun, ini adalah apa yang saya rasai dan hayati sendiri

Tiada kaitan secara terus antara zaman persekolahan dengan subjek genetik kuantitatif. Bahkan subjek di sekolah jauh lebih mudah daripada subjek di Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Mudah kerana kita berada di peringkat IPT, sudah tentu wujud perbezaan tahap pendidikan. Tahap aliran pemikiran juga pasti berbeza.

Pendek kata, diri kita ini bersifat fleksibel. Buktinya, kita dapat lihat dari sudut kesesuaian kita untuk berpindah dari tempat lama ke tempat baru. Wujud evolusi dan beberapa proses sebelum kita mencapai tahap keseimbangan akan sesuatu keadaan.

Setelah 1 semester berada dalam modul genetik, saya sedar akan satu perkara. Biologi bukan bidang untuk manusia yang suka menghafal segala teori, meskipun ada dalam kalangan kita ini sering menghukum;

“Biologi ini untuk orang yang kuat menghafal”

Biologi tidak begitu, hatta modul-modul seperti haiwan dan tumbuhan juga melibatkan perkara yang sama, iaitu aspek kefahaman. Saya pasti setiap subjek atau kursus yang lain, baik di peringkat sekolah mahupun di peringkat IPT, perkara yang sepatutnya dikuasai adalah kefahaman.

Masih tergingang-ngiang di telinga saya, nasihat seorang guru Biologi di Matrikulasi;

“Kalau kamu menghafal sahaja, belum tentu apa yang kamu hafal sekarang boleh keluar dan diterjemahkan di atas kertas semasa peperiksaan. Tetapi, percayalah jika kamu memahami apa yang kamu pelajari, kamu akan dapat dua-dua, faham dan hafal.”

Ketika nasihat ini diberi, apa yang saya dapat tafsirkan adalah kerisauan seorang guru terhadap anak didiknya. Kerisauan melihat anak muda sekarang yang ternyata jauh berbeza, dari sudut pemikiran. Guru ini ingin melihat anak didiknya bukan sahaja faham malah mampu berfikir akan hakikat sesuatu perkara.

Kelas Genetik Kuantitatif

Bertuah rasanya berada dalam kelas ini. Pada permulaan, persepsi terhadap pensyarah yang bakal bersyarah di hadadapan kami adalah pensyarah yang garang, cepat marah dan sebagainya. Perkara begini tidak disukai oleh kebanyakan daripada kita.

Namun, bagus kesannya kepada kita. Akibat diracuni dan diberi pendedahan oleh senior mengenai pensyarah tersebut, kita sebolehnya tidak mahu melakukan perkara yang tidak disenangi oleh pensyarah tersebut. Maka, saya kira saat dan ketika ini kita berada di fasa taaruf, sesi perkenalan.

Soal perkenalan, bukan hanya melibatkan dimana pensyarah ini tinggal, bukan soal sudah berkahwin, berapa orang anaknya. Tidak, taaruf adalah terbaik dari sudut kita kenal apa yang beliau suka dan apa yang beliau tidak suka. Meskipun, perkara yang beliau suka dan tidak suka itu tidak selari dengan kehendak kita.

Menarik bagi saya untuk hadir dalam kelas ini adalah, di setiap penghujung sesi syarahan, pasti tidak terlepas sesi peringatan atau muhasabah. Jarang ada pensyarah yang tegas seperti ini. Kebanyakan rakan saya(maaf jika ada yang tidak bersetuju), kurang menyenangi sifat ketegasan beliau.

Namun, saya pasti kalian tidak mengharapkan diri menerima nasihat berbaur perlian dan secara terus tanpa kiasan. Sesi muhasabah tersebut sempat saya catatkan isinya.

  1. Fakta : “pelajar batch ni adalah teruk”
  2. Persepsi pensyarah “we got poor student this year”
  3. Burn your spirit, you can do it!
  4. Genetic is about to understand not memorize.
  5. Where is your target? -> work hard -> good result.
  6. Nature competitive -> Highest score -> Don’t statisfied -> muhasabah -> we’re not perfect.

Perkara ini saya kira tidak ubah suasananya ketika saya di bangku persekolahan, menuntut ilmu di MRSM PDRM, Kulim. Walaupun dikatakan batch kami adalah yang teruk, namun kesedaran diri pada saat itu adalah paling aula, utama.

Sebaiknya, jika kita dikatakan sedemikian rupa, pertama sekali nasihat tersebut perlu diterima dengan hati yang terbuka. Kenapa perlu dengar? Perlu dengar kerana terdapat sisi pandangan yang positif, kadang kala kita terlepas pandang.

