Kuliah Tafsir

Al-Maidah:6

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu yang bersih, iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah – debu itu. Allah tidak mahu menjadikan kamu menanggung sesuatu kesusahan (kepayahan), tetapi Ia berkehendak membersihkan (mensucikan) kamu dan hendak menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu bersyukur.                 (Al-Maidah:6)

Kebanyakan ayat-ayat dalam surah ini berbentuk pengajaran mahupun nasihat. Saya amat tertarik dengan ayat diatas kerana Allah ingin mengajar kita bagaimana hendak mengambil wuduk. Subhanallah! Setiap kata dan perbuatan junjungan besar nabi kita, Muhammad S.A.W. adalah wahyu semata-mata dari Allah.

Ustz Idris ni sudah lama saya kenal, sejak dari zaman muda-muda di kuarters kakitangan SAM BBST. Beliau merupakan Imam 1 di masjid yang bersebelahan rumah saya ketika itu dan sekarang juga masih disitu barangkali. Beliau berkunjung ke Masjid Al-Makmur di Kampung Giching, tempat saya menetap sekarang ini. Tidak jauh mana pun jarak rumah lama dengan sekarang.

- Iklan -

Pengisian dimulakan dengan topik hijrah, awal muharam. Saya terbaca ayat surah Al-Maidah ini ketika di penghujung kuliah. Saja selak halaman lain. Malam tu ustz sempat habiskan 2 potong ayat surah Al-Baqarah ja. Disebabkan muqaddimah awal muharam yang panjang. 🙂

Erti Bersyukur.

Di penghujung ayat di atas, tujuan di beri segala rukhsah atau kemudahan kepada umat manusia adalah untuk mengajar kita supaya kenal makna bersyukur. Kali ni hati saya amat tersentuh dengan ayat ini.

Marilah kita bersyukur ye sahabat-sahabat ku di atas segala nikmat yang telah Allah kurniakan kepada kita. Nikmat iman dan Islam,itulah nikmat yang terbesar. 🙂

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu yang bersih, iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah – debu itu. Allah tidak mahu menjadikan kamu menanggung sesuatu kesusahan (kepayahan), tetapi Ia berkehendak membersihkan (mensucikan) kamu dan hendak menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu bersyukur.Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwuduk dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu yang bersih, iaitu: sapulah muka kamu dan kedua belah tangan kamu dengan tanah – debu itu. Allah tidak mahu menjadikan kamu menanggung sesuatu kesusahan (kepayahan), tetapi Ia berkehendak membersihkan (mensucikan) kamu dan hendak menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu bersyukur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *