Kisah Mus’ab Umair

Musab bin Umair adalah sahabat Rasulullah yang sangat terkenal dan menjadi teladan kepada umat Islam sepanjang zaman. Sebelum memeluk Islam lagi Musab terkenal sebagai orang yang berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu berlawan dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Keadaan dirinya yang mewah dan rupanya yang kacak menyebabkan Musab menjadi kegilaan gadis di Makkah. Mereka sentiasa berangan-angan untuk menjadi isterinya.

Musab sebenarnya adalah anak yang paling disayangi ibunya berbanding adik beradiknya yang lain. Apa sahaja permintaannya tidak pernah ditolak. Oleh itu tidaklah menghairankan apabila ibunya begitu marah selepas mendapat tahu Musab telah menganut Islam.

Ibu dan ayahnya telah mengurung dan menyeksa Musab selama beberapa hari dengan harapan dia akan meninggalkan Islam. Bagaimanapun tindakan itu tidak sedikit pun melemahkan keyakinannya. Pujukan dan ancaman ibunya tidak berkesan. Mereka sudah habis ikhtiar lalu membebaskannya buat sementara.

Tindakan ibunya tidak sedikit pun menimbulkan rasa takut pada Musab, sebaliknya dia tidak jemu-jemu memujuk ibunya memeluk Islam kerana kasih pada ibunya. Musab membuat pelbagai ikhtiar tetapi semua tindakannya hanya menambahkan lagi kemarahan dan kebencian ibunya.

Pada suatu hari Musab melihat ibunya dalam keadaan pucat lesi. Dia pun bertanyakan sebabnya. Kata ibunya, dia telah berniat di hadapan berhala bahawa dia tidak akan makan dan minum sehingga Musab meninggalkan Islamnya.

Cuba bayangkan bagaimana jika anda berada di tempat Musab ketika itu, berhadapan dengan ibu yang hanya hampir tinggal nyawa ikan? Apakah jawapan anda? Tergamakkah anda membiarkannya terlantar begitu? Atau apakah ada jawapan lain yang lebih menggembirakan? Dengarlah jawapan Musab kepada ibunya: Andaikata ibu mempunyai seratus nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu, nescaya saya tetap tidak akan meninggalkan Islam sama sekali.

Apa lagi lemahlah siibu mendengar jawapan sianak. Dengan jawapan tersebut juga, Musab dihalau daripada rumah ibunya. Tinggallah Musab bersama-sama Rasulullah dan sahabat-sahabat yang sangat daif ketika itu.

Untuk meneruskan kehidupannya, Musab berusaha sendiri bekerja mencari nafkah dengan menjual kayu api. Apabila sampai berita ini kepada ibunya, dia merasa amat marah dan malu kerana kebangsawanannya telah dicemari oleh sikap Musab. Adik-beradik Musab juga sering menemui dan memujuknya supaya kembali menyembah berhala. Tetapi Musab tetap mempertahankan keimanannya.

Sewaktu ancaman dan seksaan kaum Quraisy ke atas kaum Muslim menjadi-jadi, Rasulullah telah mengarahkan supaya sebahagian sahabat berhijrah ke Habysah. Musab turut bersama-sama rombongan tersebut. Sekembalinya dari Habsyah, keadaan beliau semakin berubah. Kurus kering dan berpakaian compang-camping. Keadaan itu menimbulkan rasa sedih di dalam hati Rasulullah. Kata-kata Rasulullah mengenai Musab sering disebut-sebut oleh sahabat:

Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu saya melihat Musab seorang pemuda yang hidup mewah di tengah-tengah ayah bondanya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.

Apabila ibu Musab mendapat tahu mengenai kepulangannya, dia memujuk anaknya supaya kembali kepada berhala. Dia mengutuskan adik Musab yang bernama al-Rum untuk memujuknya. Namun Musab tetap dengan pendiriannya. Bagaimanapun tanpa pengetahuan ibunya, al-Rum juga sudah memeluk Islam tetapi dia merahsiakannya. Sewaktu berlaku peperangan Uhud, Musab ditugaskan memegang panji-panji Islam. Peringkat kedua peperangan telah menyebabkan kekalahan di pihak tentera Muslimin. Tetapi Musab tetap tidak berganjak dari tempatnya dan menyeru: Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul.

Ketika itu, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arah Musab dan melibas tangan kanannya yang memegang panji-panji Islam. Musab menyambut panji-panji itu dan memegang dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan tadi. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Musab terus menyambut dan memeluk panji-panji itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Musab sebagai syuhada’ Uhud.

Abu al-Rum, Amir ibn Rabiah dan Suwaibit ibn Sad telah berusaha mendapatkan panji-panji tersebut daripada jatuh ke bumi. Abu Rum telah berjaya merebutnya dan menyaksikan sendiri syahidnya Musab. Abu Rum tidak dapat lagi menahan kesedihan melihat kesyahidan abangnya. Tangisannya memenuhi sekitar bukit Uhud. Ketika hendak dikafankan, tidak ada kain yang mencukupi untuk menutup mayat Musab. Keadaan itu menyebabkan Rasulullah tidak dapat menahan kesedihan hingga bercucuran air matanya. Keadaannya digambarkan dengan kata-kata yang sangat masyhur: Apabila ditarik ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Demikian kisah kekuatan peribadi seorang hamba Allah dalam mempertahankan kebenaran dan kesucian Islam. Beliau jugalah merupakan pemuda dakwah yang pertama mengetuk setiap pintu rumah di Madinah sebelum berlakunya hijrah. Kisahnya mempamerkan usaha dan pengorbanannya yang tinggi untuk menegakkan kebenaran. Semua itu adalah hasil proses tarbiyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah.

Musab telah menjadi saksi kepada kita akan ketegasan mempertahankan aqidah yang tidak berbelah bagi terhadap Islam sekalipun teruji antara kasih sayang kepada ibunya dengan keimanan. Musab lebih mengutamakan kehidupan Islam yang serba sederhana dan kekurangan berbanding darjat dan kehidupan yang mewah. Dia telah menghabiskan umurnya untuk Islam, meninggalkan kehebatan dunia, berhijrah zahir dan batin untuk mengambil kehebatan ukhrawi yang sejati sebagai bekalan kehidupan dalam perjuangan yang tidak pernah padam.

Semangat : Pastikan tidak luntur

Kutapakkan langkah dengan pasti,

Kurentangkan panji di tiang tertinggi,

Tinggalkan rayuan kemewahan dunia,

Demi bangkitkan agama dan bangsa!

Melangkah dengan pasti!

Cabaran yang paling besar bukan terletak pada kekuatan yang ada pada musuh atau pun lawan. Kita sering menyangka sesuatu yang terlalu jauh.

Mengabaikan sesuatu yang lebih dekat.

Halangan dan cabaran yang paling besar adalah diri kita sendiri. Bersama kita menghayati kelebihan dan kekurangan diri.

Jika diri kita ini dahulu lemah dalam perihal pengurusan diri, maka adalah perlu dan wajib bagi kita untuk berubah.

Perubahan yang akan dilaksanakan bukan bersifat sementara. Jika ingin berubah, maka perancangan tersebut perlu bersifat kekal atau berterusan agar kita tidak mengulangi kesilapan yang sama.

Meskipun perancangan tersebut bersifat menghukum diri secara zahir dan batin kita, usah dihiraukan ujian yang mendidik kesabaran diri ini. Ayuh melangkah dengan pasti!

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=ZUoIfKSQiog&feature=related]

Pesanan buat sahabat

Sekiranya diri penulis ini bersifat terlalu cepat menghukum berdasarkan zahir, tidak tetap dalam pendirian, maka teguran yang membina sangat diharapkan.

Kadang kala kita hampir terlupa, pendirian yang kita laungkan selama ini tidak mencapai hala tuju.

Suka saya memetik potongan ayat surah Al-Fatihah, surah yang tercatat sebagai rukun dalam solat;

“Tunjukilah kami jalan yang lurus” (6)

Kehidupan kita ini tidak ubah seperti koridor di dalam sebuah bangunan. Sepanjang koridor tersebut boleh dibayangkan dengan seorang individu yang berada di bahagian tengah laluan tersebut.

Lalu, di kiri dan kanan individu tersebut mempunyai banyak pintu yang pelbagai bentuk, rupa, warna dan saiz. Sepanjang koridor tersebut dipenuhi dengan pintu yang pelbagai.

Kita mempunyai kuasa autonomi terhadap diri sendiri dalam menentukan perjalanan kita. Perjalanan yang pada asalnya bersifat lurus pasti dipengaruhi dengan pelbagai reaksi dari persekitaran kita.

Maka, keputusan di tangan kita. Berdoa dengan yakin dan pasti kepada Allah, sentiasa mengingati Allah di saat sukar dan senang.

Indah hidup berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah, namun harus diingat bahawa ujian dan cabaran pasti ditimpakan kepada hamba-Nya yang bertakwa.

Mari kita hayati maksud ayat terakhir dalam surah Al-Fatihah,

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat “ (Al-Fatihah:7)

Titik Fokus

Saya cukup terpukul dengan kata-kata seorang ustaz;

“Bila lagi kita hendak mengingati Allah jika bukan pada waktu solat? Kamu rasa sepanjang kamu hidup ni, solat kamu khusyuk tak? Berapa peratus kadar khuyuk kamu tu? Periksa kembali niat kamu, jangan kerana terlalu aktif berpersatuan dan gerakan pelajar, dalam solat pun kamu masih memikirkannya.”

Allahu Rabbi~

Bila direnung kembali, sangat benar kata-kata tersebut. Kita imbas kembali memori dua ke tiga tahun yang lalu. Kita berada di tahap apa? Di mana kita berada pada saat dan ketika itu?

Adakah kita dahulu seorang yang suka berfoya-foya? Adakah kita ini seorang yang kaki surau atau masjid? Adakah kita ini sentiasa mengamalkan sunnah Rasulullah dan istiqomah dalam segala tindakan tersebut?

Kita gagal dalam mencari titik fokus. Kita hampir terlupa matlamat sebenar kita. Sibuk akan sesuatu perkara yang baru, maklumlah jiwa remaja yang suka akan perkara yang baharu.

Perbaiki kelemahan, mencari keredhaan.

Mula mencari

Mulakan pencarian dengan mengkaji dan menulis kelemahan diri. Buat kerangka penulisan yang bersifat jujur. Biar pahit untuk diluahkan, demi mencari titik penyelesaian. Harapannya di akhir nanti akan berlaku impak yang besar malah berterusan dan bukan sekadar bermusim.

Pelbagai kaedah boleh dilakukan antaranya SWOT.

S-Strength

W-Weakness

O-Opportunity

T-Treat

Menulis Kelemahan Demi Perubahan

Kenapa mencari kelemahan? Kenapa tidak kekuatan?

Baiklah, dalam diri setiap manusia tersembunyi kekuatan dan kelemahan. Setiap individu mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kelebihan dan kekurangan, malah antara kelebihan dan kekurangan ini juga pasti kita tidak mampu berlaku adil dalam menilai.

Ya, kita gagal menilai diri sendiri. Jarang sekali kita berlaku jujur terhadap orang lain, apatah lagi kepada diri sendiri.

Contoh, kita tidak berlaku adil terhadap adik-beradik, kita gagal dalam menilai mereka kerana itu kita gagal menyenaraikan apa yang mereka suka dan apa yang mereka tidak suka.

Mencari kelemahan disusuli dengan perubahan ke arah kejayaan, pendek kata menulis kelemahan untuk mencari kekuatan. Tidak semua yang menjadi kelemahan itu hanya bertindak sebagai penghalang sesuatu tindakan.

Tidak!

Menulis kelemahan itu sesuatu yang jarang kita lakukan. Semoga dengan kelemahan yang tercatat mampu memacu titik perubahan dan harapan baharu kepada kita.

Apa yang pasti

Kita akan merasa kecewa, tidak sangka, sedih, hampa dan segala yang negatif terhadap diri sendiri. Kenapa semua ini harus berlaku?

Maka dengan perasaan sedemikian pasti kita tidak mampu tidur lena. Saat orang enak dibuai mimpi kita berguling ke kiri ke kanan, namun mata tidak mampu dipejam sepenuhnya. Fikiran terganggu.

Saat menerima sesuatu makluman yang mendebarkan hati, dengan sangkaan aku mungkin berjaya kali ni. Mungkin berjaya. Penantian tersebut sangat menyiksakan, namun semuanya telah pun tertulis, dan kita harus menerimanya dengan hati yang terbuka.

Tidak pula bagi golongan yang sudah bersedia, malah menganggap bahawa ujian kelemahan sebagai suatu peringatan. Kelak, kita bersedia untuk diuji dan tidak akan berputus asa dengan ujian yang hampir sama.

Cabaran dan risiko akan berubah dari hari ke hari. Bijak dalam mengatur masalah dan ujian tersebut bergantung kepada tahap kesediaan seseorang itu. Jika individu tersebut menganggap

“Ah! Biasa la gagal, siapa tak pernah gagal”

maka, kita akan mempunyai dua persepsi. Persepsi yang pertama menunjukkan individu tersebut sangat optimis dalam tindakan dan mampu untuk mengatasi kegagalan tersebut.

Persepsi yang kedua pula adalah individu ni memang sudah biasa gagal, namun tiada cara dan platform yang terbaik dalam menangani masalah tersebut.

Noktah

Terserah kepada kalian, pilihan ditangan anda. Anda mampu mengubahnya. (“,)

Sejauh mana harus percaya

Berfikir banyak, Tindakan juga harus banyak

Sebelum kita tidur, pernah atau tidak kita mensyukuri nikmat Allah? Adakah sebaik sahaja bangun kita juga lupa menyatakan syukur atas nikmat hidup yang diberi?

Adakah kita juga pernah berniat dan berdoa agar dikurniakan nikmat nyawa untuk hidup sebelum kita tidur?

Pasti tidak! Sedarlah!

Meskipun tidak diminta nikmat nyawa, Allah tetap memberi kita peluang untuk hidup pada hari ini. Meneruskan saki baki kehidupan untuk bertakwa kepada Allah.

Melihat akan realiti kehidupan semasa yang tidak terurus, pengurusan diri tidak teratur. Allah masih memberi kita ruang dan peluang untuk kita bertaubat dan memperbaiki segala kelemahan yang ada.

Ujian silih berganti, namun sejauh mana kita menghayati hikmah yang ingin Allah sampaikan kepada makhlukNya.

Realiti pada hari ini

Sejauh mana kita menilai erti kesabaran dan melaksanakan nilai tersebut dalam kehidupan seharian. Hakikat erti syukur bukan sahaja diterjemah melalui perkataan, malah melingkungi aspek perbuatan.

Segala gerak geri, perlakuan seseorang turut mempengaruhi sifat syukur. Lebih teruk lagi, apabila kesedaran yang wujud dalam diri tidak memberi kesan kepada tindakan dan perlakuan seseorang.

“sabar la enta, mungkin ini yang terbaik buat enta”

“kenapa perlu bersabar, sedangkan diri sengsara menanggung seorang” tercabar tahap kesabaran

“percayalah, ada hikmah disebalik semua ini. Terpulang kepada enta untuk menafsir dalam bentuk apa pun. Jika tiada solusi untuk menanangi masalah ini secara besar-besaran, perkara ini pasti tidak akan selesai dengan baik.”

“Kita sibuk untuk memimpin, menasihati orang lain, menjaga kebajikan orang lain, tetapi kita sendiri tidak mampu memimpin diri sendiri dari pelbagai aspek.” luahan yang perit tetapi benar.

Siapa kita untuk menentukan ujian kepada diri sendiri yang melibatkan pengorbanan sesuatu perkara? Sudah pasti ada yang bersetuju dengan saya sekiranya ujian tersebut ditentukan oleh sang empunya badan, pasti pengorbanan yang sebenar tidak wujud. Malah, retorik semata-mata!

Pemimpin kepada diri sendiri

Kita adalah pemimpin kepada diri sendiri. Hakikat sedemikian bergantung kepada seseorang individu melihat akan faktor kepimpinan tersebut.

Ada sesetengah berpendapat bahawa saya ini sentiasa menghukum berdasarkan zahir sahaja, malah menganggap bahawa ini hanyalah persepsi.

Sekali lagi saya tekankan, terserah kepada kefahaman kalian dalam menilai, melihat dan menafsirkannya.

Tidak semua daripada kita ini yakin dan percaya bahawa segala kepimpinan yang diacu oleh minda dan pemikiran kita akan membuahkan hasil yang diharapkan.

Namun, itulah dinamakan risiko. Segala tindakan kita semalam, hari ini, esok dan seterusnya pasti tidak lekang dari himpunan risiko.

“Lebih baik membuat sesuatu meskipun sedikit berbanding banyak berfikir dan merancang”

Sejauh mana kalian melihat pernyataan di atas ini terserah kepada kefahaman yang ada. Kita banyak menghabiskan masa dengan merancang pelbagai strategi dan plan tindakan.

Yakin dan percayalah!

Jumlah masa, usaha dalam menghasilkan plan tindakan yang kita rancang tidak akan sama dengan masa, usaha yang dihabiskan untuk menghasilkan tindakan.

Tidak berbaloi sama sekali.

Tidak dapat tidak

Kita perlu bermujahadah dalam melakukan sesuatu perancangan. Jangan mencipta seribu jenis¬† alasan, kerana sebagai pemimpin kepada diri sendiri kita harus berkata “Ya!”.

Penyelesaian demi penyelesaian sesuatu masalah yang timbul haruslah dilaksanakan. Bersabarlah dalam menempuh onak duri, percayalah dengan janji Allah. Siapa kita untuk menentukan ujian yang melibatkan pengorbanan?

Cinta : Korban dan kasih sayang

Di keheningan malam,
Tafakur di kesyahduan,
Merindui JANJI mu tuhan,
Bantuan di PERJUANGAN.
Kutitiskan air mata,
TAUBAT segala dosa,
Moga terangkat penghijap kalbu,
Antara kau dan aku

[Kumpulan Zikraa – Tafakur]

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=TEcF5EmHpB4&feature=share]

Gigih, semangat berkobar-kobar

Belakangan ini di laman sosial saya sendiri pelbagai post yang saya kira sangat bermanfaat dikongsi oleh sahabat-sahabat saya. Tidak dinafikan jika ada juga sebilangan yang masih juga berkeras berkongsi mengenai masalah peribadi yang tidak sepatutnya dikongsi secara umum.

Apa yang menarik, virus CINTA kembali menyerang wall FaceBook. Ya, saya akui adalah normal jika peringkat sekarang adalah masa yang sesuai untuk putik kebahagian itu untuk berkembang. Namun, berpada-pada lah.

Cinta yang saya rasakan sesuai buat golongan di peringkat kita ini adalah cinta kepada Allah dan Rasul. Peringkat seterusnya adalah Ibu dan Bapa. Saya pasti sahabat-sahabat sudah pun memperkukuhkan hubungan ini sehingga membawa ke peringkat seterusnya, kahwin.

Setiap hari dalam Al-Ma’thurat kita membaca doa;

“Hati-hati yang berkumpul untuk mengasihi-Mu, bertemu untuk mematuhi perintah-Mu, bersatu memikul beban dakwah-Mu, hati-hati yang telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariat-Mu …”

Maka hati siapakah yang kita bayangkan? Kita selalu membayangkan sesuatu yang kita harapkan untuk terjadi secara tiba-tiba. Orang inggeris kata “miracle!”, Keajaiban! Mengingati sesuatu bukan secara berterusan, tetapi hanya mengingati ketika saat memerlukan bantuan dan penyelesaian dalam masalah.

Di akhir doa tersebut kita menyambung;

“… maka eratkanlah ikatan ini Ya Allah”

Baik meminta pertolongan dengan Allah mahupun manusia, sebenarnya kita saling memerlukan antara satu sama lain. Namun, dalam memastikan keberlangsungan perhubungan ini tidak patut sekiranya bersifat hubungan yang sehala. Hatta, ketika mengaji di Universiti pun kita bertanya kepada pensyarah mahupun rakan sekuliah sekiranya sesi kuliah tidak membantu pemahaman kita.

Ayuh sahabat!

