Autonomi Universiti : Tahniah UKM!

Sumber | kekoh.blogspot.com

Lima universiti diberikan kuasa autonomi dalam membuat keputusan melibatkan urus tadbir, kewangan, sumber manusia dan pengurusan akademik. Kuasa ini sangat bertepatan dengan konsep kebebasan akademik yang acap kali kedengaran dilaungkan mahasiswa seluruh Malaysia belakangan ini.

Selain Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), terdapat empat universiti lain yang terlibat dengan perubahan ini antaranya Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Universiti Putra Malaysia (UPM), Universiti Sains Malaysia (USM), dan Universiti Malaya (UM).

Menurut Menteri Pengajian Tinggi Malaysia, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, pemberian autonomi ini memberi peluang kepada universiti untuk mencorakkan budaya kampus yang bakal dikelola sepenuhnya oleh pentadbiran universiti. Perkara ini mengelakkan timbulnya alasan bahawa universiti tidak mampu berdaya saing akibat dikongkong oleh pihak kementerian.

Kebebasan Akademik

Menuju era kebebasan akademik? Saya pasti ada yang menyokong dan sudah tentu ada juga yang membantah.

Dalam benak fikiran saya suatu ketika dahulu, “kebebasan akademik ni perlu sangat ke?” Saya beranggapan sedemikian ketika melihat suasana atau kondisi mahasiswa sekarang. Bagaikan tidak merasakan perkara sebegini menjadi faktor sensiviti kepada mereka.

Apa yang penting, kebajikan mereka terjaga. Perkara yang tidak memberikan manfaat kepada diri sendiri tidak perlu diambil tahu. “Hidup aku, aku punya hal. Hidup kau, kau punya hal!”

Mahasiswa sekarang boleh dikatakan sebahagian besar tidak begitu menyenangi berita-berita sebegini. Puncanya tidak diketahui. Apa yang boleh saya buktikan adalah dengan program yang bersifat hiburan, suka-suka, lebih menjadi pilihan kepada kelompok ini berbanding program yang bersifat mengasah bakat serta budaya pemikiran.

Bukan sifat saya ingin membandingkan negara tercinta dengan negara lain. Hakikatnya sudah pun begitu, kita sendiri melihat budaya media sekarang yang seakan ingin melihat Malaysia ini menghampiri ambang kehancuran.

Berita ayah rogol anak, Ibu maut dibunuh anak, gejala sosial melampau, perjudian, hiburan sensasi, artis dan bintang terkenal. Malah, adalah tidak salah jika saya katakan bahawa berita-berita seperti ini lebih banyak berbanding berita kejayaan Malaysia, berita yang membawa perubahan Malaysia yang membangun ke arah kemajuan.

Saya melihat pelbagai kemungkinan yang akan berlaku sekiranya autonomi ini diberikan kepada Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Kemungkinan universiti ini memilih pelajar bukan warga tempatan semata-mata mengejar kedudukan yang tertinggi di dunia, pelajar tempatan kurang menjadi pilihan, prosedur yang ketat, birokrasi yang melampau.

Mungkin ada yang kurang bersetuju dengan pandangan saya, namun adalah sebaiknya difikirkan untuk kebaikan bersama. Sekurang-kurangnya kita berfikir dalam erti kata membawa manfaat kepada semua. Saya sudah bosan dengan istilah generasi strawberi.

Maka, tidak dapat tidak kita selaku mahasiswa yang prihatin kepada diri sendiri dan rakan-rakan yang lain perlu mengambil kisah akan setiap perkara yang berlaku di persekitaran kita. Jangan dianggap mudah sesuatu perkara meskipun tidak memberi manfaat atau musibah kepada kita.

Sudah terhantuk baru tergadah!

Sudah terhantuk baru terngadah

Jangan bersifat seperti di atas kerana kitaran hidup kita ini tidak ubah seperti roda. Kekadang kita berada di atas, kekadang kita pula berada di bawah.

Apa yang kita miliki pada hari ini belum tentu akan kekal di kemudian hari. Mungkin pada hari ini kita mampu membeli sesuatu yang tidak mampu dimiliki oleh orang lain. Namun, jangan terkejut jika esok, lusa dan seterusnya kita hanya mampu menjamah roti canai di kedai mamak. Contoh!

Prihatin kepada isu-isu semasa kelak kita juga akan mengisi jawatan yang tertentu. Pelajar pendidikan kelak akan bergelar seorang guru dan mungkin mengisi jawatan guru besar. Pelajar ekonomi mungkin mengisi jawatan pengurus kewangan syarikat-syarikat besar. Pelajar sains mungkin mewarisi khidmat profesor di fakulti atau di makmal.

Kita hidup pada hari ini hasil tanaman orang terdahulu. Maka, adalah menjadi tanggungjawab kepada kita semua untuk menanam sesuatu demi kesejahteraan manusia di masa hadapan.

Kisah inspirasi buat sang berjiwa besar

Suka saya kongsikan cerita orang terdahulu;

Ada seorang pakcik tua yang kelihatan begitu bersungguh menanam biji benih.

Biji benih yang bakal tumbuh ini akan membesar menjadi sebuah pokok, namun pokok ini seperti tidak akan membuahkan hasil dalam perkiraan dua atau tiga tahun terdekat.

Melihat akan usia seorang pakcik tua ini, pasti beliau tidak sempat untuk merasa hasil tanamannya itu.

Tetapi kenapa pakcik tua ini bersungguh?

Pakcik tua berkata “Apa yang kita rasa pada hari ini, apa yang kita kecapi pada hari ini adalah hasil titik peluh perjuangan orang terdahulu. Ingin melihat generasi masa hadapan terus maju dan bertenaga. Mungkin apa yang kita rasai ini adalah hasil 10 tahun penantian orang terdahulu, maka adalah menjadi tanggungjawab kepada kita pula untuk memastikan keberlangsungan generasi pada masa hadapan.”

Noktah

Sekadar perkongsian, agar kita mengenal apa erti kerjasama dan ambil berat dalam skop yang luas. Semoga kita menjadi seorang manusia yang sentiasa memberi manfaat kepada yang lain. InsyaAllah. (“,)

Kisah Entomologist

Pesanan Ikhlas dari YDP PMFST

Fatrah Peperiksaan

Setiap hari singgah di wordpress, bukan tiada 1 idea atau pengalaman untuk dikongsi.

Namun, sifat terburu-buru saya dalam mengejar itu, mengejar ini telah mengekang seketika idea yang mencurah-curah.

Esok (6 Jan 2012), tepat 3.30 petang peperiksaan pertama major Biologi. Hari selasa lalu peperiksaan Geomorfologi Tropika. Hanya mampu berserah setelah berusaha, Tawakal~!

Ketepikan sebentar kertas ulang kaji, nota-nota kerana saya berasa agak ketinggalan.

Ketinggalan kerana sebahagian besar sahabat saya sudah pun aktif dengan post terbaru.

Azam saya untuk sekurang-kurangnya dalam bulan peperiksaan ini, seminggu ada la juga post walaupun bukan setiap hari.

Memandangkan ini post yang pertama saya dalam tahun 2012, suka saya kongsikan sebuah cereka (cerita rekaan) hasil perkongsian sahabat saya.

Kita saksikan~ 😀

Belalang & Nyamuk

Pertemuan seperti biasa, Nyamuk dan Belalang di tempat dan waktu biasa. Sahabat yang akrab. Sering berkongsi pengalaman, perasaan dan segalanya antara mereka berdua.

Nyamuk | Hai belalang! Semalam aku bermimpi yang indah. Nak tahu?

Belalang | Amboi~ Seronoknya lah sahabat aku ni. Apa yang indah sangat tu dengan mimpi kau, cik Nyamuk?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi perut aku yang kempis buat sekian lama, kini kenyang dengan darah. Alangkah indah jika mimpi itu bukan sekadar mimpi. Kenyataan yang aku harapkan.

Hari yang berikutnya.

Nyamuk | Hai Belalang! Semalam aku bermimpi yang indah lagi. Nak tahu?

Belalang | Untunglah~! dapat mimpi yang indah-indah belaka. Apa mimpinya?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi, Kerajaan Manusia telah mengeluarkan Akta Khusus buat populasi Nyamuk sedunia. Akta yang mengharamkan pembunuhan nyamuk. Tidak kau rasa ini sebagai satu penghormatan?

Belalang | Hmm. Menarik. Semoga hari mu ceria dan indah, wahai sahabat. Semoga mimpi mu menjadi kenyataan. 🙂

Hari ketiga

Belalang melihat raut wajah Nyamuk yang ceria daripada jauh. Boleh di agak mesti Nyamuk peroleh mimpi yang indah juga semalam. Jelas menunjukkan bahawa Belalang sangat teliti akan perasaan sahabatnya, Nyamuk.

Belalang | Aih~ Dari jauh aku tenung, senyum memanjang je dari jauh. Tak perasan ke aku tengah perhatikan kau dari tadi?

Nyamuk | Maaf la belalang, hati ku rasa riang kerana  saban hari ni mimpi indah menimpa diri ku. Benar, semalam aku bermimpi yang indah lagi.

Belalang | ha~ Betul juga sangkaan aku. Ceciter.

Nyamuk | Semalam aku bermimpi polulasi Nyamuk menjadi rebutan oleh Manusia untuk dijadikan haiwan peliharaan. Wah~! Kali ini aku rasa bagai tidak percaya.

Belalang | Kau ingat aku pun nak percaya. [nada bergurau]

Lawatan ke Bukit Fraser

Alhamdulillah, rombongan kami yang berjumlah 20 orang +/-, selamat pergi dan pulang.

Selama 4 hari 3 malam kami berkampung disana, makan kena masak sendiri. Jauh pekan dengan tempat kajian.

Pulang dengan pelbagai reaksi muka, telatah, memori dan pengalaman. Setiap pengalaman pada seseorang pasti berbeza-beza.

Perkaitan cerita nyamuk & belalang di atas suka saya kaitkan dengan perjalanan saya di Bukit Fraser.

Azam & matlamat saya ketika saat bas UKM menunggu di hadapan Bangunan Fakulti Sains & Teknologi adalah untuk mencari sebanyak mungkin species ‘Cicada’ atau nama tempatan bagi orang Malaysia adalah ‘Riang-riang’.

Cicada ni uniknya pada saya adalah dari segi morfologi (bentuk), sayap yang tidak berwarna, dan adakalanya seperti permainan budak-budak.

Tambahan pula, dengan bunyi yang unik itu menyebabkan kebanyakan orang menjadi tidak keruan, sentiasa siapsiaga untuk mendapatkan koleksi Cicada.

Cicada

Alhamdulillah, berkat keSUNGGUHan saya mencari dan berNIAT, azam, yakin dan percaya bahawa saya mesti/pasti mendapatkan Cicada ini.

Akhirnya, saya berjaya mengumpulkan 6-7 ekor Cicada sepanjang 4 hari.

Saya belajar sesuatu daripada kisah ini, kesungguhan dan niat.

Provokasi

Akibat terlampau banyak Cicada, 6-7 ekor saya dipengaruhi pula oleh sebilangan rakan kerja lapangan saya.

“Kita tengok siapa boleh dapatkan Stick Insect pula, tak dapat Stick Insect, maka tak ada ‘tiket’ untuk pulang”

Mereka sengaja memilih serangga yang sukar diperolehi, memandangkan Cicada amat mudah didapati disana.

Sebelum Maghrib sahaja sudah kedengaran keriangan Riang-riang mengeluarkan bunyinya, maka Stick Insect menjadi pilihan untuk dijadikan ‘Tiket’.

Stick Insect

Hari yang pertama, berlalu tanpa satu penemuan stick insect.

Hari kedua, keghairahan menimpa rakan saya. Rata-rata hampir semua yang terlibat dengan ‘permainan mencari tiket’ ini berjaya mendapatkan ‘tiket’nya

Hanya saya seorang masih tidak berjaya.

Mencari, mencari dan terus mencari, tidak lupa dengan zikir, selawat yang sering diucapkan. Akhirnya, saya belajar sesuatu pada saat ini.

Soal matlamat, serta niat lagi.

Harapan

Hari ketiga menyusul tiba, diharapkan sinaran Bulan yang separuh ni mampu memberikan harapan yang bermakna pada saya.

Stick insect sangat sukar didapati kerana keaadan morfologinya yang suka ber’uzlah atau menyendiri, menyamar, menyorok di bawah daun.

Menariknya mengenai Stick Insect pada saya, tidak mengeluarkan bunyi dan memerlukan kesabaran untuk mendapatkannya.

Pernah sekali saya berjaya menemukan Stick Insect dengan usaha saya sendiri.

Dengan perasaan yang gembira, disudahkan dengan ucapan Alhamdulillah yang panjang berserta Takbir!

Jelas terpancar cahaya kegembiraan dari benak hati saya.

“Besarnya~!” sengaja saya teriak untuk tarik perhatian rakan-rakan.

Namun…

Indah sinaran cahaya bulan tidak mampu menjaminkan bahawa Stick Insect itu bakal menjadi milik saya.

Allahu Rabbi~! Sedang saya cuba mendapatkannya, tiba-tiba tangan ini menjadi berketar-ketar.

Seakan-akan tidak meredhakan saya untuk mengambil Stick Insect tersebut.

Plop~!

“Aduh~! Boleh jatuh pula Stick Insect ini.” getus saya sendirian.

Sudahlah jatuh, pandai pula en. Stick Insect ini berlakon mematikan diri.

Keadaan bawah pokok yang dipenuhi daun-daun yang gugur serta ranting yang kering menambah kesulitan yang ada.

Saya belajar lagi dengan pengalaman ini, “Allah tidak memberikan apa yang kita mahu, tetapi apa yang kita perlu mengikut kesesuaian kita”, niat tu biar ikhlas.

Akhirnya~!

Saya insaf. Sungguh saya beristighfar banyak kali ketika itu.

Macam-macam perkara bermain difikiran. “Adakah aku riak?”

Tidak lama selepas kehilangan Stick Insect yang pertama, saya  berjaya menemukan Stick Insect yang kedua.

Alhamdulillah~

Kali ni, saya mesti berhati-hati supaya tidak terlepas lagi.

Peluang sudah ada, cuma kesabaran yang tinggi perlu ada.

Takut-takut patah pula badannya, maklumlah ‘stick’, kayu kan boleh patah.

Moral dan Noktah!

Dari cereka belalang & nyamuk sehinggalah kisah perjalanan mendapatkan cicada dan stick insect, pelbagai pengalaman saya dapat.

Benarlah kata-kata, pengalaman adalah guru yang paling efektif. Belum cuba belum tahu.

Semoga saya beroleh manfaat yang berguna di hari muka.

Gambar Cicada tu adalah species terbaru mengikut apa yang dinyatakan oleh Dr. Azman, penyelia kami.

Gambar Stick insect tu terpaksa saya ambil daripada Internet, tidak sempat capture sendiri punya.

Mungkin post yang akan datang saya akan lampirkan gambar tersebut. InsyaAllah.

Wallahu’alam.

p/s: InsyaAllah, post seterusnya saya cuba ketengahkan cerita mengenai kerja lapangan saya. Salam Imtihan buat semua Mahasiswa IPT! Sayang kalian ketat-ketat. 🙂

Geomorfologi Tropika

Aperture f/4.5, Shutter speed 1/50 sec, ISO-100
Aperture f/4, Shutter speed 1/80 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/100 sec, ISO-100
Aperture f/5, Shutter speed 1/125 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/60 sec, ISO-100

Geomorfologi Tropika

Subjek yang tidak disangka-sangka untuk di ambil sebagai pilihan bebas. Ada juga yang meragui perkaitan pilihan kami dengan bidang yang kami ambil.

Perkaitan ini biologi, struktur yang bukan sahaja boleh ditafsirkan melalui teori. Malah, praktikal yang seharusnya diutamakan. Kemahiran berfikir sangat diperlukan.

Perkaitan hakisan tanih dengan biologi boleh dikaji dengan mendalam. Itulah tugas saintis. Berfikir dan mengkaji.

Percubaan pertama untuk menjadi photo blogger.

Wallahu’alam.

Kembara Hujung Minggu

Kembara seorang hamba dalam mengenali Tuhannya turut melibatkan pengorbanan. Pengorbanan masa, tenaga dan segalanya. Meskipun masih belajar di peringkat permulaan sebagai jurugambar, saya terasa sungguh besar nilainya sebuah gambar dalam berdakwah. Terbit pula idea untuk membentuk blog baru yang pendekatannya lebih kepada gambar sahaja.

Berbalik kepada niat asal saya untuk ber-blog, melatih diri ini menulis menggunakan bahasa melayu yang tinggi. Menulis setiap patah perkataan tanpa perlu ada bahasa pasar yang kadang kala mencacatkan bahasa melayu tersebut.

Bahasa melayu tinggi

Apa perkaitannya dengan penulisan. Baiklah, berbalik semula kepada zaman dahulu. Jika diperhatikan terdapat banyak mazhab yang wujud selain daripada 4 mazhab yang utama atau terkenal. 4 mazhab seperti  Imam Malik, Imam Syafie, Imam Ahmad bin Hambal, dan Imam Hanafi terkenal dengan sesuatu.

Apakah faktor utama yang menyebabkan 4 mazhab ini terkenal dan diamalkan di seluruh pelusuk dunia? Sudah tentu melalui penulisan dan bahasa yang mesra pengguna. Bahasa mesra pengguna ini boleh dikatergorikan sebagai bahasa yang mudah difahami.

Malahan, bahasa Al-Quran yang tinggi juga menarik minat orang bukan Islam untuk membaca dan mengkajinya. Rajinkan diri untuk membaca Al-Quran, nasihat kepada diri saya sendiri juga. Banyak manfaat yang boleh didapati dengan membaca Al-Quran ini.

Bengkel Dakwah Melalui Media

Pada hari sabtu yang lepas; 10/12/2011, telah berlangsung Bengkel Dakwah Melalui Media yang dianjurkan oleh Kelab PERKIM UKM dengan kerjasama Persatuan Mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi. Kehadiran peserta yang mencapai targetnya hampir 50 orang. Pengkhususan program ini lebih kepada pengurusan blog dan teknik penulisan.

Banyak perkongsian dan perkara baru yang didapati peserta. Penceramah jemputan adalah Ustaz Zahiruddin Zabidi dari PTS Publication Sdn. Bhd. serta krew Langit Ilahi yang terkenal dengan motonya “Mari menjadi hamba”, Abu Ridhwan. Pada peringkat awal program,  Ustaz Zahiruddin  menggunakan pendekatan dengan memberi kefahaman tentang pentingnya berdakwah. Pelbagai platform yang wujud pada masa kini, seperti blog yang sewajarnya digunakan sebaik mungkin.

Penekanan terhadap teknik penulisan dan pengurusan blog sangat memberi kesan terhadap pembaca. Memudahkan pembacaan serta menarik perhatian pembaca untuk terus membaca. Saya tertarik dengan kata-kata;

Blog yang terbaik adalah blog yang sentiasa dikemas kini setiap hari.

Allahu Rabbi, bagaimana mungkin untuk saya istiqomah dalam memberi sesuatu input dalam blog pada setiap hari. Tidak termampu untuk saya lakukan. Maka saya bertekad jika bukan setiap hari saya menulis, sekurang-kurangnya setiap minggu pasti ada sesuatu yang saya kongsikan di sini.

Induksi Kelab Rakan Taman UKM

Aktiviti yang melibatkan ahli kelab yang baru mendaftar bagi sesi kali ni dikendalikan sepenuhnya oleh abang Arrabe’ selaku Presiden Kelab Rakan Taman UKM (KRTUKM). Program yang bermula pada jam 8 pagi berakhir pada jam 10.00 pagi ini bertempat di Taman Paku Pakis dan Taman Herba, UKM.

Peserta yang terlibat bagaimanapun didominasi oleh Tahun 3, Mahasiswi tahun akhir. Saya hanya sempat bersama mereka di dalam taman tersebut, tidak lama kerana komitmen dengan program Bengkel Dakwah Melalui Media. Rugi pula rasanya tidak bersama mereka untuk bersarapan di Kolej Aminuddin Baki.

Noktah

Ibrah daripada program yang saya sertai ini banyak mengajar erti kesungguhan dalam bergerak kerja. Kerja yang dilakukan bersungguh-sungguh akan membuahkan kepuasan pada akhirnya. Tidak bersungguh-sungguh, maka banyak cacat cela yang boleh kita lihat sepanjang program berlangsung.

Alhamdulillah, Bengkel Dakwah Melalui Media berlangsung dengan jayanya. Saya sendiri mendapat input yang berguna dalam bengkel tersebut. Sangat membantu dalam memberi inspirasi agar saya terus istiqomah untuk memberi. Semoga segala apa perkongsian yang bakal terbitkan di sini, amat berguna pada sahabat sekalian.

Hakikatnya, kita sebagai manusia amat cetek Ilmu. Manusia sebagai pemburu ilmu, dan bukannya ilmu yang memburu manusia. Kadang kala, orang beranggapan bahawa Ilmu itu datang bergolek-golek, dan sedih rasanya kerana golongan yang beranggapan sedemikian adalah remaja yang sebaya seperti saya.

Pemuda harapan bangsa, jangan dipunahkan harapan itu. Biarlah harapan bertukar kenyataan dan bukannya terus kekal sebagai impian.

Wallahualam.

Pesta Konvokesyen 39 UKM

Bismillah.

Syukur, Alhamdulillah Pesta Konvokesyen 39 UKM telah pun berlangsung selama 3 hari sejak hari perasmian pada 22 September 2011. Pesta Konvokesyen ini berlangsung di Dataran Gemilang, UKM sehingga 27 September 2011. Malam ini(24 September 2011), 8.00 Malam-11 Malam. Moh le kita ke Dataran Gemilang 🙂

Sebarang pertanyaan atau inginkan penjelasan lanjut mengenai program-program yang akan berlangsung, sahabat-sahabat boleh mengunjungi Blog Persatuan Mahasiswa UKM.

 

Wallahualam.

 

 

 

 

Saya dan Jubli…

Bismillah.

Alhamdulillah, hari ni dah masuk hari yang ke-12 dalam bulan Ramadhan Kareem. Seperti kata kak Norriah:

Hari terakhir “keberkatan”. Malam ni mula “keampunan”. Marilah sama2 kita lakukan yang terbaik …. berbanding Ramadhan2 sebelum ini kredit to Prof Hamzah Mohamad =)

Pagi! pagi! pagi!

Mulakan hari ini, esok dan akan datang dengan semangat. Ucapan semangat? yeah~! sebut “pagi” dengan suara yang gagah yang menggegarkan. Kalau boleh jika kalian berada dalam bilik, ha! gegarkan bilik tu. Tanpa semangat yang tinggi, sesuatu perkara mungkin tidak akan terlaksana. Jadi sebut… PAGI! PAGI! PAGI!.

walaupun hari sudah tengah hari. sebut ja!

Jubli???

Apa itu Jubli? Jubli Perak? Jubli Emas? Tidak, tidak. Bukan itu yang dimaksudkan. Jubli ini ada orang kata

“Jubli ni ‘restoran’, sangat nikmat jika berbuka puasa berjemaah.”

Ada juga yang mengatakan;

“Kalau tak kenal Jubli, memang tak layak bergelar pelajar UKM”

Ha! sampai macam itu sekali tarafnya. Saya setuju jika berbuka disini adalah sangat berbeza dengan jamuan berbuka di tempat lain. Orang kata;

“Nikmat berbuka yang sebenar~!”

dan juga;

“Bazaar percuma! Woha~! Macam-macam ada”

Apa sebenarnya Jubli ni?

Jika ada yang bertanya mengenai jubli, mereka yang mengetahui sepakat untuk merahsiakan tempat tersebut walaupun sahabat rapat. Terbaik la~! Sampai hati betul la kan. Kawan sendiri pun nak berahsia. Bagi yang sudah menjadi pelawat tetap akan diberi anugerah Al-Jubli. XD

Noktah.

Kalau nak tahu apa itu jubli, ha~ mari sertai kami setiap hari, masa yang sama, tempat yang sama. Kami menunggu kehadiran orang baru di UKM, Bangi. Terbaik punya~!

Dilema~!

Bismillah.

Ada kisah yang ingin saya kongsi dalam ruangan Perkongsian ini mengenai “Bukan menjadi yang terbaik, tapi memberi yang terbaik”. Asalnya, kata-kata ini dalam bahasa Inggeris yang berbunyi | Not becoming the best, but giving the best. 19 Julai 2011, Persatuan Mahasiswa Universiti Kebangsaan Malaysia telah melaksanakan program Suara Kampus siri kedua bertajuk “Dilema Kebanjiran Doktor Perubatan” di Kampus UKM Kuala Lumpur. Continue reading “Dilema~!”

Genap sebulan.

Pesta Konvo 39Bismillah.

12 Julai 2011 menandakan kami warga pesta konvo 39 UKM masih mampu berada di sini. Maka, dalam sebulan ini juga pelbagai isu, ilmu, pengalaman, masalah, kenangan, dan aktiviti yang kami hadapi. Belajar untuk mengurus masalah yang timbul, walaupun adakalanya keadaan emosi yang tidak stabil.

