Bunga Pokok Buah Naga

Bertahun-tahun ditanam oleh bapak.

Hampir 6 tahun. Tetap tak lekat bunganya.

Bila dilihat kembali, sebenarnya pokok ni bersaing baja dengan pokok di sekitarnya. Ada pokok limau, pokok pandan, dengan pokok bunga. Tempat pula terhad.

Dapat tengok bunga je lah. Hahaa. Buahnya entah bila dapat merasa. Rasa macam nak buat pula tanam sayur kecil kecilan tepi rumah macam dulu. Sebelum ni terpaksa berhenti tanam cili sebab terlalu banyak serangan lalat buah. Habis rosak buahnya. Tak sempat petik.

Nak tanam secara organik, tanam untuk makan sendiri, kesihatan terjamin InsyaAllah.

Ramadhan


Tertutup jangan jumud, Terbuka jangan hanyut

Setiap hari,

setiap langkah,

setiap visual,

setiap pengalaman,

setiap cabaran,

setiap dugaan

Perlu dihadapi dengan apa jua emosi yang bertimpa-timpa. Setiap dari kita ada saat yang pernah kita rasa down gila sampai ke tahap paling rendah sekali.

Sampai ke dasar lautan emosi.

Walau apa jua emosi yang menimpa,

Usah dipendam terlalu lama,

Usah diluah terlalu amarah.

Uruslah dengan apa jua cara yang tidak melukakan pihak lain.

Ketap bibir selagi mampu.

Jalan terus.

Banyakkan berdoa di bulan mulia,

Moga doa yang baik itu juga menjadi cerminan kembali kepada diri kita.

Moga Allah Redha.

Jurutera Pencen

Al kisah Jurutera Pencen

Seorang jurutera menyatakan hasratnya untuk bersara dari sebuah syarikat pembinaan yang terkenal atas faktor umur dan tekanan kerja.

Namun, perkara tersebut ditolak oleh pihak pengurusan dengan alasan bahawa si jurutera ini masih terikat dengan sebuah projek pembinaan sebuah rumah.

image

Lalu dengan berat hati, si jurutera ini meneruskan tugasannya yang terakhir sebelum bersara. Dalam keadaan tiada keterujaan dan kesungguhan dalam diri, hasil kerja sudah pasti ‘asal siap’.

Dalam pada itu, pihak syarikat sebenarnya ingin melakukan kejutan. Perkara ini disembunyikan daripada pengetahuan si jurutera.

Sebaik sahaja rumah tersebut disiapkan, si jurutera ini tadi berjumpa pihak pengurusan syarikat untuk melaporkan kerjanya. Beliau hanya memikirkan, “aku ingin berehat selepas ini” tanpa mengagak sebarang kejutan yang bakal diumumkan oleh syarikat.

Sebaik sahaja permohonannya untuk bersara diluluskan, pihak syarikat mengumumkan bahawa rumah yang baharu sahaja disiapkan itu adalah rumah milik jurutera tersebut.

Apakah reaksi jurutera pencen tersebut? Pastinya sesalan sepanjang umur kerana rumah itu yang bakal beliau diami untuk meneruskan kehidupannya.

Begitu juga dunia dan akhirat ini. Di dunia ini adalah ‘ladang’ untuk kita kerjakan. Jika baik amalnya, baik juga ganjarannya. Begitu juga sebaliknya. #fk #senyum

Fikri @ fatamorganakehidupan.wordpress.com
43900, ST.

Mulberry: Tunas Baharu

image

image

Melampau pula kesan bokeh pada gambar. Tidak sabar untuk melihat pokok ini menghasilkan buahnya yang merah keungguan.

Fikri
43900, ST.

Fikri @ fatamorganakehidupan.wordpress.com
43900, ST.

Seorang Guru

Alkisah seorang guru.

Ustaz Yusof terasa sakit hati melihat murid terpandainya Ishak menjadi semakin angkuh setelah dilantik menjadi Ketua Pengawas di sekolah.

Ishak cepat melihat kesilapan orang lain dan suka menegur secara terbuka, tetapi berdiam diri apabila sendiri melakukan perkara yang sama.

Satu hari di surau, Ustaz Yusof berbual dengan Ishak selepas selesai solat Zohor.

Masa berbual-bual, tetiba Ishak bangun dengan cepat untuk menerpa tiga orang pelajar di tepi pagar sebelah surau.

Ustaz Yusof ikut bersama.

“Kamu semua ini nak panjat pagar ponteng sekolah ke?” jerit Ishak.

“Kelas mana, tingkatan berapa, nama apa?” tengking Ishak.

Seorang pelajar itu Ramli cuba menerangkan bahawa mereka bertiga tadi sedang menyelamat seekor kucing tersepit pagar.

“Mana kucingnya?” tanya Ishak.

“Kami dah lepas, kucing itu terus dah lari ke seberang,” jawab Ramli.

“Penipu… semua bagi nama,” jerit Ishak lagi.

“Kamu bertiga balik ke kelas,” kata Ustaz Yusof.

“Ishak, lepaskan mereka,” tambah beliau.

“Tak boleh ustaz. Malulah saya tak laksana tugas,” tegas Ishak.

Ustaz Yusof meletakkan tangannya di atas bahu Ishak lalu membawanya berjalan ke luar pagar sambil jarinya memberi isyarat kepada tiga pelajar itu untuk beredar.

“Lihat ada tompok darah di lantai. Kucing tadi tersepit akibat dikejar anjing. Nasib baik tiga pelajar tadi sempat melihatnya dan menghalau anjing barulah kucing itu dapat lari dengan selamat,” kata Ustaz Yusof.

“Maksudnya saya tersilap nak hukum mereka?” tanya Ishak.

“Sebagai jadi Ketua Pengawas, ustaz melihat Ishak semakin menjadi ustaz ketika muda dulu… Dulu ustaz mudah melihat kesilapan orang lain dahulu sebelum melihat kesilapan sendiri – ini menyebabkan ustaz dulu selalu ada tanggapan yang silap pada orang lain.

Kadang-kala ustaz melihat kelemahan ustaz pada orang lain, tapi ustaz bukan sahaja berdoa untuk mereka mencari kekuatan untuk mengatasi kelemahan tersebut, malah ustaz menjadi tidak bermaaf lalu mengherdik mereka atas kelemahan itu.

Ustaz juga mudah memberikan jawapan dan pembetulan tindakan kepada orang lain, tapi tidak pula memberi perhatian kepada keperluan untuk membetulkan diri sendiri,” terang Ustaz Yusof.

Ishak khusyuk mendengar tidak berkata apa-apa.

“Sebenarnya, sebagai jadi Ketua Pengawas, Ishak pun sama, Ishak hanya fokus pada kesilapan orang lain tapi tidak pada diri sendiri,” kata Ustaz Yusof.

Ishak masih lagi tidak membeliakkan mata.

“Jika Ishak ambil lebih banyak masa fokus pada kelemahan diri sendiri, sebenarnya Ishak akan rasa tiada keperluan untuk memberi kritikan pada orang,” kata Ustaz Yusof.

“Bagaimana ustaz boleh lakukan?” tanya Ishak yang semakin berminat.

“Ustaz doa tiap-tiap hari untuk Allah membersihkan pandangan mata dan fokus ustaz pada orang lain. Ustaz doa agar ustaz dapat sibuk dengan urusan sendiri dan memperbetulkan segala kesilapan yang ada,” jawab Ustaz Yusof.

Semenjak itu, Ishak berubah daripada menjadi seorang pengawas yang suka menghukum kepada seorang pengawas yang pandai mendidik dan memberikan kata-kata semangat kepada mereka yang melakukan kesalahan agar tidak mengulanginya.

Wahai anakku,
Sehebat-hebat matamu, kamu memerlukan cermin untuk melihat pimple yang ada di wajahmu. Di dalam perjalanan hidup ini, Allah akan menghantar beberapa orang yang berfungsi sebagai cermin seperti Ustaz Yusof untuk menyedarkan kamu yang kian terhanyut supaya kamu dapat bertaubat, berasa insaf dan mengubah tingkah laku sendiri ke arah yang lebih baik.

Jadi usahlah kamu terlebih melenting atau defensive apabila ada mereka yang berani mengkritik kamu. Kerana kemungkinan mereka adalah cermin yang dihantar Allah untuk kamu melihat pimple di muka sendiri.
Senyum

Sumber: Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man

Hujung Pangkal

“Shukran, maaf la aku ingatkan tiada orang di rumah petang tadi. Habis waktu kerja terus pulang. Memang tak patah balik dah.” setiap patah ditulis dengan nada serius, pesanan yang ringkas tapi jelas.

“Kalau hang tolong rendamkan dulu boleh?” sambung lagi, merujuk kepada keratan batang pokok mulberi. Sudah lama benih mulberi ini dicari di merata tempat, Alhamdulillah akhirnya ada peluang juga. Continue reading “Hujung Pangkal”

Konvokesyen UKM 41

[2008]

Mengimbau kenangan setelah berakhirnya kertas peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Teman mengenal ‘apa itu Facebook’ melalui seorang guru. Guru Fizik yang sangat dikenali dengan gaya sempoi dan tegas, Cikgu Jafni Ghazali.

Ketika itu, teman sangat mengagumi kebolehan dan perkongsian yang kerap dilakukan oleh senior maktab di laman blog peribadi beliau. Lebih dikenali sebagai Leo Kid. Ketika itu, beliau sedang menuntut di Russia, dalam bidang Perubatan.

Kisahnya FB bermula setelah seminggu teman diberi pinjam broadband Celcom Cikgu Jafni, yang pada awalnya diharapkan untuk mencari jurnal atau info yang berkaitan dengan projek Intel ISEF. Maka, terciptalah akaun peribadi Fikri Arrazi (ketika itu), hasil brainwash FB lebih baik daripada Friendster.

[Oktober 2013]

Awalnya, akaun FB ini, tujuan diwujudkan hanyalah sekadar berkongsi idea dan pengalaman sepanjang hidup teman. Tujuan yang lain adalah untuk tidak mengaitkan langsung keluarga kandung dalam setiap post. Disebabkan mak tidak gemar, betapa sosialnya FB ini dalam menyebar maklumat. Secara perlahan-lahan, teman kurang berkongsi segala cerita peribadi.

Boleh lihat sepanjang bulan ini, teman berjaya mengurangkan post-post keluarga, dengan harapan untuk kurang bersosial. Kebiasannya, hampir setiap hari akan ada post.

[Konvokesyen UKM 41]

IMG_0538 IMG_0515

Alhamdulillah, Terima kasih mak & bapak.

Hadiah hari lahir yang ke-22 tahun Masihi. Teman sedar, dalam kemeriahan rakan-rakan bergaya dengan jubah konvo mereka, masih ada yang tidak berjaya menamatkan pengajian mereka dalam tempoh yang ditulis dalam kertas tawaran 3 tahun yang lepas. Jika ada yang memaparkan gambar ‘pra-konvo’, jubah teman masih elok digulung bersama plastiknya. Masih tidak dicuba sehinggalah sidang ke-8 tiba.

Meriah dengan warna Ungu, Hitam, Hijau, Oren, Biru dan banyak lagi. Teman bersolidariti untuk tidak melampirkan gambar berjubah di akaun peribadi. Disamping, pencapaian yang kurang memberansangkan, teman berharap peluang untuk menyambung ke peringkat lebih tinggi diperkenankan Allah. Hanya masa yang menentukan, samada cepat ataupun lambat.

Rasa tidak cukup 3 tahun di Universiti sebagai mahasiswa. Masih banyak yang perlu diperbaiki. Jubah yang disarung ini melambangkan kesediaan teman untuk berbakti kepada masyarakat. Bekalan Ilmu dan pengalaman sepanjang 3 tahun ini diharapkan dapat dikongsi bersama masyarakat. Semoga semangat ini tidak akan hilang saat jubah ditanggalkan. Terus meresap di dalam hati bersama redha Ilahi.

 Gambar di atas, dedikasi untuk adinda di Maktab Perguruan Raja Melewar. Sudah janji untuk muat naik di FB. Namun, terpaksa batalkan hasrat setelah bersolidariti untuk tidak memaparkan gambar berjubah. Fatamorgana Kehidupan kurang trafik sejak setahun lepas, tidak menang tangan mengurus organisasi. Tahniah buat graduan 2013.

Semoga Allah Redha.

#MovingForward

Ahmad Fikri Bin Mastor
Sarjana Muda Sains Biologi (Genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.

2010-2013, Tiga Kali Mengundi

Lama tidak update, pertama sebab dah lama tak sentuh papan kekunci. Kedua, kepenatan bekerja, berada di rumah waktu malam pun tidak mampu menekan punat ‘power’ komputer. Apapun, selamat menonton video. Pada saya, sangat terbaik penghasilannya. Saya pun tidak mampu menghasilkan video sehebat ini dalam kepimpinan saya yang lepas.

Best of luck. All da best! #MovingForward

Dua kali Pilihan Raya Kampus. Sekali Pilihan Raya Umum 13.

Klik untuk lihat video

//

Undi calon-calon GMUKM bagi setiap fakulti:

FPI:

Muhammad Ammar Bin Azlan (No. 1)

FPEND:

Syed Mohd Najib Bin Syed Yahya (No. 1)

FUU:

Jason Ng Thieng Yeong (No. 3)

FSSK:

Tahun 1/2 – Puteri Nor Adilah Mohd Zarudin (No. 1)

Tahun 3/4 – Fatin Zulaika Bt Hamdan (No. 2)

FKAB:

Tahun 1/2 – Ahmed Amri Bi Zulkafli (No. 2)

Tahun 3/4 – Mustapha Kamil Husen Abd Kadir (No. 1)

FST:

Tahun 1/2 – Siti Hajar Bt Md Yusof (No. 1)

Tahun 1/2 – Nurul Syifa Bt Mohd Shukri (No. 4)

Tahun 3/4 – Afiah Nasuha Bt Aznan (No. 1)

FEP:

Tahun 1/2 – Syahidatul Nur Amirah Bt Abd Karim (No. 2)

Tahun 3/4 – Mufaddal Bin Mustansir (No. 1)

We Love UKM.

‪#‎MovingForward‬

Klik untuk lihat video

‘UKM & Darah’ : Tribut Untuk UKM dari Calon-Calon Umum GMUKM Tahun 1/2, 3/4.

Jangan lupa undi calon terbaik anda :Calon Umum 1/2 :

Calon No. 1 – Hasyimah Bt Ibrahim
Calon No. 4 – Mohd Hafizi B Samsuari
Calon No. 5 – Fatma Bt Sukeri
Calon No. 7 – Mohammad Fadhli Bin Mohamad Asimodi
Calon No.10 – Lee Jun Keong
Calon No.12 – Siti Nor Bahijah Bt Mohd Zaki

Calon Umum 3/4 :Calon No. 1 – Nur Farhana Bt Mohd Razali

Calon No. 4 – Muhammad Salehuddin Bin Khalid

Calon No. 5 – Nur Afifah Bt Abd Rahim

Jangan lupa undi calon GMUKM.

We Love UKM.

‪#‎MovingForward‬

Raya 1434 & 2013

Alhamdulillah, syukur atas kurniaan Ilahi. Masih diberi nikmat untuk berada di atas dunia fana ini.

Semoga Ramadhan kali ini bukan yang terakhir buat kita. Banyak lagi yang perlu diperbaiki, kerana tidak semua daripada kita ini 100% terbaik.

Pastinya, ada dalam diri kita ini sebahagian yang kotor & jijik yang Allah lindung atau hijab daripada pandangan orang lain. Jika aib itu dibuka Allah, maka tiada satu kebaikan pun yang mampu ditafsirkan oleh insan.

Aku, di pasca Ramadhan 1434 H ini, banyak yang difikirkan. Soal takut, gentar, malu, marah, kecewa dan sebagainya yang negatif terbuku dibenak pemikiran. Kadangkala, terdetik di hati insan yang lemah ini, kesal akan tindakan buruk yang pernah dilakukan.

Adakalanya, kita terlepas cakap, bergurau tanpa memikirkan perasaan orang lain, melakukan perkara-perkara yang menyakitkan hati orang lain. Kita seperti tidak sedar akan perbuatan kita itu.

Dalam pada itu, aku masih tetap bersyukur dan redha akan qada’ qadar Ilahi. Setiap percaturan yang kita rancang, pastinya di pengakhiran nanti hanya Allah sahaja yang menentukan. Sebagai hamba Allah, doa & usaha adalah metod perubahan kehidupan.

Semoga Allah Redha.

Selamat Hari Raya, Maaf Zahir & Batin.

5:30 AM
Salak Tinggi, Sepang.

Ahmad Fikri Bin Mastor
Pelajar Tahun Akhir sesi 2012/2013
Sarjana Muda Sains Biologi (genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.
www.fatamorganakehidupan.wordpress.com

Anugerah Ramadhan

Anugerah Ramadhan

“Ya Allah, berilah kesempatan utk kami anak-anak menghiburkan hati kedua org tua kami, seperti mana mereka menghiburkan hati kami sewaktu kami kecil dahulu…”

7:00 PM
Kg. Giching, Salak Tinggi.

