Hujung Pangkal

“Shukran, maaf la aku ingatkan tiada orang di rumah petang tadi. Habis waktu kerja terus pulang. Memang tak patah balik dah.” setiap patah ditulis dengan nada serius, pesanan yang ringkas tapi jelas.

“Kalau hang tolong rendamkan dulu boleh?” sambung lagi, merujuk kepada keratan batang pokok mulberi. Sudah lama benih mulberi ini dicari di merata tempat, Alhamdulillah akhirnya ada peluang juga. Continue reading “Hujung Pangkal”

Konvokesyen UKM 41

[2008]

Mengimbau kenangan setelah berakhirnya kertas peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Teman mengenal ‘apa itu Facebook’ melalui seorang guru. Guru Fizik yang sangat dikenali dengan gaya sempoi dan tegas, Cikgu Jafni Ghazali.

Ketika itu, teman sangat mengagumi kebolehan dan perkongsian yang kerap dilakukan oleh senior maktab di laman blog peribadi beliau. Lebih dikenali sebagai Leo Kid. Ketika itu, beliau sedang menuntut di Russia, dalam bidang Perubatan.

Kisahnya FB bermula setelah seminggu teman diberi pinjam broadband Celcom Cikgu Jafni, yang pada awalnya diharapkan untuk mencari jurnal atau info yang berkaitan dengan projek Intel ISEF. Maka, terciptalah akaun peribadi Fikri Arrazi (ketika itu), hasil brainwash FB lebih baik daripada Friendster.

[Oktober 2013]

Awalnya, akaun FB ini, tujuan diwujudkan hanyalah sekadar berkongsi idea dan pengalaman sepanjang hidup teman. Tujuan yang lain adalah untuk tidak mengaitkan langsung keluarga kandung dalam setiap post. Disebabkan mak tidak gemar, betapa sosialnya FB ini dalam menyebar maklumat. Secara perlahan-lahan, teman kurang berkongsi segala cerita peribadi.

Boleh lihat sepanjang bulan ini, teman berjaya mengurangkan post-post keluarga, dengan harapan untuk kurang bersosial. Kebiasannya, hampir setiap hari akan ada post.

[Konvokesyen UKM 41]

IMG_0538 IMG_0515

Alhamdulillah, Terima kasih mak & bapak.

Hadiah hari lahir yang ke-22 tahun Masihi. Teman sedar, dalam kemeriahan rakan-rakan bergaya dengan jubah konvo mereka, masih ada yang tidak berjaya menamatkan pengajian mereka dalam tempoh yang ditulis dalam kertas tawaran 3 tahun yang lepas. Jika ada yang memaparkan gambar ‘pra-konvo’, jubah teman masih elok digulung bersama plastiknya. Masih tidak dicuba sehinggalah sidang ke-8 tiba.

Meriah dengan warna Ungu, Hitam, Hijau, Oren, Biru dan banyak lagi. Teman bersolidariti untuk tidak melampirkan gambar berjubah di akaun peribadi. Disamping, pencapaian yang kurang memberansangkan, teman berharap peluang untuk menyambung ke peringkat lebih tinggi diperkenankan Allah. Hanya masa yang menentukan, samada cepat ataupun lambat.

Rasa tidak cukup 3 tahun di Universiti sebagai mahasiswa. Masih banyak yang perlu diperbaiki. Jubah yang disarung ini melambangkan kesediaan teman untuk berbakti kepada masyarakat. Bekalan Ilmu dan pengalaman sepanjang 3 tahun ini diharapkan dapat dikongsi bersama masyarakat. Semoga semangat ini tidak akan hilang saat jubah ditanggalkan. Terus meresap di dalam hati bersama redha Ilahi.

 Gambar di atas, dedikasi untuk adinda di Maktab Perguruan Raja Melewar. Sudah janji untuk muat naik di FB. Namun, terpaksa batalkan hasrat setelah bersolidariti untuk tidak memaparkan gambar berjubah. Fatamorgana Kehidupan kurang trafik sejak setahun lepas, tidak menang tangan mengurus organisasi. Tahniah buat graduan 2013.

Semoga Allah Redha.

#MovingForward

Ahmad Fikri Bin Mastor
Sarjana Muda Sains Biologi (Genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.

Nukilan Ringkas Buat PMFST

Keliru dengan perasaan sendiri. Kelegaan mungkin bersarang dalam diri saya selaku mantan Exco Sukan & Kebudayaan Persatuan Mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi. Segalanya telah saya serahkan kepada ketentuan qada’ dan qadar Ilahi.

Pernah satu ketika, saya merasa sangat berat untuk memikul gerak kerja ini. Sehinggakan kehidupan serba tidak kena, komitmen bersama rakan satu kursus sangat hambar. Perkara yang saya belajar sepanjang memegang portfolio Sukan & Kebudayaan, adalah pengurusan masa.

Nasihat yang paling terkesan dalam jiwa adalah ungkapan daripada seorang senior yang sangat saya hormati.

“Apa yang kita perlu sedar adalah soal zaman. Zaman yang berbeza daripada zaman sebelum ini. Keadaan pasti berbeza apabila kalian naik sebagai pimpinan. Sebelum, semasa dan selepas. Tiga keadaan yang berbeza. Pasti cabarannya juga berbeza.”

Ringkas sahaja nasihat saya buat sahabat pimpinan yang baru. Usah dihiraukan soal lemah, tidak layak, dan segala faktor yang merendahkan moral diri. Soal yang paling penting adalah fokus terhadap pembangunan diri.

Setiap orang mempunyai kelemahan dan kelebihan. Kelemahan perlu diperbaiki, usah ditangisi sekiranya ditegur dengan nada yang keras. Jika itu kebenarannya, tidak dapat tidak kita perlu mengelak untuk mengulangi segala permasalahan tersebut.

Cukup bahagia bersama ahli keluarga PMFST 2011/2012. Kalian sudah saya anggap seperti adik-beradik sendiri. Meskipun pelbagai cabaran komitmen menimpa, saya kagum dengan semangat yang ditonjolkan oleh Majlis Tertinggi PMFST. Mereka selaku barisan hadapan yang terbaik!

Terima kasih atas kerjasama, semoga ikatan ukhuwah ini tidak terhenti sebaik sahaja ucapan pembubaran oleh mantan YDP PMFST. Selepas ini, nasihat serta idea yang berkaitan boleh diberikan dalam membantu adik-adik yang baru dilantik sebagai pimpinan PMFST 2012/2013. Semoga inspirasi untuk melihat hubungan yang harmoni antara PMFST dan kelab-kelab di FST akan terlaksana.

Impian setiap ahli persatuan pasti ingin melihat kesatuan ini tidak terhenti dipertengahan jalan. Legasi ditinggalkan bukan satu tanda penamat, tetapi dengan harapan usaha ini terus disambung oleh generasi akan datang. Semoga PMFST terus gah dan menjadi penghubung yang efektif antara pentadbiran dan mahasiswa FST. InsyaALLAH.

Semoga Allah memudahkan urusan kalian pimpinan PMFST 2012/2013 dalam menempuhi hari-hari yang indah. Seeru ‘Ala BarakatiLLAH.

STAB 2322 : Genetik Kuantitatif

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Sikap tegas dalam sesuatu perkara sangat di tuntut, kerana sikap yang biasa dengan kita sebagai manusia biasa adalah sikap mengambil mudah akan sesuatu perkara.

Namun, dalam ketegasan itu juga ada segelintir daripada kita ini kurang menyenangi sikap ketegasan ini.

Post ini bukan bertujuan untuk membodek apatah lagi memandang jelek sikap seseorang.

Suka saya kongsi satu perkara, ketika kita masih di bangku persekolahan. Hadir ke sekolah perlu menepati masa. Jika sesi persekolahan bermula jam 7:30 pagi, 7:25 pagi wajib terpacak di tapak perhimpunan atau berada di dalam kelas. Tidak dapat tidak, kita perlu mematuhi peraturan dengan hati yang terbuka.

Bahkan, jika terlewat 1 minit pun sudah di kira kesalahan, tetapi saya kira zaman persekolahan saya dahulu pengawasnya tidak lah kejam sangat. Kesungguhan itu yang perlu dizahirkan.Sempat lagi berlari sebelum pagar ditutup.

Genetik adalah faham.

Apa kaitan zaman sekolah dengan genetik kuantitatif?

Meskipun kebanyakan orang sering menganggap saya sering menghukum sesuatu perkara secara zahir atau lahiriah. Terpulang jika dianggap sebagai persepsi saya pun tidak kisah. Namun, ini adalah apa yang saya rasai dan hayati sendiri

Tiada kaitan secara terus antara zaman persekolahan dengan subjek genetik kuantitatif. Bahkan subjek di sekolah jauh lebih mudah daripada subjek di Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Mudah kerana kita berada di peringkat IPT, sudah tentu wujud perbezaan tahap pendidikan. Tahap aliran pemikiran juga pasti berbeza.

Pendek kata, diri kita ini bersifat fleksibel. Buktinya, kita dapat lihat dari sudut kesesuaian kita untuk berpindah dari tempat lama ke tempat baru. Wujud evolusi dan beberapa proses sebelum kita mencapai tahap keseimbangan akan sesuatu keadaan.

Setelah 1 semester berada dalam modul genetik, saya sedar akan satu perkara. Biologi bukan bidang untuk manusia yang suka menghafal segala teori, meskipun ada dalam kalangan kita ini sering menghukum;

“Biologi ini untuk orang yang kuat menghafal”

Biologi tidak begitu, hatta modul-modul seperti haiwan dan tumbuhan juga melibatkan perkara yang sama, iaitu aspek kefahaman. Saya pasti setiap subjek atau kursus yang lain, baik di peringkat sekolah mahupun di peringkat IPT, perkara yang sepatutnya dikuasai adalah kefahaman.

Masih tergingang-ngiang di telinga saya, nasihat seorang guru Biologi di Matrikulasi;

“Kalau kamu menghafal sahaja, belum tentu apa yang kamu hafal sekarang boleh keluar dan diterjemahkan di atas kertas semasa peperiksaan. Tetapi, percayalah jika kamu memahami apa yang kamu pelajari, kamu akan dapat dua-dua, faham dan hafal.”

Ketika nasihat ini diberi, apa yang saya dapat tafsirkan adalah kerisauan seorang guru terhadap anak didiknya. Kerisauan melihat anak muda sekarang yang ternyata jauh berbeza, dari sudut pemikiran. Guru ini ingin melihat anak didiknya bukan sahaja faham malah mampu berfikir akan hakikat sesuatu perkara.

Kelas Genetik Kuantitatif

Bertuah rasanya berada dalam kelas ini. Pada permulaan, persepsi terhadap pensyarah yang bakal bersyarah di hadadapan kami adalah pensyarah yang garang, cepat marah dan sebagainya. Perkara begini tidak disukai oleh kebanyakan daripada kita.

Namun, bagus kesannya kepada kita. Akibat diracuni dan diberi pendedahan oleh senior mengenai pensyarah tersebut, kita sebolehnya tidak mahu melakukan perkara yang tidak disenangi oleh pensyarah tersebut. Maka, saya kira saat dan ketika ini kita berada di fasa taaruf, sesi perkenalan.

Soal perkenalan, bukan hanya melibatkan dimana pensyarah ini tinggal, bukan soal sudah berkahwin, berapa orang anaknya. Tidak, taaruf adalah terbaik dari sudut kita kenal apa yang beliau suka dan apa yang beliau tidak suka. Meskipun, perkara yang beliau suka dan tidak suka itu tidak selari dengan kehendak kita.

Menarik bagi saya untuk hadir dalam kelas ini adalah, di setiap penghujung sesi syarahan, pasti tidak terlepas sesi peringatan atau muhasabah. Jarang ada pensyarah yang tegas seperti ini. Kebanyakan rakan saya(maaf jika ada yang tidak bersetuju), kurang menyenangi sifat ketegasan beliau.

Namun, saya pasti kalian tidak mengharapkan diri menerima nasihat berbaur perlian dan secara terus tanpa kiasan. Sesi muhasabah tersebut sempat saya catatkan isinya.

  1. Fakta : “pelajar batch ni adalah teruk”
  2. Persepsi pensyarah “we got poor student this year”
  3. Burn your spirit, you can do it!
  4. Genetic is about to understand not memorize.
  5. Where is your target? -> work hard -> good result.
  6. Nature competitive -> Highest score -> Don’t statisfied -> muhasabah -> we’re not perfect.

Perkara ini saya kira tidak ubah suasananya ketika saya di bangku persekolahan, menuntut ilmu di MRSM PDRM, Kulim. Walaupun dikatakan batch kami adalah yang teruk, namun kesedaran diri pada saat itu adalah paling aula, utama.

Sebaiknya, jika kita dikatakan sedemikian rupa, pertama sekali nasihat tersebut perlu diterima dengan hati yang terbuka. Kenapa perlu dengar? Perlu dengar kerana terdapat sisi pandangan yang positif, kadang kala kita terlepas pandang.

“Oh! Ini yang kita perlu ubah.”

Namun, jika kita hanyut dan membiarkan akan perkara tersebut berlaku, maka semangat yang berada di tahap nyawa-nyawa ikan pasti akan terus terkubur.

Noktah : Pemerkasaan Tindakan.

Kita sebagai manusia, tidak akan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Kita tidak sempurna. Beza diri kita sekarang dengan 10 tahun yang lepas adalah dari sudut pemikiran. Banyak berfikir, tindakan juga harus seiring.

Tiada guna juga jika banyak berfikir, tetapi perlaksanaannya tiada. Semoga kita sentiasa memperingati. Saya yakin tempoh 4 bulan pengajian, pelbagai perkara yang perlu kita laksanakan.

Tugasan, laporan, program dan sebagainya, semuanya kembali kepada soal pengurusan diri.

Wallahua’alam.

Fikri Arrazi

11:01 Pagi, 3 March 2012

Bangi Perdana.

Berkongsi sekadar termampu

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=6-OtuuV9IqA]

Banyak perkara yang saya pelajari di awal semester ini, soal pengurusan masa, soal keintelektualan, soal hati, dan yang paling penting adalah soal kehidupan.

Kehidupan sebagai seorang pelajar atau mahasiswa (peringkat saya sekarang), sangat menuntut komitmen yang tinggi. Soal keperluan sangat dititik beratkan berbanding kemahuan.

Percaya atau tidak, sekali pun kita merasa sesuatu perkara yang kita rasa perlu untuk di capai tetapi tidak tercapai. Kenapa? Contoh, sebagai mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi kita teringin untuk mencapai keputusan yang cemerlang.

Paling cemerlang dalam kalangan sahabat-sahabat kita. Namun, tidak kesampaian semasa menyemak keputusan akhir semester. Mula lah;

“Aku berazam untuk lebih baik semester depan”

“Aku target paling kurang semester depan harus capai 3.5 ke atas”

“Aku banyak lalai semester lepas, lalai mengingati Allah, sombong dengan sahabat”

Apa pun persepsi yang kalian luahkan pada diri sendiri, semuanya akan berbalik kepada pendirian anda. Cerita di awal semester, sangat ceria.

Perkuliahan

Memetik kata-kata seorang pensyarah Ekologi Air Tawar, Dr. Ahmad Bin Ismail. Kata beliau,

Tanpa ikatan hidrogen, pasti kita tidak dapat mandi.

Apa yang saya ingin tafsirkan dari ayat di atas adalah soal mengenepikan kepentingan diri sendiri dan peduli akan keadaan orang lain yang lebih memerlukan.

Kisah benar yang paling dekat dengan kita, hakikat penghasilan sehelai baju. Setiap hari kita mengenakan pelbagai jenis dan warna baju untuk ke kuliah, masjid, hatta semasa tidur.

Pakaian tersebut memperlihatkan hakikat kebersamaan dan kelengkapan. Sebelum baju dapat dihasilkan, sumber yang paling penting adalah kapas, dan kapas ini juga didapati pada pokok kapas.

Tanpa kapas, benang tidak dapat dihasilkan. Tanpa benang, kain tidak dapat diwujudkan. Tanpa kain, pasti umat manusia akan menggigil. Menggigil kerana kesejukan, kadang kala ada juga yang menggigil kerana ketakutan.

Apabila kita mempersoalkan hakikat kelengkapan, tidak dapat tidak kita sedang berbicara mengenai apa yang kita mampu beri.

Kelebihan yang ada pada diri sendiri pasti tidak terdapat dalam diri sahabat yang lain. Soal motivasi yang tinggi, kecekalan dalam menghadapi dugaan, kewangan dan sebagainya.

Percaturan dan rencana Allah azza wajalla sangat teratur. Sebaik rencana adalah Allah, sebaik mana kita merancang untuk melakukan sesuatu, hakikat yang pasti adalah kuasa penentu Allah Taala.

Berkongsi setakat termampu

Perkongsian kewangan pasti tidak mampu untuk diberi, dorongan moral pun di kira memberi. Kita silap dalam menilai, antara kemahuan dan keperluan.

Kadang kala, menjadi rojak akibat tercampur secara berlebihan. Malah, kita tidak sedar bahawa dua perkara ini sangat berlainan.

Masalah kita yang paling besar adalah kita tidak tahu apa masalah kita.

Setiap hari ada sahaja isu yang berbangkit, pengalaman yang baru dihadapi, namun iktibar daripada perkara tersebut jarang kita dapati secara terus pada saat itu.

Apa pun, semoga dengan suka duka pada hari ini dan semalam mencorakkan kehidupan yang lebih baik pada hari esok dan seterusnya.

Bergerak untuk berubah

Ain Najwa copyright

Semangat : Pastikan tidak luntur

Kutapakkan langkah dengan pasti,

Kurentangkan panji di tiang tertinggi,

Tinggalkan rayuan kemewahan dunia,

Demi bangkitkan agama dan bangsa!

Melangkah dengan pasti!

Cabaran yang paling besar bukan terletak pada kekuatan yang ada pada musuh atau pun lawan. Kita sering menyangka sesuatu yang terlalu jauh.

Mengabaikan sesuatu yang lebih dekat.

Halangan dan cabaran yang paling besar adalah diri kita sendiri. Bersama kita menghayati kelebihan dan kekurangan diri.

Jika diri kita ini dahulu lemah dalam perihal pengurusan diri, maka adalah perlu dan wajib bagi kita untuk berubah.

Perubahan yang akan dilaksanakan bukan bersifat sementara. Jika ingin berubah, maka perancangan tersebut perlu bersifat kekal atau berterusan agar kita tidak mengulangi kesilapan yang sama.

Meskipun perancangan tersebut bersifat menghukum diri secara zahir dan batin kita, usah dihiraukan ujian yang mendidik kesabaran diri ini. Ayuh melangkah dengan pasti!

