INILAH JALANKU

INILAH JALANKU

Jelas beberapa ketika dahulu, saat kita memulakan langkah kecil ke pagar sekolah rendah. Meniti kehidupan sebagai pencari Ilmu.

Tika itu, tiada rasa dibenak hati melainkan rasa gembira dapat bersama rakan sebaya. Berderap langkah kaki menuju tekad yang sama, “Kejayaan Harus Kita Miliki”.

Dalam meniti kehidupan, dari hari ke hari, kita sedar bahawa impian bagi setiap yang hidup pasti tidak akan tamat melainkan bertemunya kita dengan kematian.

Hanya dengan kematian melenyapkan impian setiap yang bernyawa, meskipun impian itu merupakan sesuatu yang kita sangat inginkan.

Di setiap langkah yang bernyawa, kita pasti kabur dengan helah dunia. Ke mana sahaja pasti ada yang mengekori, ada mata yang menatap gerak geri insan bernyawa. Sebaik-baik permohonan haruslah kita panjatkan kepada Allah, agar sentiasa diberi hidayah dan ketetapan Iman dalam hati sanubari.

Sekuat manapun seseorang hamba itu di hadapan seseorang yang lain, pasti punya titik kelemahan kerana setiap insan bernyawa tidak pernah sempurna. Kita hanya manusia biasa.

Tidak pula kita cepat menafsirkan segala tingkah laku orang yang hebat di mata kita, pasti mudah di bahu mereka. Kita tidak mengetahui sebesar mana ujian dan cabaran seseorang itu harus lepasi sehingga tercapai satu tindakan yang dikagumi banyak orang.

“Jangan lupa bertawakal, solat malam jangan tinggal Fikri” pesan seorang ibu yang jelas mengetahui cabaran hari ini berbeza dengan cabaran beberapa tahun yang lepas.

Perjuangan menuntut pengorbanan. Berada di lapangan mana sekalipun, jika wujud perkataan ‘perjuangan’, aspek utama yang tidak akan terlepas adalah pengorbanan. Berkorban itu mendidik jiwa sanubari untuk bersabar.

Namun, bersabar bukan dalam erti kata berhenti berusaha. Saat Rasulullah berperang dalam perang Khandak, jumlah tentera musuh teramat ramai. Berkat cadangan yang dikemukakan oleh Salman Al-Farisi itu menterjemahkan soal sabarnya para sahabat disamping terus berusaha dan memohon doa kepada Allah.

Berkat kesabaran itu, Allah sampaikan bantuan yang pelbagai buat hamba yang sentiasa mengingatiNya baik susah mahupun senang. Kemenangan milik kita!

12_108

Katakanlah (wahai Muhammad): “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”

Yusuf 12:108

FIKRI
43650, BBB.

Berlapang Dada, Benteng Menjaga Hati

Realiti kehidupan masyarakat hari ini jelas menantikan sesuatu perubahan atau pembaharuan (tajdid). Namun sifat ketakutan akibat pengalaman lepas, masyarakat sering dimomokkan oleh satu kelompok masyarakat yang sentiasa bersangka buruk terhadap satu kelompok yang lain.

Bagi saya, kuasa keyakinan dan kepercayaan itu sangat hebat! Anak yang kecil, sangat bergantung harap pada ibubapanya. Anak kucing sering mengekori setiap langkah ibunya. Segala tingkah laku seseorang yang bergelar ibubapa akan diikut oleh anak-anak.

Ibubapa juga sewajibnya melaksanakan tanggungjawab mereka sehabis baik. Segala tingkah laku harus positif meskipun wujud kekurangan dalam diri. Bimbang jika negatif lebih positif, produk yang akan kita lihat adalah susahnya anak-anak ini mengikut segala arahan malah melawan cakap!

“Pandai pula kau menjawab sekarang!” bentak ibu kucing kepada anaknya.

Kesatuan dalam keluarga harus dipupuk sejak daripada awal. Kita sering didedahkan dengan cerita seorang ibu mampu menjaga anak-anaknya yang sebanyak 10 orang, malah ada yang lebih daripada itu.

Ketakjuban kita itu juga ditambah dengan 10 orang anak itu belum tentu mampu menjaga ibunya pula pada masa tuanya.