Ahmad Fikri Bin Mastor
Pelajar Tahun Akhir sesi 2012/2013
Sarjana Muda Sains Biologi (genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.
www.fatamorganakehidupan.wordpress.com

Dari Ladang Kepada Peminat

Tidak Menang Tangan

Begitulah ungkapan yang mampu diucapkan. Seharian, dari pagi ke petang melunaskan hasrat pelanggan atau peminat Cilibangi untuk memiliki anak pokok cili sempena lebaran.

Pagi Jumaat tu agak kalut sebenarnya. Jam 8:00 pagi baru nak sediakan kuantiti anak pokok dan produk percuma Cilibangi.

Hari khamis, semua intern ditugaskan untuk menyiapkan beg kertas yang terisi dengan produk-produk Cilibangi untuk diedarkan kepada dekan-dekan fakulti dan pengarah-pengarah institut di sekitar UKM.

Ragam Pelanggan

Penghantaran secara percuma adalah perkhidmatan yang kami tawarkan. Biarpun terpaksa menempuh kesesakan lalu lintas di lebuhraya. Sungguh, bukan mudah dalam hal urus niaga.

Pelbagai telatah pelanggan yang sangat menceriakan hari Jumaat, tambahan pula berpuasa di bulan Ramadhan. Alhamdulillah, matahari tidak menghentamkan sinaran sekuat-kuatnya.

Dialog yang popular sepanjang jualan kami;

“La, ingatkan pokoknya dah besar!”

“Aik, kecik je pokoknya?”

“Kena sembur racun serangga juga? Kata tahan penyakit.”

Bukan mudah untuk berniaga. Konklusi yang dibuat oleh seorang teman sepanjang melakukan penghantaran anak pokok.

Apapun, ini adalah permulaan bagi saya yang ingin membuat kajian pokok cili ini secara lebih terperinci. Semoga Allah permudahkan urusan ku. Allahumma Amiin!

5:30 PM
Kg. Giching, Salak Tinggi.

Ahmad Fikri Bin Mastor
Pelajar Tahun Akhir sesi 2012/2013
Sarjana Muda Sains Biologi (genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.
www.fatamorganakehidupan.wordpress.com

Sebuah Penantian

Penuh dengan debaran, biarpun fikiran kusut dengan pelbagai perkara.

Satu hari, terlelap secara tidak sengaja semasa rehat di tempat praktikal. Terjaga dengan tiba-tiba, seakan-akan terkejut akibat renjatan elektrik.

Kawan tegur, “kau ni terlalu banyak benda fikir sampai ke tidur”.

Barangkali, ada betulnya apa yang disebutkan itu. Belakangan ni aku seperti resah dan gelisah. Banyak perkara yang difikirkan.

Dalam masa yang sama, aku berasa diri ini sedang diuji dengan kata-kata yang pernah dilontarkan suatu ketika dahulu.

Benar kata orang, memberi nasihat itu sememangnya sukar. Kelak, kita juga akan diuji dengan apa yang kita katakan. Dunia ibarat roda, ada masanya kita di atas, dan ada masanya juga kita berada di bawah.

Perbezaannya, dengan ujian ini, apa pula khabar iman dan kesabaran kita? Adakah berkurang, bertambah atau sekata?

Ada seorang ustaz beritahu mengenai keberkatan. Kita akan merasai keberkatan itu apabila kita menerima sesuatu dalam kuantiti yang sedikit, tetapi kita merasakan kurniaan itu terlalu banyak dan terasa tidak layak untuk memilikinya.

Ada orang, pada hujung bulan terima RM 1000++. Meskipun tanggungan yang besar perlu digalas, tetapi masih mampu tersenyum.

Ada juga orang, pada hujung bulan bukan main lagi puluhan ribu yang diterima, tetapi masih bermuram dan bermasam muka.

Walau apapun yang kita terima hari ini, perlu kita muhasabah banyak perkara. Setiap hari perlu muhasabah. Namun, sebagai manusia biasa, ada kekurangan.

Semoga aku istiqomah dalam gerakan.

Salam perjuangan!

Bdr. Baru Salak Tinggi – 11:15 PM
Ahmad Fikri Bin Mastor
Pelajar Tahun Akhir sesi 2012/2013
Sarjana Muda Sains Biologi (genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.
www.fatamorganakehidupan.wordpress.com

Aku & Serotech

Sebulan sudah menjalani praktikal di Serotech Sdn. Bhd. yang terkenal produk Cilibangi. Banyak ilmu dan pengalaman yang diperolehi di sini. Dalam hati sudah pasang niat bahawa ‘aku nak tanam pokok’.

Sebelum ni, fikiran aku hanya terkongkong dalam suasana pendidikan.

“Jika tamat ijazah ni, aku nak jadi guru atau pensyarah.”

Namun, setelah berhempas pulas dalam Serotech ni, perasaan minat terhadap biak baka tu semakin meliar.

Sebelum ini, hanya teori di dalam kelas-kelas kecil. Mungkin entri kali ini agak pendek dan sudah terlambat pun sebenarnya. Bahkan, blog ni pun sudah kering dengan aktiviti penulisan dan perkongsian pendapat (bahagian ni saya huraikan dalam entri akan datang).

Cuma, nak kongsi beberapa keistimewaan tentang Cilibangi yang dikaji oleh Prof. Dr. Ahmed Mahir sepanjang 30 tahun!

Pokok cili sangat sesuai ditanam dalam iklim Malaysia. Namun, wujud beberapa masalah yang melibatkan organisma perosak, lalu menyebabkan pokok cili ini dilihat seperti membebankan petani atau pengusaha.

Hasil kajian 30 tahun tersebut, membuahkan hasil yang sangat lumayan. Memberi sinar baru, dan meluaskan peluang buat sang pencinta alam.

Pokok Cilibangi ini mampu berbuah serentak. Dalam erti kata lain, cili yang dihasilkan itu dalam kuantiti yang banyak dan serentak. Berbunga serentak, berbuah serentak dan matang serentak.

Cilibangi ini juga rintang terhadap serangan penyakit oleh virus penyebab penyakit (patogen). Tapi perlu kita akui, sebagai makhluk pasti ada kelemahan atau kecacatan. Tidak ada istilah 100% rintang dalam Biologi. Namun, saya jamin pokok Cilibangi ini sebahagian besar mampu bertahan atau mengelak daripada dijangkiti.

Baik ditanam secara kecil-kecilan mahupun besar-besaran, hasil yang lumayan bakal diperoleh buat yang berjasa pada tanah.

Entri akan datang, bakal dipenuhi dengan cerita-cerita sepanjang praktikal di Serotech Sdn. Bhd. InshaAllah.

Ahmad Fikri Bin Mastor
Pelajar Tahun Akhir sesi 2012/2013
Sarjana Muda Sains Biologi (genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.
www.fatamorganakehidupan.wordpress.com

Serangan Individu, Tidak Menguntungkan

Kecewa!

Hanya itu yang ligat difikiran dan benak hati saya. Kita mengimpikan suasana politik yang bersih. Tiada politik mencemuh, dan menghina.

“AH! Pakatan Rakyat juga pernah buat! Troll bagai~”

Pertama  sekali, saya mengajak rakan-rakan pembaca untuk menolak sebentar sentimen kepartian. Sebentar sahaja. Cuba teliti video parody yang dihasilkan ini atas satu kesilapan yang terbesar menghina keperibadian seseorang.

Biarpun, umumnya sebaran bahawa Datuk Seri Anuwar Ibrahim itu seorang LGBT. Namun, saya sangat kecewa apabila watak yang dimainkan dalam video tersebut melibatkan 2 orang yang saya sangat sayang.

Betapa rakusnya kumpulan tersebut dalam menyerang keperibadian seseorang tanpa berfikir panjang. Pada satu sudut pandang yang lain, saya selaku marhaein melihat video ini bukan memberi manfaat langsung kepada pihak yang terbabit

Tiada langsung keuntungan, melainkan caci maki.

Kenapa?

Rakan-rakan dapat lihat, dua orang yang berserban, bertopengkan dua tokoh ulama’ haraki berjoget kiri dan kanan. Terkinja-kinja bagai menzahirkan perwatakan mereka yang realiti.

Biarpun, ia dilihat ‘menghiburkan’ bagi sesetengah orang, bagi saya ia sangat tidak adil. Saya juga sempat melihat beberapa siri video parody yang dikaitkan dengan pimpinan UMNO, terutamanya Datuk Seri Najib Tun Razak.

Bezanya, dalam dua video ini satu bersifat suntingan ucapan-ucapan lampau, satu lagi perbuatan yang dibuat-buat bukan pelaku sebenar empunya badan. Tiada keuntungan yang diperoleh, malam menambah rasa benci dan jijik terhadap pihak-pihak tertentu.

</code><code>https://www.youtube.com/watch?v=qGBsoOB0394

POLITIK BARU

Ya, saya sangat bersetuju jika arus perubahan diwujudkan di Malaysia dalam pengamalan politik. Malaysia sangat memerlukan budaya politik baru. Baru-baru ini saya sempat menghadiri program bedah buku “Politik Baru” yang dikarang oleh Dato’ Saifuddin Abdullah.

Sangat tertarik dengan harapan dan perkongsian yang disampaikan oleh Dato’. Pada sisi pandang yang lain, ada juga peserta yang bertanya selain dato’ siapa lagi yang menyokong usaha perubahan terhadap politik baru ini. Pada saya, soalan tersebut seakan memberi signal bahawa rakyat khususnya mahasiswa sudah celik politik.

**Bersambung

Autisme, Kanak-kanak Unik

autisme“Ah! Nak jadi motivator sangat!”

Setiap hari dalam kawasan kejiranan ni, saya nampak pelbagai kelompok masyarakat. Remaja sentiasa dengan basikal/motosikal siang & malam, meskipun tiada lesen bagi kenderaan bermotor. Ada yang memanfaatkannya menuju ke rumah Allah.

Suatu hari, saya perasan seorang pensyarah yang kerap berjemaah di surau, pada mana beliau kadang-kadang turut mengetuai solat jemaah. Tetapi kali ini bukan di dewan solat, tetapi dikawasan deretan kedai. Kelihatan beliau sedang memimpin tangan seorang kanak-kanak.

Barangkali, remaja tersebut adalah anaknya. Telahan saya benar, pada ketika melihat anak kecil tersebut secara lebih dekat. Namun, anak ini sangat unik berbanding kanak-kanak lain. Dia seorang kanak-kanak autisme. 🙂 Bukan mudah untuk mengawal, kanak-kanak yang berada di dunia mereka sendiri. Saya sendiri mungkin tidak sekuat ayahnya jika berada ditempat itu.

Perwatakan Milik Peribadi

Watak[Gambar sekadar hiasan]

Realiti hari ini, kita terlalu cepat menghukum orang, memberi label terhadap perlakuannya. Dalam masa yang sama, kita juga merasa sangat marah apabila diberi label yang kita sendiri tidak suka.

Dalam kehidupan tiada pernah sempurna, sedangkan anak muda seperti kita ini sentiasa melakukan kesilapan. Salah sikit ditegur oleh orang tua. Namun, tidak semua teguran itu bersifat menjatuhkan air muka seseorang, tetapi sebagai tanda kasih sayang.

Jadilah diri sendiri, tidak perlu mengikut perwatakan orang lain. Hodoh rupanya, melainkan perwatakan kita sebelum itu tersangat hodoh. Lalu menuntut perubahan. Bersedia untuk berubah kerana perubahan bukan boleh diperoleh dalam 1 malam.

FIKRI
43650 BBB

INILAH JALANKU

INILAH JALANKU

Jelas beberapa ketika dahulu, saat kita memulakan langkah kecil ke pagar sekolah rendah. Meniti kehidupan sebagai pencari Ilmu.

Tika itu, tiada rasa dibenak hati melainkan rasa gembira dapat bersama rakan sebaya. Berderap langkah kaki menuju tekad yang sama, “Kejayaan Harus Kita Miliki”.

Dalam meniti kehidupan, dari hari ke hari, kita sedar bahawa impian bagi setiap yang hidup pasti tidak akan tamat melainkan bertemunya kita dengan kematian.

Hanya dengan kematian melenyapkan impian setiap yang bernyawa, meskipun impian itu merupakan sesuatu yang kita sangat inginkan.

Di setiap langkah yang bernyawa, kita pasti kabur dengan helah dunia. Ke mana sahaja pasti ada yang mengekori, ada mata yang menatap gerak geri insan bernyawa. Sebaik-baik permohonan haruslah kita panjatkan kepada Allah, agar sentiasa diberi hidayah dan ketetapan Iman dalam hati sanubari.

Sekuat manapun seseorang hamba itu di hadapan seseorang yang lain, pasti punya titik kelemahan kerana setiap insan bernyawa tidak pernah sempurna. Kita hanya manusia biasa.

Tidak pula kita cepat menafsirkan segala tingkah laku orang yang hebat di mata kita, pasti mudah di bahu mereka. Kita tidak mengetahui sebesar mana ujian dan cabaran seseorang itu harus lepasi sehingga tercapai satu tindakan yang dikagumi banyak orang.

“Jangan lupa bertawakal, solat malam jangan tinggal Fikri” pesan seorang ibu yang jelas mengetahui cabaran hari ini berbeza dengan cabaran beberapa tahun yang lepas.

Perjuangan menuntut pengorbanan. Berada di lapangan mana sekalipun, jika wujud perkataan ‘perjuangan’, aspek utama yang tidak akan terlepas adalah pengorbanan. Berkorban itu mendidik jiwa sanubari untuk bersabar.

Namun, bersabar bukan dalam erti kata berhenti berusaha. Saat Rasulullah berperang dalam perang Khandak, jumlah tentera musuh teramat ramai. Berkat cadangan yang dikemukakan oleh Salman Al-Farisi itu menterjemahkan soal sabarnya para sahabat disamping terus berusaha dan memohon doa kepada Allah.

Berkat kesabaran itu, Allah sampaikan bantuan yang pelbagai buat hamba yang sentiasa mengingatiNya baik susah mahupun senang. Kemenangan milik kita!

12_108

Katakanlah (wahai Muhammad): “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”

Yusuf 12:108

FIKRI
43650, BBB.

Assalamualaikum.. Hai Awak

Assalamualaikum. Hi awak. Salam Khamis semua, hari khamis hari ibadah ISIUKM. Apa itu hari ibadah? Terjah wall Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM).

Adik : Kenapa eh jalan tar tu, kalau hujan je mesti berasap?

Abang : Jalan tar tu seharian berpanaskan cahaya matahari, bila hujan ada kesan la pada jalan tu. Air bertemu permukaan panas, air tu juga yang tersejat kembali. Pertukaran haba pula, sebelum ni jalan yang panas, sekarang air tu pula yang menyerap haba.

Ibarat hati, kekadang orang ni hatinya cepat sangat panas, dirinya sahaja yang betul.

Adik : Apa kaitan dengan hati pula?

Abang : Yela, bila lihat diri itu sahaja yang betul, orang lain salah, macam jalan tar tadi. Bila panas je suka hati lepas ‘geram’ pada orang lain. Walhal dia tidak sedar, dengan teguran itu sebenarnya memberi ketenangan dan ‘kesejukan’ di hatinya.

Hati perlu berjiwa besar. Berani terima cabaran bukan untuk menunjukkan diri itu hebat! Semakin diberi cabaran semakin ia tunduk, dek kerana “banyak lagi aku perlu belajar”.

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?
2 tahun yang lalu,

“Mak, nanti fikri nak pilih yang dekat-dekat je la” – kata fikri kepada emaknya.

“Baguslah, boleh balik selalu, cukup lah dah jauh-jauh sebelum ni” – balas emak pula sambil meneliti buku-buku latihan anak muridnya.

Acap kali aku melihat kudrat si ibu, kadang-kadang bersengkang mata semata-mata ingin menghabiskan menanda buku latihan itu. Setiap hari, setiap minggu, setiap tahun, perkara yang biasa dilakukan oleh insan bernama guru.

Guru ku yang paling terbaik sepanjang zaman adalah pengalaman. Sepanjang 21 tahun ini sangat banyak pengalaman yang diterima. Sangat banyak sehingga boleh termuntah jika tidak diuruskan dengan baik.

Namun, berbekal pengalaman yang ada juga kita sering kali mengulang kesalahan yang sama. Sudah banyak kali berusaha untuk tidak melakukannya, tetapi apalah daya selaku manusia biasa.

Kata orang “enta ni kena ada orang yang jaga ni, cepat-cepatlah”. Sehinggakan diri sendiri termakan dengan kata-kata mereka, layan~

Itu kata mereka, tetapi sebenarnya jiwa ini sudah pun melafazkan janji yang sehingga hari ini tidak mampu ditunaikan. Bukan tidak pernah ditunaikan, cuma janji yang dilafazkan itu tidak seperti yang ditafsirkan di hati suatu ketika dulu.

Jika di MRSM dulu,

“Kau sembang dengan siapa tu? Dengan awek eh? Lembut, slow semacam je.” – tanya naqib, sahabat sebilik dulu. Walaupun tidak lama kami kekal sebagai teman sebilik, kami sudah lama kenal sejak sekolah ‘kementerian’ lagi.

Sambil tersengih menahan telahan Naqib, “Mak aku la. Aku ni mana ada awek macam kau. Hehe”. Teringat dialog 4 tahun yang dulu.

Entri kali ini saya tujukan kepada bonda saya, Kamariah Binti Hj. Radzwan khususnya dan juga buat ayahanda, Mastor Hj Suratman. Meskipun saya tidak menulis bahagian ayahanda, tidak bermakna tiada ertinya di hati anak ini. Malah, anakanda ini juga tidak berharap orang tuanya akan membaca entri ini.

Cukuplah saya katakan, sumber kekuatan saya adalah ibubapa saya sendiri. Baik ketika susah mahupun senang, rumah adalah tempat saya jana semula semangat yang hilang. Jika bersusah hati, sanggup menerjah kesejukan hutan Bangi Lama menuju ke Sepang.

Kadang-kadang tidak balik pun, sekadar singgah melihat rumah yang ku tinggalkan demi Varsiti tercinta. Melihat daripada jauh. Tenang dan damai rasanya.

Setiap kali anak ini ingin pulang ke Varsiti, pasti bonda tidak pernah lupa untuk memberikan kucupan di muka. Detik hati ini, “Ya Allah, aku sayang dan bersyukur dengan anugerah Mu ini”. Walau anak ini sering melakukan perkara yang meresahkan hati orang tuanya.

Ke Mana Kau Menghilang?

Takutnya bukan sebarang takut, kerana takut akan bayangnya sendiri.

Semangatnya bukan sembarangan, kerana semangat tidak akan berkekalan.

Elemen tarbiyyah bukan mainan, kerana dengan tarbiyyah hati-hati akan sentiasa kuat pegangannya.

Anak muda ( ‘فتي’ ) yang disebut-sebut dalam ayat Al-quran dipetik daripada surah Al-Anbiya : 60, merupakan anak muda yang sedar jiwanya.

Anak muda yang ingin melihat sesuatu sinar perubahan, lantas membawa kepada aksi yang bukan sembarangan.

Anak muda yang tidak gentar pada sebarang ancaman musuh, kerana musuhnya itu juga makhluk Allah Azza Wa Jalla.

Prinsipnya teguh, seteguh tiang jambatan dipukul ombak.

Semoga berkat bulan Zulhijjah ini mampu memberi inspirasi lantas meniup semangat yang hilang. Allahu Rabbi~

Al-Quran is for yourself not for your shelf

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=v48URZ6lATI]

Mesir Baru

 

Tidak tahu sebab yang paling munasabah untuk saya menulis artikel ini. Sedangkan esok adalah kertas terakhir, hari terakhir bergelar mahasiswa tahun 2 di pembukitan Ilmu Universiti Kebangsaan Malaysia. Hati ini tidak selesa, fokus untuk mengulang kaji.

Sedap sahaja nasihat orang lain untuk fokus, tapi diri sendiri tidak fokus. Mungkin saya terlupa dalam mengingatkan diri sendiri sebelum memberi peringatan kepada orang lain. Maka ini mungkin ‘hukuman’ yang perlu saya terima.

Harapan saya, sebaik sahaja penulisan ini saya salurkan di laman blog peribadi saya dan dikongsikan di isiukm.org, saya akan selesa mengulangkaji. Semoga Allah mengampunkan dosa hambaNya ini, dan memberi kemudahan serta kebaikan dalam setiap perkara yang diredhaiNya.

***

Minggu ini kita dikhabarkan dengan pengumuman yang sangat dinantikan oleh mata-mata dunia. Warga revolusi Mesir yang ingin melihat Mesir menuju kearah ‘New Egypt’.

Mesir yang baru!

Sukar untuk diterjemahkan oleh kata-kata, betapa bersyukur serta lega hati ini melihat pemuda-pemuda di sana begitu bersemangat. Cita-cita yang berkobar-kobar melihat perubahan terhadap tanah air yang mereka cintai.

Boleh dinilai dengan harga setiap titis air mata yang mengalir, raut wajah yang sangat sayu. Teringat akan pejuang-pejuang yang sekian lama menyumbang keringat dalam merealisasikan harapan melihat ‘Mesir yang baru’.

Paling menarik perhatian saya adalah sebaik sahaja bergelar Presiden Mesir, beliau tidak mengimpikan kegembiraan yang nyata. Sebaliknya, bagi Dr. Mursi, kemenangan ini menuntut pengorbanan yang tinggi, beban tanggungjawab yang sangat berat.

Gambar diatas jika diperhatikan dengan teliti, sangat menarik. Sekeping gambar yang sangat bermakna. Sesuatu yang sangat bernilai.

Bukan gambar Tuan Presiden yang digantung di dinding pejabat, bilik mesyuarat dan sebagainya. Tetapi kalimah Allah. Bagi saya ini adalah sesuatu yang baru serta unik.

Tidak pernah saya melihat perkara ini berlaku di negara-negara Islam yang lain.

Ini adalah pemimpin Idola saya.

Pemimpin yang meletakkan jawatan dalam parti demi memberi perhatian sepenuhnya kepada rakyat.

Ayuh saksikan ‘New Egypt’!

Fikri Arrazi
27 Jun 2012
12:00

Hidup Untuk Menang!

Kerjasama

Erti kehidupan pada kebanyakan orang adalah sesuatu keadaan yang selesa, tiada duka. Kehidupan bahagia, kehidupan yang indah belaka.

Kadang kala, kehidupan yang diharapkan adalah satu kepuasan yang berterusan. Sentiasa berada dalam mod menaik, tiada tanda graf seperti menurun.

Bagi saya, kehidupan seperti itu pasti sangat membosankan. Tiada langsung elemen ujian, cabaran yang memaksa diri untuk bermujahadah. Melebihkan kepentingan umum berbanding kepentingan sendiri.

Sejak belakangan ini entri saya kelihatan seperti pasrah, kecewa dengan kehidupan, lemah dan sebagainya. Pada satu sudut saya tidak menafikannya.

Benar, sesuatu perkara yang besar telah menimpa diri saya serta mengubah graf kehidupan saya. Hanya yang rapat serta selalu berdamping dengan saya di kampus sahaja yang mengetahui.

Apa pun, saya sangat merindui pasukan saya di matrik. Sekali lagi, benar! Cabaran pasti berbeza di setiap peringkat pengajian mahupun medan kehidupan.

Sekalipun kita pernah mempunyai team yang sangat terbaik mengikut penilaian kita, usah dikesal dengan keadaan sekarang,

Suka duka, jerih perih usah dijadikan alasan yang membantutkan usaha pembangunan diri. Semoga keikhlasan lahir dalam diri setiap pejuang kehidupan. Dari keikhlasan, soal usaha pasti mengatasi tahap keterbatasan.

Permulaan pasti dilihat sangat lembab. Yakinlah! Jika bukan tenure ini dilihat terbaik pada gerak kerja, dengan pengorbanan yang sedikit pasti membuahkan generasi yang diimpikan.

“Kita hidup pada hari ini adalah hasil tanaman orang terdahulu, maka giliran kita pula bercucuk tanam dalam menentukan nasib anak muda pada masa hadapan”

Ya Rabb~ Berkatilah usaha ini. Ameen~

Muhasabah

Sesaran di Krau

Rama-rama

Rama-rama

Ekologi, satu ungkapan ringkas. Biasa didengar dan dibaca. Sesuatu yang mungkin selalu menjadi buah mulut pelajar Biologi.

Biarpun perkataan yang biasa, namun teruji di lapangan dengan pelbagai teknik yang diperkenalkan.

Pada sisi pandangan yang lain, kekuatan fizikal & mental sangat diperlukan. Apa yang saya boleh gambarkan pada rakan adalah bagaimana kita mencerap bilangan flora & fauna di sesebuah lapangan/plot.

Ada juga rakan-rakan bidang pengajian lain berkata : “Asyik-asyik fieldwork, mudah la masa final exam nanti.”

Jawapan saya, setiap bidang pengajian nyata berbeza daripada sudut teori dan praktikal. Ada sahabat yang mengambil jurusan dakwah dan kepimpinan di Fakulti Pengajian Islam, sebagai contoh. Mereka juga mempunyai kerja lapangan.

Lapangan mereka di medan masyarakat, pinggiran bandar mahupun pendalaman. Kadang-kadang melibatkan masyarakt orang asli.

Maka, jika pelajar biologi belajar mengenai flora mahupun fauna, lapangan mereka sudah tentu di hutan dan makmal.

Sempat menulis ketika kerja lapangan?

Saya sedaya upaya mencuba untuk memuat naik catatan ini dari jam 11 pagi. Namun, tergendala dek kerana kawasan Krau kurang liputan 3G.

Apapun, catatan ini ditulis semasa sesi pembentangan hasil kajian bermula. Kumpulan saya dipilih sebagai kumpulan pertama untuk membentang disusuli 4 kumpulan yang lain.

Nukilan ringkas di Krau Pahang.
Ahmad Fikri Mastor
4:30 PM
19 Mei 2012

Percayai dan memahami

Dalam proses latihan, tarbiah dan kaderisasi, perkara yang selalu dilupai adalah, proses untuk melahirkan pelatih yang lebih hebat dari sang jurulatih. Caranya? Berikan KEPERCAYAAN kita kepada mereka.

Percaya dan memahami

Biarpun kita sering dipanggil untuk melakukan sesuatu yang kena pada skil tersendiri, hakikatnya kita lupa untuk berkongsi.

Kita lupa bahawa skil yang ada pada kita, pasti tidak semuanya ada pada sahabat kita. Maka, kelak akan timbul persepsi bahawa kita ini hanya ingin berjaya seorang diri.

Bahkan jika diteliti, bukan kita tidak menyedarinya tetapi soal masa yang mengekang serta timbunan kerja yang diberi.

Sehebat mana kita sembang bab pembangunan potensi diri, jika kesungguhan dan kemahuan tidak timbul secara rela. Saya merasakan segala usaha yang dilakukan tidak ubah seperti mengajar ketam berjalan betul.

Percaya dan memahami bukan perkara yang sama. Walhal, apabila kita mempersoalkan tentang percaya, sejauh mana kita mampu memberi kepercayaan sekiranya wujud sekelumit rasa kasihan.

“ana takut nta terbeban”

“nta tidak langsung memberi kepercayaan kepada ana, nta biarkan diri nta terbeban seorang diri”

Maka, keperluan ‘memahami’ wujud dalam membanteras segala persepsi dan rasa kasihan.

Memberi ruang dan peluang bukan beban

Sukar untuk digambarkan secara terperinci perihal beban dan peluang. Namun, sekadar perkongsian mengenai amal kebajikan yang ditunjukkan dan diceritakan sejak zaman berzaman.

Kisah Imam Hassan al-Banna dan pekerjaan menyusun kerusi. Iktibar daripada cerita ini, saya merasakan hati ini sangat tersentuh.

Kita bercita-cita untuk merebut segala peluang yang kita impikan. Peluang yang kena pada jiwa dan minat kita. Bahkan jika peluang tersebut diberi sepanjang masa, pasti kita tidak akan mudah melepaskan peluang tersebut sewenang-wenangnya.

Imam Hassan al-Banna merupakan tokoh gerakan Islam dan merupakan salah seorang pengasas Harakah Islamiah di Mesir, Ikhwanul Muslimin.

Tidak kisah dengan status bergelar pemimpin tertinggi, segala ego segera dikikis. Pekerjaan menyusun kerusi bukan sesuatu yang hina, remeh dan sebagainya.

Hakikat tersebut jika ingin dilihat pada generasi masa kini, teramat sukar untuk dicari. Saya melahirkan kenyataan ini buat peringatan diri sendiri dan juga sahabat-sahabat.

Maka, saya sendiri terpukul dengan kata-kata sahabat;

“Kita sering mempersoalkan sesuatu yang sangat merintih jiwa, kita rasa kita tidak layak untuk memikul tanggungjawab ini. Namun, kita tidak pernah memikirkan sesuatu bahawa jika pilihan kita untuk menolak benda ini, adakah itu lebih baik? Kita tidak tahu apa akan terjadi pada masa hadapan, adakah sesuatu yang baik akan berlaku jika kita menolaknya?”

Akhirnya, saya menyerahkan diri, bertawakal kepada Allah, bersangka baik bahawa jalan ini sudah pun ditetapkan buat diri. Hanya doa sebagai permohonan agar diberi ketetapan dalam diri untuk terus ikhlas biarpun keikhlasan tersebut hanya mampu dihitung di sisi Allah.

Android satu mimpi yang indah

Selaras dengan perubahan aliran masa, berderau darah anak muda untuk turut berubah. Perubahan yang telah dilakukan satu perubahan yang drastik.

Pelbagai alasan dicipta hanya kerana 1 gadjet. Maka, sebanyak mana usaha dilakukan untuk menahan alasan tersebut tetap berlaku perubahan pendirian sebelum ini.

Dahulu, kita sangat teruja dengan telefon yang mampu disentuh di skrin. Khidmat pesanan ringkas mampu ditaip dengan hanya menggunakan sentuhan sahaja, tanpa perlu menekan punat atau kekunci telefon.

Pergerakan tangan ligat menyentuh skrin, tiada lagi bunyi punat ditekan. Pada permulaan, dilihat agak kekok sambil diperhatikan oleh sahabat terdekat. Dilabel dengan pelbagai kata-kata, namun sedikit pun tidak berbekas di hati.

Gara-gara minat yang terlalu mendalam terhadap teknologi, segalanya digagahkan. Persepsi segera dipatahkan. Kadangkala, saat sengang telefon dipegang.

Skrin di buka kekuncinya.

Melihat skrin. Hmm~ Tiada pesanan yang masuk.

Dikias-kias ke kiri. Sudah puas ke kiri, ke kanan pula dikiaskan. Sengaja menghabiskan bateri tanpa tujuan yang munasabah.

Kini, segalanya tidak begitu. Tiada lagi skrin yang mampu disentuh. Tiada lagi aplikasi yang perlu digunakan dengan platform sentuhan. Tiada lagi saat menghabiskan bateri tanpa tujuan.

Perubahan kembali ke takuk yang lama, menaip pesanan menggunakan platform punat-punat yang timbul di badan telefon bimbit. Kembali mendengar irama punat kekunci. Tujuan dan matlamat lebih utama, kemudahan harus digunakan sebaik mungkin.

OBSES

Saya bukan seseorang yang boleh digelapkan mata dengan teknologi yang canggih sekelip mata. Mungkin tindakan saya ini mengalahkan golongan profesional, hatta dilihat sebagai seseorang sudah mempunyai kewangan yang kukuh.

Namun, perubahan ini bukan sesuatu yang mudah untuk diputuskan. Kajian dan pengamatan yang mendalam telah dilakukan.

Saya seperti terpukul dengan teori yang dipelajari di kelas Genetik Kuantitaif. Genotypic frequency tidak boleh dipindahkan, hanya gene yang dipindahkan.

Segala aspek luaran yang dilihat atau phenotype mampu dipengaruhi oleh beberapa faktor. Hal ini berkait rapat dengan faktor campuran antara faktor gene  dan faktor persekitaran.

Hasil perubahan yang dilakukan

Dalam masa seminggu sahaja, di dalam rumah yang saya sewa bersama sahabat saya ini menghasilkan gelombang perubahan yang tidak disangka-sangka. Sahabat-sahabat saya turut bersama melakukan perubahan ini.

Semoga perubahan ini tidak menghasilkan tanda merah di skala bateri tanpa tujuan. Sebaliknya memberi kemudahan dalam berinteraksi dan perolehan maklumat. InsyaAllah.  🙂

Kepuasan dalam bekerja

Hanya sekeping gambar

Meskipun jarang untuk saya fokus di medium Fatamorgana Kehidupan, satu kepuasan untuk melaksanakan sesuatu yang kita minati. Blog ini saya kira sudah mencecah hampir 4 tahun.

Dalam pada itu, julat 4 tahun pelbagai perubahan berlaku. Masa, tempat, suasana dan sebagainya.

Dulu, kini dan selamanya, saya tetap menjadi seorang jurugambar. Jurugambar kepada keluarga, persatuan, harakah Islam.

Meskipun tidak pakar, namun melihat akan keriangan seseorang dalam gambar, perasaan gembira itu sukar dijelaskan melalui kata-kata. Seakan-akan gambar itu mempunyai ‘nyawa’.

Jika boleh diberikan perumpamaan, maka pilihan saya adalah merujuk kepada keriangan sang lebah. Keriangan ketika menemui pelbagai jenis bunga yang mempunyai pelbagai bau, pati, dan warna.

Biarpun diletakkan di posisi mana sekalipun, kita pasti gembira jika sesuatu yang kita lakukan itu dilandaskan dengan niat suci dan murni.

Autonomi Universiti : Tahniah UKM!

Sumber | kekoh.blogspot.com

Lima universiti diberikan kuasa autonomi dalam membuat keputusan melibatkan urus tadbir, kewangan, sumber manusia dan pengurusan akademik. Kuasa ini sangat bertepatan dengan konsep kebebasan akademik yang acap kali kedengaran dilaungkan mahasiswa seluruh Malaysia belakangan ini.

Selain Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), terdapat empat universiti lain yang terlibat dengan perubahan ini antaranya Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Universiti Putra Malaysia (UPM), Universiti Sains Malaysia (USM), dan Universiti Malaya (UM).

Menurut Menteri Pengajian Tinggi Malaysia, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, pemberian autonomi ini memberi peluang kepada universiti untuk mencorakkan budaya kampus yang bakal dikelola sepenuhnya oleh pentadbiran universiti. Perkara ini mengelakkan timbulnya alasan bahawa universiti tidak mampu berdaya saing akibat dikongkong oleh pihak kementerian.

Kebebasan Akademik

Menuju era kebebasan akademik? Saya pasti ada yang menyokong dan sudah tentu ada juga yang membantah.

Dalam benak fikiran saya suatu ketika dahulu, “kebebasan akademik ni perlu sangat ke?” Saya beranggapan sedemikian ketika melihat suasana atau kondisi mahasiswa sekarang. Bagaikan tidak merasakan perkara sebegini menjadi faktor sensiviti kepada mereka.

Apa yang penting, kebajikan mereka terjaga. Perkara yang tidak memberikan manfaat kepada diri sendiri tidak perlu diambil tahu. “Hidup aku, aku punya hal. Hidup kau, kau punya hal!”

Mahasiswa sekarang boleh dikatakan sebahagian besar tidak begitu menyenangi berita-berita sebegini. Puncanya tidak diketahui. Apa yang boleh saya buktikan adalah dengan program yang bersifat hiburan, suka-suka, lebih menjadi pilihan kepada kelompok ini berbanding program yang bersifat mengasah bakat serta budaya pemikiran.

Bukan sifat saya ingin membandingkan negara tercinta dengan negara lain. Hakikatnya sudah pun begitu, kita sendiri melihat budaya media sekarang yang seakan ingin melihat Malaysia ini menghampiri ambang kehancuran.

Berita ayah rogol anak, Ibu maut dibunuh anak, gejala sosial melampau, perjudian, hiburan sensasi, artis dan bintang terkenal. Malah, adalah tidak salah jika saya katakan bahawa berita-berita seperti ini lebih banyak berbanding berita kejayaan Malaysia, berita yang membawa perubahan Malaysia yang membangun ke arah kemajuan.

Saya melihat pelbagai kemungkinan yang akan berlaku sekiranya autonomi ini diberikan kepada Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Kemungkinan universiti ini memilih pelajar bukan warga tempatan semata-mata mengejar kedudukan yang tertinggi di dunia, pelajar tempatan kurang menjadi pilihan, prosedur yang ketat, birokrasi yang melampau.

Mungkin ada yang kurang bersetuju dengan pandangan saya, namun adalah sebaiknya difikirkan untuk kebaikan bersama. Sekurang-kurangnya kita berfikir dalam erti kata membawa manfaat kepada semua. Saya sudah bosan dengan istilah generasi strawberi.

Maka, tidak dapat tidak kita selaku mahasiswa yang prihatin kepada diri sendiri dan rakan-rakan yang lain perlu mengambil kisah akan setiap perkara yang berlaku di persekitaran kita. Jangan dianggap mudah sesuatu perkara meskipun tidak memberi manfaat atau musibah kepada kita.

Sudah terhantuk baru tergadah!

Sudah terhantuk baru terngadah

Jangan bersifat seperti di atas kerana kitaran hidup kita ini tidak ubah seperti roda. Kekadang kita berada di atas, kekadang kita pula berada di bawah.

Apa yang kita miliki pada hari ini belum tentu akan kekal di kemudian hari. Mungkin pada hari ini kita mampu membeli sesuatu yang tidak mampu dimiliki oleh orang lain. Namun, jangan terkejut jika esok, lusa dan seterusnya kita hanya mampu menjamah roti canai di kedai mamak. Contoh!

Prihatin kepada isu-isu semasa kelak kita juga akan mengisi jawatan yang tertentu. Pelajar pendidikan kelak akan bergelar seorang guru dan mungkin mengisi jawatan guru besar. Pelajar ekonomi mungkin mengisi jawatan pengurus kewangan syarikat-syarikat besar. Pelajar sains mungkin mewarisi khidmat profesor di fakulti atau di makmal.

Kita hidup pada hari ini hasil tanaman orang terdahulu. Maka, adalah menjadi tanggungjawab kepada kita semua untuk menanam sesuatu demi kesejahteraan manusia di masa hadapan.

Kisah inspirasi buat sang berjiwa besar

Suka saya kongsikan cerita orang terdahulu;

Ada seorang pakcik tua yang kelihatan begitu bersungguh menanam biji benih.

Biji benih yang bakal tumbuh ini akan membesar menjadi sebuah pokok, namun pokok ini seperti tidak akan membuahkan hasil dalam perkiraan dua atau tiga tahun terdekat.

Melihat akan usia seorang pakcik tua ini, pasti beliau tidak sempat untuk merasa hasil tanamannya itu.

Tetapi kenapa pakcik tua ini bersungguh?

Pakcik tua berkata “Apa yang kita rasa pada hari ini, apa yang kita kecapi pada hari ini adalah hasil titik peluh perjuangan orang terdahulu. Ingin melihat generasi masa hadapan terus maju dan bertenaga. Mungkin apa yang kita rasai ini adalah hasil 10 tahun penantian orang terdahulu, maka adalah menjadi tanggungjawab kepada kita pula untuk memastikan keberlangsungan generasi pada masa hadapan.”

Noktah

Sekadar perkongsian, agar kita mengenal apa erti kerjasama dan ambil berat dalam skop yang luas. Semoga kita menjadi seorang manusia yang sentiasa memberi manfaat kepada yang lain. InsyaAllah. (“,)

Loceng yang sama.

 

 

Gambar oleh Ain Najwa

Dulu

Bila dikenang zaman kita mula-mula memasuki era persekolahan, pasti tidak lekang dengan pengalaman membeli aiskrim di luar pagar sekolah.

“Kriiingg~” bunyi loceng sekolah yang menandakan sesi hari ini berakhir.

Kelihatan ada pelajar yang berlari keluar dari pagar sekolah dengan matlamat yang satu.

“Aku nak aiskrim!” getus dalam jiwa sanubari ketika itu.

Namun, hari yang berlalu tidak secerah yang diharapkan. Pelbagai momokan yang diberikan oleh ibubapa kepada anak-anak ketika itu.

Momokan yang menghentikan segala pengharapan yang indah. Sampai satu tahap kita merasa perasaan geli kepada penjual aiskrim.

Pada satu sudut, perkara ini merupakan sebagai satu alat dalam mendidik anak-anak supaya lebih berwaspada.

Waspada

Berwaspada terhadap pelbagai perkara. Mengelak dari melemahkan diri dan mengancam diri.

Berbalik pada kisah aiskrim, momokan yang diberikan sangat memberi kesan kepada anak-anak yang baru berusia 7-8 tahun.

Mereka percaya dan optimis dalam setiap perkara yang disampaikan oleh orang tua mereka.

“Eii~ Cuba adik tengok orang jual aiskrim tu, mana lah tahu dia kencing tepi jalan, pegang handle motorsikal, lepas tu dikesat tangannya di seluar. Adik pula beli aiskrim. Kotor tahu!” lebih kurang begini lah dialog sang orang tua terhadap anaknya.

Perasaan risau yang membuku dalam jiwa ibubapa yang menebal memaksa mereka melakukan sesuatu. Risau akan kesan kesihatan kepada mereka, kesan terhadap fokus dalam pembelajaran, dan sebagainya.

7-8 tahun adalah tahap kebergantungan kita kepada Ibubapa sangat tinggi. Bukti yang jelas kita boleh lihat di awal tahun sesi persekolahan.

Menangis kerana takut ditinggalkan dalam kelas yang dipenuhi rakan-rakan sebaya. Guru-guru yang garang dan sebagainya.

Fitrah manusia sebenarnya, kita sangat mesra jika seseorang itu sudah lama bersama kita. Suka duka diluahkan bersama kerana ada titik persamaan dan kurangnya jurang perhubungan.

Malah, ada yang lebih bijak dalam soal aiskrim tadi. Anak-anak yang berusia 9 dan ke atas sudah pun pandai berhelah.

“Ala~ Abang bukan beli aiskrim kon tu, ni ha~ dalam pembalut lagi.” kata seorang abang yang sudah senior dalam helah ibubapa, sambil menunjukkan gaya menjilat aiskrim di hadapan orang tuanya.

Kini

Sebaik sahaja selesai 3 hari berprogram semalam ( 23 Jan 2012), seorang penjual aiskrim bermotor sengaja lalu lalang mencari pelanggan.

Memandangkan program tersebut tidak jauh dari bumi Universiti Kebangsaan Malaysia, saya merasa nostalgia yang melampau dalam diri.

Terkenang saat dahulu di Sekolah Kebangsaan Bandar Baru Bangi. Saat bermulanya perjalanan diri sebagai pedamba ilmu.

Petang di Bangi pasti tidak lengkap jika tidak bersiar-siar di sekitar tersebut demi memuaskan perasaan mengingati memori silam.

“Kring~” Loceng yang sama seperti 10 tahun yang lalu.

Loceng sahaja yang sama, tetapi orang yang berlainan. Namun, matlamat mereka adalah sama untuk menjual aiskrim demi sesuap nasi.

Saya dan beberapa sahabat yang lain sengaja membuka bicara mengenai cerita aiskrim ketika itu. Masing-masing mempunyai cerita tersendiri.

Noktah.

Pelbagai perkara boleh kita teliti dan perincikan dari kisah aiskrim ini. Saya pasti semua orang pernah menghadapi situasi di atas.

Ibubapa yang risau akan keselamatan dan masa depan anak-anak pasti mengharapkan yang terbaik buat anak-anak mereka.

Jangan ada prasangka yang bersarang di dalam hati, mungkin sesuatu perkara yang diputuskan oleh ibubapa mampu kita dibuktikan sekarang.

Mungkin 10 tahun akan datang hasilnya akan terbukti. Mendidik anak bukan sesuatu yang mudah. Bukan hari ini diberi didikan sebegitu dahsyat rupanya, esok kita boleh lihat kebaikannya. Itulah dinamakan tarbiyah.

Kita melakukan sesuatu yang kita tidak sukai, bukan keinginan kita. Maka, terbitlah pengorbanan seiring perbuatan tersebut.

Loceng yang sama, tetapi deringannya mampu menarik khalayak ramai.

Kita sebagai seorang muslim yang menyambung rantai perjuangan Rasulullah, dan bukan kita yang memulakan dan mengakhirkannya.

Matlamat yang sama tetapi orang yang berlainan.

Tanpa kita Islam pasti tertegak juga di bumi Allah. Namun, berharap lah agar kita tergolong dalam golongan yang memperjuangkan Islam habis-habisan.

Keringat yang ada pada diri seorang pemuda diperlukan. Sumbangan pemikiran juga adalah sesuatu yang sangat kritikal.

Kritikal kerana terdapat beberapa orang sahaja yang mampu untuk menjadi golongan pemikir.

Tahap pemikiran

[polldaddy poll=5868588]

Baru-baru ini saya teruja dengan keterbukaan Kerajaan memberikan baucer buku yang bernilai RM 200.

Sangat menarik. Makin mendalam minat saya dalam membaca pelbagai jenis buku.

RM 200 cukup untuk membeli buku-buku yang selain akademik.

Buku-buku yang bersifat mengasah pemikiran untuk menjadi lebih matang.

Matang dalam membuat keputusan, tindakan dan terbuka dengan pandangan orang sekeliling.

Dalam kegembiraan wujud kegusaran

Aku tidak tahu nak buat apa dengan voucher tu. Alangkah indahnya kalau dapat ditukar dengan duit.

Lagi best kalau dapat beli Kreko!

#$%^ voucher. i need cash to buy used book from senior.

Saya melihat situasi begini adalah sangat rugi dari sudut mentaliti dan pemikiran seseorang manusia.

Manusia yang bergelar Mahasiswa. Saya bersetuju dalam sesetengah komen yang wujud berkenaan baucar tersebut.

Buku untuk pelajar seni dengan voucher ini tak cukup 😐 hang tak tau buku seni lagi mahal dari buku lain 😐

Bersetuju kerana RM 200 tidak mencukupi untuk membeli pelbagai jenis buku yang berkaitan dengan Akademik.

Malah, tidak salah jika saya nyatakan bahawa

Kita hanya mula membaca buku-buku Akademik, hanya kerana peperiksaan sahaja

Kita sudah pun diabaikan dan dilalaikan dalam menghargai sesuatu Ilmu.

Melihat pada komen yang sangat pelbagai tersebut, saya tidak menyalahkan mereka atas pemikiran dan pendirian mereka.

Setiap pandangan dan kritikan sangat diperlukan dalam melaksanakan sesuatu yang baru.

Saya juga tidak menganggap 100% komen yang wujud menyebelahi pihak yang bersifat tidak optimis dalam pemberian buku tersebut.

Tidak mengambil kesempatan atas peluang

Secara luaran kita boleh menafsirkan pemberian ini bersifat ‘memancing undi’, kerana Pilihan Raya Umum bakal menjelang tiba.

Tambahan pula dengan seruan yang dilaungkan pelbagai aktivis Mahasiswa dalam memperjuangkan hak mereka, pasti mengetarkan setiap ahli Kerajaan.

Walhal, baucar tersebut tidak menyatakan hanya sah laku digunakan untuk kegunaan bahan akademik. Tidak!

Pelbagai bacaan yang bersifat membentuk budaya berfikir, meningkatkan motivasi diri sangat digalakkan untuk dijadikan bahan bacaan.

Peringkat umur remaja adalah peringkat untuk mematangkan fikiran dengan bahan bacaan seperti ini.

Bukan yang berunsur kecintaan, kegembiraan tetapi berunsur perjuangan, mehnah dan tribulasi dalam perjuangan.

Sekali lagi

Kita membuktikan kita adalah seseorang yang tergolong dalam generasi Strawberi.

Ya. Kita adalah tergolong dalam generasi Strawberi. Generasi yang rapuh pemikiran, selembut strawberi yang hilang warnanya apabila ditimpakan cahaya mentari.

Sering berfikir hanya pendirian mereka sahaja yang betul. Malahan, mengharap sesuatu lebih daripada apa yang perlu.

Berjam-jam masa dihabiskan dalam menunggu notification di laman sosial. Saya bermuhasabah atas perkara ini.

Aku berazam semester depan 4.o dalam tangan!

Sembang kencang!

Muhasabah

Kita sering berdoa dalam solat. Sebaik sahaja kita mengangkat takbir, ucapan yang pertama adalah doa Iftitah.

Kandungannya harus kita selami dengan jiwa yang ikhlas.

Sejauh mana kita menghayati istilah di sebalik doa pasti dapat diterjemahkan melalui perbuatan kita.

Solat ku, ibadah ku, mati ku kerana Allah Taala.

Adakah selama ini setiap perbuatan kita diniatkan kerana Allah Taala? 🙂

Generasi Strawberi

“Andai ada kata yang lebih hebat dari ucapan “Terima Kasih”, pasti akan aku ucap dengan setulus hati, sebagai tanda cinta ku kepada Mu, Ya Allahu Rabbi~”

Apabila saya membuat status seperti di atas, saya tertarik dengan komen yang diberi.

Muhammad Syafiq Sarkawi nabi ajar ‘Alhamdulillah’ tanda syukur 🙂

Saya tidak marah, apatah lagi kecewa tetapi saya merasakan sangat bersyukur kerana masih ada yang mampu berfikir dengan lebih jauh.

Lain dari yang lain. Hebat dalam berfikir dan menterjemahkan menjadi sebuah pesanan.

Sebuah pesanan kepada kebenaran, mendekatkan lagi hati yang ingin kepada Islam. Sentiasa membina Islam dalam diri.

Semoga hidayah Allah sentiasa dilimpahkan kepada kita, InsyaAllah.

Hari itu

Kami 3 sahabat, Azan Safar, Afiq Nasir dan saya sendiri saja sembang kosong menanti subuh. Namun, secara tidak sengaja diubah kepada sesi muhasabah.

Pap! Secara tiba-tiba terasa berat di kepala.

Bergerak perlahan-lahan menuju ke dapur, menyediakan juadah untuk bersahur.

Sengaja melarikan diri.

Tersengih sendirian kerana menahan ketawa oleh kata-kata seorang sahabat.

Lagi beberapa jam sebelum kertas Fisiologi Tumbuhan, saya bermuhasabah bersama mereka akan masa yang dihabiskan.

Azan memulakan bicara, “enta ambil berapa lama untuk habiskan sebuah buku?”

Saya tidak berapa pasti akan dialog mereka, kerana saya masih berada di dapur.

Beberapa minit kemudian baru saya menyusul untuk bersama mereka.

Azan berkata lagi “ana dulu pernah buat rekod membaca 7 buah buku dalam masa sebulan.”

Afiq tersengih dari jauh, menahan ketawa mungkin. Saya mula berasa bersalah.

Teringat kata-kata seorang ibu, “Ingat tu, kurangkan masa berdepan dengan laptop”

Kita kerap berkata “Ah! aku tiada masa nak baca buku macam tu, dah la tebal. Balik kuliah, makan, tidur, kerja persatuan lagi, aktiviti kolej lagi, buku akademik lagi.”

Afiq memberikan respon “Yela-yela, ana dah tutup laptop ni”

Saya cuba memberikan harapan “Tak payah la baru nak tutup tu, tentu ada masa kita online dan ada juga masa untuk membaca buku”

“Ish~ Betul la, sungguh ni, ana tak main-main! Kita hendak berhujah perlu berilmu. Orang yang berilmu pasti akan direbut, banyak tokoh-tokoh yang kita boleh lihat. Syeikh Yusuf Al-Qardawi dengan sumbangannya dalam Fiqh Aulawiyat, diguna pakai oleh pelbagai ahli gerakan tidak kira berlatar belakangkan apa.”

Jangan jadi Generasi Strawberi

Generasi strawberi yang bersifat rapuh, pudar warnanya apabila didedahkan di bawah sinar matahari, lembik dan sebagainya.

Generasi strawberi perlu di kekang kewujudannya, namun tanpa kita sedar bahawa diri sendiri juga tergolong dalam generasi tersebut.

“Ana tidak rasa kita mampu lakukannya, kita sibuk dengan pelbagai aktiviti sepanjang sem, program itu program ini.” Kata Azan lagi.

Azan benar-benar menguasai sesi ini.

Saya mengiakan sahaja, betul juga kata-kata azan ni.

“Ana yakin kita sebenarnya mampu melakukannya, jika dilihat seharian kita di hadapan laptop, menunggu dan menunggu. Alangkah baik jika diisi dengan membaca sesuatu.” Kata saya membalas keraguan Azan.

“Kita sendiri dapat melihat generasi sekarang bagaimana, suka forum yang berunsur cinta walhal sepatutnya sekarang adalah masa untuk membaca dan mengasah pemikiran. Sebelum kita membuat sesuatu keputusan, acap kali kita merujuk kepada bahan-bahan tertentu, yakni ILMU!” balas Azan.

Nah! Pundak ku terasa lagi.

Satu persoalan diajukan oleh Azan kepada Afiq, “Kita ni rajin membaca, tapi bila?”

“Minggu peperiksaan” jawab Afiq, pendek jawapannya tetapi memang betul hakikat itu.

Penelitian

Ya, rujuk kembali diri kita. Komen sekencang mana di laman sosial, bertekak itu bertekak ini.

Tiada kesudahan.

Ada masa sebulan bercuti, tolak program itu program ini, tinggal 2 minggu.

Optimis dalam setiap perkara. Tidak semua kita lihat itu adalah sesuatu yang sukar bagi kita.

Saya takut sekiranya kita ini berjuang mempertahankan sesuatu isu tanpa ilmu.

Contoh, kita sibuk mendesak kerajaan memansuhkan Akta Universiti & Kolej Universiti (AUKU).

Tetapi forum kita tidak dengar apabila diajak, membaca apatah lagi, sudah tentu tidak.

Kita sibuk dengan memandang Tarbiyah itu hanyalah tarbiyah ruhiyyah, perkara yang mendekatkan diri kepada Allah.

Walhal, tarbiyah itu luas. Segalanya bermula dengan tarbiyah kerana tarbiyah itu mendidik.

Mendidik insan untuk berfikir, mendidik insan berbuat kebajikan.

Pandangan & Hati

Pandangan mata selalu menipu,
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu melulu,
Pandangan hati itu yang hakiki,
Kalau hati itu bersih.

-Hijjaz-

Pandangan

Kembang nan Indah

Sungguh setiap daripada kita pasti mempunyai pandangan yang berbeza-beza.

Malah dengan keadaan negara kita, Malaysia yang sentiasa memberikan kebebasan hak bersuara, pelbagai platform terlaksana.

Dunia serba canggih kini dilengkapi dengan laman sosial, Facebook. Pelbagai info semasa giat tersebar dengan pantas dan efektif.

Pelbagai perkongsian dilampirkan, baik ilmu agama hingga ke info dunia fashion.

Berkongsi pandangan mungkin boleh ditakrifkan sebagai kita sebagai seorang yang berfikiran terbuka sentiasa membuka ruang dan peluang untuk melihat pandangan orang lain.

Pandangan seseorang boleh di bangkang mahupun disokong. Hatta, ketika sedang berbincang dan bermesyuarat dalam kumpulan manusia yang besar, pasti akan wujud suasana ‘bangkang atau sokong’.

Proses Pembentukan Pandangan

Cuba kita alihkan sementara memori kehidupan kita. Saat  indah di alam kebahagian dalam kehidupan sebagai seorang kanak-kanak.

Kanak-kanak yang sentiasa dilabelkan ‘budak hingusan’, ‘belum cukup umur’. Ceria, duka, gembira, sedih, semuanya bermula di peringkat kanak-kanak.

Ketika itu, paras pemikiran kita masih memerlukan bantuan ibubapa sebagai seorang penasihat atau murabbi.

Saat itu juga, kita mengenal erti kehidupan. Mana yang salah mana yang betul. Mengikut acuan tarbiyah ibubapa.

Peranan ibubapa ketika ini sangat penting dalam ‘mempengaruhi‘ pemikiran kanak-kanak.

Yeah~ Kartun!

Malah, ketika anak-anak sedang khayal dalam keterujaan menonton cerita animasi kegemaran, ibubapa dilihat begitu ‘mengongkong‘ dengan mengalih pandangan anak-anak kepada berita.

Sehingga begitu sekali dilihat pentingnya acuan ibubapa dalam pembangunan kehidupan anak-anak.

Namun, jangan terkejut jika ada segelintir golongan ibubapa pada hari ini sudah tidak lagi mementingkan elemen isu semasa atau berita dalam kehidupan seharian.

Baik dari kaca televisyen mahupun surat khabar.

Mungkin berita di kaca televisyen dilihat tidak menarik atau mungkin unsur keilmuan sudah tidak ada. Unsur keilmuan yang membantu anak-anak dalam mengarang karangan sepanjang 500 patah perkataan.

Mungkin juga, ibubapa melihat berita-berita tersebut hanya mementingkan soal politik daripada soal keilmuan. Politik gambar seakan sudah menjadi kebiasaan.

Kerajaan sebagai ibubapa?

Ya. Saya menyokong pandangan bahawa kerajaan adalah ibubapa kepada anak-anak di luar rumah. Tatkala, anak-anak yang kecil sudah pun membesar dan melanjutkan pengajian di seluruh dunia.

Pengaruh persekitaran sangat mempengaruhi sikap atau perbuatan seseorang.

Sebagai contoh yang paling dekat dengan kita adalah rumah.

Usrati

Kenapa rumah? Baiklah, berbalik pula kepada institusi kekeluargaan, usrati.

Rumah kita penuh serta serba lengkap dengan segala kemudahan. Ada peti ais, tandas, dapur, bilik tidur dan segalanya.

Kemudahan tersebut sangat diperlukan dalam urusan seharian, lebih kepada pengurusan diri. Namun, terdapat juga rumah yang ditambah pula dengan unsur kemudahan pengisian jiwa.

Ada rumah yang dipenuhi dengan buku-buku ilmiah, fiksyen, haraki dan sebagainya.

Ada juga rumah yang dilengkapi dengan set alatan muzik seperti drum, gitar, piano hatta gendang nasyid juga wujud.

Ada juga rumah yang sentiasa diharmonikan dengan alunan suara orang yang mengaji Al-Quran.

Malah, ada juga rumah yang dilengkapi dengan set minuman keras. Allahu Rabbi, Nauzubillahi minzalik.

Jika

Jika wujud suasana kasino, disko, rumah urut dan banyak lagi unsur-unsur negatif yang mendekati kemungkaran.

Saya pasti, sahabat-sahabat yang tidak kuat pengaruh didikan ibubapa pasti berfikir seperti;

“Sekali je kot, cuba ja  bukan nak amalkan tiap-tiap hari” sembang seorang perokok tegar.

“Bukan mak ayah tahu pun, waktu belajar je buat benda ni, dah graduasi berhentilah buat perkara ni” sembang sugar daddy.

Noktah

Kasih & Sayang

Sungguh ini adalah realiti yang sedang menjadi-jadi dalam kehidupan kita seharian. Sedar ataupun tidak, perkara ini sudah pun di lihat sebagai barah.

Kemungkinan besar, pengaruh persekitaran ini dilihat sebagai pembunuh senyap @ silent killer mahupun penggalak unsur harmonis.

Pelbagai kajian dan statistik dihasilkan dalam menilai aspek kehidupan manusia. Buruk baik manusia adalah bergantung pada faktor persekitaran.

Sebagaimana, tumbuhan yang mampu menyesuaikan diri terhadap perubahan sinaran cahaya matahari, begitu juga manusia sentiasa terjaga dengan sinaran hidayah Ilahi. (“,)

Perkongsian

Seorang sahabat tergesa-gesa ke pintu hadapan.

“Kcack~!” Bunyi tombol pintu dibuka.

Kalih perhatian sebentar daripada melihat paparan komputer.

“oh~ Azfar” getus dalam hati ku.

Sambil menguis kakinya mencari-cari selipar, Azfar bersuara; “Ada sesiapa nak tempah apa-apa tak? Ana nak ke ‘Seven E’ ni.”

Meninjau keadaan sekeliling, ada lagi sahabat yang masih berjaga. Jam menunjukkan tepat 12.30 malam.

Nampak sangat khusyuk membaca artikel sambil tidak menghiraukan sahabat lain.

“Ana nak Kopi Panas satu!” membalas pertanyaan Azfar yang kelihatan hambar seketika.

Lapar rasanya perut ni, tadi dah isi dengan nasi pun masih lapar. Beli coklat la.

“Tak apa la, ana ikut enta sekali. Hang ada nak kirim apa-apa tak Hazmi?” kata ku, padahal niat untuk membeli coklat secara rahsia. 😀

“Beli air mineral sebotol, boleh? Ada duit tak?” Pertanyaan yang seperti biasa. Lagi-lagi di hujung semester begini.

“Tak pe lah, duitnya masih ada.” Hati ku berkira-kira. Tak apa lah, sikit je air ni. Boleh KONGSI.

Berkongsi

Berkongsi segala apa yang ada. Dalam erti kata lain, erti hidup pada memberi.

Setiap apa yang kita ada pada hari ini bukanlah hak milik kita yang mutlak.

Mungkin hari ini kita mampu membeli sebuah kamera yang canggih, mungkin juga esok kita hanya mampu makan sepinggan nasi bujang.

Segalanya tidak tetap atau kekal, sedangkan batu yang keras mampu dilekukkan dengan air yang kelihatan lemah.

Teringat pada kata-kata seorang khatib di khutbah Jumaat baru-baru ni;

“Segala apa yang kita kecapi ini, bukan lah hak milik kita yang mutlak. Amanah yang diberikan kepada kita perlu di lunas dan di jaga sebaiknya. Tidak semua yang ada pada kita, ada juga pada seseorang yang lain. Begitu juga sebaliknya.”

Noktah

Biarpun seberat mana kita rasa ingin berkongsi dengan seseorang, itu semua adalah perasaan yang berunsurkan nafsu.

Kita sibuk untuk memuaskan diri sendiri, walhal kita lupa bahawa tanpa kehadiran sahabat, sudah tentu kita bersendirian.

Kita lupa untuk meraikan sahabat, meskipun perkara yang mereka sukai itu tidak selari dengan kehendak kita.

Kita lupa untuk bersama sahabat, malahan lebih teruk apabila ingin diri sendiri sentiasa diperhatikan walhal diri sendiri tidak pernah fikirkan tentang kehendak sahabat.

Walhal diri sendiri yang menyisihkan dirinya sendiri.

Muhasabah niat kembali. (“,)

Wallahu’alam.

Bukan mudah…

Bukan mudah…

Sesuatu himmah (tekad) itu dilaksanakan kepada perbuatan.

Perkongsian sembang-sembang santai dengan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang, Ibn Ismail.

Memandangkan beliau lulusan psychology, saya seakan terpukul dengan kata-katanya.

Merujuk kepada post saya beberapa tahun yang lepas, melahirkan rasa bersalah dalam diri; menanam…

Setiap perbuatan ada peringkat-peringkat sebelum ia dilakukan.

Peringkat tersebut adalah;

  1. Keinginan
  2. Rasa
  3. Motor

p/s: Saya akan ulaskan mengenai ini hari khamis, InsyaAllah.

Post ini mengingatkan saya bahawa dalam melakukan sesuatu, halangan yang paling besar dalam diri adalah Istiqomah.

Istiqomah untuk melakukan sesuatu, terhalang oleh sikap diri sendiri. Kemungkinan besar ia dilakukan tanpa kerelaan atau sekadar ikutan sahabat yang terdekat.

Pernah saya cuba menanam pokok didalam botol kaca, namun tiada penjagaan yang rapi, pokok tersebut mati atas kecuaian saya.

P/s:  Doakan tengah hari ini ye untuk saya, Sitogenetik. Sekadar celoteh pagi hari. InsyaAllah post ini akan ada sambunganya. 🙂

Kisah Entomologist

Pesanan Ikhlas dari YDP PMFST

Fatrah Peperiksaan

Setiap hari singgah di wordpress, bukan tiada 1 idea atau pengalaman untuk dikongsi.

Namun, sifat terburu-buru saya dalam mengejar itu, mengejar ini telah mengekang seketika idea yang mencurah-curah.

Esok (6 Jan 2012), tepat 3.30 petang peperiksaan pertama major Biologi. Hari selasa lalu peperiksaan Geomorfologi Tropika. Hanya mampu berserah setelah berusaha, Tawakal~!

Ketepikan sebentar kertas ulang kaji, nota-nota kerana saya berasa agak ketinggalan.

Ketinggalan kerana sebahagian besar sahabat saya sudah pun aktif dengan post terbaru.

Azam saya untuk sekurang-kurangnya dalam bulan peperiksaan ini, seminggu ada la juga post walaupun bukan setiap hari.

Memandangkan ini post yang pertama saya dalam tahun 2012, suka saya kongsikan sebuah cereka (cerita rekaan) hasil perkongsian sahabat saya.

Kita saksikan~ 😀

Belalang & Nyamuk

Pertemuan seperti biasa, Nyamuk dan Belalang di tempat dan waktu biasa. Sahabat yang akrab. Sering berkongsi pengalaman, perasaan dan segalanya antara mereka berdua.

Nyamuk | Hai belalang! Semalam aku bermimpi yang indah. Nak tahu?

Belalang | Amboi~ Seronoknya lah sahabat aku ni. Apa yang indah sangat tu dengan mimpi kau, cik Nyamuk?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi perut aku yang kempis buat sekian lama, kini kenyang dengan darah. Alangkah indah jika mimpi itu bukan sekadar mimpi. Kenyataan yang aku harapkan.

Hari yang berikutnya.

Nyamuk | Hai Belalang! Semalam aku bermimpi yang indah lagi. Nak tahu?

Belalang | Untunglah~! dapat mimpi yang indah-indah belaka. Apa mimpinya?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi, Kerajaan Manusia telah mengeluarkan Akta Khusus buat populasi Nyamuk sedunia. Akta yang mengharamkan pembunuhan nyamuk. Tidak kau rasa ini sebagai satu penghormatan?

Belalang | Hmm. Menarik. Semoga hari mu ceria dan indah, wahai sahabat. Semoga mimpi mu menjadi kenyataan. 🙂

Hari ketiga

Belalang melihat raut wajah Nyamuk yang ceria daripada jauh. Boleh di agak mesti Nyamuk peroleh mimpi yang indah juga semalam. Jelas menunjukkan bahawa Belalang sangat teliti akan perasaan sahabatnya, Nyamuk.

Belalang | Aih~ Dari jauh aku tenung, senyum memanjang je dari jauh. Tak perasan ke aku tengah perhatikan kau dari tadi?

Nyamuk | Maaf la belalang, hati ku rasa riang kerana  saban hari ni mimpi indah menimpa diri ku. Benar, semalam aku bermimpi yang indah lagi.

Belalang | ha~ Betul juga sangkaan aku. Ceciter.

Nyamuk | Semalam aku bermimpi polulasi Nyamuk menjadi rebutan oleh Manusia untuk dijadikan haiwan peliharaan. Wah~! Kali ini aku rasa bagai tidak percaya.

Belalang | Kau ingat aku pun nak percaya. [nada bergurau]

Lawatan ke Bukit Fraser

Alhamdulillah, rombongan kami yang berjumlah 20 orang +/-, selamat pergi dan pulang.

Selama 4 hari 3 malam kami berkampung disana, makan kena masak sendiri. Jauh pekan dengan tempat kajian.

Pulang dengan pelbagai reaksi muka, telatah, memori dan pengalaman. Setiap pengalaman pada seseorang pasti berbeza-beza.

Perkaitan cerita nyamuk & belalang di atas suka saya kaitkan dengan perjalanan saya di Bukit Fraser.

Azam & matlamat saya ketika saat bas UKM menunggu di hadapan Bangunan Fakulti Sains & Teknologi adalah untuk mencari sebanyak mungkin species ‘Cicada’ atau nama tempatan bagi orang Malaysia adalah ‘Riang-riang’.

Cicada ni uniknya pada saya adalah dari segi morfologi (bentuk), sayap yang tidak berwarna, dan adakalanya seperti permainan budak-budak.

Tambahan pula, dengan bunyi yang unik itu menyebabkan kebanyakan orang menjadi tidak keruan, sentiasa siapsiaga untuk mendapatkan koleksi Cicada.