Masa berlalu agak pantas, sebulan dirasakan seperti seminggu. Pelbagai kerenah sahabat-sahabat kita layan. Aktiviti riadah banyak membantu kita mengenal sahabat-sahabat dengan lebih lanjut dalam masa yang sama kita dapat mengurangkan tekanan dalam tugas seharian. Dalam tempoh berkampung juga, arahan dari peringkat Kementerian Pengajian Tinggi untuk hadir dalam Kem Pengukuhan Kepimpinan selama 3 hari. Dalam keadaan terpaksa kerana saya tidak suka membuat banyak perkara dalam 1 masa. Walaupun tidak panjang tempohnya, focus terhadap program akan kurang.

MUHASABAH

Kerap sekali perkataan ini kita dengar apabila permasalahan besar mahupun kecil yang timbul.

“cuba kita muhasabah kembali, mana silapnya”

antara dialog yang sering diungkapkan. Bagi saya, menurut kamus saintifik, perkataan muhasabah itu sama maksudnya dengan mengkaji. Satu perbuatan yang memerlukan kita berfikir sedalam-dalamnya. Mencari punca dan penyelesaian dalam setiap permasalahan.

Sikap mengkaji ini perlu diterapkan dalam diri masyarakat, terutamanya Mahasiswa. Setiap perkataan yang kita ungkapkan haruslah berdasarkan fakta yang kita dapat. Banyak orang mengaji ilmu di pelbagai peringkat institusi pengajian, dari peringkat bangku sekolah hingga ke peringkat tertinggi seperti PhD dan sebagainya. Namun tidak banyak orang mengkaji apa yang dipelajari sepanjang tempoh pengajian berlangsung.

Maka akan wujud masyarakat yang hanya menerima. Tiada perkara baru yang kita boleh sampaikan kepada orang lain. Tiada penemuan-penemuan baru. Jadi, itulah kepentingan mengkaji dalam kehidupan seharian kita. Ilmu ini bukan hanya apa yang terdapat dalam buku-buku, malah dalam perbuatan seharian kita juga boleh dikategorikan sebagai ilmu/pengalaman.

Gabungan

UTAMA

Keutamaan kita yang pertama sekali adalah menuntut ilmu sebanyak mungkin. Islam juga menekankan pentingnya golongan berilmu ini dengan kata-kata

“ tuntutlah ilmu sehingga ke liang lahad”.

Perkara ini biasa kita dengar, tapi jarang sekali kita laksanakan. Jadi, betulkan yang biasa, biasakan yang betul. Itu solusinya.

Keadaan sekarang yang agak sibuk dengan urusan pesta konvo sebenarnya mengajar diri saya untuk mengurus sesuatu perkara. Pelbagai perkara yang ingin dilakukan memerlukan perancangan yang cukup. Dari segi pengurusan masa, rangka masa( time frame), jadual kerja dan sebagainya. Bila terbinanya rangka masa, kita akan dapat melihat dengan jelas segala perancangan kita. Setiap hari kita akan belajar perkara baru, kebanyakannya dalam bentuk teguran.

NOKTAH

Kutip lah sebanyak mungkin mutiara-mutiara kehidupan yakni ilmu. Dalam masa yang sama kita mengkaji setiap apa yang kita perolehi, agar kelangsungan kehidupan kita berjalan dengan baik. Erti hidup pada memberi. 🙂

Terbaik~!

Bismillah.

Pesta Konvo 39

Terbaik? Ya, sepanjang dua minggu di UKM ini, terdapat beberapa berita terbaik yang saya terima. Sebelum berbicara tentang apa yang dikatakan berita yang terbaik itu, saya melahirkan rasa syukur kerana diberi peluang untuk menyertai Sekretariat Pesta Konvo 39 UKM.

Pesta Konvo ini begitu bermakna bagi sesiapa yang merasakan memang suatu keperluan bagi diri sendiri dalam melatih beberapa kemahiran yang tidak didapati di dalam dewan kuliah. Medan melatih diri untuk berkomunikasi dengan pihak pentadbiran, berkomunikasi dengan pihak korporat, membuat surat, menggunakan faks, menjawab telefon, berurusan di kafe. Ini sebahagian 2 minggu yang pertama yang kami dari Sekretariat Publisiti dan Media alami. Continue reading “Terbaik~!”