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=ZUoIfKSQiog&feature=related]

Pesanan buat sahabat

Sekiranya diri penulis ini bersifat terlalu cepat menghukum berdasarkan zahir, tidak tetap dalam pendirian, maka teguran yang membina sangat diharapkan.

Kadang kala kita hampir terlupa, pendirian yang kita laungkan selama ini tidak mencapai hala tuju.

Suka saya memetik potongan ayat surah Al-Fatihah, surah yang tercatat sebagai rukun dalam solat;

“Tunjukilah kami jalan yang lurus” (6)

Kehidupan kita ini tidak ubah seperti koridor di dalam sebuah bangunan. Sepanjang koridor tersebut boleh dibayangkan dengan seorang individu yang berada di bahagian tengah laluan tersebut.

Lalu, di kiri dan kanan individu tersebut mempunyai banyak pintu yang pelbagai bentuk, rupa, warna dan saiz. Sepanjang koridor tersebut dipenuhi dengan pintu yang pelbagai.

Kita mempunyai kuasa autonomi terhadap diri sendiri dalam menentukan perjalanan kita. Perjalanan yang pada asalnya bersifat lurus pasti dipengaruhi dengan pelbagai reaksi dari persekitaran kita.

Maka, keputusan di tangan kita. Berdoa dengan yakin dan pasti kepada Allah, sentiasa mengingati Allah di saat sukar dan senang.

Indah hidup berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah, namun harus diingat bahawa ujian dan cabaran pasti ditimpakan kepada hamba-Nya yang bertakwa.

Mari kita hayati maksud ayat terakhir dalam surah Al-Fatihah,

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat “ (Al-Fatihah:7)

Sejauh mana harus percaya

Berfikir banyak, Tindakan juga harus banyak

Sebelum kita tidur, pernah atau tidak kita mensyukuri nikmat Allah? Adakah sebaik sahaja bangun kita juga lupa menyatakan syukur atas nikmat hidup yang diberi?

Adakah kita juga pernah berniat dan berdoa agar dikurniakan nikmat nyawa untuk hidup sebelum kita tidur?

Pasti tidak! Sedarlah!

Meskipun tidak diminta nikmat nyawa, Allah tetap memberi kita peluang untuk hidup pada hari ini. Meneruskan saki baki kehidupan untuk bertakwa kepada Allah.

Melihat akan realiti kehidupan semasa yang tidak terurus, pengurusan diri tidak teratur. Allah masih memberi kita ruang dan peluang untuk kita bertaubat dan memperbaiki segala kelemahan yang ada.

Ujian silih berganti, namun sejauh mana kita menghayati hikmah yang ingin Allah sampaikan kepada makhlukNya.

Realiti pada hari ini

Sejauh mana kita menilai erti kesabaran dan melaksanakan nilai tersebut dalam kehidupan seharian. Hakikat erti syukur bukan sahaja diterjemah melalui perkataan, malah melingkungi aspek perbuatan.

Segala gerak geri, perlakuan seseorang turut mempengaruhi sifat syukur. Lebih teruk lagi, apabila kesedaran yang wujud dalam diri tidak memberi kesan kepada tindakan dan perlakuan seseorang.

“sabar la enta, mungkin ini yang terbaik buat enta”

“kenapa perlu bersabar, sedangkan diri sengsara menanggung seorang” tercabar tahap kesabaran

“percayalah, ada hikmah disebalik semua ini. Terpulang kepada enta untuk menafsir dalam bentuk apa pun. Jika tiada solusi untuk menanangi masalah ini secara besar-besaran, perkara ini pasti tidak akan selesai dengan baik.”

“Kita sibuk untuk memimpin, menasihati orang lain, menjaga kebajikan orang lain, tetapi kita sendiri tidak mampu memimpin diri sendiri dari pelbagai aspek.” luahan yang perit tetapi benar.

Siapa kita untuk menentukan ujian kepada diri sendiri yang melibatkan pengorbanan sesuatu perkara? Sudah pasti ada yang bersetuju dengan saya sekiranya ujian tersebut ditentukan oleh sang empunya badan, pasti pengorbanan yang sebenar tidak wujud. Malah, retorik semata-mata!

Pemimpin kepada diri sendiri

Kita adalah pemimpin kepada diri sendiri. Hakikat sedemikian bergantung kepada seseorang individu melihat akan faktor kepimpinan tersebut.

Ada sesetengah berpendapat bahawa saya ini sentiasa menghukum berdasarkan zahir sahaja, malah menganggap bahawa ini hanyalah persepsi.

Sekali lagi saya tekankan, terserah kepada kefahaman kalian dalam menilai, melihat dan menafsirkannya.

Tidak semua daripada kita ini yakin dan percaya bahawa segala kepimpinan yang diacu oleh minda dan pemikiran kita akan membuahkan hasil yang diharapkan.

Namun, itulah dinamakan risiko. Segala tindakan kita semalam, hari ini, esok dan seterusnya pasti tidak lekang dari himpunan risiko.

“Lebih baik membuat sesuatu meskipun sedikit berbanding banyak berfikir dan merancang”

Sejauh mana kalian melihat pernyataan di atas ini terserah kepada kefahaman yang ada. Kita banyak menghabiskan masa dengan merancang pelbagai strategi dan plan tindakan.

Yakin dan percayalah!

Jumlah masa, usaha dalam menghasilkan plan tindakan yang kita rancang tidak akan sama dengan masa, usaha yang dihabiskan untuk menghasilkan tindakan.

Tidak berbaloi sama sekali.

Tidak dapat tidak

Kita perlu bermujahadah dalam melakukan sesuatu perancangan. Jangan mencipta seribu jenis  alasan, kerana sebagai pemimpin kepada diri sendiri kita harus berkata “Ya!”.

Penyelesaian demi penyelesaian sesuatu masalah yang timbul haruslah dilaksanakan. Bersabarlah dalam menempuh onak duri, percayalah dengan janji Allah. Siapa kita untuk menentukan ujian yang melibatkan pengorbanan?

Elaun bulanan : Minat dan mata duitan

Saya pasti kerajaan sudah melakukan sehabis baik dengan mewujudkan pelbagai jenis biasiswa untuk menarik minat pelajar aliran sains. Situasi sekarang adalah pengurangan bilangan pelajar di Malaysia yang berminat untuk melanjutkan pelajaran dalam jurusan sains.

Perkara ini mendesak Majlis Profesor Negara(MPN) untuk melakukan sesuatu. Dalam pada itu, MPN menyarankan agar ditambah bilangan biasiswa yang ditawarkan dalam menarik minat pelajar aliran sains. MPN juga menyatakan dalam kaji selidik mereka bahawa hanya 20 peratus sahaja nisbah yang wujud di sekolah yang merangkumi pelajar aliran sains. Ternyata nisbah ini terlalu jauh dari apa yang diharapkan iaitu 60 peratus.

Menurut Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, walaupun kerajaan sudah memperkenalkan pelbagai inisiatif untuk memajukan bidang sains. Namun bukan perkembangan positif yang tercipta tetapi berlakunya peningkatan dalam kemerosotan pelajar.

[Sumber Berita Harian]

Fikiranku

Saya menjangkakan sesuatu akan kenapa perkara ini boleh berlaku. Pelbagai kemungkinan berlegar di fikiran saya.

  1. Tiada pendedahan yang serius di peringkat sekolah.
  2. Pelajar tidak tahu atas tujuan apa mereka pelajari sains.
  3. Pelajar melihat bidang lain lebih jelas matlamat dalam mendapatkan peluang pekerjaan.
  4. Pelajar tiada pilihan lain, hanya mengambil sains kerana mengikut kawan.

Pendedahan

Imbas kembali kenangan di bangku sekolah. Apa yang kita pelajari sebenarnya? Kenapa dan mengapa? Saya merupakan bekas pelajar Maktab Rendah Sains MARA. Pelajar di sana secara keseluruhannya mengambil jurusan sains tulen. Namun, tidak semua daripada pelajar tersebut melanjutkan pelajaran ke peringkat sarjana muda sains.

“Aku nak jadi doktor”

“Aku nak jadi pelukis”

“Aku nak jadi usahawan”

“Aku nak jadi penghibur”

“Aku nak jadi peguam”

Banyak lagi cita-cita yang pelbagai boleh kita dengar dari mulut sahabat-sahabat kita ketika itu. Saya sendiri memasang niat untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang perubatan pada asalnya. Namun, berubah minat akibat sesuatu.

Sesuatu yang sangat dekat di hati pelajar sains adalah uji kaji, atau projek sains. Saya menyertai satu pertandingan sains ketika zaman persekolahan. Apa yang saya rasakan ketika itu bukanlah satu keterpaksaan, namun adalah satu keghairahan.

Ghairah dalam mempelajari bidang sains, pelbagai objektif kita letak sebelum melakukan sesuatu uji kaji. Namun, keputusan akhir kadang kala tidak seperti yang kita harapkan. Maka, saya meletakkan aras minat seseorang dalam cenderung ke arah aliran sains adalah pada terasnya, uji kaji.

Minda saintis di didik untuk mengkaji, tetapi perlaksanaan dalam mencambah bakat atau minat itu akan terpadam sekiranya tidak kena pada caranya. Galakan demi galakan yang bersifat kewangan hanya meningkatkan minat pada permulaan. Kita dibutakan dengan wang.

Setelah mendapati apa yang kita pelajari ini tidak kena pada minat yang membuku di hati, pasti terdapat golongan yang futur di medan ini. Ada juga ura-ura mengatakan sains ni perkara asas sahaja.

Tujuan

Ya, memang benar apa yang kita pelajari di bangku persekolahan adalah sesuatu yang asas. Subjek apa pun yang kita pelajari di bangku persekolahan adalah asas dalam menempah tiket untuk melanjutkan pelajaran. Namun, apa yang kurangnya sekarang adalah titik perubahan terhadap tujuan mempelajari sains.

Alangkah indah sekiranya tujuan kita mempelajari sains ini ditemukan dengan galakan yang serius diperingkat muda yakni peringkat persekolahan. Ceramah, kuliah, forum, pameran ternyata sangat memberi kesan kepada seseorang.

Pendedahan yang begitu teratur sangat perlu dilaksanakan, namun tidak dapat disangkal sekiranya pendedahan yang ada sekarang lebih menjerumus ke arah bidang yang kritikal seperti perubatan, farmasi, pergigian dan kejururwatan.

Saya tidak menafikan jika bidang kritikal ini perlu diutamakan berbanding bidang lain. Namun, jangan kita lupa suatu ketika dahulu kerajaan sudah pun mengeluarkan kenyataan bahawa bekalan doktor sudah mencukupi. Sekiranya ditambah dalam bilangan yang sama pada setiap tahun untuk pengambilan pelajar, maka masalah kebanjiran pula akan berlaku.

Mencapai keseimbangan

“hmm… sains, sains, sains.”

“sains lagi…”

Lebih adil sekiranya pembahagian bakat atau minat ini dibentuk dengan serius di peringkat persekolahan lagi. 1 kelas serius untuk mengambil jurusan sains. Maka, itu adalah lebih baik.

“Melentur buluh biarlah dari rebungnya”

Peribahasa di atas biasa kita dengar dan perhati, namun sejauh mana kita menghayati itu akhirnya berbalik semula kepada individu tersebut. Kita mahu tetapi kita kurang percaya akan bidang ini. Mungkin juga terdapat kekangan di pihak keluarga yang seharusnya diberi pendedahan dengan molek.

Ada pelajar yang berminat untuk melanjutkan pengajian dalam bidang sains, namun keluarga mahukan bidang lain. Tidak dapat tidak penerangan yang menyeluruh perlu disampaikan. Baik kerajaan mahupun masyarakat, solusi dan tindakan seharusnya difikirkan.

Faktor kuota universiti bagi saya mungkin mempengaruhi sedikit akan kemerosotan ini, namun apa yang lebih penting adalah pendedahan dan minat di peringkat rendah.

Autonomi Universiti : Tahniah UKM!

Sumber | kekoh.blogspot.com

Lima universiti diberikan kuasa autonomi dalam membuat keputusan melibatkan urus tadbir, kewangan, sumber manusia dan pengurusan akademik. Kuasa ini sangat bertepatan dengan konsep kebebasan akademik yang acap kali kedengaran dilaungkan mahasiswa seluruh Malaysia belakangan ini.

Selain Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), terdapat empat universiti lain yang terlibat dengan perubahan ini antaranya Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Universiti Putra Malaysia (UPM), Universiti Sains Malaysia (USM), dan Universiti Malaya (UM).

Menurut Menteri Pengajian Tinggi Malaysia, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, pemberian autonomi ini memberi peluang kepada universiti untuk mencorakkan budaya kampus yang bakal dikelola sepenuhnya oleh pentadbiran universiti. Perkara ini mengelakkan timbulnya alasan bahawa universiti tidak mampu berdaya saing akibat dikongkong oleh pihak kementerian.

Kebebasan Akademik

Menuju era kebebasan akademik? Saya pasti ada yang menyokong dan sudah tentu ada juga yang membantah.

Dalam benak fikiran saya suatu ketika dahulu, “kebebasan akademik ni perlu sangat ke?” Saya beranggapan sedemikian ketika melihat suasana atau kondisi mahasiswa sekarang. Bagaikan tidak merasakan perkara sebegini menjadi faktor sensiviti kepada mereka.

Apa yang penting, kebajikan mereka terjaga. Perkara yang tidak memberikan manfaat kepada diri sendiri tidak perlu diambil tahu. “Hidup aku, aku punya hal. Hidup kau, kau punya hal!”

Mahasiswa sekarang boleh dikatakan sebahagian besar tidak begitu menyenangi berita-berita sebegini. Puncanya tidak diketahui. Apa yang boleh saya buktikan adalah dengan program yang bersifat hiburan, suka-suka, lebih menjadi pilihan kepada kelompok ini berbanding program yang bersifat mengasah bakat serta budaya pemikiran.

Bukan sifat saya ingin membandingkan negara tercinta dengan negara lain. Hakikatnya sudah pun begitu, kita sendiri melihat budaya media sekarang yang seakan ingin melihat Malaysia ini menghampiri ambang kehancuran.