“Oh! Ini yang kita perlu ubah.”

Namun, jika kita hanyut dan membiarkan akan perkara tersebut berlaku, maka semangat yang berada di tahap nyawa-nyawa ikan pasti akan terus terkubur.

Noktah : Pemerkasaan Tindakan.

Kita sebagai manusia, tidak akan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Kita tidak sempurna. Beza diri kita sekarang dengan 10 tahun yang lepas adalah dari sudut pemikiran. Banyak berfikir, tindakan juga harus seiring.

Tiada guna juga jika banyak berfikir, tetapi perlaksanaannya tiada. Semoga kita sentiasa memperingati. Saya yakin tempoh 4 bulan pengajian, pelbagai perkara yang perlu kita laksanakan.

Tugasan, laporan, program dan sebagainya, semuanya kembali kepada soal pengurusan diri.

Wallahua’alam.

Fikri Arrazi

11:01 Pagi, 3 March 2012

Bangi Perdana.

Berkongsi sekadar termampu

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=6-OtuuV9IqA]

Banyak perkara yang saya pelajari di awal semester ini, soal pengurusan masa, soal keintelektualan, soal hati, dan yang paling penting adalah soal kehidupan.

Kehidupan sebagai seorang pelajar atau mahasiswa (peringkat saya sekarang), sangat menuntut komitmen yang tinggi. Soal keperluan sangat dititik beratkan berbanding kemahuan.

Percaya atau tidak, sekali pun kita merasa sesuatu perkara yang kita rasa perlu untuk di capai tetapi tidak tercapai. Kenapa? Contoh, sebagai mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi kita teringin untuk mencapai keputusan yang cemerlang.

Paling cemerlang dalam kalangan sahabat-sahabat kita. Namun, tidak kesampaian semasa menyemak keputusan akhir semester. Mula lah;

“Aku berazam untuk lebih baik semester depan”

“Aku target paling kurang semester depan harus capai 3.5 ke atas”

“Aku banyak lalai semester lepas, lalai mengingati Allah, sombong dengan sahabat”

Apa pun persepsi yang kalian luahkan pada diri sendiri, semuanya akan berbalik kepada pendirian anda. Cerita di awal semester, sangat ceria.

Perkuliahan

Memetik kata-kata seorang pensyarah Ekologi Air Tawar, Dr. Ahmad Bin Ismail. Kata beliau,

Tanpa ikatan hidrogen, pasti kita tidak dapat mandi.

Apa yang saya ingin tafsirkan dari ayat di atas adalah soal mengenepikan kepentingan diri sendiri dan peduli akan keadaan orang lain yang lebih memerlukan.

Kisah benar yang paling dekat dengan kita, hakikat penghasilan sehelai baju. Setiap hari kita mengenakan pelbagai jenis dan warna baju untuk ke kuliah, masjid, hatta semasa tidur.

Pakaian tersebut memperlihatkan hakikat kebersamaan dan kelengkapan. Sebelum baju dapat dihasilkan, sumber yang paling penting adalah kapas, dan kapas ini juga didapati pada pokok kapas.

Tanpa kapas, benang tidak dapat dihasilkan. Tanpa benang, kain tidak dapat diwujudkan. Tanpa kain, pasti umat manusia akan menggigil. Menggigil kerana kesejukan, kadang kala ada juga yang menggigil kerana ketakutan.

Apabila kita mempersoalkan hakikat kelengkapan, tidak dapat tidak kita sedang berbicara mengenai apa yang kita mampu beri.

Kelebihan yang ada pada diri sendiri pasti tidak terdapat dalam diri sahabat yang lain. Soal motivasi yang tinggi, kecekalan dalam menghadapi dugaan, kewangan dan sebagainya.

Percaturan dan rencana Allah azza wajalla sangat teratur. Sebaik rencana adalah Allah, sebaik mana kita merancang untuk melakukan sesuatu, hakikat yang pasti adalah kuasa penentu Allah Taala.

Berkongsi setakat termampu

Perkongsian kewangan pasti tidak mampu untuk diberi, dorongan moral pun di kira memberi. Kita silap dalam menilai, antara kemahuan dan keperluan.

Kadang kala, menjadi rojak akibat tercampur secara berlebihan. Malah, kita tidak sedar bahawa dua perkara ini sangat berlainan.

Masalah kita yang paling besar adalah kita tidak tahu apa masalah kita.

Setiap hari ada sahaja isu yang berbangkit, pengalaman yang baru dihadapi, namun iktibar daripada perkara tersebut jarang kita dapati secara terus pada saat itu.

