Mengimpikan Remaja Palestin Versi Malaysia

“Aku sedih tengok remaja sekarang, lagi-lagi kat belakang aku ni”

kata Ahmad sambil merujuk kepada meja yang diduduki sekumpulan remaja.

Ahmad sudah pun mengisi perut di kedai yang sama sebelum maghrib tadi, sekadar menemani saya makan malam seorang. Remaja itu masih di meja mereka walaupun banyak jemaah surau sudah beransur keluar usai menunaikan solat berjemaah.

Bila soal hati sering dikaitkan dengan permasalahan fizikal, berlaku liar, hilang pertimbangan, semuanya perlu kembali ke pangkal jalan. Perlu mencari sumber permasalahan. Hati remaja selari dengan usianya, pasti tergerak hati untuk melakukan sesuatu.

remaja [credit : erylife.blogspot.com]

Semua perkara pasti dicuba, meskipun mendapat pelbagai halangan mahupun cabaran. Setiap daripada kita juga pernah merasai nikmat menjadi seorang remaja.

Kita pasti akan terkenang perkara yang tidak pernah dijangka oleh kita untuk melakukan perkara tersebut ketika itu.

Boleh kata,

“entiti apa yang merasuk pemikiran ku untuk melakukan sebegini rupa”.

Mujur diberi kesempatan untuk sedar dan berubah. Banyak kisah yang kita pernah dengar dan lihat sendiri di depan mata bagaimana insan yang rapat dengan kita berubah. Berubah daripada yang kurang baik kepada yang baik.

Malu rasanya ingin mengungkit kisah silam, tetapi cukup sekadar memberi pengajaran buat generasi akan datang.

Mana yang baik kita teruskan, mana yang tidak baik kita elakkan.

Tidak semua perkara yang terjadi pada kita ini, kisahnya sama dengan apa yang menimpa pada orang lain. Setiap orang pasti berbeza ceritanya. Sedih melihatkan generasi muda hari ini, jika kita lihat perangainya tidak ubah seperti apa yang kita pernah lakukan.

Mungkin tidak sama secara keseluruhan, tetapi ‘jalan’ adalah sama. Ke arah melakukan sesuatu yang kurang elok untuk dilihat oleh mata. Dilihat oleh jiwa yang mempunyai kesedaran sivik.

Saya sangat tidak setuju, jika remaja secara sepenuhnya dipersalahkan akan tindakan yang mereka lakukan. Hakikat kehidupan kita ini ibarat putaran roda. Semua orang sedar akan perkara ini.

Cuma sebagai manusia biasa, kita tidak akan terlepas daripada penyakit lupa. Berita di dada akhbar, di kaca televisyen, di corong-corong radio seolah-olah menyebarkan fahaman “Remaja harus dipersalahkan”.

Bukan pula mengajak masyarakat untuk berfikir ke arah menyelesaikan masalah ini. Semakin diberitakan semakin bertambah pula deritanya. Bagaikan mengambil dadah, tiada hilang rasa ketagihnya.

Hadis Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah iaitu suci bersih. Kedua orang tuanyalah yang membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Sebagaimana seekor ternakan yang melahirkan anaknya (dengan sempurna kejadian dan anggotanya), adakah kamu menganggap hidung, telinga dan lain-lain anggotanya terpotong?. (Sahih Muslim : 4803)

Kita juga biasa dengar peribahasa “melentur buluh biarlah dari rebungnya”. Bagi saya, peribahasa ini merujuk kepada peranan institusi keluarga dalam menerapkan elemen-elemen moral yang murni.

Gagal peranan ibubapa, maka gagal juga produk yang dihasilkan yakni anak-anak. Biarpun biah (suasana) dirumah sudah sedia elok, baik dari sudut penerapan rohani mahupun jasmani, itu tidak menjamin 100% sahsiah yang tinggi pada anak-anak.

