Hujung Pangkal

“Shukran, maaf la aku ingatkan tiada orang di rumah petang tadi. Habis waktu kerja terus pulang. Memang tak patah balik dah.” setiap patah ditulis dengan nada serius, pesanan yang ringkas tapi jelas.

“Kalau hang tolong rendamkan dulu boleh?” sambung lagi, merujuk kepada keratan batang pokok mulberi. Sudah lama benih mulberi ini dicari di merata tempat, Alhamdulillah akhirnya ada peluang juga. Continue reading “Hujung Pangkal”

Berlapang Dada, Benteng Menjaga Hati

Realiti kehidupan masyarakat hari ini jelas menantikan sesuatu perubahan atau pembaharuan (tajdid). Namun sifat ketakutan akibat pengalaman lepas, masyarakat sering dimomokkan oleh satu kelompok masyarakat yang sentiasa bersangka buruk terhadap satu kelompok yang lain.

Bagi saya, kuasa keyakinan dan kepercayaan itu sangat hebat! Anak yang kecil, sangat bergantung harap pada ibubapanya. Anak kucing sering mengekori setiap langkah ibunya. Segala tingkah laku seseorang yang bergelar ibubapa akan diikut oleh anak-anak.

Ibubapa juga sewajibnya melaksanakan tanggungjawab mereka sehabis baik. Segala tingkah laku harus positif meskipun wujud kekurangan dalam diri. Bimbang jika negatif lebih positif, produk yang akan kita lihat adalah susahnya anak-anak ini mengikut segala arahan malah melawan cakap!

“Pandai pula kau menjawab sekarang!” bentak ibu kucing kepada anaknya.

Kesatuan dalam keluarga harus dipupuk sejak daripada awal. Kita sering didedahkan dengan cerita seorang ibu mampu menjaga anak-anaknya yang sebanyak 10 orang, malah ada yang lebih daripada itu.

Ketakjuban kita itu juga ditambah dengan 10 orang anak itu belum tentu mampu menjaga ibunya pula pada masa tuanya.

Jadi, matlamat cerita ini?

Satu perkongsian daripada sahabat saya, seorang pimpinan dalam Ikatan Studi Islam UKM 2012-2013, kini merangkap Timbalan Setiausaha Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Sahabat ini lebih selesa saya gelar sebagai seorang kakak, memandang jarak umur yang jauh.

“Mungkin apa yang berlaku pada hari ini adalah sebagai ujian buat kita. Sebelum ini Allah beri peluang kepada kita dengan kekuatan yang sangat banyak. Banyak orang di sekeliling kita, pelbagai bantuan dan sumbangan yang pelbagai bentuk dapat diberikan.”

Kita bimbang akan sumbangan yang pernah wujud sebelum ini hilang begitu sahaja. Tetapi kita tidak pernah bimbang sumbangan yang kita berikan kepada orang lain. Pokoknya, kita tidak dapat mengikis sifat pejuang yang berasaskan semangat bukannya berdasarkan kefahaman.

Kita lebih mengharapkan orang memberi kepada kita, malah peratusan pengharapan itu lebih tinggi daripada peratusan pemberian.

Namun apabila dinasihatkan, kita sangat keras kepala untuk menerima teguran itu. Ini kerana perasaan “aku sudah betul, aku sudah melakukan apa yang perlu aku lakukan. Banyak sumbangan aku ni, mereka tidak nampak rasanya”.

Kita mudah melenting dan mengkritik, berbanding menerima kritikan orang lain. Saya akui, perkara itu sangat sukar untuk dilakukan pada saat kita merasa kita sangat betul, orang lain salah.

Semasa kecil dahulu, lembutnya hati kita dalam menerima didikan yang pelbagai bentuk daripada ibubapa. Namun, seiring peningkatan usia, hari ini kita tidak dapat mengelak bahawa hati ini seakan  membalas dendam terhadap lembutnya kita menerima teguran ibubapa semasa kecil.

Ada seorang kawan berpuluh kali saya kritik atau saya tegur dia, tapi hebatnya dia sebab sentiasa menerima kritikan dan tidak pernah membalas kritikan saya. Kadang-kadang dia serba salah dibuat saya.

Barangkali orang hormat kita kerana suka bagi teguran walaupun pahit, tapi hakikatnya yang menerima teguran itu lebih layak dihormati kerana dia akur menerima teguran sekalipun ia perit.

Manusia Biasa

Saya juga manusia biasa. Malah saya masih ingat lagi pada malam yang sangat perit bagi saya. Pertama kali saya rasakan bahawa saya ini sangat tidak berguna. Mereka mendakwa saya diberi tanggungjawab tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab sebaiknya.

Hari ini 29 November 2012, saya mendapat banyak kata-kata yang berkaitan hati. Seorang kawan bercakap tentang hati, kawan lain juga menyebut soal hati.

“…menyedari kesilapan sendiri lebih baik berbanding menegur kesalahan orang lain…”

“Berlapang dada untuk segala hikmah & ujian, salah satu benteng untuk menjaga hati ♥”

“Sesiapa yang yakin kepada Allah dan hari akhirat, dia perlu bercakap yang baik-baik atau diam sahaja.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

p/s : Orang yang mudah ditegur lama-kelamaan menjadi hebat,
Orang yang payah ditegur lama-kelamaan hati berkarat.

Ya Tuhanku!, Tegur & Nasihatkanlah hambamu ini.

FIKRI
43650 BBB

Ke Mana Kau Menghilang?

Takutnya bukan sebarang takut, kerana takut akan bayangnya sendiri.

Semangatnya bukan sembarangan, kerana semangat tidak akan berkekalan.

Elemen tarbiyyah bukan mainan, kerana dengan tarbiyyah hati-hati akan sentiasa kuat pegangannya.

Anak muda ( ‘فتي’ ) yang disebut-sebut dalam ayat Al-quran dipetik daripada surah Al-Anbiya : 60, merupakan anak muda yang sedar jiwanya.

Anak muda yang ingin melihat sesuatu sinar perubahan, lantas membawa kepada aksi yang bukan sembarangan.

Anak muda yang tidak gentar pada sebarang ancaman musuh, kerana musuhnya itu juga makhluk Allah Azza Wa Jalla.

Prinsipnya teguh, seteguh tiang jambatan dipukul ombak.

Semoga berkat bulan Zulhijjah ini mampu memberi inspirasi lantas meniup semangat yang hilang. Allahu Rabbi~

Al-Quran is for yourself not for your shelf

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=v48URZ6lATI]

Kisah Mus’ab Umair

Musab bin Umair adalah sahabat Rasulullah yang sangat terkenal dan menjadi teladan kepada umat Islam sepanjang zaman. Sebelum memeluk Islam lagi Musab terkenal sebagai orang yang berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu berlawan dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Keadaan dirinya yang mewah dan rupanya yang kacak menyebabkan Musab menjadi kegilaan gadis di Makkah. Mereka sentiasa berangan-angan untuk menjadi isterinya.

Musab sebenarnya adalah anak yang paling disayangi ibunya berbanding adik beradiknya yang lain. Apa sahaja permintaannya tidak pernah ditolak. Oleh itu tidaklah menghairankan apabila ibunya begitu marah selepas mendapat tahu Musab telah menganut Islam.

Ibu dan ayahnya telah mengurung dan menyeksa Musab selama beberapa hari dengan harapan dia akan meninggalkan Islam. Bagaimanapun tindakan itu tidak sedikit pun melemahkan keyakinannya. Pujukan dan ancaman ibunya tidak berkesan. Mereka sudah habis ikhtiar lalu membebaskannya buat sementara.

Tindakan ibunya tidak sedikit pun menimbulkan rasa takut pada Musab, sebaliknya dia tidak jemu-jemu memujuk ibunya memeluk Islam kerana kasih pada ibunya. Musab membuat pelbagai ikhtiar tetapi semua tindakannya hanya menambahkan lagi kemarahan dan kebencian ibunya.

Pada suatu hari Musab melihat ibunya dalam keadaan pucat lesi. Dia pun bertanyakan sebabnya. Kata ibunya, dia telah berniat di hadapan berhala bahawa dia tidak akan makan dan minum sehingga Musab meninggalkan Islamnya.

Cuba bayangkan bagaimana jika anda berada di tempat Musab ketika itu, berhadapan dengan ibu yang hanya hampir tinggal nyawa ikan? Apakah jawapan anda? Tergamakkah anda membiarkannya terlantar begitu? Atau apakah ada jawapan lain yang lebih menggembirakan? Dengarlah jawapan Musab kepada ibunya: Andaikata ibu mempunyai seratus nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu, nescaya saya tetap tidak akan meninggalkan Islam sama sekali.

Apa lagi lemahlah siibu mendengar jawapan sianak. Dengan jawapan tersebut juga, Musab dihalau daripada rumah ibunya. Tinggallah Musab bersama-sama Rasulullah dan sahabat-sahabat yang sangat daif ketika itu.

Untuk meneruskan kehidupannya, Musab berusaha sendiri bekerja mencari nafkah dengan menjual kayu api. Apabila sampai berita ini kepada ibunya, dia merasa amat marah dan malu kerana kebangsawanannya telah dicemari oleh sikap Musab. Adik-beradik Musab juga sering menemui dan memujuknya supaya kembali menyembah berhala. Tetapi Musab tetap mempertahankan keimanannya.

Sewaktu ancaman dan seksaan kaum Quraisy ke atas kaum Muslim menjadi-jadi, Rasulullah telah mengarahkan supaya sebahagian sahabat berhijrah ke Habysah. Musab turut bersama-sama rombongan tersebut. Sekembalinya dari Habsyah, keadaan beliau semakin berubah. Kurus kering dan berpakaian compang-camping. Keadaan itu menimbulkan rasa sedih di dalam hati Rasulullah. Kata-kata Rasulullah mengenai Musab sering disebut-sebut oleh sahabat:

Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu saya melihat Musab seorang pemuda yang hidup mewah di tengah-tengah ayah bondanya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.

Apabila ibu Musab mendapat tahu mengenai kepulangannya, dia memujuk anaknya supaya kembali kepada berhala. Dia mengutuskan adik Musab yang bernama al-Rum untuk memujuknya. Namun Musab tetap dengan pendiriannya. Bagaimanapun tanpa pengetahuan ibunya, al-Rum juga sudah memeluk Islam tetapi dia merahsiakannya. Sewaktu berlaku peperangan Uhud, Musab ditugaskan memegang panji-panji Islam. Peringkat kedua peperangan telah menyebabkan kekalahan di pihak tentera Muslimin. Tetapi Musab tetap tidak berganjak dari tempatnya dan menyeru: Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul.

Ketika itu, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arah Musab dan melibas tangan kanannya yang memegang panji-panji Islam. Musab menyambut panji-panji itu dan memegang dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan tadi. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Musab terus menyambut dan memeluk panji-panji itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Musab sebagai syuhada’ Uhud.

Abu al-Rum, Amir ibn Rabiah dan Suwaibit ibn Sad telah berusaha mendapatkan panji-panji tersebut daripada jatuh ke bumi. Abu Rum telah berjaya merebutnya dan menyaksikan sendiri syahidnya Musab. Abu Rum tidak dapat lagi menahan kesedihan melihat kesyahidan abangnya. Tangisannya memenuhi sekitar bukit Uhud. Ketika hendak dikafankan, tidak ada kain yang mencukupi untuk menutup mayat Musab. Keadaan itu menyebabkan Rasulullah tidak dapat menahan kesedihan hingga bercucuran air matanya. Keadaannya digambarkan dengan kata-kata yang sangat masyhur: Apabila ditarik ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Demikian kisah kekuatan peribadi seorang hamba Allah dalam mempertahankan kebenaran dan kesucian Islam. Beliau jugalah merupakan pemuda dakwah yang pertama mengetuk setiap pintu rumah di Madinah sebelum berlakunya hijrah. Kisahnya mempamerkan usaha dan pengorbanannya yang tinggi untuk menegakkan kebenaran. Semua itu adalah hasil proses tarbiyah yang dilaksanakan oleh Rasulullah.

Musab telah menjadi saksi kepada kita akan ketegasan mempertahankan aqidah yang tidak berbelah bagi terhadap Islam sekalipun teruji antara kasih sayang kepada ibunya dengan keimanan. Musab lebih mengutamakan kehidupan Islam yang serba sederhana dan kekurangan berbanding darjat dan kehidupan yang mewah. Dia telah menghabiskan umurnya untuk Islam, meninggalkan kehebatan dunia, berhijrah zahir dan batin untuk mengambil kehebatan ukhrawi yang sejati sebagai bekalan kehidupan dalam perjuangan yang tidak pernah padam.

Erti Kebergantungan Seorang Hamba

Allah sentiasa rindukan suara hambaNya merintih sayu. Lalu apa lagi yang menghalang kita untuk berdoa? Jika hari ini kita dikenali dengan seorang yang tidak baik, nakal, tidak mungkin 1 hari nanti kita akan berubah kepada yang lebih baik. Begitu juga sebaliknya.

Jika ditanya mengenai kehidupan lalu, siapa kita ingin mengatakan diri sudah terlambat. Begitu Allah sangat mengasihi hambaNya, tatkala manusia lain membencinya tanpa sebab yang kukuh.

Setiap manusia sering melakukan dosa, kitalah pendosa. Kesalahan yang sama kadangkala diulang, selaku fitrah seorang pelupa.

Berdoalah, sebagai seorang hamba yang sentiasa memerlukan pertolongan tuhannya, bukan bermusim.

“Dan Tuhanmu berfirman : “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina.”                                      

(Ghafir : ayat 60)

Fikri

5:00

13 Jun @012

STAB 2322 : Genetik Kuantitatif

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Sikap tegas dalam sesuatu perkara sangat di tuntut, kerana sikap yang biasa dengan kita sebagai manusia biasa adalah sikap mengambil mudah akan sesuatu perkara.

Namun, dalam ketegasan itu juga ada segelintir daripada kita ini kurang menyenangi sikap ketegasan ini.

Post ini bukan bertujuan untuk membodek apatah lagi memandang jelek sikap seseorang.

Suka saya kongsi satu perkara, ketika kita masih di bangku persekolahan. Hadir ke sekolah perlu menepati masa. Jika sesi persekolahan bermula jam 7:30 pagi, 7:25 pagi wajib terpacak di tapak perhimpunan atau berada di dalam kelas. Tidak dapat tidak, kita perlu mematuhi peraturan dengan hati yang terbuka.

Bahkan, jika terlewat 1 minit pun sudah di kira kesalahan, tetapi saya kira zaman persekolahan saya dahulu pengawasnya tidak lah kejam sangat. Kesungguhan itu yang perlu dizahirkan.Sempat lagi berlari sebelum pagar ditutup.

Genetik adalah faham.

Apa kaitan zaman sekolah dengan genetik kuantitatif?

Meskipun kebanyakan orang sering menganggap saya sering menghukum sesuatu perkara secara zahir atau lahiriah. Terpulang jika dianggap sebagai persepsi saya pun tidak kisah. Namun, ini adalah apa yang saya rasai dan hayati sendiri

Tiada kaitan secara terus antara zaman persekolahan dengan subjek genetik kuantitatif. Bahkan subjek di sekolah jauh lebih mudah daripada subjek di Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Mudah kerana kita berada di peringkat IPT, sudah tentu wujud perbezaan tahap pendidikan. Tahap aliran pemikiran juga pasti berbeza.

Pendek kata, diri kita ini bersifat fleksibel. Buktinya, kita dapat lihat dari sudut kesesuaian kita untuk berpindah dari tempat lama ke tempat baru. Wujud evolusi dan beberapa proses sebelum kita mencapai tahap keseimbangan akan sesuatu keadaan.

Setelah 1 semester berada dalam modul genetik, saya sedar akan satu perkara. Biologi bukan bidang untuk manusia yang suka menghafal segala teori, meskipun ada dalam kalangan kita ini sering menghukum;

“Biologi ini untuk orang yang kuat menghafal”

Biologi tidak begitu, hatta modul-modul seperti haiwan dan tumbuhan juga melibatkan perkara yang sama, iaitu aspek kefahaman. Saya pasti setiap subjek atau kursus yang lain, baik di peringkat sekolah mahupun di peringkat IPT, perkara yang sepatutnya dikuasai adalah kefahaman.

Masih tergingang-ngiang di telinga saya, nasihat seorang guru Biologi di Matrikulasi;

“Kalau kamu menghafal sahaja, belum tentu apa yang kamu hafal sekarang boleh keluar dan diterjemahkan di atas kertas semasa peperiksaan. Tetapi, percayalah jika kamu memahami apa yang kamu pelajari, kamu akan dapat dua-dua, faham dan hafal.”

Ketika nasihat ini diberi, apa yang saya dapat tafsirkan adalah kerisauan seorang guru terhadap anak didiknya. Kerisauan melihat anak muda sekarang yang ternyata jauh berbeza, dari sudut pemikiran. Guru ini ingin melihat anak didiknya bukan sahaja faham malah mampu berfikir akan hakikat sesuatu perkara.

Kelas Genetik Kuantitatif

Bertuah rasanya berada dalam kelas ini. Pada permulaan, persepsi terhadap pensyarah yang bakal bersyarah di hadadapan kami adalah pensyarah yang garang, cepat marah dan sebagainya. Perkara begini tidak disukai oleh kebanyakan daripada kita.

Namun, bagus kesannya kepada kita. Akibat diracuni dan diberi pendedahan oleh senior mengenai pensyarah tersebut, kita sebolehnya tidak mahu melakukan perkara yang tidak disenangi oleh pensyarah tersebut. Maka, saya kira saat dan ketika ini kita berada di fasa taaruf, sesi perkenalan.

Soal perkenalan, bukan hanya melibatkan dimana pensyarah ini tinggal, bukan soal sudah berkahwin, berapa orang anaknya. Tidak, taaruf adalah terbaik dari sudut kita kenal apa yang beliau suka dan apa yang beliau tidak suka. Meskipun, perkara yang beliau suka dan tidak suka itu tidak selari dengan kehendak kita.

Menarik bagi saya untuk hadir dalam kelas ini adalah, di setiap penghujung sesi syarahan, pasti tidak terlepas sesi peringatan atau muhasabah. Jarang ada pensyarah yang tegas seperti ini. Kebanyakan rakan saya(maaf jika ada yang tidak bersetuju), kurang menyenangi sifat ketegasan beliau.

Namun, saya pasti kalian tidak mengharapkan diri menerima nasihat berbaur perlian dan secara terus tanpa kiasan. Sesi muhasabah tersebut sempat saya catatkan isinya.

  1. Fakta : “pelajar batch ni adalah teruk”
  2. Persepsi pensyarah “we got poor student this year”
  3. Burn your spirit, you can do it!
  4. Genetic is about to understand not memorize.
  5. Where is your target? -> work hard -> good result.
  6. Nature competitive -> Highest score -> Don’t statisfied -> muhasabah -> we’re not perfect.

Perkara ini saya kira tidak ubah suasananya ketika saya di bangku persekolahan, menuntut ilmu di MRSM PDRM, Kulim. Walaupun dikatakan batch kami adalah yang teruk, namun kesedaran diri pada saat itu adalah paling aula, utama.

Sebaiknya, jika kita dikatakan sedemikian rupa, pertama sekali nasihat tersebut perlu diterima dengan hati yang terbuka. Kenapa perlu dengar? Perlu dengar kerana terdapat sisi pandangan yang positif, kadang kala kita terlepas pandang.

“Oh! Ini yang kita perlu ubah.”

Namun, jika kita hanyut dan membiarkan akan perkara tersebut berlaku, maka semangat yang berada di tahap nyawa-nyawa ikan pasti akan terus terkubur.

Noktah : Pemerkasaan Tindakan.

Kita sebagai manusia, tidak akan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Kita tidak sempurna. Beza diri kita sekarang dengan 10 tahun yang lepas adalah dari sudut pemikiran. Banyak berfikir, tindakan juga harus seiring.

Tiada guna juga jika banyak berfikir, tetapi perlaksanaannya tiada. Semoga kita sentiasa memperingati. Saya yakin tempoh 4 bulan pengajian, pelbagai perkara yang perlu kita laksanakan.

Tugasan, laporan, program dan sebagainya, semuanya kembali kepada soal pengurusan diri.

Wallahua’alam.

Fikri Arrazi

11:01 Pagi, 3 March 2012

Bangi Perdana.

Berikan aku peluang jika masih ada ruang

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Setiap hari kita sentiasa mengharapkan untuk terus diberi peluang memperbaiki diri. Meningkatkan kemahiran dalam meluaskan ruang sesuatu peluang.

Kadang kala dalam saat dan ketika iman dalam diri ini menurun, semangat yang semakin luntur, kita merasa sangat terbeban. Hidup seakan tidak kena sahaja.

Bertubi-tubi rintangan datang menghadang, ujian menimpa diri bak bongkah batu jatuh dari aras 6 bangunan Menara Kuala Lumpur.

“Ah! Perit sungguh.”

Namun, percayalah saat kita sudah pun melepasi zon ujian tersebut atau berada di zon peralihan antara ujian, kita akhirnya akan mengucapkan syukur.

Alhamdulillah.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=eaTXaL4nX88]

Aqidah dan Perjuangan

Suka saya berkongsi kisah dua orang muslimat, adik kepada tokoh gerakan Islam yang dikenali dengan kitab penulisan beliau, Tafsir Fi Zilalil Quran.

Dua muslimat tersebut bernama, Hamidah Qutb dan Aminah Qutb. Tokoh harakah Islam tersebut tidak lain dan tidak bukan iaitu Asy-Syahid Sayyid Qutb.

Asy-Syahid Sayyid Qutb seorang yang aktif dalam pergerakan Ikhwan Muslimin di Mesir. Saat di tahan di penjara, ketika adik perempuan yang sentiasa menyanjungi perjuangan si kekanda, beliau sempat menulis sepucuk surat sebelum menerima hukuman gantung sampai.

Pendapat saya surat tersebut bukan sahaja mempunyai roh perjuangan. Nilai taujihad yang diberikan melalui kata-kata kepada dua muslimat tersebut sangat memberi semangat kepada segenap pejuang keadilan.

Memetik kata-kata beliau;

“Wahai adikku, barangkali sekarang ini engkau sedang melihat dengan gerun tali gantung yang akan menjerut leherku. Kita akan merasakan perjuangan kita ini sempit apabila kita memikirkan bahawa kita yang memulakan perjuangan dan kita yang akan mengakhiri perjuangan ini tetapi apabila kita memikirkan bahawa bukan kita yang memulakan perjuangan ini dan bukan kita yang menamatkannya, maka ketika itu terasalah bagaimana luasnya perjuangan kita, bagaimana luasnya keluarga kita kerana keluarga kita bukan keluarga yang diikat oleh keturunan darah tetapi keturunan yang diikat oleh kesatuan akidah La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah.”

Allahu Rabbi!

Kesatuan akidah yang memperjuangkan nilai agama berbanding nasab keturunan darah semata-mata, sesuatu yang sukar untuk dilihat di bumi Malaysia. Ada tetapi tidak banyak yang ingin bersama.

Andai kata jalan juang ini mudah ibarat menelan sebiji gula-gula, pasti banyak orang yang berebut untuk berjuang.

Hasil didikan penjajah sangat memberi kesan. Pendek kata, matlamat jangka panjang yang dihasratkan oleh penjajah ketika itu telah pun mencapai targetnya.

Mari kita bersama mantapkan diri, tingkatkan kefahaman terhadap sesuatu perkara. Biarlah kita berada di posisi apa sekali pun, sebagai pensyarah, penyelidik, matlamat untuk meletakkan Islam sebagai keutamaan yang utama perlu dilaksanakan.

Keutamaan yang utama, sudah diutamakan namun perlu pula ditambah utama di penghujung ayat. Nilai ketegasan yang ingin disampaikan telah menunjukkan betapa besarnya nilai sesebuah agama dalam kehidupan.

Tarbiyah bukanlah segalanya, namun segalanya bermula dengan tarbiyah. Tarbiyah bukan sahaja bersifat ruhiyyah semata-mata, namun tabiyah sangat menyentuh aspek pembinaan diri.

Didik hati untuk bersikap, mudah-mudahan Allah sentiasa bersama kita.

Berikan ku peluang ya Allah!

Semoga sahabat dan diri ini terus thabat dalam jalan juang ini. Semoga kami terus tergolong dalam golongan yang ingin memenangkan Islam di atas muka bumi ini, dan bukan sahaja seseorang yang hanya ingin melihat kemenangan Islam. Ameen. Allahu Akbar!

Semangat : Pastikan tidak luntur

Kutapakkan langkah dengan pasti,

Kurentangkan panji di tiang tertinggi,

Tinggalkan rayuan kemewahan dunia,

Demi bangkitkan agama dan bangsa!

Melangkah dengan pasti!

Cabaran yang paling besar bukan terletak pada kekuatan yang ada pada musuh atau pun lawan. Kita sering menyangka sesuatu yang terlalu jauh.

Mengabaikan sesuatu yang lebih dekat.

Halangan dan cabaran yang paling besar adalah diri kita sendiri. Bersama kita menghayati kelebihan dan kekurangan diri.

Jika diri kita ini dahulu lemah dalam perihal pengurusan diri, maka adalah perlu dan wajib bagi kita untuk berubah.

Perubahan yang akan dilaksanakan bukan bersifat sementara. Jika ingin berubah, maka perancangan tersebut perlu bersifat kekal atau berterusan agar kita tidak mengulangi kesilapan yang sama.

Meskipun perancangan tersebut bersifat menghukum diri secara zahir dan batin kita, usah dihiraukan ujian yang mendidik kesabaran diri ini. Ayuh melangkah dengan pasti!

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=ZUoIfKSQiog&feature=related]

Pesanan buat sahabat

Sekiranya diri penulis ini bersifat terlalu cepat menghukum berdasarkan zahir, tidak tetap dalam pendirian, maka teguran yang membina sangat diharapkan.

Kadang kala kita hampir terlupa, pendirian yang kita laungkan selama ini tidak mencapai hala tuju.

Suka saya memetik potongan ayat surah Al-Fatihah, surah yang tercatat sebagai rukun dalam solat;

“Tunjukilah kami jalan yang lurus” (6)

Kehidupan kita ini tidak ubah seperti koridor di dalam sebuah bangunan. Sepanjang koridor tersebut boleh dibayangkan dengan seorang individu yang berada di bahagian tengah laluan tersebut.

Lalu, di kiri dan kanan individu tersebut mempunyai banyak pintu yang pelbagai bentuk, rupa, warna dan saiz. Sepanjang koridor tersebut dipenuhi dengan pintu yang pelbagai.

Kita mempunyai kuasa autonomi terhadap diri sendiri dalam menentukan perjalanan kita. Perjalanan yang pada asalnya bersifat lurus pasti dipengaruhi dengan pelbagai reaksi dari persekitaran kita.

Maka, keputusan di tangan kita. Berdoa dengan yakin dan pasti kepada Allah, sentiasa mengingati Allah di saat sukar dan senang.

Indah hidup berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah, namun harus diingat bahawa ujian dan cabaran pasti ditimpakan kepada hamba-Nya yang bertakwa.

Mari kita hayati maksud ayat terakhir dalam surah Al-Fatihah,

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat “ (Al-Fatihah:7)

Sejauh mana harus percaya

Berfikir banyak, Tindakan juga harus banyak

Sebelum kita tidur, pernah atau tidak kita mensyukuri nikmat Allah? Adakah sebaik sahaja bangun kita juga lupa menyatakan syukur atas nikmat hidup yang diberi?

Adakah kita juga pernah berniat dan berdoa agar dikurniakan nikmat nyawa untuk hidup sebelum kita tidur?

Pasti tidak! Sedarlah!

Meskipun tidak diminta nikmat nyawa, Allah tetap memberi kita peluang untuk hidup pada hari ini. Meneruskan saki baki kehidupan untuk bertakwa kepada Allah.

Melihat akan realiti kehidupan semasa yang tidak terurus, pengurusan diri tidak teratur. Allah masih memberi kita ruang dan peluang untuk kita bertaubat dan memperbaiki segala kelemahan yang ada.

Ujian silih berganti, namun sejauh mana kita menghayati hikmah yang ingin Allah sampaikan kepada makhlukNya.

Realiti pada hari ini

Sejauh mana kita menilai erti kesabaran dan melaksanakan nilai tersebut dalam kehidupan seharian. Hakikat erti syukur bukan sahaja diterjemah melalui perkataan, malah melingkungi aspek perbuatan.

Segala gerak geri, perlakuan seseorang turut mempengaruhi sifat syukur. Lebih teruk lagi, apabila kesedaran yang wujud dalam diri tidak memberi kesan kepada tindakan dan perlakuan seseorang.

“sabar la enta, mungkin ini yang terbaik buat enta”

“kenapa perlu bersabar, sedangkan diri sengsara menanggung seorang” tercabar tahap kesabaran

“percayalah, ada hikmah disebalik semua ini. Terpulang kepada enta untuk menafsir dalam bentuk apa pun. Jika tiada solusi untuk menanangi masalah ini secara besar-besaran, perkara ini pasti tidak akan selesai dengan baik.”

“Kita sibuk untuk memimpin, menasihati orang lain, menjaga kebajikan orang lain, tetapi kita sendiri tidak mampu memimpin diri sendiri dari pelbagai aspek.” luahan yang perit tetapi benar.

Siapa kita untuk menentukan ujian kepada diri sendiri yang melibatkan pengorbanan sesuatu perkara? Sudah pasti ada yang bersetuju dengan saya sekiranya ujian tersebut ditentukan oleh sang empunya badan, pasti pengorbanan yang sebenar tidak wujud. Malah, retorik semata-mata!

Pemimpin kepada diri sendiri

Kita adalah pemimpin kepada diri sendiri. Hakikat sedemikian bergantung kepada seseorang individu melihat akan faktor kepimpinan tersebut.

Ada sesetengah berpendapat bahawa saya ini sentiasa menghukum berdasarkan zahir sahaja, malah menganggap bahawa ini hanyalah persepsi.

Sekali lagi saya tekankan, terserah kepada kefahaman kalian dalam menilai, melihat dan menafsirkannya.

Tidak semua daripada kita ini yakin dan percaya bahawa segala kepimpinan yang diacu oleh minda dan pemikiran kita akan membuahkan hasil yang diharapkan.

Namun, itulah dinamakan risiko. Segala tindakan kita semalam, hari ini, esok dan seterusnya pasti tidak lekang dari himpunan risiko.

“Lebih baik membuat sesuatu meskipun sedikit berbanding banyak berfikir dan merancang”

Sejauh mana kalian melihat pernyataan di atas ini terserah kepada kefahaman yang ada. Kita banyak menghabiskan masa dengan merancang pelbagai strategi dan plan tindakan.

Yakin dan percayalah!

Jumlah masa, usaha dalam menghasilkan plan tindakan yang kita rancang tidak akan sama dengan masa, usaha yang dihabiskan untuk menghasilkan tindakan.

Tidak berbaloi sama sekali.

Tidak dapat tidak

Kita perlu bermujahadah dalam melakukan sesuatu perancangan. Jangan mencipta seribu jenis  alasan, kerana sebagai pemimpin kepada diri sendiri kita harus berkata “Ya!”.

Penyelesaian demi penyelesaian sesuatu masalah yang timbul haruslah dilaksanakan. Bersabarlah dalam menempuh onak duri, percayalah dengan janji Allah. Siapa kita untuk menentukan ujian yang melibatkan pengorbanan?

Autonomi Universiti : Tahniah UKM!

Sumber | kekoh.blogspot.com

Lima universiti diberikan kuasa autonomi dalam membuat keputusan melibatkan urus tadbir, kewangan, sumber manusia dan pengurusan akademik. Kuasa ini sangat bertepatan dengan konsep kebebasan akademik yang acap kali kedengaran dilaungkan mahasiswa seluruh Malaysia belakangan ini.

Selain Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), terdapat empat universiti lain yang terlibat dengan perubahan ini antaranya Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Universiti Putra Malaysia (UPM), Universiti Sains Malaysia (USM), dan Universiti Malaya (UM).

Menurut Menteri Pengajian Tinggi Malaysia, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, pemberian autonomi ini memberi peluang kepada universiti untuk mencorakkan budaya kampus yang bakal dikelola sepenuhnya oleh pentadbiran universiti. Perkara ini mengelakkan timbulnya alasan bahawa universiti tidak mampu berdaya saing akibat dikongkong oleh pihak kementerian.

Kebebasan Akademik

Menuju era kebebasan akademik? Saya pasti ada yang menyokong dan sudah tentu ada juga yang membantah.

Dalam benak fikiran saya suatu ketika dahulu, “kebebasan akademik ni perlu sangat ke?” Saya beranggapan sedemikian ketika melihat suasana atau kondisi mahasiswa sekarang. Bagaikan tidak merasakan perkara sebegini menjadi faktor sensiviti kepada mereka.

Apa yang penting, kebajikan mereka terjaga. Perkara yang tidak memberikan manfaat kepada diri sendiri tidak perlu diambil tahu. “Hidup aku, aku punya hal. Hidup kau, kau punya hal!”

Mahasiswa sekarang boleh dikatakan sebahagian besar tidak begitu menyenangi berita-berita sebegini. Puncanya tidak diketahui. Apa yang boleh saya buktikan adalah dengan program yang bersifat hiburan, suka-suka, lebih menjadi pilihan kepada kelompok ini berbanding program yang bersifat mengasah bakat serta budaya pemikiran.

Bukan sifat saya ingin membandingkan negara tercinta dengan negara lain. Hakikatnya sudah pun begitu, kita sendiri melihat budaya media sekarang yang seakan ingin melihat Malaysia ini menghampiri ambang kehancuran.

Berita ayah rogol anak, Ibu maut dibunuh anak, gejala sosial melampau, perjudian, hiburan sensasi, artis dan bintang terkenal. Malah, adalah tidak salah jika saya katakan bahawa berita-berita seperti ini lebih banyak berbanding berita kejayaan Malaysia, berita yang membawa perubahan Malaysia yang membangun ke arah kemajuan.

Saya melihat pelbagai kemungkinan yang akan berlaku sekiranya autonomi ini diberikan kepada Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Kemungkinan universiti ini memilih pelajar bukan warga tempatan semata-mata mengejar kedudukan yang tertinggi di dunia, pelajar tempatan kurang menjadi pilihan, prosedur yang ketat, birokrasi yang melampau.

Mungkin ada yang kurang bersetuju dengan pandangan saya, namun adalah sebaiknya difikirkan untuk kebaikan bersama. Sekurang-kurangnya kita berfikir dalam erti kata membawa manfaat kepada semua. Saya sudah bosan dengan istilah generasi strawberi.

Maka, tidak dapat tidak kita selaku mahasiswa yang prihatin kepada diri sendiri dan rakan-rakan yang lain perlu mengambil kisah akan setiap perkara yang berlaku di persekitaran kita. Jangan dianggap mudah sesuatu perkara meskipun tidak memberi manfaat atau musibah kepada kita.

Sudah terhantuk baru tergadah!

Sudah terhantuk baru terngadah

Jangan bersifat seperti di atas kerana kitaran hidup kita ini tidak ubah seperti roda. Kekadang kita berada di atas, kekadang kita pula berada di bawah.

Apa yang kita miliki pada hari ini belum tentu akan kekal di kemudian hari. Mungkin pada hari ini kita mampu membeli sesuatu yang tidak mampu dimiliki oleh orang lain. Namun, jangan terkejut jika esok, lusa dan seterusnya kita hanya mampu menjamah roti canai di kedai mamak. Contoh!

Prihatin kepada isu-isu semasa kelak kita juga akan mengisi jawatan yang tertentu. Pelajar pendidikan kelak akan bergelar seorang guru dan mungkin mengisi jawatan guru besar. Pelajar ekonomi mungkin mengisi jawatan pengurus kewangan syarikat-syarikat besar. Pelajar sains mungkin mewarisi khidmat profesor di fakulti atau di makmal.

Kita hidup pada hari ini hasil tanaman orang terdahulu. Maka, adalah menjadi tanggungjawab kepada kita semua untuk menanam sesuatu demi kesejahteraan manusia di masa hadapan.

Kisah inspirasi buat sang berjiwa besar

Suka saya kongsikan cerita orang terdahulu;

Ada seorang pakcik tua yang kelihatan begitu bersungguh menanam biji benih.

Biji benih yang bakal tumbuh ini akan membesar menjadi sebuah pokok, namun pokok ini seperti tidak akan membuahkan hasil dalam perkiraan dua atau tiga tahun terdekat.

Melihat akan usia seorang pakcik tua ini, pasti beliau tidak sempat untuk merasa hasil tanamannya itu.

Tetapi kenapa pakcik tua ini bersungguh?

Pakcik tua berkata “Apa yang kita rasa pada hari ini, apa yang kita kecapi pada hari ini adalah hasil titik peluh perjuangan orang terdahulu. Ingin melihat generasi masa hadapan terus maju dan bertenaga. Mungkin apa yang kita rasai ini adalah hasil 10 tahun penantian orang terdahulu, maka adalah menjadi tanggungjawab kepada kita pula untuk memastikan keberlangsungan generasi pada masa hadapan.”

Noktah

Sekadar perkongsian, agar kita mengenal apa erti kerjasama dan ambil berat dalam skop yang luas. Semoga kita menjadi seorang manusia yang sentiasa memberi manfaat kepada yang lain. InsyaAllah. (“,)