Apa pun, semoga dengan suka duka pada hari ini dan semalam mencorakkan kehidupan yang lebih baik pada hari esok dan seterusnya.

Bergerak untuk berubah

Ain Najwa copyright

Berikan aku peluang jika masih ada ruang

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Setiap hari kita sentiasa mengharapkan untuk terus diberi peluang memperbaiki diri. Meningkatkan kemahiran dalam meluaskan ruang sesuatu peluang.

Kadang kala dalam saat dan ketika iman dalam diri ini menurun, semangat yang semakin luntur, kita merasa sangat terbeban. Hidup seakan tidak kena sahaja.

Bertubi-tubi rintangan datang menghadang, ujian menimpa diri bak bongkah batu jatuh dari aras 6 bangunan Menara Kuala Lumpur.

“Ah! Perit sungguh.”

Namun, percayalah saat kita sudah pun melepasi zon ujian tersebut atau berada di zon peralihan antara ujian, kita akhirnya akan mengucapkan syukur.

Alhamdulillah.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=eaTXaL4nX88]

Aqidah dan Perjuangan

Suka saya berkongsi kisah dua orang muslimat, adik kepada tokoh gerakan Islam yang dikenali dengan kitab penulisan beliau, Tafsir Fi Zilalil Quran.

Dua muslimat tersebut bernama, Hamidah Qutb dan Aminah Qutb. Tokoh harakah Islam tersebut tidak lain dan tidak bukan iaitu Asy-Syahid Sayyid Qutb.

Asy-Syahid Sayyid Qutb seorang yang aktif dalam pergerakan Ikhwan Muslimin di Mesir. Saat di tahan di penjara, ketika adik perempuan yang sentiasa menyanjungi perjuangan si kekanda, beliau sempat menulis sepucuk surat sebelum menerima hukuman gantung sampai.

Pendapat saya surat tersebut bukan sahaja mempunyai roh perjuangan. Nilai taujihad yang diberikan melalui kata-kata kepada dua muslimat tersebut sangat memberi semangat kepada segenap pejuang keadilan.

Memetik kata-kata beliau;

“Wahai adikku, barangkali sekarang ini engkau sedang melihat dengan gerun tali gantung yang akan menjerut leherku. Kita akan merasakan perjuangan kita ini sempit apabila kita memikirkan bahawa kita yang memulakan perjuangan dan kita yang akan mengakhiri perjuangan ini tetapi apabila kita memikirkan bahawa bukan kita yang memulakan perjuangan ini dan bukan kita yang menamatkannya, maka ketika itu terasalah bagaimana luasnya perjuangan kita, bagaimana luasnya keluarga kita kerana keluarga kita bukan keluarga yang diikat oleh keturunan darah tetapi keturunan yang diikat oleh kesatuan akidah La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah.”

Allahu Rabbi!

Kesatuan akidah yang memperjuangkan nilai agama berbanding nasab keturunan darah semata-mata, sesuatu yang sukar untuk dilihat di bumi Malaysia. Ada tetapi tidak banyak yang ingin bersama.

Andai kata jalan juang ini mudah ibarat menelan sebiji gula-gula, pasti banyak orang yang berebut untuk berjuang.

Hasil didikan penjajah sangat memberi kesan. Pendek kata, matlamat jangka panjang yang dihasratkan oleh penjajah ketika itu telah pun mencapai targetnya.

Mari kita bersama mantapkan diri, tingkatkan kefahaman terhadap sesuatu perkara. Biarlah kita berada di posisi apa sekali pun, sebagai pensyarah, penyelidik, matlamat untuk meletakkan Islam sebagai keutamaan yang utama perlu dilaksanakan.

Keutamaan yang utama, sudah diutamakan namun perlu pula ditambah utama di penghujung ayat. Nilai ketegasan yang ingin disampaikan telah menunjukkan betapa besarnya nilai sesebuah agama dalam kehidupan.

Tarbiyah bukanlah segalanya, namun segalanya bermula dengan tarbiyah. Tarbiyah bukan sahaja bersifat ruhiyyah semata-mata, namun tabiyah sangat menyentuh aspek pembinaan diri.

Didik hati untuk bersikap, mudah-mudahan Allah sentiasa bersama kita.

Berikan ku peluang ya Allah!

Semoga sahabat dan diri ini terus thabat dalam jalan juang ini. Semoga kami terus tergolong dalam golongan yang ingin memenangkan Islam di atas muka bumi ini, dan bukan sahaja seseorang yang hanya ingin melihat kemenangan Islam. Ameen. Allahu Akbar!