Kita terlupa wujudnya satu lagi elemen yang memberi penangan yang besar terhadap kehidupan remaja. Faktor persekitaran itu kunci penentu sifat sebenar seorang remaja.

Faktor pemilihan rakan sebaya ini mencerminkan kehidupan seorang remaja. Jika baik rakannya, maka baiklah diri mereka, In Sha Allah.

“saya dah didik anak saya, makan pakai cukup, hantar pula ke sekolah agama. Tiba-tiba hari ini, cikgu panggil saya, kata anak saya ini buat perangai tidak elok di sekolah. Di rumah elok saya tengok, tiada pun masalah yang macam cikgu beritahu ini”

Mendidik remaja memerlukan perhatian yang lebih, saya sendiri mengakuinya. Ketika remaja ini macam-macam perkara difikirkan. Jauh disudut hati hendak melakukan itu, hendak mencuba ini.

Bagi saya adalah menjadi satu kesalahan dengan meletakkan kepercayaan 100% untuk mendidik remaja pada guru di sekolah. Ibubapa juga turut mempunyai saham mereka, kuat cabaran guru kerana di sekolah bukan seorang anak murid yang perlu diberi perhatian.

Bayangkan seorang guru perlu mengawal atur segala tingkah laku 40 orang dalam satu kelas. Bahkan lagi menyayat hati jika terlintas dibenak pemikiran ibubapa, guru-guru adalah ibubapa mutlak di sekolah.

Guru-guru seperti diibaratkan seorang pelari gantian, menggunakan baton sebagai peralihan kuasa. Melepaskan sepenuh tanggungjawab kepada guru-guru. Segala masalah yang timbul, guru sahaja yang salah.

Usah berbicara untuk melihat remaja Malaysia seiras remaja Palestin. Kita sendiri perlu bersama untuk memastikan golongan remaja ini tidak terpinggir. Tidak terus hanyut. Kita ingin melihat generasi muda ini seperti Sultan Muhamad Al-Fateh, tetapi adakah sudah cukup usaha kita?

Masa muda ni lah kita belajar untuk kenal siapa diri kita sebenar. Kita lakukan apa, suka hati kita. Bila sudah tua, sudah tidak berdaya apa-apa baru mula ingin bertaubat. Mujur jika Allah beri masa untuk bertaubat & kenang semuanya. Allahu Rabbi~

FIKRI
43650 Bangi

Burger Bakor!

Hobi yang paling saya suka lakukan adalah menunggang motorsikal sendirian. Pelik? Mungkin juga salah satu ‘usaha’ untuk menyingkirkan elemen negatif, siapa sangka?

Bila balik rumah, cerita hobi ‘baru’ ini, siap kena syarah dengan orang tua. Risau dengan keselamatan, zaman sekarang bukan orang perempuan sahaja jadi mangsa jenayah, lelaki tidak berkecuali.

Suatu malam yang ditemani hujan gerimis, perut mulai rasa ‘riang’.

Getus hati, “Perut lapar, tapi hujan macam tiada tanda nak berhenti”.

Tiba-tiba, bunyi pintu menguak.

“Fikri, jom makan burger bakor!” kata syafiq, maklumlah sejak berpindah ke Perak Darul Ridzuan ni pelat terus bertukar.

Sengaja menunggu mereka (MPP PMUKM) tamat berprogram. Jadi penunggu sebentar di bilik PMUKM, niat untuk makan bersama.

“Jom!” pantas sahaja disambut, tiada bangkangan.

“Hujan lagi tak kat luar?” tambah aku lagi.

“Tak,  baru berhenti” kata Syafiq sambil menguis koceknya mencari kunci bilik PMUKM. Kelihatan kunci yang masih baru disatukan dengan kunci keretanya.

WKR, nombor plat keramat. Banyak berkhidmat buat sang pejuang, sedih melihat keadaan WKR baru-baru ini yang dilanggar sebuah kereta. Pemandu mabuk semakin banyak di sekitar Bangi Bandar Berilmu.

“Fikri, jom lah naik kereta sekali” ujar Syafiq.

“Aku nak naik motor, lagipun nanti boleh balik rumah sewa terus. Mudah sikit, tak perlu nak ulang alik ke UKM” sambil mengemaskan ikatan topi keledar Index putih kesayangan. Dulu pernah ada helmet yang warna yang sama, tetapi tidak tahan lama akibat terlibat dengan kemalangan beberapa bulan yang lepas.

“Ok lah, kita jumpa kat sana nanti” balas Syafiq bersahaja.

***

Bermula pengembaraan ke kedai burger bakar.

Dalam kesejukan malam, tiba-tiba…

bersambung minggu hadapan

Assalamualaikum.. Hai Awak

Assalamualaikum. Hi awak. Salam Khamis semua, hari khamis hari ibadah ISIUKM. Apa itu hari ibadah? Terjah wall Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM).

Adik : Kenapa eh jalan tar tu, kalau hujan je mesti berasap?

Abang : Jalan tar tu seharian berpanaskan cahaya matahari, bila hujan ada kesan la pada jalan tu. Air bertemu permukaan panas, air tu juga yang tersejat kembali. Pertukaran haba pula, sebelum ni jalan yang panas, sekarang air tu pula yang menyerap haba.

Ibarat hati, kekadang orang ni hatinya cepat sangat panas, dirinya sahaja yang betul.

Adik : Apa kaitan dengan hati pula?

Abang : Yela, bila lihat diri itu sahaja yang betul, orang lain salah, macam jalan tar tadi. Bila panas je suka hati lepas ‘geram’ pada orang lain. Walhal dia tidak sedar, dengan teguran itu sebenarnya memberi ketenangan dan ‘kesejukan’ di hatinya.

Hati perlu berjiwa besar. Berani terima cabaran bukan untuk menunjukkan diri itu hebat! Semakin diberi cabaran semakin ia tunduk, dek kerana “banyak lagi aku perlu belajar”.

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?
2 tahun yang lalu,

“Mak, nanti fikri nak pilih yang dekat-dekat je la” – kata fikri kepada emaknya.

“Baguslah, boleh balik selalu, cukup lah dah jauh-jauh sebelum ni” – balas emak pula sambil meneliti buku-buku latihan anak muridnya.

Acap kali aku melihat kudrat si ibu, kadang-kadang bersengkang mata semata-mata ingin menghabiskan menanda buku latihan itu. Setiap hari, setiap minggu, setiap tahun, perkara yang biasa dilakukan oleh insan bernama guru.

Guru ku yang paling terbaik sepanjang zaman adalah pengalaman. Sepanjang 21 tahun ini sangat banyak pengalaman yang diterima. Sangat banyak sehingga boleh termuntah jika tidak diuruskan dengan baik.

Namun, berbekal pengalaman yang ada juga kita sering kali mengulang kesalahan yang sama. Sudah banyak kali berusaha untuk tidak melakukannya, tetapi apalah daya selaku manusia biasa.

Kata orang “enta ni kena ada orang yang jaga ni, cepat-cepatlah”. Sehinggakan diri sendiri termakan dengan kata-kata mereka, layan~

Itu kata mereka, tetapi sebenarnya jiwa ini sudah pun melafazkan janji yang sehingga hari ini tidak mampu ditunaikan. Bukan tidak pernah ditunaikan, cuma janji yang dilafazkan itu tidak seperti yang ditafsirkan di hati suatu ketika dulu.

Jika di MRSM dulu,

“Kau sembang dengan siapa tu? Dengan awek eh? Lembut, slow semacam je.” – tanya naqib, sahabat sebilik dulu. Walaupun tidak lama kami kekal sebagai teman sebilik, kami sudah lama kenal sejak sekolah ‘kementerian’ lagi.

Sambil tersengih menahan telahan Naqib, “Mak aku la. Aku ni mana ada awek macam kau. Hehe”. Teringat dialog 4 tahun yang dulu.

Entri kali ini saya tujukan kepada bonda saya, Kamariah Binti Hj. Radzwan khususnya dan juga buat ayahanda, Mastor Hj Suratman. Meskipun saya tidak menulis bahagian ayahanda, tidak bermakna tiada ertinya di hati anak ini. Malah, anakanda ini juga tidak berharap orang tuanya akan membaca entri ini.

Cukuplah saya katakan, sumber kekuatan saya adalah ibubapa saya sendiri. Baik ketika susah mahupun senang, rumah adalah tempat saya jana semula semangat yang hilang. Jika bersusah hati, sanggup menerjah kesejukan hutan Bangi Lama menuju ke Sepang.

Kadang-kadang tidak balik pun, sekadar singgah melihat rumah yang ku tinggalkan demi Varsiti tercinta. Melihat daripada jauh. Tenang dan damai rasanya.

Setiap kali anak ini ingin pulang ke Varsiti, pasti bonda tidak pernah lupa untuk memberikan kucupan di muka. Detik hati ini, “Ya Allah, aku sayang dan bersyukur dengan anugerah Mu ini”. Walau anak ini sering melakukan perkara yang meresahkan hati orang tuanya.

Ke Mana Kau Menghilang?

Takutnya bukan sebarang takut, kerana takut akan bayangnya sendiri.

Semangatnya bukan sembarangan, kerana semangat tidak akan berkekalan.

Elemen tarbiyyah bukan mainan, kerana dengan tarbiyyah hati-hati akan sentiasa kuat pegangannya.

Anak muda ( ‘فتي’ ) yang disebut-sebut dalam ayat Al-quran dipetik daripada surah Al-Anbiya : 60, merupakan anak muda yang sedar jiwanya.

Anak muda yang ingin melihat sesuatu sinar perubahan, lantas membawa kepada aksi yang bukan sembarangan.

Anak muda yang tidak gentar pada sebarang ancaman musuh, kerana musuhnya itu juga makhluk Allah Azza Wa Jalla.

Prinsipnya teguh, seteguh tiang jambatan dipukul ombak.

Semoga berkat bulan Zulhijjah ini mampu memberi inspirasi lantas meniup semangat yang hilang. Allahu Rabbi~

Al-Quran is for yourself not for your shelf

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=v48URZ6lATI]

Kisah Mus’ab Umair

Musab bin Umair adalah sahabat Rasulullah yang sangat terkenal dan menjadi teladan kepada umat Islam sepanjang zaman. Sebelum memeluk Islam lagi Musab terkenal sebagai orang yang berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu berlawan dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Keadaan dirinya yang mewah dan rupanya yang kacak menyebabkan Musab menjadi kegilaan gadis di Makkah. Mereka sentiasa berangan-angan untuk menjadi isterinya.

Musab sebenarnya adalah anak yang paling disayangi ibunya berbanding adik beradiknya yang lain. Apa sahaja permintaannya tidak pernah ditolak. Oleh itu tidaklah menghairankan apabila ibunya begitu marah selepas mendapat tahu Musab telah menganut Islam.

Ibu dan ayahnya telah mengurung dan menyeksa Musab selama beberapa hari dengan harapan dia akan meninggalkan Islam. Bagaimanapun tindakan itu tidak sedikit pun melemahkan keyakinannya. Pujukan dan ancaman ibunya tidak berkesan. Mereka sudah habis ikhtiar lalu membebaskannya buat sementara.

Tindakan ibunya tidak sedikit pun menimbulkan rasa takut pada Musab, sebaliknya dia tidak jemu-jemu memujuk ibunya memeluk Islam kerana kasih pada ibunya. Musab membuat pelbagai ikhtiar tetapi semua tindakannya hanya menambahkan lagi kemarahan dan kebencian ibunya.

Pada suatu hari Musab melihat ibunya dalam keadaan pucat lesi. Dia pun bertanyakan sebabnya. Kata ibunya, dia telah berniat di hadapan berhala bahawa dia tidak akan makan dan minum sehingga Musab meninggalkan Islamnya.