Berita ayah rogol anak, Ibu maut dibunuh anak, gejala sosial melampau, perjudian, hiburan sensasi, artis dan bintang terkenal. Malah, adalah tidak salah jika saya katakan bahawa berita-berita seperti ini lebih banyak berbanding berita kejayaan Malaysia, berita yang membawa perubahan Malaysia yang membangun ke arah kemajuan.

Saya melihat pelbagai kemungkinan yang akan berlaku sekiranya autonomi ini diberikan kepada Institusi Pengajian Tinggi (IPT). Kemungkinan universiti ini memilih pelajar bukan warga tempatan semata-mata mengejar kedudukan yang tertinggi di dunia, pelajar tempatan kurang menjadi pilihan, prosedur yang ketat, birokrasi yang melampau.

Mungkin ada yang kurang bersetuju dengan pandangan saya, namun adalah sebaiknya difikirkan untuk kebaikan bersama. Sekurang-kurangnya kita berfikir dalam erti kata membawa manfaat kepada semua. Saya sudah bosan dengan istilah generasi strawberi.

Maka, tidak dapat tidak kita selaku mahasiswa yang prihatin kepada diri sendiri dan rakan-rakan yang lain perlu mengambil kisah akan setiap perkara yang berlaku di persekitaran kita. Jangan dianggap mudah sesuatu perkara meskipun tidak memberi manfaat atau musibah kepada kita.

Sudah terhantuk baru tergadah!

Sudah terhantuk baru terngadah

Jangan bersifat seperti di atas kerana kitaran hidup kita ini tidak ubah seperti roda. Kekadang kita berada di atas, kekadang kita pula berada di bawah.

Apa yang kita miliki pada hari ini belum tentu akan kekal di kemudian hari. Mungkin pada hari ini kita mampu membeli sesuatu yang tidak mampu dimiliki oleh orang lain. Namun, jangan terkejut jika esok, lusa dan seterusnya kita hanya mampu menjamah roti canai di kedai mamak. Contoh!

Prihatin kepada isu-isu semasa kelak kita juga akan mengisi jawatan yang tertentu. Pelajar pendidikan kelak akan bergelar seorang guru dan mungkin mengisi jawatan guru besar. Pelajar ekonomi mungkin mengisi jawatan pengurus kewangan syarikat-syarikat besar. Pelajar sains mungkin mewarisi khidmat profesor di fakulti atau di makmal.

Kita hidup pada hari ini hasil tanaman orang terdahulu. Maka, adalah menjadi tanggungjawab kepada kita semua untuk menanam sesuatu demi kesejahteraan manusia di masa hadapan.

Kisah inspirasi buat sang berjiwa besar

Suka saya kongsikan cerita orang terdahulu;

Ada seorang pakcik tua yang kelihatan begitu bersungguh menanam biji benih.

Biji benih yang bakal tumbuh ini akan membesar menjadi sebuah pokok, namun pokok ini seperti tidak akan membuahkan hasil dalam perkiraan dua atau tiga tahun terdekat.

Melihat akan usia seorang pakcik tua ini, pasti beliau tidak sempat untuk merasa hasil tanamannya itu.

Tetapi kenapa pakcik tua ini bersungguh?

Pakcik tua berkata “Apa yang kita rasa pada hari ini, apa yang kita kecapi pada hari ini adalah hasil titik peluh perjuangan orang terdahulu. Ingin melihat generasi masa hadapan terus maju dan bertenaga. Mungkin apa yang kita rasai ini adalah hasil 10 tahun penantian orang terdahulu, maka adalah menjadi tanggungjawab kepada kita pula untuk memastikan keberlangsungan generasi pada masa hadapan.”

Noktah

Sekadar perkongsian, agar kita mengenal apa erti kerjasama dan ambil berat dalam skop yang luas. Semoga kita menjadi seorang manusia yang sentiasa memberi manfaat kepada yang lain. InsyaAllah. (“,)

Geomorfologi Tropika

Aperture f/4.5, Shutter speed 1/50 sec, ISO-100
Aperture f/4, Shutter speed 1/80 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/100 sec, ISO-100
Aperture f/5, Shutter speed 1/125 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/60 sec, ISO-100

Geomorfologi Tropika

Subjek yang tidak disangka-sangka untuk di ambil sebagai pilihan bebas. Ada juga yang meragui perkaitan pilihan kami dengan bidang yang kami ambil.

Perkaitan ini biologi, struktur yang bukan sahaja boleh ditafsirkan melalui teori. Malah, praktikal yang seharusnya diutamakan. Kemahiran berfikir sangat diperlukan.

Perkaitan hakisan tanih dengan biologi boleh dikaji dengan mendalam. Itulah tugas saintis. Berfikir dan mengkaji.

Percubaan pertama untuk menjadi photo blogger.

Wallahu’alam.