Jadi, matlamat cerita ini?

Satu perkongsian daripada sahabat saya, seorang pimpinan dalam Ikatan Studi Islam UKM 2012-2013, kini merangkap Timbalan Setiausaha Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Sahabat ini lebih selesa saya gelar sebagai seorang kakak, memandang jarak umur yang jauh.

“Mungkin apa yang berlaku pada hari ini adalah sebagai ujian buat kita. Sebelum ini Allah beri peluang kepada kita dengan kekuatan yang sangat banyak. Banyak orang di sekeliling kita, pelbagai bantuan dan sumbangan yang pelbagai bentuk dapat diberikan.”

Kita bimbang akan sumbangan yang pernah wujud sebelum ini hilang begitu sahaja. Tetapi kita tidak pernah bimbang sumbangan yang kita berikan kepada orang lain. Pokoknya, kita tidak dapat mengikis sifat pejuang yang berasaskan semangat bukannya berdasarkan kefahaman.

Kita lebih mengharapkan orang memberi kepada kita, malah peratusan pengharapan itu lebih tinggi daripada peratusan pemberian.

Namun apabila dinasihatkan, kita sangat keras kepala untuk menerima teguran itu. Ini kerana perasaan “aku sudah betul, aku sudah melakukan apa yang perlu aku lakukan. Banyak sumbangan aku ni, mereka tidak nampak rasanya”.

Kita mudah melenting dan mengkritik, berbanding menerima kritikan orang lain. Saya akui, perkara itu sangat sukar untuk dilakukan pada saat kita merasa kita sangat betul, orang lain salah.

Semasa kecil dahulu, lembutnya hati kita dalam menerima didikan yang pelbagai bentuk daripada ibubapa. Namun, seiring peningkatan usia, hari ini kita tidak dapat mengelak bahawa hati ini seakan  membalas dendam terhadap lembutnya kita menerima teguran ibubapa semasa kecil.

Ada seorang kawan berpuluh kali saya kritik atau saya tegur dia, tapi hebatnya dia sebab sentiasa menerima kritikan dan tidak pernah membalas kritikan saya. Kadang-kadang dia serba salah dibuat saya.

Barangkali orang hormat kita kerana suka bagi teguran walaupun pahit, tapi hakikatnya yang menerima teguran itu lebih layak dihormati kerana dia akur menerima teguran sekalipun ia perit.

Manusia Biasa

Saya juga manusia biasa. Malah saya masih ingat lagi pada malam yang sangat perit bagi saya. Pertama kali saya rasakan bahawa saya ini sangat tidak berguna. Mereka mendakwa saya diberi tanggungjawab tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab sebaiknya.

Hari ini 29 November 2012, saya mendapat banyak kata-kata yang berkaitan hati. Seorang kawan bercakap tentang hati, kawan lain juga menyebut soal hati.

“…menyedari kesilapan sendiri lebih baik berbanding menegur kesalahan orang lain…”

“Berlapang dada untuk segala hikmah & ujian, salah satu benteng untuk menjaga hati ♥”

“Sesiapa yang yakin kepada Allah dan hari akhirat, dia perlu bercakap yang baik-baik atau diam sahaja.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

p/s : Orang yang mudah ditegur lama-kelamaan menjadi hebat,
Orang yang payah ditegur lama-kelamaan hati berkarat.

Ya Tuhanku!, Tegur & Nasihatkanlah hambamu ini.

FIKRI
43650 BBB

Burger Bakor!

Hobi yang paling saya suka lakukan adalah menunggang motorsikal sendirian. Pelik? Mungkin juga salah satu ‘usaha’ untuk menyingkirkan elemen negatif, siapa sangka?

Bila balik rumah, cerita hobi ‘baru’ ini, siap kena syarah dengan orang tua. Risau dengan keselamatan, zaman sekarang bukan orang perempuan sahaja jadi mangsa jenayah, lelaki tidak berkecuali.

Suatu malam yang ditemani hujan gerimis, perut mulai rasa ‘riang’.

Getus hati, “Perut lapar, tapi hujan macam tiada tanda nak berhenti”.

Tiba-tiba, bunyi pintu menguak.

“Fikri, jom makan burger bakor!” kata syafiq, maklumlah sejak berpindah ke Perak Darul Ridzuan ni pelat terus bertukar.

Sengaja menunggu mereka (MPP PMUKM) tamat berprogram. Jadi penunggu sebentar di bilik PMUKM, niat untuk makan bersama.

“Jom!” pantas sahaja disambut, tiada bangkangan.

“Hujan lagi tak kat luar?” tambah aku lagi.

“Tak,  baru berhenti” kata Syafiq sambil menguis koceknya mencari kunci bilik PMUKM. Kelihatan kunci yang masih baru disatukan dengan kunci keretanya.

WKR, nombor plat keramat. Banyak berkhidmat buat sang pejuang, sedih melihat keadaan WKR baru-baru ini yang dilanggar sebuah kereta. Pemandu mabuk semakin banyak di sekitar Bangi Bandar Berilmu.

“Fikri, jom lah naik kereta sekali” ujar Syafiq.

“Aku nak naik motor, lagipun nanti boleh balik rumah sewa terus. Mudah sikit, tak perlu nak ulang alik ke UKM” sambil mengemaskan ikatan topi keledar Index putih kesayangan. Dulu pernah ada helmet yang warna yang sama, tetapi tidak tahan lama akibat terlibat dengan kemalangan beberapa bulan yang lepas.

“Ok lah, kita jumpa kat sana nanti” balas Syafiq bersahaja.

***

Bermula pengembaraan ke kedai burger bakar.

Dalam kesejukan malam, tiba-tiba…

bersambung minggu hadapan

Assalamualaikum.. Hai Awak

Assalamualaikum. Hi awak. Salam Khamis semua, hari khamis hari ibadah ISIUKM. Apa itu hari ibadah? Terjah wall Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM).

Adik : Kenapa eh jalan tar tu, kalau hujan je mesti berasap?

Abang : Jalan tar tu seharian berpanaskan cahaya matahari, bila hujan ada kesan la pada jalan tu. Air bertemu permukaan panas, air tu juga yang tersejat kembali. Pertukaran haba pula, sebelum ni jalan yang panas, sekarang air tu pula yang menyerap haba.

Ibarat hati, kekadang orang ni hatinya cepat sangat panas, dirinya sahaja yang betul.

Adik : Apa kaitan dengan hati pula?

Abang : Yela, bila lihat diri itu sahaja yang betul, orang lain salah, macam jalan tar tadi. Bila panas je suka hati lepas ‘geram’ pada orang lain. Walhal dia tidak sedar, dengan teguran itu sebenarnya memberi ketenangan dan ‘kesejukan’ di hatinya.

Hati perlu berjiwa besar. Berani terima cabaran bukan untuk menunjukkan diri itu hebat! Semakin diberi cabaran semakin ia tunduk, dek kerana “banyak lagi aku perlu belajar”.

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?
2 tahun yang lalu,

“Mak, nanti fikri nak pilih yang dekat-dekat je la” – kata fikri kepada emaknya.

“Baguslah, boleh balik selalu, cukup lah dah jauh-jauh sebelum ni” – balas emak pula sambil meneliti buku-buku latihan anak muridnya.

Acap kali aku melihat kudrat si ibu, kadang-kadang bersengkang mata semata-mata ingin menghabiskan menanda buku latihan itu. Setiap hari, setiap minggu, setiap tahun, perkara yang biasa dilakukan oleh insan bernama guru.

Guru ku yang paling terbaik sepanjang zaman adalah pengalaman. Sepanjang 21 tahun ini sangat banyak pengalaman yang diterima. Sangat banyak sehingga boleh termuntah jika tidak diuruskan dengan baik.

Namun, berbekal pengalaman yang ada juga kita sering kali mengulang kesalahan yang sama. Sudah banyak kali berusaha untuk tidak melakukannya, tetapi apalah daya selaku manusia biasa.

Kata orang “enta ni kena ada orang yang jaga ni, cepat-cepatlah”. Sehinggakan diri sendiri termakan dengan kata-kata mereka, layan~

Itu kata mereka, tetapi sebenarnya jiwa ini sudah pun melafazkan janji yang sehingga hari ini tidak mampu ditunaikan. Bukan tidak pernah ditunaikan, cuma janji yang dilafazkan itu tidak seperti yang ditafsirkan di hati suatu ketika dulu.

Jika di MRSM dulu,

“Kau sembang dengan siapa tu? Dengan awek eh? Lembut, slow semacam je.” – tanya naqib, sahabat sebilik dulu. Walaupun tidak lama kami kekal sebagai teman sebilik, kami sudah lama kenal sejak sekolah ‘kementerian’ lagi.

Sambil tersengih menahan telahan Naqib, “Mak aku la. Aku ni mana ada awek macam kau. Hehe”. Teringat dialog 4 tahun yang dulu.

Entri kali ini saya tujukan kepada bonda saya, Kamariah Binti Hj. Radzwan khususnya dan juga buat ayahanda, Mastor Hj Suratman. Meskipun saya tidak menulis bahagian ayahanda, tidak bermakna tiada ertinya di hati anak ini. Malah, anakanda ini juga tidak berharap orang tuanya akan membaca entri ini.

Cukuplah saya katakan, sumber kekuatan saya adalah ibubapa saya sendiri. Baik ketika susah mahupun senang, rumah adalah tempat saya jana semula semangat yang hilang. Jika bersusah hati, sanggup menerjah kesejukan hutan Bangi Lama menuju ke Sepang.

Kadang-kadang tidak balik pun, sekadar singgah melihat rumah yang ku tinggalkan demi Varsiti tercinta. Melihat daripada jauh. Tenang dan damai rasanya.

Setiap kali anak ini ingin pulang ke Varsiti, pasti bonda tidak pernah lupa untuk memberikan kucupan di muka. Detik hati ini, “Ya Allah, aku sayang dan bersyukur dengan anugerah Mu ini”. Walau anak ini sering melakukan perkara yang meresahkan hati orang tuanya.

Usrah Kek Coklat

Undangan diterima untuk pertemuan singkat. Khabarnya meraikan beberapa abang-abang dan kakak yang akan bergraduasi pada bulan 10 akan datang. Sedaya upaya saya berusaha mengosongkan tarikh tersebut, agar pertemuan ini dapat direalisasikan meskipun terdapat beberapa kekangan.

Terkenang zaman sibuk, di kala orang cuti kami bersama meredah suasana Bandar. Segala hiruk pikuk kesibukan kenderaan, berpuasa dan berbuka bersama. Sungguh saya katakan, semalam merupakan hari yang saya rasa sangat lega.

Lega dalam erti kata pertemuan yang sudah lama ditunggu-tunggu. Saya akui diri ini terlalu sibuk, rumah dekat, hujung minggu pun hanya bermalam sehari. Begitupun jika terdapat masa yang mengizinkan. Jika tidak telefon sahaja penyambung rantaian jiwa kami sekeluarga.

Hebatnya ukhuwah ini, sehingga kini masih berhubung. Jika ada sambutan hari lahir yang bakal tiba, pelbagai konspirasi akan dirancang di peringkat awal. Allahu Allah, saya bersyukur dengan keluarga di UKM ini.

Meskipun pertemuan yang pada asalnya adalah kerana terpaksa, membuahkan kebahagiaan di sepanjang pertemuan. Bersyukur kerana limpah dan kurniaNya kerana mencampakkan perasaan kasih sayang di dalam hati-hati kami.

Sedih?

Sedikitpun tidak, kerana keceriaan mereka bukan dibuat-buat. Biarpun ada dalam kalangan mereka ini akan keluar daripada pembukitan ilmu UKM, menempuhi dunia yang baru, saya yakin ukhuwah ini tetap utuh selagi Allah memberi keizinanNya.

Usrah ini saya mengenali semua orang, saat suka duka, jerih perih. Soal kehidupan berjemaah segalanya membantu saya mengaplikasi dari teori kepada praktikal.

Kesimpulan akhir bagi saya, dalam apa sahaja gerak kerja pastikan ukhuwah dalam diri setiap orang utuh dan kukuh.

Ada pun dalam kalangan kami yang tidak berpuas hati segera diluahkan, agar keberlangsungan usrah(keluarga) ini terus lestari.

Shukran kepada semua, segala kerjasama kalian sangat bermakna buat diri ini. Shukran atas segalanya. Semoga terus berhubung. Jaga diri & Iman. 🙂

“Ya Allah, Engkau berkatilah & dan damaikan lah hati-hati kami agar sentiasa saling berkasih & sayang. Semoga kami ber-usrah sehingga ke syurga.”

Fikri Arrazi

11:16 AM

Percayai dan memahami

Dalam proses latihan, tarbiah dan kaderisasi, perkara yang selalu dilupai adalah, proses untuk melahirkan pelatih yang lebih hebat dari sang jurulatih. Caranya? Berikan KEPERCAYAAN kita kepada mereka.

Percaya dan memahami

Biarpun kita sering dipanggil untuk melakukan sesuatu yang kena pada skil tersendiri, hakikatnya kita lupa untuk berkongsi.

Kita lupa bahawa skil yang ada pada kita, pasti tidak semuanya ada pada sahabat kita. Maka, kelak akan timbul persepsi bahawa kita ini hanya ingin berjaya seorang diri.

Bahkan jika diteliti, bukan kita tidak menyedarinya tetapi soal masa yang mengekang serta timbunan kerja yang diberi.

Sehebat mana kita sembang bab pembangunan potensi diri, jika kesungguhan dan kemahuan tidak timbul secara rela. Saya merasakan segala usaha yang dilakukan tidak ubah seperti mengajar ketam berjalan betul.

Percaya dan memahami bukan perkara yang sama. Walhal, apabila kita mempersoalkan tentang percaya, sejauh mana kita mampu memberi kepercayaan sekiranya wujud sekelumit rasa kasihan.

“ana takut nta terbeban”

“nta tidak langsung memberi kepercayaan kepada ana, nta biarkan diri nta terbeban seorang diri”

Maka, keperluan ‘memahami’ wujud dalam membanteras segala persepsi dan rasa kasihan.

Memberi ruang dan peluang bukan beban

Sukar untuk digambarkan secara terperinci perihal beban dan peluang. Namun, sekadar perkongsian mengenai amal kebajikan yang ditunjukkan dan diceritakan sejak zaman berzaman.

Kisah Imam Hassan al-Banna dan pekerjaan menyusun kerusi. Iktibar daripada cerita ini, saya merasakan hati ini sangat tersentuh.

Kita bercita-cita untuk merebut segala peluang yang kita impikan. Peluang yang kena pada jiwa dan minat kita. Bahkan jika peluang tersebut diberi sepanjang masa, pasti kita tidak akan mudah melepaskan peluang tersebut sewenang-wenangnya.

Imam Hassan al-Banna merupakan tokoh gerakan Islam dan merupakan salah seorang pengasas Harakah Islamiah di Mesir, Ikhwanul Muslimin.

Tidak kisah dengan status bergelar pemimpin tertinggi, segala ego segera dikikis. Pekerjaan menyusun kerusi bukan sesuatu yang hina, remeh dan sebagainya.

Hakikat tersebut jika ingin dilihat pada generasi masa kini, teramat sukar untuk dicari. Saya melahirkan kenyataan ini buat peringatan diri sendiri dan juga sahabat-sahabat.

Maka, saya sendiri terpukul dengan kata-kata sahabat;

“Kita sering mempersoalkan sesuatu yang sangat merintih jiwa, kita rasa kita tidak layak untuk memikul tanggungjawab ini. Namun, kita tidak pernah memikirkan sesuatu bahawa jika pilihan kita untuk menolak benda ini, adakah itu lebih baik? Kita tidak tahu apa akan terjadi pada masa hadapan, adakah sesuatu yang baik akan berlaku jika kita menolaknya?”

Akhirnya, saya menyerahkan diri, bertawakal kepada Allah, bersangka baik bahawa jalan ini sudah pun ditetapkan buat diri. Hanya doa sebagai permohonan agar diberi ketetapan dalam diri untuk terus ikhlas biarpun keikhlasan tersebut hanya mampu dihitung di sisi Allah.

Android satu mimpi yang indah

Selaras dengan perubahan aliran masa, berderau darah anak muda untuk turut berubah. Perubahan yang telah dilakukan satu perubahan yang drastik.

Pelbagai alasan dicipta hanya kerana 1 gadjet. Maka, sebanyak mana usaha dilakukan untuk menahan alasan tersebut tetap berlaku perubahan pendirian sebelum ini.

Dahulu, kita sangat teruja dengan telefon yang mampu disentuh di skrin. Khidmat pesanan ringkas mampu ditaip dengan hanya menggunakan sentuhan sahaja, tanpa perlu menekan punat atau kekunci telefon.

Pergerakan tangan ligat menyentuh skrin, tiada lagi bunyi punat ditekan. Pada permulaan, dilihat agak kekok sambil diperhatikan oleh sahabat terdekat. Dilabel dengan pelbagai kata-kata, namun sedikit pun tidak berbekas di hati.

Gara-gara minat yang terlalu mendalam terhadap teknologi, segalanya digagahkan. Persepsi segera dipatahkan. Kadangkala, saat sengang telefon dipegang.

Skrin di buka kekuncinya.

Melihat skrin. Hmm~ Tiada pesanan yang masuk.

Dikias-kias ke kiri. Sudah puas ke kiri, ke kanan pula dikiaskan. Sengaja menghabiskan bateri tanpa tujuan yang munasabah.

Kini, segalanya tidak begitu. Tiada lagi skrin yang mampu disentuh. Tiada lagi aplikasi yang perlu digunakan dengan platform sentuhan. Tiada lagi saat menghabiskan bateri tanpa tujuan.

Perubahan kembali ke takuk yang lama, menaip pesanan menggunakan platform punat-punat yang timbul di badan telefon bimbit. Kembali mendengar irama punat kekunci. Tujuan dan matlamat lebih utama, kemudahan harus digunakan sebaik mungkin.

OBSES

Saya bukan seseorang yang boleh digelapkan mata dengan teknologi yang canggih sekelip mata. Mungkin tindakan saya ini mengalahkan golongan profesional, hatta dilihat sebagai seseorang sudah mempunyai kewangan yang kukuh.

Namun, perubahan ini bukan sesuatu yang mudah untuk diputuskan. Kajian dan pengamatan yang mendalam telah dilakukan.

Saya seperti terpukul dengan teori yang dipelajari di kelas Genetik Kuantitaif. Genotypic frequency tidak boleh dipindahkan, hanya gene yang dipindahkan.

Segala aspek luaran yang dilihat atau phenotype mampu dipengaruhi oleh beberapa faktor. Hal ini berkait rapat dengan faktor campuran antara faktor gene  dan faktor persekitaran.

Hasil perubahan yang dilakukan

Dalam masa seminggu sahaja, di dalam rumah yang saya sewa bersama sahabat saya ini menghasilkan gelombang perubahan yang tidak disangka-sangka. Sahabat-sahabat saya turut bersama melakukan perubahan ini.

Semoga perubahan ini tidak menghasilkan tanda merah di skala bateri tanpa tujuan. Sebaliknya memberi kemudahan dalam berinteraksi dan perolehan maklumat. InsyaAllah.  🙂

Kepuasan dalam bekerja

Hanya sekeping gambar

Meskipun jarang untuk saya fokus di medium Fatamorgana Kehidupan, satu kepuasan untuk melaksanakan sesuatu yang kita minati. Blog ini saya kira sudah mencecah hampir 4 tahun.

Dalam pada itu, julat 4 tahun pelbagai perubahan berlaku. Masa, tempat, suasana dan sebagainya.

Dulu, kini dan selamanya, saya tetap menjadi seorang jurugambar. Jurugambar kepada keluarga, persatuan, harakah Islam.

Meskipun tidak pakar, namun melihat akan keriangan seseorang dalam gambar, perasaan gembira itu sukar dijelaskan melalui kata-kata. Seakan-akan gambar itu mempunyai ‘nyawa’.

Jika boleh diberikan perumpamaan, maka pilihan saya adalah merujuk kepada keriangan sang lebah. Keriangan ketika menemui pelbagai jenis bunga yang mempunyai pelbagai bau, pati, dan warna.

Biarpun diletakkan di posisi mana sekalipun, kita pasti gembira jika sesuatu yang kita lakukan itu dilandaskan dengan niat suci dan murni.

Berkongsi sekadar termampu

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=6-OtuuV9IqA]

Banyak perkara yang saya pelajari di awal semester ini, soal pengurusan masa, soal keintelektualan, soal hati, dan yang paling penting adalah soal kehidupan.

Kehidupan sebagai seorang pelajar atau mahasiswa (peringkat saya sekarang), sangat menuntut komitmen yang tinggi. Soal keperluan sangat dititik beratkan berbanding kemahuan.

Percaya atau tidak, sekali pun kita merasa sesuatu perkara yang kita rasa perlu untuk di capai tetapi tidak tercapai. Kenapa? Contoh, sebagai mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi kita teringin untuk mencapai keputusan yang cemerlang.

Paling cemerlang dalam kalangan sahabat-sahabat kita. Namun, tidak kesampaian semasa menyemak keputusan akhir semester. Mula lah;

“Aku berazam untuk lebih baik semester depan”

“Aku target paling kurang semester depan harus capai 3.5 ke atas”

“Aku banyak lalai semester lepas, lalai mengingati Allah, sombong dengan sahabat”

Apa pun persepsi yang kalian luahkan pada diri sendiri, semuanya akan berbalik kepada pendirian anda. Cerita di awal semester, sangat ceria.

Perkuliahan

Memetik kata-kata seorang pensyarah Ekologi Air Tawar, Dr. Ahmad Bin Ismail. Kata beliau,

Tanpa ikatan hidrogen, pasti kita tidak dapat mandi.

Apa yang saya ingin tafsirkan dari ayat di atas adalah soal mengenepikan kepentingan diri sendiri dan peduli akan keadaan orang lain yang lebih memerlukan.

Kisah benar yang paling dekat dengan kita, hakikat penghasilan sehelai baju. Setiap hari kita mengenakan pelbagai jenis dan warna baju untuk ke kuliah, masjid, hatta semasa tidur.

Pakaian tersebut memperlihatkan hakikat kebersamaan dan kelengkapan. Sebelum baju dapat dihasilkan, sumber yang paling penting adalah kapas, dan kapas ini juga didapati pada pokok kapas.

Tanpa kapas, benang tidak dapat dihasilkan. Tanpa benang, kain tidak dapat diwujudkan. Tanpa kain, pasti umat manusia akan menggigil. Menggigil kerana kesejukan, kadang kala ada juga yang menggigil kerana ketakutan.

Apabila kita mempersoalkan hakikat kelengkapan, tidak dapat tidak kita sedang berbicara mengenai apa yang kita mampu beri.

Kelebihan yang ada pada diri sendiri pasti tidak terdapat dalam diri sahabat yang lain. Soal motivasi yang tinggi, kecekalan dalam menghadapi dugaan, kewangan dan sebagainya.

Percaturan dan rencana Allah azza wajalla sangat teratur. Sebaik rencana adalah Allah, sebaik mana kita merancang untuk melakukan sesuatu, hakikat yang pasti adalah kuasa penentu Allah Taala.

Berkongsi setakat termampu

Perkongsian kewangan pasti tidak mampu untuk diberi, dorongan moral pun di kira memberi. Kita silap dalam menilai, antara kemahuan dan keperluan.

Kadang kala, menjadi rojak akibat tercampur secara berlebihan. Malah, kita tidak sedar bahawa dua perkara ini sangat berlainan.

Masalah kita yang paling besar adalah kita tidak tahu apa masalah kita.

Setiap hari ada sahaja isu yang berbangkit, pengalaman yang baru dihadapi, namun iktibar daripada perkara tersebut jarang kita dapati secara terus pada saat itu.

Apa pun, semoga dengan suka duka pada hari ini dan semalam mencorakkan kehidupan yang lebih baik pada hari esok dan seterusnya.

Bergerak untuk berubah

Ain Najwa copyright

Berikan aku peluang jika masih ada ruang

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Setiap hari kita sentiasa mengharapkan untuk terus diberi peluang memperbaiki diri. Meningkatkan kemahiran dalam meluaskan ruang sesuatu peluang.

Kadang kala dalam saat dan ketika iman dalam diri ini menurun, semangat yang semakin luntur, kita merasa sangat terbeban. Hidup seakan tidak kena sahaja.

Bertubi-tubi rintangan datang menghadang, ujian menimpa diri bak bongkah batu jatuh dari aras 6 bangunan Menara Kuala Lumpur.

“Ah! Perit sungguh.”

Namun, percayalah saat kita sudah pun melepasi zon ujian tersebut atau berada di zon peralihan antara ujian, kita akhirnya akan mengucapkan syukur.

Alhamdulillah.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=eaTXaL4nX88]

Aqidah dan Perjuangan

Suka saya berkongsi kisah dua orang muslimat, adik kepada tokoh gerakan Islam yang dikenali dengan kitab penulisan beliau, Tafsir Fi Zilalil Quran.

Dua muslimat tersebut bernama, Hamidah Qutb dan Aminah Qutb. Tokoh harakah Islam tersebut tidak lain dan tidak bukan iaitu Asy-Syahid Sayyid Qutb.

Asy-Syahid Sayyid Qutb seorang yang aktif dalam pergerakan Ikhwan Muslimin di Mesir. Saat di tahan di penjara, ketika adik perempuan yang sentiasa menyanjungi perjuangan si kekanda, beliau sempat menulis sepucuk surat sebelum menerima hukuman gantung sampai.

Pendapat saya surat tersebut bukan sahaja mempunyai roh perjuangan. Nilai taujihad yang diberikan melalui kata-kata kepada dua muslimat tersebut sangat memberi semangat kepada segenap pejuang keadilan.

Memetik kata-kata beliau;

“Wahai adikku, barangkali sekarang ini engkau sedang melihat dengan gerun tali gantung yang akan menjerut leherku. Kita akan merasakan perjuangan kita ini sempit apabila kita memikirkan bahawa kita yang memulakan perjuangan dan kita yang akan mengakhiri perjuangan ini tetapi apabila kita memikirkan bahawa bukan kita yang memulakan perjuangan ini dan bukan kita yang menamatkannya, maka ketika itu terasalah bagaimana luasnya perjuangan kita, bagaimana luasnya keluarga kita kerana keluarga kita bukan keluarga yang diikat oleh keturunan darah tetapi keturunan yang diikat oleh kesatuan akidah La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah.”

Allahu Rabbi!

Kesatuan akidah yang memperjuangkan nilai agama berbanding nasab keturunan darah semata-mata, sesuatu yang sukar untuk dilihat di bumi Malaysia. Ada tetapi tidak banyak yang ingin bersama.

Andai kata jalan juang ini mudah ibarat menelan sebiji gula-gula, pasti banyak orang yang berebut untuk berjuang.

Hasil didikan penjajah sangat memberi kesan. Pendek kata, matlamat jangka panjang yang dihasratkan oleh penjajah ketika itu telah pun mencapai targetnya.

Mari kita bersama mantapkan diri, tingkatkan kefahaman terhadap sesuatu perkara. Biarlah kita berada di posisi apa sekali pun, sebagai pensyarah, penyelidik, matlamat untuk meletakkan Islam sebagai keutamaan yang utama perlu dilaksanakan.

Keutamaan yang utama, sudah diutamakan namun perlu pula ditambah utama di penghujung ayat. Nilai ketegasan yang ingin disampaikan telah menunjukkan betapa besarnya nilai sesebuah agama dalam kehidupan.

Tarbiyah bukanlah segalanya, namun segalanya bermula dengan tarbiyah. Tarbiyah bukan sahaja bersifat ruhiyyah semata-mata, namun tabiyah sangat menyentuh aspek pembinaan diri.

Didik hati untuk bersikap, mudah-mudahan Allah sentiasa bersama kita.

Berikan ku peluang ya Allah!

Semoga sahabat dan diri ini terus thabat dalam jalan juang ini. Semoga kami terus tergolong dalam golongan yang ingin memenangkan Islam di atas muka bumi ini, dan bukan sahaja seseorang yang hanya ingin melihat kemenangan Islam. Ameen. Allahu Akbar!