Cicada

Alhamdulillah, berkat keSUNGGUHan saya mencari dan berNIAT, azam, yakin dan percaya bahawa saya mesti/pasti mendapatkan Cicada ini.

Akhirnya, saya berjaya mengumpulkan 6-7 ekor Cicada sepanjang 4 hari.

Saya belajar sesuatu daripada kisah ini, kesungguhan dan niat.

Provokasi

Akibat terlampau banyak Cicada, 6-7 ekor saya dipengaruhi pula oleh sebilangan rakan kerja lapangan saya.

“Kita tengok siapa boleh dapatkan Stick Insect pula, tak dapat Stick Insect, maka tak ada ‘tiket’ untuk pulang”

Mereka sengaja memilih serangga yang sukar diperolehi, memandangkan Cicada amat mudah didapati disana.

Sebelum Maghrib sahaja sudah kedengaran keriangan Riang-riang mengeluarkan bunyinya, maka Stick Insect menjadi pilihan untuk dijadikan ‘Tiket’.

Stick Insect

Hari yang pertama, berlalu tanpa satu penemuan stick insect.

Hari kedua, keghairahan menimpa rakan saya. Rata-rata hampir semua yang terlibat dengan ‘permainan mencari tiket’ ini berjaya mendapatkan ‘tiket’nya

Hanya saya seorang masih tidak berjaya.

Mencari, mencari dan terus mencari, tidak lupa dengan zikir, selawat yang sering diucapkan. Akhirnya, saya belajar sesuatu pada saat ini.

Soal matlamat, serta niat lagi.

Harapan

Hari ketiga menyusul tiba, diharapkan sinaran Bulan yang separuh ni mampu memberikan harapan yang bermakna pada saya.

Stick insect sangat sukar didapati kerana keaadan morfologinya yang suka ber’uzlah atau menyendiri, menyamar, menyorok di bawah daun.

Menariknya mengenai Stick Insect pada saya, tidak mengeluarkan bunyi dan memerlukan kesabaran untuk mendapatkannya.

Pernah sekali saya berjaya menemukan Stick Insect dengan usaha saya sendiri.

Dengan perasaan yang gembira, disudahkan dengan ucapan Alhamdulillah yang panjang berserta Takbir!

Jelas terpancar cahaya kegembiraan dari benak hati saya.

“Besarnya~!” sengaja saya teriak untuk tarik perhatian rakan-rakan.

Namun…

Indah sinaran cahaya bulan tidak mampu menjaminkan bahawa Stick Insect itu bakal menjadi milik saya.

Allahu Rabbi~! Sedang saya cuba mendapatkannya, tiba-tiba tangan ini menjadi berketar-ketar.

Seakan-akan tidak meredhakan saya untuk mengambil Stick Insect tersebut.

Plop~!

“Aduh~! Boleh jatuh pula Stick Insect ini.” getus saya sendirian.

Sudahlah jatuh, pandai pula en. Stick Insect ini berlakon mematikan diri.

Keadaan bawah pokok yang dipenuhi daun-daun yang gugur serta ranting yang kering menambah kesulitan yang ada.

Saya belajar lagi dengan pengalaman ini, “Allah tidak memberikan apa yang kita mahu, tetapi apa yang kita perlu mengikut kesesuaian kita”, niat tu biar ikhlas.

Akhirnya~!

Saya insaf. Sungguh saya beristighfar banyak kali ketika itu.

Macam-macam perkara bermain difikiran. “Adakah aku riak?”

Tidak lama selepas kehilangan Stick Insect yang pertama, saya  berjaya menemukan Stick Insect yang kedua.

Alhamdulillah~

Kali ni, saya mesti berhati-hati supaya tidak terlepas lagi.

Peluang sudah ada, cuma kesabaran yang tinggi perlu ada.

Takut-takut patah pula badannya, maklumlah ‘stick’, kayu kan boleh patah.

Moral dan Noktah!

Dari cereka belalang & nyamuk sehinggalah kisah perjalanan mendapatkan cicada dan stick insect, pelbagai pengalaman saya dapat.

Benarlah kata-kata, pengalaman adalah guru yang paling efektif. Belum cuba belum tahu.

Semoga saya beroleh manfaat yang berguna di hari muka.

Gambar Cicada tu adalah species terbaru mengikut apa yang dinyatakan oleh Dr. Azman, penyelia kami.

Gambar Stick insect tu terpaksa saya ambil daripada Internet, tidak sempat capture sendiri punya.

Mungkin post yang akan datang saya akan lampirkan gambar tersebut. InsyaAllah.

Wallahu’alam.

p/s: InsyaAllah, post seterusnya saya cuba ketengahkan cerita mengenai kerja lapangan saya. Salam Imtihan buat semua Mahasiswa IPT! Sayang kalian ketat-ketat. 🙂

DUIT itu penting

Air Terjun Bukit Fraser

[Semangat dari Bukit Fraser]

Barangkali semua sahabat-sahabat dalam kegelisahan, memandangkan peperiksaan semester 1 bakal menjelma. Tidur malam tidak lena, mandi kekadang tak basah, makan minum tak kenyang seperti biasa.

Saya ada sedikit perkongsian untuk sahabat, sekadar celoteh pengubat letih. Penat belajar ni. Saya pasti, minggu-minggu sebelum peperiksaan, kemudahan Internet ini lah tempat pelajar meluahkan perasaan. Termasuk diri sendiri. 🙂

Apa itu DUIT?

Saya suka mencari DUIT. Setiap hari DUIT ini mampu memberikan impak yang positif dalam kehidupan saya. Motivasi diri akan sentiasa diperbaiki setiap hari, InsyaAllah.

Alangkah indahnya jika semua perkara nampak positif di mata kita setiap hari. Tiada tekanan, letih, dan sebagainya. Indah belaka.

D=Doa

U=Usaha

I=Ikhlas

T=Tawakal

Doa

Berdoa dengan bersungguh-sungguh. Jangan bertangguh lagi kan angkuh. Allah sudah pun membuka pintu untuk hamba-Nya meminta segala apa jua permohonan.

Berdoalah seumpama doa itu benar di hati. Tulus & ikhlas sebagaimana tulusnya hati sang pengemis jalanan meminta ihsan. Begitu juga kita di hadapan Allah, betapa diri ini hina. Hamba yang hina lagi dhoif.

Jangan pernah berhenti berdoa untuk saudara & sahabat kita. Teman seperjuangan yang sering mendampingi kita susah dan senang.

Usaha

Usaha juga perlu kesungguhan. Meskipun diberi pelbagai taklifan, usaha untuk kejayaan akademik jangan dilupakan. Pertingkatkan motivasi dalam diri, semoga terus teguh berdiri.

Jangan pernah fikirkan kegagalan sebelum berusaha melakukan sesuatu.

Ikhlas

Lakukan dengan ikhlas. Ikhlas adalah sesuatu perkara yang subjektif. Tidak mampu dilihat dan disentuh. Namun, hasil daripada sikap keikhlasan itu dapat diterjemahkan melalui perbuatan.

“Huh~!” nada mengeluh. Kurangkan mengeluh, meskipun diri ini tidak mampu menahan kepayahan. Keluhan adalah suara yang paling dibenci Allah.

Tawakal

Akhir sekali, tawakal kepada Allah. Setelah 3 perkara di atas dilakukan, adalah dianjurkan kepada kita untuk bertawakal. Sedangkan alim ulama’ sentiasa bertawakal sebelum menyampaikan dakwah, inikan lagi kita insan biasa yang dhoif lagi hina.

Berserah segalanya kepada Allah, kerana dia maha mengetahui segalanya tentang kita.

Wallahu’alam

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=Cb-eXKDkUIU]

Sampai Menutup Mata

Jom Study!

2 minggu lagi pertarungan di medan peperiksaan bakal tiba. Fatrah peperiksaan kian membara. Namun, jauh di sudut hati kecil, “apakah usaha yang dilakukan selama ini diterima Allah?”

“Apakah kemudiannya nanti, keputusan yang bakal diterima adalah yang diharapkan?”

Fitrah

Manusia tidak pernah berhenti menimbulkan persoalan. Kadangkala negatif, kadangkala positif. Motivasi seseorang terhadap sesuatu perkara kadangkala bergantung terhadap apa yang diyakini.

Acap kali kita dengar, “Jika kamu membantu agama Allah, pasti Allah akan membantu mu”. Muslim yang cekal hatinya, pasti mengharapkan redha Allah yang utama selain pahala dan sebagainya. Mardhatillah diutamakan.

Namun, jika sesuatu pekerjaan itu tidak disertakan dengan niat yang ikhlas dan hati yang yakin bahawa “Allah pastikan menolong mu jika kau menolong agamaNya”, maka timbul pelbagai masalah. Masalah hati.

Dukacita

Keputusan yang diharapkan tidak menjadi kenyataan. Harapan untuk mencapai kejayaan dalam setiap subjek yang di ambil kini tinggal impian. Berat melangkah saat menerima keputusan.

Pernah suatu ketika dahulu, semasa masih di bangku sekolah lagi. Sahabat saya pernah berkongsi “Allah tidak akan menimpakan sesuatu ujian tanpa menghiraukan kemampuan seseorang dalam menghadapinya.”

Setiap daripada kita pernah menghadapai kegagalan. Kegagalan tersebut mengajar kita erti kehidupan yang sebenar. Kegagalan pada hari ini, bukan tanda kelemahan yang sebenar. Kelemahan yang sebenar adalah sikap kita yang tidak pernah ingin berubah.

Mahu dan Perlu

Kita sentiasa berdoa agar kejayaan menjadi milik kita. Berdoa juga adalah salah satu bentuk usaha. Kuat berdoa, namun dalam hati terdetik “Banyak dah aku doa benda yang sama, tapi tak kunjung tiba harapan ku”.

Berdoa, tapi hati tidak yakin dan sabar akan pertolongan Allah. Allah Maha Mengetahui segala apa yang diperlukan hambaNya. Kita mahu sesuatu, tetapi Allah tambahkan elemen ‘perlu‘ dalam setiap permohonan kita.

Sampai Menutup Mata

Tuntut lah ilmu selagi kita mampu. Usia muda ini perlu dipenuhkan dengan elemen-elemen keilmuan. Bersedia untuk di didik untuk mendidik. Suka saya katakan “tuntutlah ilmu sehingga menutup mata”. Bidang keilmuan ini sangat luas.

Ilmu adalah modal terbaik dalam mencipta sesuatu inovasi. Sampai menutup mata!

Wallahu’alam.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=6WCcOHJ61jw&feature=related]

 

Tunjang perhubungan

Tunjang Ukhuwah bermula dari bawah 🙂

 

Ukhuwah

Ukhuwah adalah anugerah Allah yang tidak ternilai harganya untuk di jual beli. Ukhuwah tidak boleh di beli dengan kekayaan biarpun manusia sepakat mengumpul harta kekayaan untuk mecapai ‘ukhuwah’ tersebut.

Setiap muslim adalah bersaudara. Maka ukhuwah adalah buah dari ketakwaan  kepada Allah.

Kelebihan Berukhuwah

  1. Wajah sentiasa bersinar (Gembira + Ceria).
  2. Tidak takut dan tidak bersedih hati.
  3. Berguguran dosa sebagaimana dedaunan dari sebuah pohon kering.
  4. Mendapat perhatian daripada Allah di hari muka.
  5. Mendapatkan cinta Allah.
  6. Dapat merasakan manisnya iman.

Syarat-syarat Berukhuwah

  1. Ikhlas
  2. Iman dan takwa menjadi garis panduan.
  3. Adab Islam diutamakan.
  4. Berlandaskan prinsip saling mengingati antara satu sama lain kerana Allah.
  5. Susah senang bersama.

Cara-cara Mengeratkan Ukhuwah

  1. Meluahkan perasaan ‘cinta’ kepada saudara mu.
  2. Mendoakan saudara mu.
  3. Memberikan senyuman (wajah yang ramah dan tenang) kepada saudara mu.
  4. Berjabat tangan dengan saudara mu.
  5. Saling berkunjung untuk mengeratkan silaturrahim.
  6. Memberikan ucapan yang indah pada hari yang istimewa.
  7. Saling bertukar hadiah.
  8. Memberi segala kemampuan dalam membantu saudara mu.

Noktah!

Saya sayang sahabat-sahabat saya sebagaimana kasih dan sayangnya saya pada diri sendiri.

[Perkongsian dari Sahabat kepada Sahabat]
Dalam bergerak kerja, matlamat yang utama adalah mengejar Keredhaan Allah. Betul pahala yang kita inginkan, tetapi biar lah Mardathillah itu yang pertama. Bila dapat Mardathillah, InsyaAllah pahala juga dapat. Hati yang asalnya rasa terpaksa akan terasa nikmat keimanan pada akhirnya nanti.

Wallahualam. 🙂

Geomorfologi Tropika

Aperture f/4.5, Shutter speed 1/50 sec, ISO-100
Aperture f/4, Shutter speed 1/80 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/100 sec, ISO-100
Aperture f/5, Shutter speed 1/125 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/60 sec, ISO-100

Geomorfologi Tropika

Subjek yang tidak disangka-sangka untuk di ambil sebagai pilihan bebas. Ada juga yang meragui perkaitan pilihan kami dengan bidang yang kami ambil.

Perkaitan ini biologi, struktur yang bukan sahaja boleh ditafsirkan melalui teori. Malah, praktikal yang seharusnya diutamakan. Kemahiran berfikir sangat diperlukan.

Perkaitan hakisan tanih dengan biologi boleh dikaji dengan mendalam. Itulah tugas saintis. Berfikir dan mengkaji.

Percubaan pertama untuk menjadi photo blogger.

Wallahu’alam.

Usrati

Usrah bukan bentuk komunikasi sehala. Usrah memiliki pengaruh yang ketara. Mengubah seseorang dan melatih seseorang. Akhirnya, usrah dapat memangkinkan tindakan hasil dari terapi yang ditetapkan. Ubah persepsi Usrah seperti ceramah-ceramah agama. Usrah tunjang gerakan Islamiyyah. 🙂

Kamu memberi, kamu terima kembali.

Suasana Kedai Makan

Keadaan cemas seketika.

Sedang Mat menunggu pelanggan untuk menerima pesanan, terlihat kelibat sang bapa sedang menampar anaknya. Bertalu-talu tanpa rasa belas kasihan. Mata sang bapa jelas menunjukkan api kemarahannya.

Sang ibu terdiam seribu bahasa. Hanya mampu melihat tatkala sang bapa sedang menegur anaknya akan kesalahan yang telah dilakukan. Mat seakan terpana dengan kejadian yang sedang berlaku. Barangkali ini kejadian yang pertama pernah disaksikannya sendiri.

Timbul persoalan di hati Mat;

“Mengapa anaknya diperlakukan sebegitu rupa?”

“Besar sangatkah kesalahannya?”

“Maknya diam ja?”

Si anak kemudiannya berlari ke arah maknya. Melihat akan tindakan anaknya berlari, sang bapa meluahkan perasaannya melalui kata-kata. Sungguh, jika kata-kata itu boleh diibaratkan seperti makanan, barangkali ‘pedas’ adalah label yang sesuai.

Mengapa?

Kadangkala saya terfikir sejenak, dahulu masa kecil-kecil cili api, pernah juga merasa di rotan, di terajang dan sebagainya. Namun, itu cerita 10 tahun dahulu. Sekarang, juga masih ada lagi ibu bapa yang mengajar secara sedemikian, cuma bersifat ‘terbuka’ dalam perkara ini.

Saya tidak mengatakan salah dalam mengajar anak dengan menampar. Namun, sikap ‘terbuka’ itu yang saya rasakan tidak patut. Keadaan sekeliling yang dipenuhi orang awam, di kedai makan. Si anak masih lagi kecil. Ditampar bertalu-talu tanpa menghiraukan keadaan sekeliling.

Sayu

Saya tersentuh dengan keadaan itu kerana saya tidak meletakkan diri saya pada kasut sendiri. Malah, saya yakin Mat dan rakan sekerjanya pasti mempunyai perasaan yang sama seperti saya. Siapalah saya, kahwin pun belum, beroleh anak apatah lagi.

Sekeras mana tarbiyah oleh ibu ayah saya, tidak begitu terbuka dalam mendidik saya. Konsep ‘Bermula dari rumah’ amat ditekankan oleh ibu ayah saya. Memandangkan ibu saya mempunyai pengkhususan dalam mendidik, iaitu seorang guru. Maka saya merasa ditarbiyah di rumah, seperti mana anak muridnya di tarbiyah di sekolah.

Seingat saya dahulu, pernah ibu saya mengajukan persoalan kepada saya;

“Ada anak murid mak kata, mak ni garang, betul ka?”

Balas saya;

“Fikri tak tahu la mak, sebab fikri tak pernah jadi anak murid mak di sekolah tu”

Mak terdiam sebentar, kemudian menambah;

“Ada juga yang kata, dengan ketegasan mak ni, dapat meningkatkan lagi daya kesungguhan dalam belajar. Mereka nak mak mengajar mereka, kerana pengajaran cikgu di sekolah baharu tidak seperti mak.”

Tambah mak lagi kepada anak muridnya;

“Janganlah kamu bandingkan saya dengan cikgu-cikgu disana. Setiap guru ada style tersendiri dalam mengajar. Ada seninya dalam mengajar ni.”

Noktah

Suka saya katakan, setiap perlakuan kita pasti akan kembali juga kepada kita semula. Biasa dengar kenyataan ini, “What you give, you get back”. Saya tidak pula menyatakan sifat dendam terhadap perlakuan ibu bapa saya.

Saya sedar setiap apa yang ibu bapa saya lakukan adalah demi mengatur kesejahteraan saya di hari muka. Harapan untuk menjadikan saya seorang manusia yang berguna. Cuma perlaksanaan berbeza mengikut keluarga atau waqi’ nya.

Kejadian ini sedikit sebanyak menyedarkan saya, bahawa dalam keterbukaan itu perlu ada batasnya. Sehinggakan saya bermonolog; “Adakah sama juga suatu hari nanti apabila diri ku bergelar seorang ayah?”

Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi golongan orang-orang yang bertaqwa.”

Al-Furqaan:74

Selalu saya berdoa selepas solat, diulangi, diamati dan diamalkan setiap hari doa di atas. Semoga ia termakbul oleh Allah. Sebaik-baik panduan adalah ayat dari Al-Quran. Begitu pun, saya merasa adalah salah sekiranya saya membandingkan keluarga saya dengan keluarga lain.

Saya khuatir dengan gejala sosial yang semakin meruncing saban hari. Saya khuatir sekiranya permasalahan sosial ini timbul akibat didikan yang kurang berkesan ini.

Wallahualam.

Kembara Hujung Minggu

Kembara seorang hamba dalam mengenali Tuhannya turut melibatkan pengorbanan. Pengorbanan masa, tenaga dan segalanya. Meskipun masih belajar di peringkat permulaan sebagai jurugambar, saya terasa sungguh besar nilainya sebuah gambar dalam berdakwah. Terbit pula idea untuk membentuk blog baru yang pendekatannya lebih kepada gambar sahaja.

Berbalik kepada niat asal saya untuk ber-blog, melatih diri ini menulis menggunakan bahasa melayu yang tinggi. Menulis setiap patah perkataan tanpa perlu ada bahasa pasar yang kadang kala mencacatkan bahasa melayu tersebut.

Bahasa melayu tinggi

Apa perkaitannya dengan penulisan. Baiklah, berbalik semula kepada zaman dahulu. Jika diperhatikan terdapat banyak mazhab yang wujud selain daripada 4 mazhab yang utama atau terkenal. 4 mazhab seperti  Imam Malik, Imam Syafie, Imam Ahmad bin Hambal, dan Imam Hanafi terkenal dengan sesuatu.

Apakah faktor utama yang menyebabkan 4 mazhab ini terkenal dan diamalkan di seluruh pelusuk dunia? Sudah tentu melalui penulisan dan bahasa yang mesra pengguna. Bahasa mesra pengguna ini boleh dikatergorikan sebagai bahasa yang mudah difahami.

Malahan, bahasa Al-Quran yang tinggi juga menarik minat orang bukan Islam untuk membaca dan mengkajinya. Rajinkan diri untuk membaca Al-Quran, nasihat kepada diri saya sendiri juga. Banyak manfaat yang boleh didapati dengan membaca Al-Quran ini.

Bengkel Dakwah Melalui Media

Pada hari sabtu yang lepas; 10/12/2011, telah berlangsung Bengkel Dakwah Melalui Media yang dianjurkan oleh Kelab PERKIM UKM dengan kerjasama Persatuan Mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi. Kehadiran peserta yang mencapai targetnya hampir 50 orang. Pengkhususan program ini lebih kepada pengurusan blog dan teknik penulisan.

Banyak perkongsian dan perkara baru yang didapati peserta. Penceramah jemputan adalah Ustaz Zahiruddin Zabidi dari PTS Publication Sdn. Bhd. serta krew Langit Ilahi yang terkenal dengan motonya “Mari menjadi hamba”, Abu Ridhwan. Pada peringkat awal program,  Ustaz Zahiruddin  menggunakan pendekatan dengan memberi kefahaman tentang pentingnya berdakwah. Pelbagai platform yang wujud pada masa kini, seperti blog yang sewajarnya digunakan sebaik mungkin.

Penekanan terhadap teknik penulisan dan pengurusan blog sangat memberi kesan terhadap pembaca. Memudahkan pembacaan serta menarik perhatian pembaca untuk terus membaca. Saya tertarik dengan kata-kata;

Blog yang terbaik adalah blog yang sentiasa dikemas kini setiap hari.

Allahu Rabbi, bagaimana mungkin untuk saya istiqomah dalam memberi sesuatu input dalam blog pada setiap hari. Tidak termampu untuk saya lakukan. Maka saya bertekad jika bukan setiap hari saya menulis, sekurang-kurangnya setiap minggu pasti ada sesuatu yang saya kongsikan di sini.

Induksi Kelab Rakan Taman UKM

Aktiviti yang melibatkan ahli kelab yang baru mendaftar bagi sesi kali ni dikendalikan sepenuhnya oleh abang Arrabe’ selaku Presiden Kelab Rakan Taman UKM (KRTUKM). Program yang bermula pada jam 8 pagi berakhir pada jam 10.00 pagi ini bertempat di Taman Paku Pakis dan Taman Herba, UKM.

Peserta yang terlibat bagaimanapun didominasi oleh Tahun 3, Mahasiswi tahun akhir. Saya hanya sempat bersama mereka di dalam taman tersebut, tidak lama kerana komitmen dengan program Bengkel Dakwah Melalui Media. Rugi pula rasanya tidak bersama mereka untuk bersarapan di Kolej Aminuddin Baki.

Noktah

Ibrah daripada program yang saya sertai ini banyak mengajar erti kesungguhan dalam bergerak kerja. Kerja yang dilakukan bersungguh-sungguh akan membuahkan kepuasan pada akhirnya. Tidak bersungguh-sungguh, maka banyak cacat cela yang boleh kita lihat sepanjang program berlangsung.

Alhamdulillah, Bengkel Dakwah Melalui Media berlangsung dengan jayanya. Saya sendiri mendapat input yang berguna dalam bengkel tersebut. Sangat membantu dalam memberi inspirasi agar saya terus istiqomah untuk memberi. Semoga segala apa perkongsian yang bakal terbitkan di sini, amat berguna pada sahabat sekalian.

Hakikatnya, kita sebagai manusia amat cetek Ilmu. Manusia sebagai pemburu ilmu, dan bukannya ilmu yang memburu manusia. Kadang kala, orang beranggapan bahawa Ilmu itu datang bergolek-golek, dan sedih rasanya kerana golongan yang beranggapan sedemikian adalah remaja yang sebaya seperti saya.

Pemuda harapan bangsa, jangan dipunahkan harapan itu. Biarlah harapan bertukar kenyataan dan bukannya terus kekal sebagai impian.

Wallahualam.

Kerana Dirimu Begitu Berharga

Bekerja ternyata melahirkan rasa penat. Seharian ditemani dewan kuliah, bersama persatuan, pasti melahirkan rasa penat. Namun, dalam kepenatan kita ada sahaja masalah yang timbul apabila melibatkan pihak kedua, kerjasama.

“Ah! Penat lah!”
“Relax la dulu, lambat lagi nak hantar ni”
“Kalut la hang ni”
“Malas la weh.”

Niat yang ikhlas untuk membantu akhirnya terbantut dek pelbagai alasan yang tercipta. Susahnya berurusan dengan golongan seperti ini.

Kagum!

Saya amat kagum dengan seorang pejuang Islam, Nua’im bin Mas’ud yang baru sahaja memeluk Islam ketika itu. Namun, berani menawarkan dirinya untuk mengucar-kacirkan kem musuh. Kagum dengan kefahaman Islam yang jelas dan tekad yang tinggi untuk berjuang bersama Islam.

Golongan pemuda seharusnya bangkit dari cengkaman sosialisma dan kemalasan yang melampau saat ini. Namun, kesedaran itu hanya dikecapi kelompok yang kecil sahaja.

Ketika umat Islam menghadapi perang khandak, musuh sudah pun menganggap Islam sudah lemah dek kerana kekalahan di bukit Uhud. Begitu angkuh pandangan musuh terhadap Islam ketika itu. Namun, semangat pemuda sentiasa membara dalam membantu menegakkan Islam di tempatnya.

Ayuh sahabat!

Sekiranya dirimu merasa sepi sahutlah nama sahabat mu. Sekiranya diri mu merasa dipinggirkan usahlah meminggirkan diri mu, kukuhkan semula ikatan ukhuwah yang sering diabaikan. Sekiranya diri mu merasa berat untuk berjuang, ingatlah seberapa keringat yang sudah dilaburkan untuk Islam.

Perjuangan tidak pernah menyisihkan komponen jerih perih, kerana ia satu pengorbanan! Pengorbanan masa, tenaga, dan segalanya. Begitu juga diri mu, sekiranya lenyap tanpa khabar berita, izzahkan diri mu dengan kekuatan yang semampunya. Tegarkah anda membiarkan sebahagian sahabat berpenat lelah tanpa bantuan mu sahabat?

Noktah!

Ibrah dari peperangan Khandak tersebut adalah Islam tidak pernah mencari peperangan. Malah sentiasa mencari pintu-pintu perdamaian. Sikap pejuangnya yang sentiasa menawarkan diri untuk membantu dalam setiap gerak kerja adalah kunci kejayaan kesedaran dalam membantu Islam. Mereka memahami bahawa mereka harus bergerak. Sekiranya bukan mereka yang bergerak, siapa lagi yang harus diharapkan untuk bergerak?

Pernah saya timbulkan perumpamaan “Biarpun diri ini pemalas, jangan diteruskan sikap malas tersebut.” Biarpun sebahagian besar sahabat saya yang suka akan perumpamaan ini, akhirnya diri sendiri terpukul dengan perumpamaan ini.

Mari sahabat ku, kita berubah kepada sikap yang lebih baik. Hakikatnya diri kita ini tidak lah sebaik mana, sentiasa melakukan kesilapan dan dosa. Namun, itu bukanlah alasan untuk kita terus melakukan kesilapan. Muhasabah adalah tindakan sebaiknya.

Wallahualam.

Perubahan Satu Kemestian.

Bismillah.

Alhamdulillah, syukur atas segala nikmat yang Allah berikan. Bulan ini, berhempas pulas dengan segala tugasan dan berperang pula dengan kertas peperiksaan Mid-Sem. Bulan ini juga tahun baru Hijrah bakal menyusul.

Tahun ini 1432 Hijrah, banyak perkara telah berlaku. Minggu depan, InsyaAllah tahun 1433 menyusul.

Kesempatan ini

Saya memohon ampun & maaf sekiranya pernah suatu ketika saya memberi peluang kepada diri saya sendiri untuk;

  1. Menyakiti hati kalian atas sesuatu perkara.
  2. Menyulitkan urusan kalian atas sesuatu perkara.
  3. Bermadah atas gurauan yang melampau.
  4. Ego yang menggunung.

Berubah

Memetik kata-kata Ustaz Hasrizal Abd. Jamil, Saifulislam.com;

Perubahan itu bukan satu pilihan, tetapi satu kemestian.

Begitulah, berbicara mengenai perubahan, apa yang pasti sebelum melakukan perubahan kita akan berfikir atau berniat. Apakah betul kita ingin laksanakan perubahan ini.

Berubah dari dulu yang suka ponteng solat, kita gantikan dengan rajin beribadah, malah sehingga mencapai taraf A’bid atau ahli ibadah.

Kalau dulu solat tidak berteman sahabat, kali ni solat berjemaah di masjid-masjid mahupun di surau. Kalau dulu suka bermasam muka, tetapi sekarang lebih ramah. Jumpa orang lain, kita sendiri yang mulakan ucapan “Assalamualaikum”.

Kalau dulu suka bangga atas kejayaan diri, setelah perubahan dilakukan kita boleh diibaratkan seperti resmi padi, makin banyak isi hasilnya makin tunduk tawaduk tidak membanggakan bahawa “Aku lah padi yang terbaik dari hasilnya”.

Nak katakan disini bahawa perubahan yang kita ingin lakukan itu ada kesungguhan. Tanpa kesungguhan, segala usaha yang dilakukan pasti sekerat jalan, maka rugilah dari pelbagai sudut.

Rugi masa, dibuang begitu sahaja walhal boleh diisikan dengan perkara lain. Rugi tenaga, dengan tenaga yang masih muda, kuat, sihat banyak perkara boleh dilakukan.

Mengapa bukan pilihan, tetapi kemestian?

InsyaAllah, diakhir perjalanan kita nanti matlamatnya adalah Syurga Allah. Syurga Allah menempatkan Rasulullah, Saidina Abu Bakar dan sebagainya. Kita melihat kebanyakannya dipenuhi oleh orang yang baik-baik.

Sekiranya kita sendiri tidak memikirkan bahawa “Aku juga hendak mencapai cita-cita menjadi Ahli Syurga seperti Rasulullah dan para sahabat”, apakah pilihan yang kita ada? Tidak syurga, ke neraka lah pilihannya.

Kita tiada pilihan dalam dalam melaksanakan perubahan. Suka atau tidak suka kita mesti menjadi manusia yang hebat di sisi Allah.

Kekuatan dalam melakukan perubahan sudahpun Allah kurniakan kepada kita. Segala potensi dan kebolehan juga Allah kurniakan.

Allah telah berfirman dalam surah At-Tin ayat yang ke-4;

لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.”

Noktah
Besarlah harapan ibu bapa, melihat anak yang ditatang dengan minyak yang penuh, dahulunya akhlak tidak dijaga, kini Akhlaknya seperti penyembuh luka di dada.
Melaksanakan perubahan perlu berperingkat, namun dalam berperingkat itu sikap lengah dan alasan perlu dihindarkan kerana sikap bertangguh itu memang disukai oleh musuh kita yang nyata.
Wallahualam.
Salam Hijrah dari saya,  Fikri Arrazi, UKM Bangi.

Jom Solat Berjemaah~!

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=ey2Nv0EBOtA&feature=share]

Android | Satu Fenomena.

Bismillah.

Syukur Alhamdulillah, masa terluang di rumah ini dimanfaatkan dengan perkongsian ilmu. Hampir 10 bulan sudah Xperia X8 berada di genggaman. Android adalah jantung yang menggerakkan segala sistem yang ada dalam telefon ni. Tiada Android, X8 tidak akan mampu melaksanakan tugasan hariannya.

Kebanyakan rakan saya sudah mula menjinakkan diri dengan penggunaan Android. Sudah menjadi 1 fenomena. Apa sebenarnya Android ni?

Kenapa Android?

Mula-mula, sejak telefon pertama yang emak beri sudah mencapai tahap optimumnya, niat nak beli telefon yang biasa-biasa ja. Tapi, jiwa remaja seperti menguasai segalanya. Maka, pencarian pengganti bermula!

Pelbagai jenis, bentuk, warna & sistem setiap handphone yang baru habis dijejaki. Sehinggakan boleh buat senarai. Tetapi, yang paling penting sebelum kita membeli adalah BAJET.

Bukan bajet pilihan raya, bukan bajet mesra rakyat atau sebagainya tetapi bajet yang bersesuaian dengan kemampuan kita untuk membeli sebuah telefon bimbit.

Dalam banyak-banyak telefon yang ada, malah yang lebih canggih seperti Iphone &  Blackberry, X8 juga yang menjadi pujaan kerana

  1. Mampu dimiliki.
  2. Menarik pada saiznya, tidak terlalu besar & tidak terlalu kecil.
  3. Sistem operasi yang seakan-akan seperti Iphone.
  4. Paparan yang agak menarik.
  5. Terakhir sekali! adalah skrin yang boleh disentuh.

Persoalan kenapa Android masih belum terjawab. Sebelum tu, pasti ada yang tertanya-tanya apakah itu Android? (klik link)

What is Android?

Android is a software stack for mobile devices that includes an operating system, middleware and key applications. The Android SDK provides the tools and APIs necessary to begin developing applications on the Android platform using the Java programming language.  It is developed by the Open Handset Alliance led by Google.

Android ini sudah dinyatakan baru-baru ini oleh pihak Google 100% Open Source. Apa pula Open Source?

Open source refers to a program in which the source code is available to the general public for use and/or modification from its original design free of charge.

Open Source ini sepenuhnya untuk umum. Tiada bayaran dikenakan untuk menggunakannya. Tidak seperti kebanyakan Operating system(OS) seperti Windows yang memerlukan lesen sebagai pengguna.

Pelbagai kemudahan yang kita boleh dapati dengan menggunakan Open source, antaranya kita mampu mengubah sendiri sistem yang wujud mengikut cita rasa kita. Saya masih belajar lagi mengenai ini.

Kelebihan

Tujuan utama mengapa saya memilih Android adalah sebagai penganti kepada peranti popular Apple, Iphone. Jika diamati, sistem Android hampir serupa dengan apa yang ada pada Iphone.

Kedua, aplikasi yang berkaitan dengan management wujud di dalam sistem Android. Pelbagai nota/memo yang penting saya simpan di dalam X8.

Kekurangan

Seperti yang kita sedia maklum, kebanyakan siri Android adalah terdiri daripada skrin sesentuh. Ini memerlukan sikap, azam dan tekad yang tinggi untuk seseorang pengguna menjadi seorang yang berhemah.

Skrin sesentuh amat sensitif sehinggakan warranty yang sedia ada akan terbatal, meskipun dimasuki air.

Sistem Original (Sony Original Stock)

Semasa telefon ni di beli, sistem android yang ada pada X8 adalah bersiri Android 2.1. Mula-mula ok lagi.

Masuk bulan yang ke-3, saya mula resah. Dilema biasa yang harus ditempuhi oleh pengguna Android adalah baterinya yang mengalir bagaikan air.

Mula mencari info mengenai Android. Segala-galanya di amati. Pada peringkat awal, aplikasi System Manager/Task Killer menjadi pilihan.

Namun hanya berkesan untuk beberapa waktu sahaja. Menjadi masalah apabila aplikasi ini turut ‘membunuh’ panggilan telefon yang masuk/keluar.

Lagging juga masalah yang utama. Skrin tidak lagi menjadi elastik apabila terlalu banyak program berjalan.

Penyelesaian!

Cyanogen Mod 7.0 adalah penyelesaiannya.

p/s: nantikan post akan datang mengenai cyanogen mod.

Air dan kehidupan

Bismillah.

Syukur Alhamdulillah. Sebulan lebih tiada khabar baru. Apa khabar sahabat-sahabat ku? Harapnya masih tetap utuh imannya.

Hidup ini ada pasang surutnya, kadangkala kita mendapat nikmat kesenangan namun sejauh mana nikmat kesenangan itu kita hargai sepenuhnya.

Dikala susah, doa tidak putus-putus di pohon ke hadrat Allah, ketika senang masihkah kita mampu mengingati Allah seperti mana kita mengingati Allah ketika susahnya keadaan kita.

Saya yakin bukan saya seorang yang menghadapi kesusahan.

5 ungkapan yang penting setiap hari dalam kehidupan kita:

  1. Mat! Nak air sikit boleh? [Melihat rakan meneguk minuman yang enak!]
  2. Hang dah mandi ka? Air tak ada la! [Keadaan terdesak]
  3. Eh! Jimat sikit air tu~! Orang lain pun nak basuh baju juga. [suasana di bilik air]
  4. “Baik-baik angkat baldi tu, tumpah juga atas karpet ni ha~” kata mak [ketika di rumah]
  5. “Awak ambil baldi isikan KMnO4 ni sampai jadi warna purple macam ni, lepas tu sapu di seluruh kawasan gatal tu” kata Doktor Pakar Kulit [suasana di Klinik]

Sekadar celoteh, sejak akhir-akhir ini pengurusan masa sendiri agak kucar kacir. Sementara masih dalam proses mengurus jadual, sempat juga menulis post ini.

Berkata seorang kakak kepada ku;

Biar sesibuk mana sekalipun, kelas jangan ditinggal! Susah kau nanti!

Nasihat kepada sahabat-sahabat dan saya sendiri agar menjadikan Pelajaran no 1,  Organisasi bukan no 2.

Air dan Kehidupan

Baru-baru ini, pelbagai isu sentiasa timbul di Laman Sosial, Facebook. Isu MPP, Bajet 2012 dan tidak kurang juga isu seorang bayi lelaki berusia 23 hari di liwat oleh bapa kandungnya. Allahu Rabbi!

Bala apakah lagi yang akan Engkau timbulkan? Sungguh, jiwa ku terasa di robek begitu dalam rasanya. Terasa sebagai kaum adam yang tidak langsung berperikemanusiaan.

Ya Allah aku mohon ampun sekiranya perlakuanku menyebabkan dosa kepada saudaraku.

Ayat mengenai air sungai ini, saya perolehi dari Abang Hafizan, ketika sembang santai bersama sahabat-sahabat lain. Sangat tertarik dengan analogi ini.

Ikutlah resmi air di sungai, walauapapun halangan di hadapan, di lempar batu ke kanan air, ke kiri haluannya, dilempar pula ke kiri, ke kanan lah haluannya. Ia sudah pun berada di jalan yang lurus dan sentiasa bergerak ke hadapan tanpa perlu menoleh ke belakang, sekalipun ujian/halangan tersebut adalah yang terbesar baginya.

Kekadang, kita merasakan masalah yang menimpa kita ini yang paling menyiksa jiwa. Namun, kita tidak pernah berfikir bahawa masih banyak di luar sana [saudara di luar negara] begitu payah dalam meraih semula kemenangan Islam dari takuk Zionis.

Halangan yang paling besar dalam menegakkan syariat islam mahupun cita-cita untuk menggapai kejayaan di muka bumi Allah ini bukan terletak kepada kekuatan musuh-musuh islam, tetapi halangan yang paling besar adalah diri kita sendiri. Mahu atau tidak mahu, keputusannya kita yang tentukan.

Noktah

Nantikan post selepas ni, mungkin lebih menarik. Dulu selalu pekenakan orang, kali ini diri sendiri yang terkena. 🙂

Maafkan ku, sahabat.

Bismillah. Syukur Alhamdulillah, Ya Rabb! Sungguh berdebar rasanya, saat menanti Pesta Konvokesyen 39 melabuhkan tirainya. Pelbagai persolan bermain di fikiran, apakah usaha selama ini yang dicurahkan bersandarkan hanya kepada Learning Contract ataupun demi agenda dakwah yang sentiasa merantai di hati ini. Kunci yang utama adalah Ikhlas. Sejauh mana kita ikhlas dalam bergerak kerja atau hanya menambah penat lelah sahaja.

Pasti!

Bila dipersoalkan mengenai rasa ketidakpuasan hati, bengkek, itu semua memang ada. Sejauh mana kita mampu berlapang dada dalam mengatasi segala masalah yang ada. Sungguh, terlalu banyak rasa marah menimbun dalam hati ini. Hendak dimarah, diri ini pun bukannya lengkap atau baik sangat. Masing-masing punya kesalahan. Memetik kata Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar & Alumni; Ybhg. Prof. Ir. Dr. Othman A. Karim

Saya pasti selepas tamatnya Majlis Penutupan Pesta Konvokesyen 39 UKM, sekretariat Pesta Konvokesyen akan mengadakan sesi ‘post morterm’. Semua ini adalah proses pembelajaran. Istilah yang biasa kita dengan CQI= Continuous Quality Improvement

Maafkan ku, sahabat

Hanya ungkapan maaf yang mampu dituturkan, semoga kita tidak serik dalam berorganisasi. Jangankan kerana sikap ego yang membeku dalam hati kita ini ditambah dengan sikap amarah kita. Semua ini adalah proses pembelajaran. Kita masih baru dalam merancang aktiviti mahupun menjalankan aktiviti. Tahniah juga kerana kalian sangat membantu di kala susah senang. Harapan ku, tidak pernah timbul perasaan dalam diri masing-masing

Aku dah serik, tak nak masuk lagi program macam ni lagi.

Program apa pun sekiranya melibatkan perkampungan dan perancangan yang panjang, penat itu suatu yang pasti. Paling teruk pun, tertekan. Pengalaman amat berguna, mematangkan sekaligus membentuk peribadi seseorang agar lebih berdisiplin dan peka terhadap sesuatu perkara. Segala apa yang dibincangkan perlu dicatatkan agar tidak memberi masalah pada masa akan datang. Ungkapan Maaf ini juga khas buat Khairul Fahmy Jamaluddin, setiap kali dia mengajak untuk keluar bersama, ketika itu lah program sana, program sini. Bila bersua secara tidak dirancang, perasaan serba salah itu pasti ada. Anda memang setia dalam menunggu untuk keluar bersama. Teringat kisah di Maktab Rendah Sains MARA PDRM, Kulim dulu. Hampir setiap masa bersama.

Annual Diner Form 5

Entah

Memang tidak dapat dilindungi perasan bersalah, setiap kali message yang masuk itu daripada Fahmy. Permintaan yang tidak dapat ku penuhi. Apa yang termampu diucapkan adalah dengan mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan selalu bersamanya.

Result SPM

Menarik dan pelik~!

Disebabkan terlalu sibuk dalam menguruskan pesta konvo ukm, saya sering keliru dengan kedudukan bilik di Kolej Keris Mas. Mana tidaknya, sepanjang dua minggu ini, kediaman kedua saya adalah di bilik pesta konvo, bilik PMUKM, dan di dataran gemilang. Habis menjadi bahan jenaka teman sebilik la. Terruukk~!

Noktah

Buat sesuatu pekerjaan pastikan usaha yang dicurahkan adalah sehabis baik. Kelak, kekesalan tidak akan membuku di dalam hati. Bila timbul perasaan kesal, maka perasaan untuk bergerak kerja pada masa akan datang akan terpadam juga. Segala apa yang diusahakan itu adalah sebahagian daripada apa yang kita rencanakan. Sebaik-baik rencana adalah daripada Allah. 🙂

Maaf sekali lagi, sekiranya ada yang terasa hati sepanjang bergerak kerja. InsyaAllah, saya tidak serik dalam bekerjasama dengan kalian. Pesta Konvo 39 adalah pencetus segalanya. Mungkin selepas ini, kita boleh saling bertegur mana yang salah diperbetulkan, mana yang bagus dimantapkan.

Pesta Konvokesyen 39 UKM

Bismillah.

Syukur, Alhamdulillah Pesta Konvokesyen 39 UKM telah pun berlangsung selama 3 hari sejak hari perasmian pada 22 September 2011. Pesta Konvokesyen ini berlangsung di Dataran Gemilang, UKM sehingga 27 September 2011. Malam ini(24 September 2011), 8.00 Malam-11 Malam. Moh le kita ke Dataran Gemilang 🙂

Sebarang pertanyaan atau inginkan penjelasan lanjut mengenai program-program yang akan berlangsung, sahabat-sahabat boleh mengunjungi Blog Persatuan Mahasiswa UKM.

 

Wallahualam.

 

 

 

 

Manusia dan tumbuhan.

Bismillah.

Setinggi kesyukuran ku panjatkan ke hadrat Ilahi, dengan rahmat dan nikmatnya hari ini. Alhamdulillah. Tenang rasanya walaupun sepanjang minggu ini kesibukan melanda. Pesta Konvokesyen ke-39, Minggu Pengenalan Persatuan Pelajar (M3P) dan perkuliahan. Hak badan sendiri telah dinafikan, dipaksa melakukan pelbagai perkara. Suasana perkuliahan telah pun bermula. Harapnya momentum pembelajaran tidak terganggu, motivasi diri perlu dikemaskini setiap hari.

Selamat Datang Pelajar Tahun 1 2011/2012

Tidak terlambat lagi rasanya untuk mengucapkan Selamat Datang kepada Pelajar Tahun 1 2011/2012. Semoga terus berusaha menuntut ilmu. Jadikan Universiti Kebangsaan Malaysia, UKM Bangi sebagai gudang ilmu pengetahuan. Bidang ilmu ini sangat luas. Disini turut disertakan lampiran Panduan pembelajaran dari Persatuan Mahasiswa UKM (PMUKM)

Tumbuhan

Daripada En. Wikipedia, ensiklopedia bebas mengatakan;

Tumbuhan merupakan salah satu daripada alam benda hidup yang terdapat di alam semesta.

Tumbuhan merupakan organisma yang terkandung dalam alam Plantae. Biasanya organisma yang menjalankan fotosistesis diklasifikasikan sebagai tumbuhan. Tumbuhan memerlukan cahaya matahari untuk menjalankan proses fotosintesis.

Tumbuhan memerlukan sesuatu untuk meneruskan agenda kehidupannya. Malah dari sudut perkembangannya, tumbuhan memerlukan penjagaan yang teliti dan rapi. Perlu dibaja, disiram, dibelai dan sebagainya. Kitaran hormonnya perlu dijaga supaya mempengaruhi pertumbuhannya. Sekilas pandang kelihatan rumit perjalanannya. Belum masuk lagi cerita fisiologi tumbuhan. Proses ataupun fungsi yang ada pada tumbuhan. Sangat unik.

Manusia

Menurut En. Wikipedia, ensiklopedia bebas;

Manusia dapat diertikan berbeza-beza menurut biologi, rohani, dan istilah kebudayaan, atau secara campuran. Secara biologi, manusia dikelaskan sebagai Homo sapiens (Bahasa Latin untuk manusia bijak), sebuah spesies primat dari golongan mamalia yang dilengkapi otak berkemampuan tinggi. Dalam hal kerohanian, mereka dijelaskan menggunakan konsep jiwa yang bervariasi di mana, dalam agama, dikaikan dalam hubungannya dengan kekuatan ketuhanan atau makhluk hidup; dalam mitos, mereka juga seringkali dibandingkan dengan bangsa lain.

Kita adalah manusia. Pelbagai ragam manusia kita hadapi setiap hari. Dalam tempoh perkembangan/pertumbuhan dari bayi kepada remaja, dari remaja kepada dewasa sehingga mencapai pangkat usia emas, polar kehidupan manusia dipengaruhi dengan keadaan sekelilingnya. Jika persekitaran perumahan yang baik, maka baik juga hasilnya. Begitu juga sebaliknya.

Manusia vs Tumbuhan

Manusia dan tumbuhan tidak dapat dipisahkan. Dengan tumbuhan kita mendapat sumber makanan. Dengan tumbuhan kita mendapat bekalan oksigen. Timbal balik dari manusia pula adalah karbon dioksida. Terlalu rumit pula untuk mendedahkan timbal balik.

Pendek kata… Analogi yang ingin didedahkan antara manusia dan tumbuhan, kitaran kehidupan manusia dan tumbuhan hampir sama. Pokok yang baik, apabila dijaga dengan teliti dan rapi, hasil tuaiannya juga baik. Malah memuaskan hati. Pelbagai aspek dijaga, penjagaan baja, penjagaan siramannya. Kesabaran yang tinggi diperlukan kerana bukan mudah untuk mendapatkan hasil yang terbaik.

Begitu juga manusia, apabila dijaga dengan baik, maka baik la hasilnya.

Sabda Rasulullah :

Setiap bayi yang lahir itu dalam keadaan fitrah ( beragama Islam). Oleh itu terpulanglah kepada kedua ibu bapanya samada ingin menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi

Hadis riwayat Bukhari

Sekarang

Persekitaran yang kurang kondusif, kondusif ini bukan bermaksud tidak cukup asas binaan bangunan atau landscape tetapi kurangnya dari segi pentarbiyahan diri. Mendidik anak kecil pun bukan mudah, banyak kerenah yang perlu dihadapi. Walaubagaimanapun, peringkat kanak-kanak adalah peringkat mendidik/membentuk sahsiah diri. Mudah kerana jiwanya masih suci laksana kain putih seperti sabda Rasulullah. Namun, apabila sudah dewasa proses membentuk itu sangat liat. Kebiasaan yang salah tidak dibetulkan. Maka timbul kata-kata;

Biasakan yang betul, Betulkan yang biasa.

Jika tumbuhan disiram dengan sebotol racun, tidak dibaja, tidak disiram, maka dalam beberapa hari pokok tersebut besar kemungkinannya akan mati. Bermula dengan kuningnya warna daun sehingga mereput batangnya. Hati manusia juga mati disebabkan lemas dalam arus hiburan yang melampau. Tiada batasan. Segalanya sangat mudah didapati meskipun kerajaan melaksanakan pelbagai kempen. Persekitaran yang sedia ada tidak memberi impak positif dalam perubahan yang terbaik dalam kehidupan manusia.

Minda anak muda diracun dengan pelbagai agen hiburan melampau. Benih yang baru dilahirkan disemai dengan pelbagai perkara yang tidak bertepatan dengan usianya. Kecil-kecil lagi sudah pandai melawan, maka sibuklah ibubapa mencari makanan apa yang telah mereka berikan kepada anak-anak mereka. Bukan itu sahaja, timbul pula penyakit gejala sosial seperti lahirnya anak luar nikah, mangsa simbahan asid, gadis dirogol, penagih dadah, dan sebagainya.

Penyelesaian?

Usaha mencari jalan penyelesaian ini bukan baru sahaja digembar-gemburkan khabarnya, tetapi sudah berpuluh-puluh tahun. Kadang-kadang, dalam soalan Karangan PMR/SPM turut membicarakan perkara yang sama. Menulis sepanjang-panjangnya solusi yang bakal di lakukan. Namun, menemui jalan buntu. Masalah yang sama berulang kali di dengar oleh mata/telinga masyarakat, dan telinga masyarakat kini sudah lali dengan perkara seperti ini. Sudah menjadi kebiasaan.

Policy makers perlu di ubah. Kesemuanya harus diteliti kembali.

Noktah

Ikutlah resmi pokok “Walaupun setiap hari di serang pelbagai penyakit, namun jika terdapat gene yang menafsirkan kepada protein yang mampu menangkis serangan yang tiba, pokok tetap berdiri teguh dan terus memberikan hasil yang terbaik buat tuan empunya pokok.”

Manusia terutama anak muda perlu kuat dalam menangkis segala serangan minda yang semakin kritikal saat ini. Kukuhkan gene iman di dada, semoga hasil daripada itu ia mampu memberikan impak pertahanan yang terbaik!

Wallahualam.