Cuba bayangkan bagaimana jika anda berada di tempat Musab ketika itu, berhadapan dengan ibu yang hanya hampir tinggal nyawa ikan? Apakah jawapan anda? Tergamakkah anda membiarkannya terlantar begitu? Atau apakah ada jawapan lain yang lebih menggembirakan? Dengarlah jawapan Musab kepada ibunya: Andaikata ibu mempunyai seratus nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu, nescaya saya tetap tidak akan meninggalkan Islam sama sekali.

Apa lagi lemahlah siibu mendengar jawapan sianak. Dengan jawapan tersebut juga, Musab dihalau daripada rumah ibunya. Tinggallah Musab bersama-sama Rasulullah dan sahabat-sahabat yang sangat daif ketika itu.

Untuk meneruskan kehidupannya, Musab berusaha sendiri bekerja mencari nafkah dengan menjual kayu api. Apabila sampai berita ini kepada ibunya, dia merasa amat marah dan malu kerana kebangsawanannya telah dicemari oleh sikap Musab. Adik-beradik Musab juga sering menemui dan memujuknya supaya kembali menyembah berhala. Tetapi Musab tetap mempertahankan keimanannya.

Sewaktu ancaman dan seksaan kaum Quraisy ke atas kaum Muslim menjadi-jadi, Rasulullah telah mengarahkan supaya sebahagian sahabat berhijrah ke Habysah. Musab turut bersama-sama rombongan tersebut. Sekembalinya dari Habsyah, keadaan beliau semakin berubah. Kurus kering dan berpakaian compang-camping. Keadaan itu menimbulkan rasa sedih di dalam hati Rasulullah. Kata-kata Rasulullah mengenai Musab sering disebut-sebut oleh sahabat:

Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu saya melihat Musab seorang pemuda yang hidup mewah di tengah-tengah ayah bondanya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.

Apabila ibu Musab mendapat tahu mengenai kepulangannya, dia memujuk anaknya supaya kembali kepada berhala. Dia mengutuskan adik Musab yang bernama al-Rum untuk memujuknya. Namun Musab tetap dengan pendiriannya. Bagaimanapun tanpa pengetahuan ibunya, al-Rum juga sudah memeluk Islam tetapi dia merahsiakannya. Sewaktu berlaku peperangan Uhud, Musab ditugaskan memegang panji-panji Islam. Peringkat kedua peperangan telah menyebabkan kekalahan di pihak tentera Muslimin. Tetapi Musab tetap tidak berganjak dari tempatnya dan menyeru: Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul.

Ketika itu, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arah Musab dan melibas tangan kanannya yang memegang panji-panji Islam. Musab menyambut panji-panji itu dan memegang dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan tadi. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Musab terus menyambut dan memeluk panji-panji itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Musab sebagai syuhada’ Uhud.

Abu al-Rum, Amir ibn Rabiah dan Suwaibit ibn Sad telah berusaha mendapatkan panji-panji tersebut daripada jatuh ke bumi. Abu Rum telah berjaya merebutnya dan menyaksikan sendiri syahidnya Musab. Abu Rum tidak dapat lagi menahan kesedihan melihat kesyahidan abangnya. Tangisannya memenuhi sekitar bukit Uhud. Ketika hendak dikafankan, tidak ada kain yang mencukupi untuk menutup mayat Musab. Keadaan itu menyebabkan Rasulullah tidak dapat menahan kesedihan hingga bercucuran air matanya. Keadaannya digambarkan dengan kata-kata yang sangat masyhur: Apabila ditarik ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Demikian kisah kekuatan peribadi seorang hamba Allah dalam mempertahankan kebenaran dan kesucian Islam. Beliau jugalah merupakan pemuda dakwah yang pertama mengetuk setiap pintu rumah di Madinah sebelum berlakunya hijrah. Kisahnya mempamerkan usaha dan pengorbanannya yang tinggi untuk menegakkan kebenaran. Semua itu adalah hasil proses tarbiyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah.

