Konvokesyen UKM 41

[2008]

Mengimbau kenangan setelah berakhirnya kertas peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Teman mengenal ‘apa itu Facebook’ melalui seorang guru. Guru Fizik yang sangat dikenali dengan gaya sempoi dan tegas, Cikgu Jafni Ghazali.

Ketika itu, teman sangat mengagumi kebolehan dan perkongsian yang kerap dilakukan oleh senior maktab di laman blog peribadi beliau. Lebih dikenali sebagai Leo Kid. Ketika itu, beliau sedang menuntut di Russia, dalam bidang Perubatan.

Kisahnya FB bermula setelah seminggu teman diberi pinjam broadband Celcom Cikgu Jafni, yang pada awalnya diharapkan untuk mencari jurnal atau info yang berkaitan dengan projek Intel ISEF. Maka, terciptalah akaun peribadi Fikri Arrazi (ketika itu), hasil brainwash FB lebih baik daripada Friendster.

[Oktober 2013]

Awalnya, akaun FB ini, tujuan diwujudkan hanyalah sekadar berkongsi idea dan pengalaman sepanjang hidup teman. Tujuan yang lain adalah untuk tidak mengaitkan langsung keluarga kandung dalam setiap post. Disebabkan mak tidak gemar, betapa sosialnya FB ini dalam menyebar maklumat. Secara perlahan-lahan, teman kurang berkongsi segala cerita peribadi.

Boleh lihat sepanjang bulan ini, teman berjaya mengurangkan post-post keluarga, dengan harapan untuk kurang bersosial. Kebiasannya, hampir setiap hari akan ada post.

[Konvokesyen UKM 41]

IMG_0538 IMG_0515

Alhamdulillah, Terima kasih mak & bapak.

Hadiah hari lahir yang ke-22 tahun Masihi. Teman sedar, dalam kemeriahan rakan-rakan bergaya dengan jubah konvo mereka, masih ada yang tidak berjaya menamatkan pengajian mereka dalam tempoh yang ditulis dalam kertas tawaran 3 tahun yang lepas. Jika ada yang memaparkan gambar ‘pra-konvo’, jubah teman masih elok digulung bersama plastiknya. Masih tidak dicuba sehinggalah sidang ke-8 tiba.

Meriah dengan warna Ungu, Hitam, Hijau, Oren, Biru dan banyak lagi. Teman bersolidariti untuk tidak melampirkan gambar berjubah di akaun peribadi. Disamping, pencapaian yang kurang memberansangkan, teman berharap peluang untuk menyambung ke peringkat lebih tinggi diperkenankan Allah. Hanya masa yang menentukan, samada cepat ataupun lambat.

Rasa tidak cukup 3 tahun di Universiti sebagai mahasiswa. Masih banyak yang perlu diperbaiki. Jubah yang disarung ini melambangkan kesediaan teman untuk berbakti kepada masyarakat. Bekalan Ilmu dan pengalaman sepanjang 3 tahun ini diharapkan dapat dikongsi bersama masyarakat. Semoga semangat ini tidak akan hilang saat jubah ditanggalkan. Terus meresap di dalam hati bersama redha Ilahi.

 Gambar di atas, dedikasi untuk adinda di Maktab Perguruan Raja Melewar. Sudah janji untuk muat naik di FB. Namun, terpaksa batalkan hasrat setelah bersolidariti untuk tidak memaparkan gambar berjubah. Fatamorgana Kehidupan kurang trafik sejak setahun lepas, tidak menang tangan mengurus organisasi. Tahniah buat graduan 2013.

Semoga Allah Redha.

#MovingForward

Ahmad Fikri Bin Mastor
Sarjana Muda Sains Biologi (Genetik),
Pusat Pengajian Sains Sekitaran & Sumber Alam,
Fakulti Sains & Teknologi,
Universiti Kebangsaan Malaysia.

Usrah Kek Coklat

Undangan diterima untuk pertemuan singkat. Khabarnya meraikan beberapa abang-abang dan kakak yang akan bergraduasi pada bulan 10 akan datang. Sedaya upaya saya berusaha mengosongkan tarikh tersebut, agar pertemuan ini dapat direalisasikan meskipun terdapat beberapa kekangan.

Terkenang zaman sibuk, di kala orang cuti kami bersama meredah suasana Bandar. Segala hiruk pikuk kesibukan kenderaan, berpuasa dan berbuka bersama. Sungguh saya katakan, semalam merupakan hari yang saya rasa sangat lega.

Lega dalam erti kata pertemuan yang sudah lama ditunggu-tunggu. Saya akui diri ini terlalu sibuk, rumah dekat, hujung minggu pun hanya bermalam sehari. Begitupun jika terdapat masa yang mengizinkan. Jika tidak telefon sahaja penyambung rantaian jiwa kami sekeluarga.

Hebatnya ukhuwah ini, sehingga kini masih berhubung. Jika ada sambutan hari lahir yang bakal tiba, pelbagai konspirasi akan dirancang di peringkat awal. Allahu Allah, saya bersyukur dengan keluarga di UKM ini.

Meskipun pertemuan yang pada asalnya adalah kerana terpaksa, membuahkan kebahagiaan di sepanjang pertemuan. Bersyukur kerana limpah dan kurniaNya kerana mencampakkan perasaan kasih sayang di dalam hati-hati kami.

Sedih?

Sedikitpun tidak, kerana keceriaan mereka bukan dibuat-buat. Biarpun ada dalam kalangan mereka ini akan keluar daripada pembukitan ilmu UKM, menempuhi dunia yang baru, saya yakin ukhuwah ini tetap utuh selagi Allah memberi keizinanNya.

Usrah ini saya mengenali semua orang, saat suka duka, jerih perih. Soal kehidupan berjemaah segalanya membantu saya mengaplikasi dari teori kepada praktikal.

Kesimpulan akhir bagi saya, dalam apa sahaja gerak kerja pastikan ukhuwah dalam diri setiap orang utuh dan kukuh.

Ada pun dalam kalangan kami yang tidak berpuas hati segera diluahkan, agar keberlangsungan usrah(keluarga) ini terus lestari.

Shukran kepada semua, segala kerjasama kalian sangat bermakna buat diri ini. Shukran atas segalanya. Semoga terus berhubung. Jaga diri & Iman. 🙂

“Ya Allah, Engkau berkatilah & dan damaikan lah hati-hati kami agar sentiasa saling berkasih & sayang. Semoga kami ber-usrah sehingga ke syurga.”

Fikri Arrazi

11:16 AM

Maafkan ku, sahabat.

Bismillah. Syukur Alhamdulillah, Ya Rabb! Sungguh berdebar rasanya, saat menanti Pesta Konvokesyen 39 melabuhkan tirainya. Pelbagai persolan bermain di fikiran, apakah usaha selama ini yang dicurahkan bersandarkan hanya kepada Learning Contract ataupun demi agenda dakwah yang sentiasa merantai di hati ini. Kunci yang utama adalah Ikhlas. Sejauh mana kita ikhlas dalam bergerak kerja atau hanya menambah penat lelah sahaja.

Pasti!

Bila dipersoalkan mengenai rasa ketidakpuasan hati, bengkek, itu semua memang ada. Sejauh mana kita mampu berlapang dada dalam mengatasi segala masalah yang ada. Sungguh, terlalu banyak rasa marah menimbun dalam hati ini. Hendak dimarah, diri ini pun bukannya lengkap atau baik sangat. Masing-masing punya kesalahan. Memetik kata Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar & Alumni; Ybhg. Prof. Ir. Dr. Othman A. Karim

Saya pasti selepas tamatnya Majlis Penutupan Pesta Konvokesyen 39 UKM, sekretariat Pesta Konvokesyen akan mengadakan sesi ‘post morterm’. Semua ini adalah proses pembelajaran. Istilah yang biasa kita dengan CQI= Continuous Quality Improvement

Maafkan ku, sahabat

Hanya ungkapan maaf yang mampu dituturkan, semoga kita tidak serik dalam berorganisasi. Jangankan kerana sikap ego yang membeku dalam hati kita ini ditambah dengan sikap amarah kita. Semua ini adalah proses pembelajaran. Kita masih baru dalam merancang aktiviti mahupun menjalankan aktiviti. Tahniah juga kerana kalian sangat membantu di kala susah senang. Harapan ku, tidak pernah timbul perasaan dalam diri masing-masing

Aku dah serik, tak nak masuk lagi program macam ni lagi.

Program apa pun sekiranya melibatkan perkampungan dan perancangan yang panjang, penat itu suatu yang pasti. Paling teruk pun, tertekan. Pengalaman amat berguna, mematangkan sekaligus membentuk peribadi seseorang agar lebih berdisiplin dan peka terhadap sesuatu perkara. Segala apa yang dibincangkan perlu dicatatkan agar tidak memberi masalah pada masa akan datang. Ungkapan Maaf ini juga khas buat Khairul Fahmy Jamaluddin, setiap kali dia mengajak untuk keluar bersama, ketika itu lah program sana, program sini. Bila bersua secara tidak dirancang, perasaan serba salah itu pasti ada. Anda memang setia dalam menunggu untuk keluar bersama. Teringat kisah di Maktab Rendah Sains MARA PDRM, Kulim dulu. Hampir setiap masa bersama.

Annual Diner Form 5

Entah

Memang tidak dapat dilindungi perasan bersalah, setiap kali message yang masuk itu daripada Fahmy. Permintaan yang tidak dapat ku penuhi. Apa yang termampu diucapkan adalah dengan mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan selalu bersamanya.

Result SPM

Menarik dan pelik~!

Disebabkan terlalu sibuk dalam menguruskan pesta konvo ukm, saya sering keliru dengan kedudukan bilik di Kolej Keris Mas. Mana tidaknya, sepanjang dua minggu ini, kediaman kedua saya adalah di bilik pesta konvo, bilik PMUKM, dan di dataran gemilang. Habis menjadi bahan jenaka teman sebilik la. Terruukk~!

Noktah

Buat sesuatu pekerjaan pastikan usaha yang dicurahkan adalah sehabis baik. Kelak, kekesalan tidak akan membuku di dalam hati. Bila timbul perasaan kesal, maka perasaan untuk bergerak kerja pada masa akan datang akan terpadam juga. Segala apa yang diusahakan itu adalah sebahagian daripada apa yang kita rencanakan. Sebaik-baik rencana adalah daripada Allah. 🙂

Maaf sekali lagi, sekiranya ada yang terasa hati sepanjang bergerak kerja. InsyaAllah, saya tidak serik dalam bekerjasama dengan kalian. Pesta Konvo 39 adalah pencetus segalanya. Mungkin selepas ini, kita boleh saling bertegur mana yang salah diperbetulkan, mana yang bagus dimantapkan.

Pesta Konvokesyen 39 UKM

Bismillah.

Syukur, Alhamdulillah Pesta Konvokesyen 39 UKM telah pun berlangsung selama 3 hari sejak hari perasmian pada 22 September 2011. Pesta Konvokesyen ini berlangsung di Dataran Gemilang, UKM sehingga 27 September 2011. Malam ini(24 September 2011), 8.00 Malam-11 Malam. Moh le kita ke Dataran Gemilang 🙂

Sebarang pertanyaan atau inginkan penjelasan lanjut mengenai program-program yang akan berlangsung, sahabat-sahabat boleh mengunjungi Blog Persatuan Mahasiswa UKM.

 

Wallahualam.

 

 

 

 

Manusia dan tumbuhan.

Bismillah.

Setinggi kesyukuran ku panjatkan ke hadrat Ilahi, dengan rahmat dan nikmatnya hari ini. Alhamdulillah. Tenang rasanya walaupun sepanjang minggu ini kesibukan melanda. Pesta Konvokesyen ke-39, Minggu Pengenalan Persatuan Pelajar (M3P) dan perkuliahan. Hak badan sendiri telah dinafikan, dipaksa melakukan pelbagai perkara. Suasana perkuliahan telah pun bermula. Harapnya momentum pembelajaran tidak terganggu, motivasi diri perlu dikemaskini setiap hari.

Selamat Datang Pelajar Tahun 1 2011/2012

Tidak terlambat lagi rasanya untuk mengucapkan Selamat Datang kepada Pelajar Tahun 1 2011/2012. Semoga terus berusaha menuntut ilmu. Jadikan Universiti Kebangsaan Malaysia, UKM Bangi sebagai gudang ilmu pengetahuan. Bidang ilmu ini sangat luas. Disini turut disertakan lampiran Panduan pembelajaran dari Persatuan Mahasiswa UKM (PMUKM)

Tumbuhan

Daripada En. Wikipedia, ensiklopedia bebas mengatakan;

Tumbuhan merupakan salah satu daripada alam benda hidup yang terdapat di alam semesta.

Tumbuhan merupakan organisma yang terkandung dalam alam Plantae. Biasanya organisma yang menjalankan fotosistesis diklasifikasikan sebagai tumbuhan. Tumbuhan memerlukan cahaya matahari untuk menjalankan proses fotosintesis.

Tumbuhan memerlukan sesuatu untuk meneruskan agenda kehidupannya. Malah dari sudut perkembangannya, tumbuhan memerlukan penjagaan yang teliti dan rapi. Perlu dibaja, disiram, dibelai dan sebagainya. Kitaran hormonnya perlu dijaga supaya mempengaruhi pertumbuhannya. Sekilas pandang kelihatan rumit perjalanannya. Belum masuk lagi cerita fisiologi tumbuhan. Proses ataupun fungsi yang ada pada tumbuhan. Sangat unik.

Manusia

Menurut En. Wikipedia, ensiklopedia bebas;

Manusia dapat diertikan berbeza-beza menurut biologi, rohani, dan istilah kebudayaan, atau secara campuran. Secara biologi, manusia dikelaskan sebagai Homo sapiens (Bahasa Latin untuk manusia bijak), sebuah spesies primat dari golongan mamalia yang dilengkapi otak berkemampuan tinggi. Dalam hal kerohanian, mereka dijelaskan menggunakan konsep jiwa yang bervariasi di mana, dalam agama, dikaikan dalam hubungannya dengan kekuatan ketuhanan atau makhluk hidup; dalam mitos, mereka juga seringkali dibandingkan dengan bangsa lain.

Kita adalah manusia. Pelbagai ragam manusia kita hadapi setiap hari. Dalam tempoh perkembangan/pertumbuhan dari bayi kepada remaja, dari remaja kepada dewasa sehingga mencapai pangkat usia emas, polar kehidupan manusia dipengaruhi dengan keadaan sekelilingnya. Jika persekitaran perumahan yang baik, maka baik juga hasilnya. Begitu juga sebaliknya.

Manusia vs Tumbuhan

Manusia dan tumbuhan tidak dapat dipisahkan. Dengan tumbuhan kita mendapat sumber makanan. Dengan tumbuhan kita mendapat bekalan oksigen. Timbal balik dari manusia pula adalah karbon dioksida. Terlalu rumit pula untuk mendedahkan timbal balik.

Pendek kata… Analogi yang ingin didedahkan antara manusia dan tumbuhan, kitaran kehidupan manusia dan tumbuhan hampir sama. Pokok yang baik, apabila dijaga dengan teliti dan rapi, hasil tuaiannya juga baik. Malah memuaskan hati. Pelbagai aspek dijaga, penjagaan baja, penjagaan siramannya. Kesabaran yang tinggi diperlukan kerana bukan mudah untuk mendapatkan hasil yang terbaik.

Begitu juga manusia, apabila dijaga dengan baik, maka baik la hasilnya.

Sabda Rasulullah :

Setiap bayi yang lahir itu dalam keadaan fitrah ( beragama Islam). Oleh itu terpulanglah kepada kedua ibu bapanya samada ingin menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi

Hadis riwayat Bukhari

Sekarang

Persekitaran yang kurang kondusif, kondusif ini bukan bermaksud tidak cukup asas binaan bangunan atau landscape tetapi kurangnya dari segi pentarbiyahan diri. Mendidik anak kecil pun bukan mudah, banyak kerenah yang perlu dihadapi. Walaubagaimanapun, peringkat kanak-kanak adalah peringkat mendidik/membentuk sahsiah diri. Mudah kerana jiwanya masih suci laksana kain putih seperti sabda Rasulullah. Namun, apabila sudah dewasa proses membentuk itu sangat liat. Kebiasaan yang salah tidak dibetulkan. Maka timbul kata-kata;

Biasakan yang betul, Betulkan yang biasa.

Jika tumbuhan disiram dengan sebotol racun, tidak dibaja, tidak disiram, maka dalam beberapa hari pokok tersebut besar kemungkinannya akan mati. Bermula dengan kuningnya warna daun sehingga mereput batangnya. Hati manusia juga mati disebabkan lemas dalam arus hiburan yang melampau. Tiada batasan. Segalanya sangat mudah didapati meskipun kerajaan melaksanakan pelbagai kempen. Persekitaran yang sedia ada tidak memberi impak positif dalam perubahan yang terbaik dalam kehidupan manusia.

Minda anak muda diracun dengan pelbagai agen hiburan melampau. Benih yang baru dilahirkan disemai dengan pelbagai perkara yang tidak bertepatan dengan usianya. Kecil-kecil lagi sudah pandai melawan, maka sibuklah ibubapa mencari makanan apa yang telah mereka berikan kepada anak-anak mereka. Bukan itu sahaja, timbul pula penyakit gejala sosial seperti lahirnya anak luar nikah, mangsa simbahan asid, gadis dirogol, penagih dadah, dan sebagainya.

Penyelesaian?

Usaha mencari jalan penyelesaian ini bukan baru sahaja digembar-gemburkan khabarnya, tetapi sudah berpuluh-puluh tahun. Kadang-kadang, dalam soalan Karangan PMR/SPM turut membicarakan perkara yang sama. Menulis sepanjang-panjangnya solusi yang bakal di lakukan. Namun, menemui jalan buntu. Masalah yang sama berulang kali di dengar oleh mata/telinga masyarakat, dan telinga masyarakat kini sudah lali dengan perkara seperti ini. Sudah menjadi kebiasaan.

Policy makers perlu di ubah. Kesemuanya harus diteliti kembali.

Noktah

Ikutlah resmi pokok “Walaupun setiap hari di serang pelbagai penyakit, namun jika terdapat gene yang menafsirkan kepada protein yang mampu menangkis serangan yang tiba, pokok tetap berdiri teguh dan terus memberikan hasil yang terbaik buat tuan empunya pokok.”

Manusia terutama anak muda perlu kuat dalam menangkis segala serangan minda yang semakin kritikal saat ini. Kukuhkan gene iman di dada, semoga hasil daripada itu ia mampu memberikan impak pertahanan yang terbaik!

Wallahualam.

Untunglah…

Bismillah.

Alhamdulillah, akhirnya dapat juga bersama keluarga untuk Ramadhan kali ini. Tidak lupa juga kepada sahabat yang berkorban jiwa dan raga demi menguruskan gerak kerja Pesta Konvokesyen ke-39 UKM. Ada yang beraya di UKM, pergh~ pengorbanan yang besar tu. Jika kita memudahkan urusan orang lain, InsyaAllah, Allah pasti membalas budi kalian.

Program Pra-Pesta Konvo

Sekretariat sukan dan rekreasi sudah pun merencana program UKM Konvo LeRUN MTB Mini Jamboree 2011. Sahabat-sahabat yang berminat nak berlumba basikal tu, moh le kita sertai program ni. Penyertaan terbuka, walaupun kalian berada di utara, selatan, timur, barat Malaysia pun kami terima. Nak tahu lebih lanjut? ha! klik pada pautan berwarna hijau atau gambar tersebut.

Cukup!

Setakat ini sahaja (buat masa ini) makluman publisiti untuk Pesta Konvo 39 UKM.

Untunglah?

رَوَى الإِمَامُ الْبُخَارِيُّ فِي الاعْتِصامِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: (( ‏كُلُّ أُمَّتِي يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَنْ أَبَى)). قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَنْ يَأْبَى؟! قَالَ:  ((مَنْ أَطَاعَنِي دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ أَبَى)) [صحيح البخاري]
Al-Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam al-I’tisam dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w bersabda, “Setiap umatku masuk syurga kecuali sesiapa yang enggan.”  Mereka berkata, Siapakah yang enggan? Baginda bersabda, “Sesiapa yang mentaatiku (dan hadithku) ia masuk syurga dan sesiapa yang menderhakaiku maka sesungguhnya ia telah enggan (memasuki syurga).” Sahih al-Bukhari.

Kata Rasulullah:

كُلُّ أُمَّتِي يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ

Setiap umatku masuk syurga

Bila baca ayat ini, rasa sedap, selesa je ye. Umat Muhammad itu adalah kita. Kita sangat beruntung kerana SETIAP daripada kita akan masuk ke syurga Allah. tetapi disambung pula dengan ayat seterusnya;

إِلَّا مَنْ أَبَى

kecuali sesiapa yang enggan.

Ya! Rasulullah mengatakan ‘illa’ bermaksud kecuali. Kecuali kepada siapa? Siapakah golongan yang berkecuali ini (sahabat bertanya). Maka Rasulullah membalas;

مَنْ أَطَاعَنِي دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ أَبَى

Sesiapa yang mentaatiku (dan hadithku) ia masuk syurga dan sesiapa yang menderhakaiku maka sesungguhnya ia telah enggan (memasuki syurga).

Adakah kita enggan masuk ke Syurga Allah?

Sudah pasti kita mahu masuk ke syurga Allah. Cukup dengan pertanyaan saja pada adik-adik kita, pasti mereka akan menjawab perkara yang sama. Tetapi…

  1. Ketika bulan Ramadhan Kareem ini, ada saja berita-berita hiburan di dada akhbar yang tidak sesuai di paparkan. Sangat tidak sesuai.
  2. Puasa tapi tidak menunaikan solat.
  3. Puasa tapi tidak menunaikan zakat.
  4. Puasa tapi tidak menunup aurat.
  5. Puasa tapi masih melihat perkara keji dan mungkar.
  6. Puasa tapi masih menipu dalam urusan jual beli (sukatan juadah berbuka di Bazar Ramadhan).

Puasakah kita?

Ada sahabat saya berkata;

“Habis la puasa aku hari ni, menyesal pula keluar. Niat nak cari telefon, TERnampak benda lain pula.”

Saya tidak merujuk kepada sesiapa, cuma saya agak terkilan dalam bulan  Ramadhan yang mulia ini. Puasa tapi masih memakai pakaian yang mendedahkan aurat itu seperti perkara yang biasa. Bulan Ramadhan ini bulan yang istimewa. Bukan sahaja kita berpuasa (menahan lapar dan dahaga) malah aspek lain juga harus di jaga.

Solat?

Nah! video daripada Ustaz Azhar Idrus mengenai Wanita itu Amanah Allah. Huraian mengenai penekanan ustaz tidak menggalakkan seseorang itu berkahwin dengan orang yang tidak solat!

Dilema?

  1. Takut majikan anda tidak membenarkan anda berubah penampilan?
  2. Takut orang tua pelik melihat perubahan kita?
  3. Takut kawan lari meninggalkan kita kerana tidak biasa?
  4. Panas? tak selesa menutup aurat?

Nah! Persoalannya…

Kita hidup di dunia ini sementara. Masing-masing memburu Keredhaan. Redha siapa? Manusia atau Allah? Berbalik kepada Hadis di atas. Anda pasti mengetahui jawapannya. 🙂

Noktah.

Perkongsian sedikit ini saya dapati dari tazkirah Ramadhan di Masjid Al-Makmur, Kg. Giching, Salak Tinggi, Sepang. Bersama muhasabah, disamping kita menambah amalan-amalan sunat, perkara sekecil (kepentingan menutup aurat) ini harus di jaga. Semoga kita tergolong dalam golongan yang mentaati Allah dan Rasul bukan pula golongan yang enggan. Selamat menunaikan Rukun Islam ketiga ye, Ramadhan Kareem~

Saya dan Jubli…

Bismillah.

Alhamdulillah, hari ni dah masuk hari yang ke-12 dalam bulan Ramadhan Kareem. Seperti kata kak Norriah:

Hari terakhir “keberkatan”. Malam ni mula “keampunan”. Marilah sama2 kita lakukan yang terbaik …. berbanding Ramadhan2 sebelum ini kredit to Prof Hamzah Mohamad =)

Pagi! pagi! pagi!

Mulakan hari ini, esok dan akan datang dengan semangat. Ucapan semangat? yeah~! sebut “pagi” dengan suara yang gagah yang menggegarkan. Kalau boleh jika kalian berada dalam bilik, ha! gegarkan bilik tu. Tanpa semangat yang tinggi, sesuatu perkara mungkin tidak akan terlaksana. Jadi sebut… PAGI! PAGI! PAGI!.

walaupun hari sudah tengah hari. sebut ja!

Jubli???

Apa itu Jubli? Jubli Perak? Jubli Emas? Tidak, tidak. Bukan itu yang dimaksudkan. Jubli ini ada orang kata

“Jubli ni ‘restoran’, sangat nikmat jika berbuka puasa berjemaah.”

Ada juga yang mengatakan;

“Kalau tak kenal Jubli, memang tak layak bergelar pelajar UKM”

Ha! sampai macam itu sekali tarafnya. Saya setuju jika berbuka disini adalah sangat berbeza dengan jamuan berbuka di tempat lain. Orang kata;

“Nikmat berbuka yang sebenar~!”

dan juga;

“Bazaar percuma! Woha~! Macam-macam ada”

Apa sebenarnya Jubli ni?

Jika ada yang bertanya mengenai jubli, mereka yang mengetahui sepakat untuk merahsiakan tempat tersebut walaupun sahabat rapat. Terbaik la~! Sampai hati betul la kan. Kawan sendiri pun nak berahsia. Bagi yang sudah menjadi pelawat tetap akan diberi anugerah Al-Jubli. XD

Noktah.

Kalau nak tahu apa itu jubli, ha~ mari sertai kami setiap hari, masa yang sama, tempat yang sama. Kami menunggu kehadiran orang baru di UKM, Bangi. Terbaik punya~!

Genap sebulan.

Pesta Konvo 39Bismillah.

12 Julai 2011 menandakan kami warga pesta konvo 39 UKM masih mampu berada di sini. Maka, dalam sebulan ini juga pelbagai isu, ilmu, pengalaman, masalah, kenangan, dan aktiviti yang kami hadapi. Belajar untuk mengurus masalah yang timbul, walaupun adakalanya keadaan emosi yang tidak stabil.

Masa berlalu agak pantas, sebulan dirasakan seperti seminggu. Pelbagai kerenah sahabat-sahabat kita layan. Aktiviti riadah banyak membantu kita mengenal sahabat-sahabat dengan lebih lanjut dalam masa yang sama kita dapat mengurangkan tekanan dalam tugas seharian. Dalam tempoh berkampung juga, arahan dari peringkat Kementerian Pengajian Tinggi untuk hadir dalam Kem Pengukuhan Kepimpinan selama 3 hari. Dalam keadaan terpaksa kerana saya tidak suka membuat banyak perkara dalam 1 masa. Walaupun tidak panjang tempohnya, focus terhadap program akan kurang.

MUHASABAH

Kerap sekali perkataan ini kita dengar apabila permasalahan besar mahupun kecil yang timbul.

“cuba kita muhasabah kembali, mana silapnya”

antara dialog yang sering diungkapkan. Bagi saya, menurut kamus saintifik, perkataan muhasabah itu sama maksudnya dengan mengkaji. Satu perbuatan yang memerlukan kita berfikir sedalam-dalamnya. Mencari punca dan penyelesaian dalam setiap permasalahan.

Sikap mengkaji ini perlu diterapkan dalam diri masyarakat, terutamanya Mahasiswa. Setiap perkataan yang kita ungkapkan haruslah berdasarkan fakta yang kita dapat. Banyak orang mengaji ilmu di pelbagai peringkat institusi pengajian, dari peringkat bangku sekolah hingga ke peringkat tertinggi seperti PhD dan sebagainya. Namun tidak banyak orang mengkaji apa yang dipelajari sepanjang tempoh pengajian berlangsung.

Maka akan wujud masyarakat yang hanya menerima. Tiada perkara baru yang kita boleh sampaikan kepada orang lain. Tiada penemuan-penemuan baru. Jadi, itulah kepentingan mengkaji dalam kehidupan seharian kita. Ilmu ini bukan hanya apa yang terdapat dalam buku-buku, malah dalam perbuatan seharian kita juga boleh dikategorikan sebagai ilmu/pengalaman.

Gabungan

UTAMA

Keutamaan kita yang pertama sekali adalah menuntut ilmu sebanyak mungkin. Islam juga menekankan pentingnya golongan berilmu ini dengan kata-kata

“ tuntutlah ilmu sehingga ke liang lahad”.

Perkara ini biasa kita dengar, tapi jarang sekali kita laksanakan. Jadi, betulkan yang biasa, biasakan yang betul. Itu solusinya.

Keadaan sekarang yang agak sibuk dengan urusan pesta konvo sebenarnya mengajar diri saya untuk mengurus sesuatu perkara. Pelbagai perkara yang ingin dilakukan memerlukan perancangan yang cukup. Dari segi pengurusan masa, rangka masa( time frame), jadual kerja dan sebagainya. Bila terbinanya rangka masa, kita akan dapat melihat dengan jelas segala perancangan kita. Setiap hari kita akan belajar perkara baru, kebanyakannya dalam bentuk teguran.

NOKTAH

Kutip lah sebanyak mungkin mutiara-mutiara kehidupan yakni ilmu. Dalam masa yang sama kita mengkaji setiap apa yang kita perolehi, agar kelangsungan kehidupan kita berjalan dengan baik. Erti hidup pada memberi. 🙂

Terbaik~!

Bismillah.

Pesta Konvo 39

Terbaik? Ya, sepanjang dua minggu di UKM ini, terdapat beberapa berita terbaik yang saya terima. Sebelum berbicara tentang apa yang dikatakan berita yang terbaik itu, saya melahirkan rasa syukur kerana diberi peluang untuk menyertai Sekretariat Pesta Konvo 39 UKM.

Pesta Konvo ini begitu bermakna bagi sesiapa yang merasakan memang suatu keperluan bagi diri sendiri dalam melatih beberapa kemahiran yang tidak didapati di dalam dewan kuliah. Medan melatih diri untuk berkomunikasi dengan pihak pentadbiran, berkomunikasi dengan pihak korporat, membuat surat, menggunakan faks, menjawab telefon, berurusan di kafe. Ini sebahagian 2 minggu yang pertama yang kami dari Sekretariat Publisiti dan Media alami. Continue reading “Terbaik~!”