Seorang Guru

Alkisah seorang guru.

Ustaz Yusof terasa sakit hati melihat murid terpandainya Ishak menjadi semakin angkuh setelah dilantik menjadi Ketua Pengawas di sekolah.

Ishak cepat melihat kesilapan orang lain dan suka menegur secara terbuka, tetapi berdiam diri apabila sendiri melakukan perkara yang sama.

Satu hari di surau, Ustaz Yusof berbual dengan Ishak selepas selesai solat Zohor.

Masa berbual-bual, tetiba Ishak bangun dengan cepat untuk menerpa tiga orang pelajar di tepi pagar sebelah surau.

Ustaz Yusof ikut bersama.

“Kamu semua ini nak panjat pagar ponteng sekolah ke?” jerit Ishak.

“Kelas mana, tingkatan berapa, nama apa?” tengking Ishak.

Seorang pelajar itu Ramli cuba menerangkan bahawa mereka bertiga tadi sedang menyelamat seekor kucing tersepit pagar.

“Mana kucingnya?” tanya Ishak.

“Kami dah lepas, kucing itu terus dah lari ke seberang,” jawab Ramli.

“Penipu… semua bagi nama,” jerit Ishak lagi.

“Kamu bertiga balik ke kelas,” kata Ustaz Yusof.

“Ishak, lepaskan mereka,” tambah beliau.

“Tak boleh ustaz. Malulah saya tak laksana tugas,” tegas Ishak.

Ustaz Yusof meletakkan tangannya di atas bahu Ishak lalu membawanya berjalan ke luar pagar sambil jarinya memberi isyarat kepada tiga pelajar itu untuk beredar.

“Lihat ada tompok darah di lantai. Kucing tadi tersepit akibat dikejar anjing. Nasib baik tiga pelajar tadi sempat melihatnya dan menghalau anjing barulah kucing itu dapat lari dengan selamat,” kata Ustaz Yusof.

“Maksudnya saya tersilap nak hukum mereka?” tanya Ishak.

“Sebagai jadi Ketua Pengawas, ustaz melihat Ishak semakin menjadi ustaz ketika muda dulu… Dulu ustaz mudah melihat kesilapan orang lain dahulu sebelum melihat kesilapan sendiri – ini menyebabkan ustaz dulu selalu ada tanggapan yang silap pada orang lain.

Kadang-kala ustaz melihat kelemahan ustaz pada orang lain, tapi ustaz bukan sahaja berdoa untuk mereka mencari kekuatan untuk mengatasi kelemahan tersebut, malah ustaz menjadi tidak bermaaf lalu mengherdik mereka atas kelemahan itu.

Ustaz juga mudah memberikan jawapan dan pembetulan tindakan kepada orang lain, tapi tidak pula memberi perhatian kepada keperluan untuk membetulkan diri sendiri,” terang Ustaz Yusof.

Ishak khusyuk mendengar tidak berkata apa-apa.

“Sebenarnya, sebagai jadi Ketua Pengawas, Ishak pun sama, Ishak hanya fokus pada kesilapan orang lain tapi tidak pada diri sendiri,” kata Ustaz Yusof.

Ishak masih lagi tidak membeliakkan mata.

“Jika Ishak ambil lebih banyak masa fokus pada kelemahan diri sendiri, sebenarnya Ishak akan rasa tiada keperluan untuk memberi kritikan pada orang,” kata Ustaz Yusof.

“Bagaimana ustaz boleh lakukan?” tanya Ishak yang semakin berminat.

“Ustaz doa tiap-tiap hari untuk Allah membersihkan pandangan mata dan fokus ustaz pada orang lain. Ustaz doa agar ustaz dapat sibuk dengan urusan sendiri dan memperbetulkan segala kesilapan yang ada,” jawab Ustaz Yusof.

Semenjak itu, Ishak berubah daripada menjadi seorang pengawas yang suka menghukum kepada seorang pengawas yang pandai mendidik dan memberikan kata-kata semangat kepada mereka yang melakukan kesalahan agar tidak mengulanginya.

Wahai anakku,
Sehebat-hebat matamu, kamu memerlukan cermin untuk melihat pimple yang ada di wajahmu. Di dalam perjalanan hidup ini, Allah akan menghantar beberapa orang yang berfungsi sebagai cermin seperti Ustaz Yusof untuk menyedarkan kamu yang kian terhanyut supaya kamu dapat bertaubat, berasa insaf dan mengubah tingkah laku sendiri ke arah yang lebih baik.

Jadi usahlah kamu terlebih melenting atau defensive apabila ada mereka yang berani mengkritik kamu. Kerana kemungkinan mereka adalah cermin yang dihantar Allah untuk kamu melihat pimple di muka sendiri.
Senyum

Sumber: Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man

Indah Hidup Bersyarat

“Ish! Makin teruk pula mak tengok kulit Fikri ni” – tegas mak kerana risau akan keadaan anaknya.

Beberapa bulan yang lepas, saya sempat ke klinik pakar kulit Az-Zahrah berdekatan dengan Masjid Al-Hasanah, Bandar Baru Bangi. Itu pun hasil desakan dan tuntutan rasmi oleh mak.

Setelah ke klinik, penyakit Discoid Eczema ini beransur pulih. Namun hanya seketika, timbul kembali pada parut yang lama.

Selagi parut itu masih wujud, saya boleh gambarkan betapa sakitnya seperti dihiris dengan pisau. Pedihnya pada ketika luka itu masih basah.

Kali ini, mak kata;

“Ni kena pantang makan ni” – pesan mak sewaktu pulang ke rumah di hujung minggu.

“Baik mak” ringkas dan seperti endah tidak endah sahaja. Allahu rabbi~

“Jangan makan ayam, ikan yang berbisa dan …..” tambah mak lagi.

“Ayam? Makanan kegemaran tu” terdetik hati ketika itu. Ketika itu, saya berbelah bagi. Pergi kedai makan, majoriti ayam menjadi pilihan. Tiap-tiap hari makan ayam.

Dua minggu selepas itu, kembali ke rumah dengan keadaan yang bertambah teruk. Kali ini luka bertambah di tangan kiri pula. Sebelum ini, hanya kaki dan tangan kanan. Inilah akibat tidak mendengar cakap katanya.

Pada satu tahap, adakalanya hati sentiasa bertegas untuk melakukan sesuatu meskipun mendapat halangan.

“Fikri, dengarlah cakap mak. Jangan makan ayam sekarang ni, berpantang dulu” pesan mak dengan riak muka yang agak marah sedikit. Mungkin saya sengaja mencabar kata-kata mak.

Sejak dari itu, hari ini luka beransur kering. Luka yang basah, hari ini hanya perlu disapu krim untuk melicinkan permukaan kulit. Berkat mengikut kata seorang ibu.

Kesakitan itu, adakalanya ditujukan buat insan yang degil untuk mendengar sesuatu pesanan. Kesakitan juga sebagai alat untuk diampunkan dosa-dosa yang kecil.

Kesakitan juga sebagai had, petanda dari yang Esa buat hamba yang gagal berhubung, makin jauh daripada Allah.

Kesakitan juga menjadi wadah pendekat hati-hati yang dahulu dekat pada tuhannya, tetapi selangkah demi selangkah jauh dari tuhannya

Ajaib! Tetapi begitulah pedoman buat insan yang sentiasa lupa. Manusia memang tidak pernah sempurna selain Rasulullah SAW.

Kita diajak untuk mengingati mati, kerana dengan mati itu pelbagai pengajaran yang boleh dijadikan pedoman. Jangan takutkan mati, kerana itu adalah sesuatu yang pasti berlaku pada masa hadapan.

Selain mati, kita tidak tahu apa-apa yang bakal berlaku.

Kematian makhluk yang bernyawa itu sesuatu yang pasti. Kita merancang untuk melakukan itu, melaksanakan ini. Sedar ataupun tidak, semua itu belum pasti kerana terdapatnya urusan hubungan makhluk dan penciptanya.

Boleh jadi apa yang kita rancang itu, benar-benar berlaku. Jika tidak berlaku, itu semua ketentuan Allah. Belajar untuk kenal kehidupan dengan membaca kehidupan. Kehidupan buat pedoman generasi akan datang.