Musab telah menjadi saksi kepada kita akan ketegasan mempertahankan aqidah yang tidak berbelah bagi terhadap Islam sekalipun teruji antara kasih sayang kepada ibunya dengan keimanan. Musab lebih mengutamakan kehidupan Islam yang serba sederhana dan kekurangan berbanding darjat dan kehidupan yang mewah. Dia telah menghabiskan umurnya untuk Islam, meninggalkan kehebatan dunia, berhijrah zahir dan batin untuk mengambil kehebatan ukhrawi yang sejati sebagai bekalan kehidupan dalam perjuangan yang tidak pernah padam.

Mesir Baru

 

Tidak tahu sebab yang paling munasabah untuk saya menulis artikel ini. Sedangkan esok adalah kertas terakhir, hari terakhir bergelar mahasiswa tahun 2 di pembukitan Ilmu Universiti Kebangsaan Malaysia. Hati ini tidak selesa, fokus untuk mengulang kaji.

Sedap sahaja nasihat orang lain untuk fokus, tapi diri sendiri tidak fokus. Mungkin saya terlupa dalam mengingatkan diri sendiri sebelum memberi peringatan kepada orang lain. Maka ini mungkin ‘hukuman’ yang perlu saya terima.

Harapan saya, sebaik sahaja penulisan ini saya salurkan di laman blog peribadi saya dan dikongsikan di isiukm.org, saya akan selesa mengulangkaji. Semoga Allah mengampunkan dosa hambaNya ini, dan memberi kemudahan serta kebaikan dalam setiap perkara yang diredhaiNya.

***

Minggu ini kita dikhabarkan dengan pengumuman yang sangat dinantikan oleh mata-mata dunia. Warga revolusi Mesir yang ingin melihat Mesir menuju kearah ‘New Egypt’.

Mesir yang baru!

Sukar untuk diterjemahkan oleh kata-kata, betapa bersyukur serta lega hati ini melihat pemuda-pemuda di sana begitu bersemangat. Cita-cita yang berkobar-kobar melihat perubahan terhadap tanah air yang mereka cintai.

Boleh dinilai dengan harga setiap titis air mata yang mengalir, raut wajah yang sangat sayu. Teringat akan pejuang-pejuang yang sekian lama menyumbang keringat dalam merealisasikan harapan melihat ‘Mesir yang baru’.

Paling menarik perhatian saya adalah sebaik sahaja bergelar Presiden Mesir, beliau tidak mengimpikan kegembiraan yang nyata. Sebaliknya, bagi Dr. Mursi, kemenangan ini menuntut pengorbanan yang tinggi, beban tanggungjawab yang sangat berat.

Gambar diatas jika diperhatikan dengan teliti, sangat menarik. Sekeping gambar yang sangat bermakna. Sesuatu yang sangat bernilai.

Bukan gambar Tuan Presiden yang digantung di dinding pejabat, bilik mesyuarat dan sebagainya. Tetapi kalimah Allah. Bagi saya ini adalah sesuatu yang baru serta unik.

Tidak pernah saya melihat perkara ini berlaku di negara-negara Islam yang lain.

Ini adalah pemimpin Idola saya.

Pemimpin yang meletakkan jawatan dalam parti demi memberi perhatian sepenuhnya kepada rakyat.

Ayuh saksikan ‘New Egypt’!

Fikri Arrazi
27 Jun 2012
12:00

Hakikat Pertemuan

Setiap pertemuan pasti menemui perpisahan. Begitulah ketetapan yang sudah pasti, segalanya berpasangan. Tiada yang kekal dalam dunia ini.Tidak pula bermaksud ukhuwah ini hanya terhenti setakat ini sahaja.

Ukhuwah ini sangat dirindui bukan kerana faedah yang diperoleh dengan kesenangan.

Tetapi, ukhuwah ini diteguhkan dengan ketetapan hati serta keyakinan yang tinggi terhadap janji Allah terhadap hambaNya yang bersungguh. Allah pasti memberikan jalan kepada hambaNya yang sentiasa bersungguh dalam setiap gerak langkahnya.

***

Pagi ini ( 24 Jun 2012) pelbagai perkara yang diperoleh daripada kuliah subuh di Surau Bangi Perdana. Perkongsian yang menarik oleh Tuan Penceramah (tidak ingat namanya)

“Orang yang sakit jasadnya, tidak memberi kesan kepada orang lain. Tetapi jika sakit rohaninya, menyusahkan orang lain. #ISIHati”

Bagaimana perkaitannya dengan hidup bermasyarakat. Setiap hari kita tidak akan terlepas daripada ruang lingkup kemasyarakatan. Bersosial dan berhubung dengan orang ramai. Maka, setiap perhubungan itu pasti memberi kesan, pasti wujud interaksi yang membawa impak kepada kehidupan.

Tiada istilah hidup “aku aku, kau kau”.

Golongan yang wajib berinteraksi dengan masyarakat adalah golongan berilmu. Tiada istilah Ilmu itu milik aku, aku yang belajar. Maka aku sahaja yang berhak mengamalkannya, sedangkan masyarakat semakin kronik, masyarakat semakin ketandusan Ilmu. Lebih-lebih lagi adalah Ilmu Agama, penerang hati.

Lebih parah jika berkongsi pun tidak mahu, beramal pun tidak.

Allahu Rabbi~

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (Al-‘Ankabuut : 69)


Tabiat Suka Berkira

Mak : Fikri! Tolong mak sapu sampah ni~

Fikri : Kejap~

Mak : Asyik-asyik kejap, kerja tak jalan pun.

Fikri : Dulu fikri dah buat dah. Bagi kat Taufiq (adik ke-3) lah pulak mak.

Mak : Itulah perangai, asyik berkira sahaja. Cuba ikhlas tolong mak.

Hakikat kehidupan saya 10 tahun yang lepas begitu.

Sinar seorang pengarah sangat kuat membuku di jiwa. Maklumlah “aku kan abang”.

**

Tapi itu bukan topik utama yang ingin saya utarakan. Soal berkira dalam sesuatu aktiviti ada baik buruknya. Bergantung kepada situasi setempat.

Begitupun, kita sering berkira dalam setiap perkara. Baik sedar ataupun tidak. Seperti situasi saya di atas.

Sekarang sudah di bulan Sya’ban. Sebulan lagi kita bakal bertemu dengan Ramadhan Kareem. Sungguh saya katakan, terasa sangat pantas masa berlalu. Teringat lagi berpuasa bersama sambil bergerak kerja Pesta Konvo 39.

Jihad sheikh!

“Berkira-kira bila tarikh puasa, bila tarikh raya. Kadangkala orang sedang berkira-kira itu ditakdirkan tidak sampai ke bulan yang ditunggu sekian lama. Rugi pula sebahagian orang, esok hari pertama puasa “oh! dah nak puasa ke?” (istighfar)”

Sebenarnya saya ingin menjelaskan pentingnya kita berkira. Tidak pelik jika saya dedahkan ada sahaja yang tidak ketahui sekarang umat Islam perlu bersedia dengan kehidupan dalam bulan Ramadhan.

Tidak pelik juga, hari ini ada juga manusia yang memainkan lagu raya meskipun tarikh tersebut belum tentu kunjung tiba. Orang tua-tua kata “Puasa pun tak lagi”.

Ada juga manusia yang berkira-kira bila tarikh puasa ni, tarikh raya ni. Tidak pelik jika orang yang menunggu kehadiran tarikh tersebut, mereka dijemput untuk menemui Allah Azza Wajalla. Sungguh rasa sayu di hati, kerana tidak sempat bertemu dengan Ramadhan.

Rugi saya katakan, sekiranya esok adalah hari pertama puasa dalam bulan Ramadhan, mereka bertanya “oh! Dah nak puasa ke?”

Apapun saya pasti sahabat-sahabat saya tidak begitu. Saya juga mengharapkan agar kita bersama dapat diberi izin oleh Allah Azza Wajalla untuk bertemu dengan bulan Ramadhan Kareem.

Allahumma Ameen~!

Solatku, ibadahku, hidupku, matiku kerana Allah Taala.

Pintu Yang Terbuka Luas

5 hari selang masa menunggu kertas peperiksaan fotografi esok hari (20 Jun 2012) bagaikan hari muhasabah saya. Hampir setiap hari video Harapan dan kembali – Taubat & doa oleh Dr. Mohd Asri Zainul Abidin (Dr Maza) kerap diulang.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=nU-a-ExmTJg&feature=player_embedded]

Namun, setiap kali ingin menulis artikel mengenai sepanjang minggu ini, saya tidak ubah seperti orang kebanyakan menulis di atas kertas kosong. Menggunakan pen sebagai tinta penulisan.

Tidak menepati cita rasa,

dikeronyok kertas,

dibaling ke dalam tong sampah.

Diulang lagi penulisan, namun nasib juga sama. Tong sampah juga. Bukan tidak biasa menulis tetapi hati ini bercampur baur dengan perasaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Perasaan yang mungkin hanya saya dan Allah Azza Wajalla mengetahui. Perasaan yang mungkin hanya mainan jiwa saya sendiri.

Gelisah, tidak dapat fokus dan sebagainya. Membaca dan mengulang pembacaan namun tidak pasti adakah Ilmu tersebut lekat di kepala. Pokoknya, saya mendapati sangat berkait rapat bahawa

“sudah tiba masanya aku kembali fokus dan perbetul kembali niat”

“aku sudah tersasar jauh, memikir terlalu tinggi, dimana keyakinan mu, fikri!”

Perbetul niat dan fokus

Ketika ditimpa musibah, seringkali kita berkata

“Habislah aku kali ini!”

Namun, hakikatnya kita masih teguh berdiri. Betapa besarnya rahmat dan kasih sayang Allah, menguji hambaNya cukup-cukup mengikut tahap keimanan hambaNya.

Tidak lebih dan tidak kurang. Sedikit pun tidak Allah memberi ujian yang benar-benar membebankan hambaNya.

Kita takut dalam memberi peringatan serta nasihat kepada sahabat-sahabat, kelak kita akan diuji dengan kata-kata yang pernah kita ungkapkan.

Kata-kata yang memakan tuannya.

“Ya Allah, sungguh aku sentiasa mengulangi kesilapan yang sama, dosa yang sama.”

“Aku tidak berdaya Ya Allah”

Bantulah aku, tolonglah daku. Ampunkanlah aku,

Begitulah

Antara inti pati perbincangan saya dengan beberapa sahabat. Meskipun panjang perbualannya, hanya ini yang mampu saya simpulkan bahawa

“Kita perlu fokus, kefahaman dan keyakinan adalah asas pembinaan Dai’e”

La Tahzan, Innallahama’ana.

Bila lagi akan kaki ini akan menjejak ke bendang di kampung. Melihat kehijauan anak padi. Tidak pasti sekarang keadaannya bagaimana.

Sudah tiba masa untuk dituai ataupun tidak. Penting sekali adalah saya rindukan suasananya, angin bertiup tanpa henti.

Wah~

Hebat sungguh ciptaan Allah. Melihat persekitaran, hasil ciptaanNya terus mengingati Allah.

Seluas-luas pintu dalam ajaran Islam, adalah pintu Taubat.

p/s : Sekarang hangat berita kemenangan Ikhwan di Mesir, semoga Malaysia mengikuti rentak perjuangan ini. Semoga rakyat Malaysia memilih parti yang mendokong perjuangan Islam. Bersedia untuk peperiksaan Fotografi dan Fisiologi Haiwan yang menyusul.