Perkukuhkan hati antara kita sahabat. Ukhuwah bukan sekadar taaruf. Ukhuwah mempunyai matlamat jangka masa panjang. Bersahabat kerana Allah. Sepanjang perhubungan, kita akan mencari, mencari dan sentiasa mencari sesuatu pada sahabat kita.

Mencari apa? Mencari apa yang dia suka, dan tidak suka. Harapannya adalah kita meraikan pandangan mereka, apa yang mereka suka, sekalipun kita tidak menyukainya. Seiring dengan perasaan suka, kita juga mengelak sesuatu yang mereka tidak suka, meskipun kita menyukai perkara tersebut.

Sekiranya ikatan persahabatan ini kukuh dan kuat, ditimpa segala ujian mahupun nikmat Allah, ikatan ini tidak putus malah menjadi benteng kepada kita. Kita tidak segan untuk berkongsi apa yang kita sayang.

Susah! Jarang jumpa.

Ya, saya akui jarang sekali kita mampu mencipta perhubungan dengan golongan yang bersifat dua hala ini. Masing-masing mempunyai agenda tersendiri. Pokok pangkal adalah diri sendiri sebenarnya. Ego! Ya, saya juga mempunyai sifat tersebut. Namun, adalah perlu untuk kita perbaiki dari semasa ke semasa. Sekali lagi bukan senang untuk perbaiki diri sendiri.

Saya bersyukur kerana dipertemukan dengan sahabat-sahabat yang mempunyai sejarah yang sama. Meskipun berbeza tempat dan keadaan, secara umumnya adalah sama. Diri yang sentiasa mencari kelemahan demi perubahan.

Peluang, menebus kelemahan demi perubahan.

Aktiviti yang paling saya suka ketika berada dalam kumpulan yang kecil, ketika saya bertindak sebagai pemudah cara/fasilitator adalah berkongsi pandangan. Pengalaman sejak matrikulasi sebenarnya meningkatkan semangat saya untuk terus cekal mencari kelemahan.

Apa yang kita kongsi? Selalunya pemudah cara yang akan memulakan bicara, mencipta suasana agar tidak suram dan kelam. Suasana ini perlu dalam memastikan ahli kumpulan tidak segan untuk bersuara. Kita mencari titik persamaan, menggalakan perbincangan.

Akhirnya, bukan kita berniat memburukkan masing-masing tetapi mencari penyelesaian akan masalah yang berlaku. Kelak, sekiranya kita sendiri menghadapi keadaan yang pernah sahabat kita lakukan, pasti kita akan berhenti untuk berfikri.

"Oh! kawan aku dulu pernah kena macam ni" getus di hati.

Noktah

Tidak dapat tidak, isu kawan makan kawan hangat diperkatakan, hatta selepas perkahwinan ada juga kes suami khinat isteri. Sudah sang suami tidak bekerja, hanya isteri sahaja yang bekerja, dibalas pula dengan permainan kayu tiga. Perhubungan bukan dilihat suka sama suka, tetapi perhubungan dilihat yang utama adalah bagaimana kita akan lakukan dalam memastikan redha Allah tercapai.

Nasihat saya kepada rakan-rakan, nasihat yang saya kira sangat memberi kesan pada jiwa sanubari. Nasihat yang diberikan oleh seorang ustaz yang sangat dikenali ramai.

” Jangan buat wanita tu jatuh cinta kalau anda tak cintakan dia “
[ Ustaz Azhar Idrus ]

“Ya Allah, engkau hanyalah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong, maka perkenankanlah permintaan ini” (“,)

Elaun bulanan : Minat dan mata duitan

Saya pasti kerajaan sudah melakukan sehabis baik dengan mewujudkan pelbagai jenis biasiswa untuk menarik minat pelajar aliran sains. Situasi sekarang adalah pengurangan bilangan pelajar di Malaysia yang berminat untuk melanjutkan pelajaran dalam jurusan sains.

Perkara ini mendesak Majlis Profesor Negara(MPN) untuk melakukan sesuatu. Dalam pada itu, MPN menyarankan agar ditambah bilangan biasiswa yang ditawarkan dalam menarik minat pelajar aliran sains. MPN juga menyatakan dalam kaji selidik mereka bahawa hanya 20 peratus sahaja nisbah yang wujud di sekolah yang merangkumi pelajar aliran sains. Ternyata nisbah ini terlalu jauh dari apa yang diharapkan iaitu 60 peratus.

Menurut Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, walaupun kerajaan sudah memperkenalkan pelbagai inisiatif untuk memajukan bidang sains. Namun bukan perkembangan positif yang tercipta tetapi berlakunya peningkatan dalam kemerosotan pelajar.

[Sumber Berita Harian]

Fikiranku

Saya menjangkakan sesuatu akan kenapa perkara ini boleh berlaku. Pelbagai kemungkinan berlegar di fikiran saya.

  1. Tiada pendedahan yang serius di peringkat sekolah.
  2. Pelajar tidak tahu atas tujuan apa mereka pelajari sains.
  3. Pelajar melihat bidang lain lebih jelas matlamat dalam mendapatkan peluang pekerjaan.
  4. Pelajar tiada pilihan lain, hanya mengambil sains kerana mengikut kawan.

Pendedahan

Imbas kembali kenangan di bangku sekolah. Apa yang kita pelajari sebenarnya? Kenapa dan mengapa? Saya merupakan bekas pelajar Maktab Rendah Sains MARA. Pelajar di sana secara keseluruhannya mengambil jurusan sains tulen. Namun, tidak semua daripada pelajar tersebut melanjutkan pelajaran ke peringkat sarjana muda sains.

“Aku nak jadi doktor”

“Aku nak jadi pelukis”

“Aku nak jadi usahawan”

“Aku nak jadi penghibur”

“Aku nak jadi peguam”

Banyak lagi cita-cita yang pelbagai boleh kita dengar dari mulut sahabat-sahabat kita ketika itu. Saya sendiri memasang niat untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang perubatan pada asalnya. Namun, berubah minat akibat sesuatu.

Sesuatu yang sangat dekat di hati pelajar sains adalah uji kaji, atau projek sains. Saya menyertai satu pertandingan sains ketika zaman persekolahan. Apa yang saya rasakan ketika itu bukanlah satu keterpaksaan, namun adalah satu keghairahan.

Ghairah dalam mempelajari bidang sains, pelbagai objektif kita letak sebelum melakukan sesuatu uji kaji. Namun, keputusan akhir kadang kala tidak seperti yang kita harapkan. Maka, saya meletakkan aras minat seseorang dalam cenderung ke arah aliran sains adalah pada terasnya, uji kaji.

Minda saintis di didik untuk mengkaji, tetapi perlaksanaan dalam mencambah bakat atau minat itu akan terpadam sekiranya tidak kena pada caranya. Galakan demi galakan yang bersifat kewangan hanya meningkatkan minat pada permulaan. Kita dibutakan dengan wang.

Setelah mendapati apa yang kita pelajari ini tidak kena pada minat yang membuku di hati, pasti terdapat golongan yang futur di medan ini. Ada juga ura-ura mengatakan sains ni perkara asas sahaja.

Tujuan

Ya, memang benar apa yang kita pelajari di bangku persekolahan adalah sesuatu yang asas. Subjek apa pun yang kita pelajari di bangku persekolahan adalah asas dalam menempah tiket untuk melanjutkan pelajaran. Namun, apa yang kurangnya sekarang adalah titik perubahan terhadap tujuan mempelajari sains.

Alangkah indah sekiranya tujuan kita mempelajari sains ini ditemukan dengan galakan yang serius diperingkat muda yakni peringkat persekolahan. Ceramah, kuliah, forum, pameran ternyata sangat memberi kesan kepada seseorang.

Pendedahan yang begitu teratur sangat perlu dilaksanakan, namun tidak dapat disangkal sekiranya pendedahan yang ada sekarang lebih menjerumus ke arah bidang yang kritikal seperti perubatan, farmasi, pergigian dan kejururwatan.

Saya tidak menafikan jika bidang kritikal ini perlu diutamakan berbanding bidang lain. Namun, jangan kita lupa suatu ketika dahulu kerajaan sudah pun mengeluarkan kenyataan bahawa bekalan doktor sudah mencukupi. Sekiranya ditambah dalam bilangan yang sama pada setiap tahun untuk pengambilan pelajar, maka masalah kebanjiran pula akan berlaku.

Mencapai keseimbangan

“hmm… sains, sains, sains.”

“sains lagi…”

Lebih adil sekiranya pembahagian bakat atau minat ini dibentuk dengan serius di peringkat persekolahan lagi. 1 kelas serius untuk mengambil jurusan sains. Maka, itu adalah lebih baik.

“Melentur buluh biarlah dari rebungnya”

Peribahasa di atas biasa kita dengar dan perhati, namun sejauh mana kita menghayati itu akhirnya berbalik semula kepada individu tersebut. Kita mahu tetapi kita kurang percaya akan bidang ini. Mungkin juga terdapat kekangan di pihak keluarga yang seharusnya diberi pendedahan dengan molek.

Ada pelajar yang berminat untuk melanjutkan pengajian dalam bidang sains, namun keluarga mahukan bidang lain. Tidak dapat tidak penerangan yang menyeluruh perlu disampaikan. Baik kerajaan mahupun masyarakat, solusi dan tindakan seharusnya difikirkan.

Faktor kuota universiti bagi saya mungkin mempengaruhi sedikit akan kemerosotan ini, namun apa yang lebih penting adalah pendedahan dan minat di peringkat rendah.

Yang Terakhir

assalamualaikum n salam sejahtera kpd ladies n gentlemen

Update
Ini adalah yang terakhir sepanjang 2 minggu berada di rumah untuk cuti mid-sem 2. Lepas ni, minggu pertama berada di kolej adalah minggu teraaaaammmmaat sibuk, dengan hari sukan-nya, English report, promotion dan presentation. wah2!, everything should be done in 1 week…aaaawesssooomme!. huk3

Final exam is around the corner
2 bulan lebih untuk bersedia. Sukatan pun tak habis lagi, nak kena cover topic2 yang dah belajar lagi. fuh~ Memang tak cukup ruang nak berehat la. Boleh bayang la macam mana kekalutan suasana tu nanti. Apa yang diharapkan sekarang adalah berdoa dipermudahkan perjalanan dan urusan semasa di kolej nanti.

Belum sentuh lagi bab-bab lab report. pergh! pedih rasa nya. Dugaan sebelum berakhir nya program matrikulasi.

Penutup
Semoga berbahagia kepada sahabat-sahabat yang berada di Thailand sekarang. Suka la depa dapat extend 3 days. Tapi lepas tu memang perit la ampa. ha3…
Selamat maju jaya kepada semua pelajar-pelajar matrikulasi satu tahun. Semoga ampa semua mendapat Course yang ampa impikan selama ini.

Lost!

the first thing i looking for when I’m back home was my lovely red baju melayu…
I noticed that something goes wrong with that baju…
argh, i feel very very upset…
moral down increasingly…
that was only the memories that I’ve since I was a student of MRSM PDRM…
and now it’s lost…

Corn-fius…

salam,

why the browser always having problems…. argh,
stuck2….always problem loading page….
actually today i dunno after my bro used my laptop,
it’s my turn to use my laptop…
argh, i feel like to smash the screen with something…

newbie~

PERHATIAN!!

salam, huk3… aku bru saja ingin berjinak-jinak dalam dunia blog nih… haha…
kadang2 tengok senior punya pun rse jeles pun ade… kui3… ak akan memanfaatkan kemudahan ini untuk berhubung dgn kamu, kamu dan kamu… huk2….

dalam gambar diatas anda boleh nampak mcm2 bende….**mmg la bende…
kat board tu, korang bole nmpak signature dri DINO **bg sape2 yg mengenali dye la…
mcm2 perkara yg melibatkan ak dgn coverwalk nih… huk3…
hari2 ikut jalan yg sme je nk pi mktb…
akhirnya, ak dpt keputusan yg tidak memberansangkan…
walaubagaimanapun, ak bersyukur, mungkin ini saja lah yang mampu ak usaha kan….

kepada yg sedih diatas keputusan SPM yg tidak mmberansangkn itu, anda bole lah bersedih bersama-sama dgn aku… huk3…