Anak-anak ini perlu di didik sejak dari pada kecil, dari rumah. Ketika itu yang berperanan adalah ibubapa. Kita tidak dapat menolak wujudnya anak yang tidak dengar cakap, susah diberi penjelasan. Semakin dilarang semakin agresif perlakuan yang ditegur.

Anak-anak jika tidak ditegur sejak dari kecil adalah sesuatu yang merugikan.

Kenapa rugi?

Ketika kecil, anak-anak ini mendapat pesanan, perlindungan secara terus daripada ibubapa. Ibubapa perlu memainkan peranan secara efektif, mengambil peluang untuk memikul tanggungjawab & amanah ini.

Anak-anak ini amanah Allah. Ketika kecil, kebergantungan terhadap ibubapa sangat tinggi. Hendak meminta apa, ibubapa juga tempat mereka meminta. Didik anak-anak perkara yang betul dan perkara yang salah.

Jika tidak dididik ketika kecil, apabila sudah besar, bertemu banyak kawan, pasti akan mewujudkan konflik. Konflik “betul & salah”, mereka tidak tahu mana yang betul dan salah. Ketika kecil tidak diajar.

Bila diajak oleh rakan-rakan mereka untuk melakukan sesuatu, anak-anak ini pasti tidak akan menolak. Tiada pertembungan betul & salah.

Sememangnya indah hidup bersyarat.

FIKRI
43650 Bangi

Hanya Berdiam Diri

Tiada apa yang perlu dikata

Hari ini merupakan antara yang saya kira hari terputusnya ikatan kerjasama yang sangat penting. Pembinaan yang sekian lama memerlukan komitmen yang tinggi. Kerjasama akademik.

Semester ini saya banyak belajar daripada peristiwa yang gagal mencerminkan diri sendiri sebagai seorang pemimpin kepada diri sendiri.

Pada 1 tahap yang saya kira apabila ditegur rasanya menusuk ke dalam hati sanubari. Luka yang sangat besar, namun perlu diterima atas kapasiti kesalahan yang berpunca daripada diri sendiri.

“setiap orang ada 24 jam sehari”

“Tu la aktif sangat!”

“walk the talk”

Pernah satu ketika saya diajak berbincang dengan rakan yang 1 kursus. Sahabat ni bertanya;

“lepas ni boleh aktif dengan batch semula?”

“mudah-mudahan, insyaAllah” ringkas jawapan saya.

Ujian sebelum, semasa, selepas bergelar ‘pemimpin’

Saya ingat pesanan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang.

“Situasi pasti berlainan, jelas kelihatan sehinggakan dapat dilabel sebelum, semasa, dan selepas bergelar pimpinan. Cabaran pada setiap fasa sebelum, semasa dan selepas sangat berbeza dan menuntut komitmen yang tinggi.”

Kini, saya sedar bahawa hakikat 24 jam itu benar dan tepat sekali.

Pembahagian masa, kerja sangat mencabar. Jika hati tidak kuat menerima kritikan, sudah lama saya putus asa.

Namun, saya anggap ini adalah ujian Allah kepada saya untuk sedar akan segala perkara. Perkara yang dirancang perlu laju, terlambat sikit pasti teruk padahnya.

Ketika sedang menaip ini, timbul lagi nasihat yang terbaru. Kali ini kian tersentuh.

“Pentingkan apa yang lebih penting dari pentingkan apa yang penting”

Adakalanya perlu berdiam

Kenapa? Setiap minggu pasti diberi nasihat oleh pensyarah genetik kuantitatif. Saya sekali ingin menegaskan kata-kata pensyarah tersebut bukan atas situasi bebelan tetapi nasihat seorang ibu kepada anaknya.

Khuatir keadaan bertambah teruk, malam ini merupakan malam muhasabah buat diri yang hanyut dalam kelekaan.

Selalu menyusahkan urusan orang lain sehinggakan tiada nilai tolak ansur yang wujud lagi.

Tiada lagi tolak ansur, tiada lagi kepercayaan. Segalanya hilang dalam sekelip mata.

Saya pasti segan, rendah diri, malu untuk ke kelas selepas ini. Namun, atas keyakinan bahawa hanya ini sahaja ujian yang mampu Allah timpakan kepada ku untuk satu perubahan.

Perubahan agar diri terus rendah diri, tiada lagi yang perlu dibanggakan jika diri tidak pandai mengatur masa.

Jika dengan kritikan, komen serta sindiran itu yang mampu menyedarkan ku, maka soal redha saya utamakan. Allahu Allah. Hamba ini banyak berbuat maksiat kepada mu.

Terimalah taubat ku.

Akhir kata

Jutaan kemaafan saya pohon, jika sampai satu tahap tiada lagi kepercayaan. Maka, perlunya saya mendiamkan diri. Tiada lagi yang perlu diucapkan selain ucapan “Maaf, harap tidak serik”.

Fikri Arrazi | 1:49 AM | 1 Mei 2012

Titik Fokus

Saya cukup terpukul dengan kata-kata seorang ustaz;

“Bila lagi kita hendak mengingati Allah jika bukan pada waktu solat? Kamu rasa sepanjang kamu hidup ni, solat kamu khusyuk tak? Berapa peratus kadar khuyuk kamu tu? Periksa kembali niat kamu, jangan kerana terlalu aktif berpersatuan dan gerakan pelajar, dalam solat pun kamu masih memikirkannya.”

Allahu Rabbi~

Bila direnung kembali, sangat benar kata-kata tersebut. Kita imbas kembali memori dua ke tiga tahun yang lalu. Kita berada di tahap apa? Di mana kita berada pada saat dan ketika itu?

Adakah kita dahulu seorang yang suka berfoya-foya? Adakah kita ini seorang yang kaki surau atau masjid? Adakah kita ini sentiasa mengamalkan sunnah Rasulullah dan istiqomah dalam segala tindakan tersebut?

Kita gagal dalam mencari titik fokus. Kita hampir terlupa matlamat sebenar kita. Sibuk akan sesuatu perkara yang baru, maklumlah jiwa remaja yang suka akan perkara yang baharu.

Perbaiki kelemahan, mencari keredhaan.

Mula mencari

Mulakan pencarian dengan mengkaji dan menulis kelemahan diri. Buat kerangka penulisan yang bersifat jujur. Biar pahit untuk diluahkan, demi mencari titik penyelesaian. Harapannya di akhir nanti akan berlaku impak yang besar malah berterusan dan bukan sekadar bermusim.

Pelbagai kaedah boleh dilakukan antaranya SWOT.

S-Strength

W-Weakness

O-Opportunity

T-Treat

Menulis Kelemahan Demi Perubahan

Kenapa mencari kelemahan? Kenapa tidak kekuatan?

Baiklah, dalam diri setiap manusia tersembunyi kekuatan dan kelemahan. Setiap individu mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kelebihan dan kekurangan, malah antara kelebihan dan kekurangan ini juga pasti kita tidak mampu berlaku adil dalam menilai.

Ya, kita gagal menilai diri sendiri. Jarang sekali kita berlaku jujur terhadap orang lain, apatah lagi kepada diri sendiri.

Contoh, kita tidak berlaku adil terhadap adik-beradik, kita gagal dalam menilai mereka kerana itu kita gagal menyenaraikan apa yang mereka suka dan apa yang mereka tidak suka.

Mencari kelemahan disusuli dengan perubahan ke arah kejayaan, pendek kata menulis kelemahan untuk mencari kekuatan. Tidak semua yang menjadi kelemahan itu hanya bertindak sebagai penghalang sesuatu tindakan.

Tidak!

Menulis kelemahan itu sesuatu yang jarang kita lakukan. Semoga dengan kelemahan yang tercatat mampu memacu titik perubahan dan harapan baharu kepada kita.

Apa yang pasti

Kita akan merasa kecewa, tidak sangka, sedih, hampa dan segala yang negatif terhadap diri sendiri. Kenapa semua ini harus berlaku?

Maka dengan perasaan sedemikian pasti kita tidak mampu tidur lena. Saat orang enak dibuai mimpi kita berguling ke kiri ke kanan, namun mata tidak mampu dipejam sepenuhnya. Fikiran terganggu.

Saat menerima sesuatu makluman yang mendebarkan hati, dengan sangkaan aku mungkin berjaya kali ni. Mungkin berjaya. Penantian tersebut sangat menyiksakan, namun semuanya telah pun tertulis, dan kita harus menerimanya dengan hati yang terbuka.

Tidak pula bagi golongan yang sudah bersedia, malah menganggap bahawa ujian kelemahan sebagai suatu peringatan. Kelak, kita bersedia untuk diuji dan tidak akan berputus asa dengan ujian yang hampir sama.

Cabaran dan risiko akan berubah dari hari ke hari. Bijak dalam mengatur masalah dan ujian tersebut bergantung kepada tahap kesediaan seseorang itu. Jika individu tersebut menganggap

“Ah! Biasa la gagal, siapa tak pernah gagal”

maka, kita akan mempunyai dua persepsi. Persepsi yang pertama menunjukkan individu tersebut sangat optimis dalam tindakan dan mampu untuk mengatasi kegagalan tersebut.

Persepsi yang kedua pula adalah individu ni memang sudah biasa gagal, namun tiada cara dan platform yang terbaik dalam menangani masalah tersebut.

Noktah

Terserah kepada kalian, pilihan ditangan anda. Anda mampu mengubahnya. (“,)

Sejauh mana harus percaya

Berfikir banyak, Tindakan juga harus banyak

Sebelum kita tidur, pernah atau tidak kita mensyukuri nikmat Allah? Adakah sebaik sahaja bangun kita juga lupa menyatakan syukur atas nikmat hidup yang diberi?

Adakah kita juga pernah berniat dan berdoa agar dikurniakan nikmat nyawa untuk hidup sebelum kita tidur?

Pasti tidak! Sedarlah!

Meskipun tidak diminta nikmat nyawa, Allah tetap memberi kita peluang untuk hidup pada hari ini. Meneruskan saki baki kehidupan untuk bertakwa kepada Allah.

Melihat akan realiti kehidupan semasa yang tidak terurus, pengurusan diri tidak teratur. Allah masih memberi kita ruang dan peluang untuk kita bertaubat dan memperbaiki segala kelemahan yang ada.

Ujian silih berganti, namun sejauh mana kita menghayati hikmah yang ingin Allah sampaikan kepada makhlukNya.

Realiti pada hari ini

Sejauh mana kita menilai erti kesabaran dan melaksanakan nilai tersebut dalam kehidupan seharian. Hakikat erti syukur bukan sahaja diterjemah melalui perkataan, malah melingkungi aspek perbuatan.

Segala gerak geri, perlakuan seseorang turut mempengaruhi sifat syukur. Lebih teruk lagi, apabila kesedaran yang wujud dalam diri tidak memberi kesan kepada tindakan dan perlakuan seseorang.

“sabar la enta, mungkin ini yang terbaik buat enta”

“kenapa perlu bersabar, sedangkan diri sengsara menanggung seorang” tercabar tahap kesabaran

“percayalah, ada hikmah disebalik semua ini. Terpulang kepada enta untuk menafsir dalam bentuk apa pun. Jika tiada solusi untuk menanangi masalah ini secara besar-besaran, perkara ini pasti tidak akan selesai dengan baik.”

“Kita sibuk untuk memimpin, menasihati orang lain, menjaga kebajikan orang lain, tetapi kita sendiri tidak mampu memimpin diri sendiri dari pelbagai aspek.” luahan yang perit tetapi benar.

Siapa kita untuk menentukan ujian kepada diri sendiri yang melibatkan pengorbanan sesuatu perkara? Sudah pasti ada yang bersetuju dengan saya sekiranya ujian tersebut ditentukan oleh sang empunya badan, pasti pengorbanan yang sebenar tidak wujud. Malah, retorik semata-mata!

Pemimpin kepada diri sendiri

Kita adalah pemimpin kepada diri sendiri. Hakikat sedemikian bergantung kepada seseorang individu melihat akan faktor kepimpinan tersebut.

Ada sesetengah berpendapat bahawa saya ini sentiasa menghukum berdasarkan zahir sahaja, malah menganggap bahawa ini hanyalah persepsi.

Sekali lagi saya tekankan, terserah kepada kefahaman kalian dalam menilai, melihat dan menafsirkannya.

Tidak semua daripada kita ini yakin dan percaya bahawa segala kepimpinan yang diacu oleh minda dan pemikiran kita akan membuahkan hasil yang diharapkan.

Namun, itulah dinamakan risiko. Segala tindakan kita semalam, hari ini, esok dan seterusnya pasti tidak lekang dari himpunan risiko.

“Lebih baik membuat sesuatu meskipun sedikit berbanding banyak berfikir dan merancang”

Sejauh mana kalian melihat pernyataan di atas ini terserah kepada kefahaman yang ada. Kita banyak menghabiskan masa dengan merancang pelbagai strategi dan plan tindakan.

Yakin dan percayalah!

Jumlah masa, usaha dalam menghasilkan plan tindakan yang kita rancang tidak akan sama dengan masa, usaha yang dihabiskan untuk menghasilkan tindakan.

Tidak berbaloi sama sekali.

Tidak dapat tidak

Kita perlu bermujahadah dalam melakukan sesuatu perancangan. Jangan mencipta seribu jenis  alasan, kerana sebagai pemimpin kepada diri sendiri kita harus berkata “Ya!”.

Penyelesaian demi penyelesaian sesuatu masalah yang timbul haruslah dilaksanakan. Bersabarlah dalam menempuh onak duri, percayalah dengan janji Allah. Siapa kita untuk menentukan ujian yang melibatkan pengorbanan?

Kisah Entomologist

Pesanan Ikhlas dari YDP PMFST

Fatrah Peperiksaan

Setiap hari singgah di wordpress, bukan tiada 1 idea atau pengalaman untuk dikongsi.

Namun, sifat terburu-buru saya dalam mengejar itu, mengejar ini telah mengekang seketika idea yang mencurah-curah.

Esok (6 Jan 2012), tepat 3.30 petang peperiksaan pertama major Biologi. Hari selasa lalu peperiksaan Geomorfologi Tropika. Hanya mampu berserah setelah berusaha, Tawakal~!

Ketepikan sebentar kertas ulang kaji, nota-nota kerana saya berasa agak ketinggalan.

Ketinggalan kerana sebahagian besar sahabat saya sudah pun aktif dengan post terbaru.

Azam saya untuk sekurang-kurangnya dalam bulan peperiksaan ini, seminggu ada la juga post walaupun bukan setiap hari.

Memandangkan ini post yang pertama saya dalam tahun 2012, suka saya kongsikan sebuah cereka (cerita rekaan) hasil perkongsian sahabat saya.

Kita saksikan~ 😀

Belalang & Nyamuk

Pertemuan seperti biasa, Nyamuk dan Belalang di tempat dan waktu biasa. Sahabat yang akrab. Sering berkongsi pengalaman, perasaan dan segalanya antara mereka berdua.

Nyamuk | Hai belalang! Semalam aku bermimpi yang indah. Nak tahu?

Belalang | Amboi~ Seronoknya lah sahabat aku ni. Apa yang indah sangat tu dengan mimpi kau, cik Nyamuk?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi perut aku yang kempis buat sekian lama, kini kenyang dengan darah. Alangkah indah jika mimpi itu bukan sekadar mimpi. Kenyataan yang aku harapkan.

Hari yang berikutnya.

Nyamuk | Hai Belalang! Semalam aku bermimpi yang indah lagi. Nak tahu?

Belalang | Untunglah~! dapat mimpi yang indah-indah belaka. Apa mimpinya?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi, Kerajaan Manusia telah mengeluarkan Akta Khusus buat populasi Nyamuk sedunia. Akta yang mengharamkan pembunuhan nyamuk. Tidak kau rasa ini sebagai satu penghormatan?

Belalang | Hmm. Menarik. Semoga hari mu ceria dan indah, wahai sahabat. Semoga mimpi mu menjadi kenyataan. 🙂

Hari ketiga

Belalang melihat raut wajah Nyamuk yang ceria daripada jauh. Boleh di agak mesti Nyamuk peroleh mimpi yang indah juga semalam. Jelas menunjukkan bahawa Belalang sangat teliti akan perasaan sahabatnya, Nyamuk.

Belalang | Aih~ Dari jauh aku tenung, senyum memanjang je dari jauh. Tak perasan ke aku tengah perhatikan kau dari tadi?

Nyamuk | Maaf la belalang, hati ku rasa riang kerana  saban hari ni mimpi indah menimpa diri ku. Benar, semalam aku bermimpi yang indah lagi.

Belalang | ha~ Betul juga sangkaan aku. Ceciter.

Nyamuk | Semalam aku bermimpi polulasi Nyamuk menjadi rebutan oleh Manusia untuk dijadikan haiwan peliharaan. Wah~! Kali ini aku rasa bagai tidak percaya.

Belalang | Kau ingat aku pun nak percaya. [nada bergurau]

Lawatan ke Bukit Fraser

Alhamdulillah, rombongan kami yang berjumlah 20 orang +/-, selamat pergi dan pulang.

Selama 4 hari 3 malam kami berkampung disana, makan kena masak sendiri. Jauh pekan dengan tempat kajian.

Pulang dengan pelbagai reaksi muka, telatah, memori dan pengalaman. Setiap pengalaman pada seseorang pasti berbeza-beza.

Perkaitan cerita nyamuk & belalang di atas suka saya kaitkan dengan perjalanan saya di Bukit Fraser.

Azam & matlamat saya ketika saat bas UKM menunggu di hadapan Bangunan Fakulti Sains & Teknologi adalah untuk mencari sebanyak mungkin species ‘Cicada’ atau nama tempatan bagi orang Malaysia adalah ‘Riang-riang’.

Cicada ni uniknya pada saya adalah dari segi morfologi (bentuk), sayap yang tidak berwarna, dan adakalanya seperti permainan budak-budak.

Tambahan pula, dengan bunyi yang unik itu menyebabkan kebanyakan orang menjadi tidak keruan, sentiasa siapsiaga untuk mendapatkan koleksi Cicada.

Cicada

Alhamdulillah, berkat keSUNGGUHan saya mencari dan berNIAT, azam, yakin dan percaya bahawa saya mesti/pasti mendapatkan Cicada ini.

Akhirnya, saya berjaya mengumpulkan 6-7 ekor Cicada sepanjang 4 hari.

Saya belajar sesuatu daripada kisah ini, kesungguhan dan niat.

Provokasi

Akibat terlampau banyak Cicada, 6-7 ekor saya dipengaruhi pula oleh sebilangan rakan kerja lapangan saya.

“Kita tengok siapa boleh dapatkan Stick Insect pula, tak dapat Stick Insect, maka tak ada ‘tiket’ untuk pulang”

Mereka sengaja memilih serangga yang sukar diperolehi, memandangkan Cicada amat mudah didapati disana.

Sebelum Maghrib sahaja sudah kedengaran keriangan Riang-riang mengeluarkan bunyinya, maka Stick Insect menjadi pilihan untuk dijadikan ‘Tiket’.

Stick Insect

Hari yang pertama, berlalu tanpa satu penemuan stick insect.

Hari kedua, keghairahan menimpa rakan saya. Rata-rata hampir semua yang terlibat dengan ‘permainan mencari tiket’ ini berjaya mendapatkan ‘tiket’nya

Hanya saya seorang masih tidak berjaya.

Mencari, mencari dan terus mencari, tidak lupa dengan zikir, selawat yang sering diucapkan. Akhirnya, saya belajar sesuatu pada saat ini.

Soal matlamat, serta niat lagi.

Harapan

Hari ketiga menyusul tiba, diharapkan sinaran Bulan yang separuh ni mampu memberikan harapan yang bermakna pada saya.

Stick insect sangat sukar didapati kerana keaadan morfologinya yang suka ber’uzlah atau menyendiri, menyamar, menyorok di bawah daun.

Menariknya mengenai Stick Insect pada saya, tidak mengeluarkan bunyi dan memerlukan kesabaran untuk mendapatkannya.

Pernah sekali saya berjaya menemukan Stick Insect dengan usaha saya sendiri.

Dengan perasaan yang gembira, disudahkan dengan ucapan Alhamdulillah yang panjang berserta Takbir!

Jelas terpancar cahaya kegembiraan dari benak hati saya.

