Pinjaman la!

Hidup ni, ada saja yang perlu dipinjam. Wang, tenaga, barang dan sebagainya menjadi matlamat. Adalah lebih senang kiranya, tidak perlu meminjam. Payah untuk menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pinjaman ni. Leceh!

Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional

Bukan nak mempersoalkan/mempertikaikan pihak diatas, tetapi diatas hak kebebasan bersuara. Saya adalah sebahagian dari berjuta peminjam tabung ini, malah turut merasa bahang kepanasan/ketidak puas hati dari ramai pihak, terutamanya sahabat-sahabat saya.

- Iklan -

Bagi saya, kelompok pertama tidak begitu sakit saya menunggu, tapi baru-baru ni, banyak yang mengeluh “tunggu dari pagi,tengah hari baru habis”. Adakala penyataan itu boleh diterima, namun demikian adalah patut bagi kita memahami, sesiapapun yang menjaga kaunter penghantaran borang perjanjian itu, pasti berasa tertekan. Almaklum, banyak saja orang yang mendapat pinjaman,bukan seorang dua.

Sabar

Bagi saya, adalah perlu untuk kita bersabar. Sebahagian daripada iman kan? Mungkin bukan saya yang menghadapi situasi begitu. Sempena bulan Ramadhan yang mulia ini, sebaiknya kita bersabar. Bukan setakat lapar dahaga saja kita tahan, kemarahan juga harus dielakkan. Kalau nak kata, orang yang menjaga kaunter tu banyak yang marah-marah, sebaiknya kita elakkan dari melakukan sesuatu yang membuatkan mereka marah.

Sudah pasti kemarahan tersebut ada puncanya. Selamat beramal, renung-renungkan lah.

2 Replies to “Pinjaman la!”

  1. selamat beramal, renung-renungkanlah mcm ayat dr fadzillah kamsah jer.. haahaha.. mmg panas kot mase menunggu.. kalo yer pun, ckp la elok2 kan.. tapi ape ley wat. as a student, redha je la..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *