Usrah Kek Coklat

Undangan diterima untuk pertemuan singkat. Khabarnya meraikan beberapa abang-abang dan kakak yang akan bergraduasi pada bulan 10 akan datang. Sedaya upaya saya berusaha mengosongkan tarikh tersebut, agar pertemuan ini dapat direalisasikan meskipun terdapat beberapa kekangan.

Terkenang zaman sibuk, di kala orang cuti kami bersama meredah suasana Bandar. Segala hiruk pikuk kesibukan kenderaan, berpuasa dan berbuka bersama. Sungguh saya katakan, semalam merupakan hari yang saya rasa sangat lega.

Lega dalam erti kata pertemuan yang sudah lama ditunggu-tunggu. Saya akui diri ini terlalu sibuk, rumah dekat, hujung minggu pun hanya bermalam sehari. Begitupun jika terdapat masa yang mengizinkan. Jika tidak telefon sahaja penyambung rantaian jiwa kami sekeluarga.

Hebatnya ukhuwah ini, sehingga kini masih berhubung. Jika ada sambutan hari lahir yang bakal tiba, pelbagai konspirasi akan dirancang di peringkat awal. Allahu Allah, saya bersyukur dengan keluarga di UKM ini.

Meskipun pertemuan yang pada asalnya adalah kerana terpaksa, membuahkan kebahagiaan di sepanjang pertemuan. Bersyukur kerana limpah dan kurniaNya kerana mencampakkan perasaan kasih sayang di dalam hati-hati kami.

Sedih?

Sedikitpun tidak, kerana keceriaan mereka bukan dibuat-buat. Biarpun ada dalam kalangan mereka ini akan keluar daripada pembukitan ilmu UKM, menempuhi dunia yang baru, saya yakin ukhuwah ini tetap utuh selagi Allah memberi keizinanNya.

Usrah ini saya mengenali semua orang, saat suka duka, jerih perih. Soal kehidupan berjemaah segalanya membantu saya mengaplikasi dari teori kepada praktikal.

Kesimpulan akhir bagi saya, dalam apa sahaja gerak kerja pastikan ukhuwah dalam diri setiap orang utuh dan kukuh.

Ada pun dalam kalangan kami yang tidak berpuas hati segera diluahkan, agar keberlangsungan usrah(keluarga) ini terus lestari.

Shukran kepada semua, segala kerjasama kalian sangat bermakna buat diri ini. Shukran atas segalanya. Semoga terus berhubung. Jaga diri & Iman. πŸ™‚

“Ya Allah, Engkau berkatilah & dan damaikan lah hati-hati kami agar sentiasa saling berkasih & sayang. Semoga kami ber-usrah sehingga ke syurga.”

Fikri Arrazi

11:16 AM

Letih+Lesu=Lemah

Bismillah.

Alhamdulillah, berkesempatan jua saya berada dalam bulan yang penuh dengan barakah, Ramadhan. Semoga sempat ke penghujungnya. Sepanjang hari kita menahan lapar dan dahaga. Adakah cukup dengan menahan nafsu makan sahaja? Satu keperluan bagi kita untuk melengkapkannya dengan amalan-amalan sunat yang kita tidak berkesempatan untuk melakukannya di bulan-bulan yang lain.

Suatu ketika dahulu

Kebiasaan tidur selepas subuh melemahkan stamina diri. Sudah tidur semalaman ditambah pula dengan rehat yang tidak berguna. Badan kita ini ibarat enjin kereta. Pagi-pagi lagi enjin kereta perlu di’panas’kan untuk kelancaran perjalanan seharian. Ayah saya selalu pesan,

“motorsikal pun perlu juga”.

Pendek kata, kesemua jenis enjin memerlukan aktiviti warm up. Aih~! Bila enjin tidak dipanaskan, lama kelamaan keupayaan enjin tersebut akan susut. Dari laju kepada perlahan. Dari bunyi macam ferrari kepada bunyi kancil. XD Gurauan.

Maka!

Senyum tak perlu kata apa2
Senyum tak perlu kata apa-apa

Badan kita memerlukan masa untuk bersedia sebelum melakukan perkara/pekerjaan yang berat. Jika pagi-pagi lagi sudah lesu+letih maka keputusannya lemah sepanjang hari. Mulakan hari anda dengan senyuman. Senyum kepada orang tua, adik beradik, suami/isteri (jika berkaitan) jika berada di rumah. Luar rumah, senyum kepada sahabat handai, jiran tetangga, kawan sekerja.

Senyuman ini sangat berguna kerana ia salah satu sumber semangat/motivasi. Kita akan lebih bersemangat jika melihat sahabat-sahabat kita ceria di pagi hari. Jika masam/cengkung muka menampakkan seperti orang yang bermasalah.

Noktah

Ringankan tulang dengan membantu ibubapa, sahabat-sahabat. Dalam bulan Ramadhan, jika banyak aktiviti dilakukan, tidak akan timbul soal kepenatan. Jika pagi-pagi lagi sudah mem’buta’, alamatnya sepanjang hari kita akan rasa tertekan, khusyuk dalam beribadah itu berkurangan. Rasa lebih bersemangat jika ada kerja yang boleh dilakukan. Ibadah juga satu pekerjaan. Tanggungjawab seorang muslim. Selamat menjalani ibadah yang ketiga dalam Rukun Islam. πŸ™‚

Jatuh!

Bismillah.

Di pagi yang hening, si anak dipanggil ibunya. Pagi ni menu sarapan sudah pun ditetapkan untuk nasi goreng. Bukan setakat itu sahaja, si anak dilantik pula menjadi chef sepanjang hari. Sepanjang hari ini! Bukan sarapan sahaja. Tak apa la, lepas ni jarang ada kat rumah. Si ibu pun sibuk menanda kertas peperiksaan pertengahan tahun pelajar-pelajar kelasnya.

Bergerak ke dapur, mencari bahan mentah. Si ibu turut ke dapur, hajat hendak menjerang air dan menggoreng pisang. Walhal si ibu risau benar dengan chef baru ini. Sekali tu, si ibu berpesan kepada anaknya sambil tangannya mengelap lantai,

” ni lantainya basah, hati-hati. Nanti terjatuh pula”

Terdiam saja mulut si anak, mendengar saja arahan ibunya. SedangΒ  si anak ‘asyik’ memotong bawang di atas para berdekatan dengan lantai yang basah tadi, tiba-tiba “pranggg~!”, si anak toleh ke belakang. Kelihatan ibunya terjelepuk di atas lantai yang basah tadi.

mak kenapa ni mak!

Berterabur semua pisang goreng tadi bersama dengan serpihan pinggan kaca yang pecah. Tekejut dengan kejadian tu, si anak bergerak ke arah si ibu. Namun hajatnya untuk memapah si ibu bangun tidak kesampaian kerana si ibu sudah pun bangun dengan sendirinya. Kaki si anak penuh dengan serpihan kaca yang halus. Berjalan dengan keadaan kaki terjengkit dengan harapan tidak terkena serpihan kaca tadi.

Habis ktang kting kuali di ketuk, maka siap sudah semangkuk besar Nasi Goreng. Nasi goreng je pun. Tengah hari ni menunya pula Nasi Ayam.

Gambar Hiasan

Nasi Ayam.

Berkat usaha yang gigih, si anak berjaya mendalami cara-cara penyediaan Nasi Ayam daripada ibunya. Si anak tidak merasa berat tulang kerana ia adalah satu peluang baginya supaya suatu hari nanti mampu berdikari. Tidak perlu ke kedai lagi semata-mata hendak pekena nasi ayam.

Kini

Kini si anak terpaksa berjauhan dengan keluarganya, bagi memenuhi tanggungjawab yang dipikulnya. Belajar pula hal berkaitan kepimpinan. Penting! Sangat penting! kerana suatu masa nanti si anak juga bakal bergelar pemimpin. Pemimpin sebuah usrati. πŸ™‚

Anda adalah apa yang anda makan.

Petang 14/10/2010, diisi dengan program bicara ilmu juga termasuk dalam perkara yang berfaedah,kan? Walaupun tanpa sebarang catatan, sedikit sebanyak saya cuba nukilkan apa yang saya dapat daripada program tersebut. Bukan mudah untuk mengawal pemakanan, pelbagai aspek perlu diperhatikan,diteliti dan tindakan yang sewajarnya perlu dilakukan.

Cara-cara:

  1. Mengelakkan pemakanan yang berunsurkan syubahah
  2. Jangan merungut terhadap makanan tersebut, makanan tidak bersalah,manusia yang bersalah πŸ™‚
  3. Lakukan sedikit survey mengenai latar belakang pengusaha, sumber daripada mana ia diambil, dan sebagainya.

Kesan-kesan:

  1. Tidak diterima amalannya sepanjang 40 hari.
  2. Doanya tidak dimakbulkan.
  3. Resah dan gelisah, hati menjadi sakit.
  4. Dikhuatiri menyebabkan keturunan menjadi tidak dengar kata.

Apa yang penting, makanan tersebut mestilah halal,bersih dan berkhasiat. Badan manusia memerlukan banyak nutrient yang penting dalam perkembangan otak. Anda adalah apa yang anda makan, Noktah!