“Besarnya~!” sengaja saya teriak untuk tarik perhatian rakan-rakan.

Namun…

Indah sinaran cahaya bulan tidak mampu menjaminkan bahawa Stick Insect itu bakal menjadi milik saya.

Allahu Rabbi~! Sedang saya cuba mendapatkannya, tiba-tiba tangan ini menjadi berketar-ketar.

Seakan-akan tidak meredhakan saya untuk mengambil Stick Insect tersebut.

Plop~!

“Aduh~! Boleh jatuh pula Stick Insect ini.” getus saya sendirian.

Sudahlah jatuh, pandai pula en. Stick Insect ini berlakon mematikan diri.

Keadaan bawah pokok yang dipenuhi daun-daun yang gugur serta ranting yang kering menambah kesulitan yang ada.

Saya belajar lagi dengan pengalaman ini, “Allah tidak memberikan apa yang kita mahu, tetapi apa yang kita perlu mengikut kesesuaian kita”, niat tu biar ikhlas.

Akhirnya~!

Saya insaf. Sungguh saya beristighfar banyak kali ketika itu.

Macam-macam perkara bermain difikiran. “Adakah aku riak?”

Tidak lama selepas kehilangan Stick Insect yang pertama, saya  berjaya menemukan Stick Insect yang kedua.

Alhamdulillah~

Kali ni, saya mesti berhati-hati supaya tidak terlepas lagi.

Peluang sudah ada, cuma kesabaran yang tinggi perlu ada.

Takut-takut patah pula badannya, maklumlah ‘stick’, kayu kan boleh patah.

Moral dan Noktah!

Dari cereka belalang & nyamuk sehinggalah kisah perjalanan mendapatkan cicada dan stick insect, pelbagai pengalaman saya dapat.

Benarlah kata-kata, pengalaman adalah guru yang paling efektif. Belum cuba belum tahu.

Semoga saya beroleh manfaat yang berguna di hari muka.

Gambar Cicada tu adalah species terbaru mengikut apa yang dinyatakan oleh Dr. Azman, penyelia kami.

Gambar Stick insect tu terpaksa saya ambil daripada Internet, tidak sempat capture sendiri punya.

Mungkin post yang akan datang saya akan lampirkan gambar tersebut. InsyaAllah.

Wallahu’alam.

p/s: InsyaAllah, post seterusnya saya cuba ketengahkan cerita mengenai kerja lapangan saya. Salam Imtihan buat semua Mahasiswa IPT! Sayang kalian ketat-ketat. 🙂

Pinjaman la!

Hidup ni, ada saja yang perlu dipinjam. Wang, tenaga, barang dan sebagainya menjadi matlamat. Adalah lebih senang kiranya, tidak perlu meminjam. Payah untuk menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pinjaman ni. Leceh!

Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional

Bukan nak mempersoalkan/mempertikaikan pihak diatas, tetapi diatas hak kebebasan bersuara. Saya adalah sebahagian dari berjuta peminjam tabung ini, malah turut merasa bahang kepanasan/ketidak puas hati dari ramai pihak, terutamanya sahabat-sahabat saya.

Bagi saya, kelompok pertama tidak begitu sakit saya menunggu, tapi baru-baru ni, banyak yang mengeluh “tunggu dari pagi,tengah hari baru habis”. Adakala penyataan itu boleh diterima, namun demikian adalah patut bagi kita memahami, sesiapapun yang menjaga kaunter penghantaran borang perjanjian itu, pasti berasa tertekan. Almaklum, banyak saja orang yang mendapat pinjaman,bukan seorang dua.

Sabar

Bagi saya, adalah perlu untuk kita bersabar. Sebahagian daripada iman kan? Mungkin bukan saya yang menghadapi situasi begitu. Sempena bulan Ramadhan yang mulia ini, sebaiknya kita bersabar. Bukan setakat lapar dahaga saja kita tahan, kemarahan juga harus dielakkan. Kalau nak kata, orang yang menjaga kaunter tu banyak yang marah-marah, sebaiknya kita elakkan dari melakukan sesuatu yang membuatkan mereka marah.

Sudah pasti kemarahan tersebut ada puncanya. Selamat beramal, renung-renungkan lah.