Hujung Pangkal

“Shukran, maaf la aku ingatkan tiada orang di rumah petang tadi. Habis waktu kerja terus pulang. Memang tak patah balik dah.” setiap patah ditulis dengan nada serius, pesanan yang ringkas tapi jelas.

“Kalau hang tolong rendamkan dulu boleh?” sambung lagi, merujuk kepada keratan batang pokok mulberi. Sudah lama benih mulberi ini dicari di merata tempat, Alhamdulillah akhirnya ada peluang juga. Continue reading “Hujung Pangkal”

Hanya Sedikit Perubahan, Padah Menimpa Gerakan

anak_muda

Hanya Sedikit Perubahan

Berdasarkan senario politik semasa serta iklim gelombang gerakan mahasiswa hari ini menunjukkan pelbagai unjuran perbezaan. Jika kita amati berdasarkan tulisan-tulisan orang terdahulu, video-video yang dilampirkan bersama, soal kuantiti pasti tidak terlepas pandang.

Kenapa kuantiti?

Jika kita lihat di awal 70-an, hanya beberapa kampus, institusi pengajian tinggi sahaja yang wujud. Bilangan penuntutnya juga mungkin sekitar puluhan ribu sahaja. Namun, apabila dibandingkan dengan hari ini, kita dapat lihat bilangannya ibarat langit dan bumi.

Orang dahulu jika tidak berjaya pada peringkat menengah, pasti sukar untuk memasuki peringkat pengajian tinggi. Meskipun mereka punya harapan dan hasrat yang membuak-buak.

Hari ini, Institusi Pengajian Tinggi ibarat cendawan tumbuh selepas hujan. Tumbuh melata di pelbagai daerah, baik IPTAwam mahupun IPTSwasta. Bezanya, anak muda hari ini banyak terkumpul di pusat-pusat pemulihan akibat tindakan yang kurang bermoral terdahulu. Soal kemahuan menyambung pelajaran pasti tidak sama seperti orang terdahulu.

Mahu atau Tidak Mahu, mereka punya pilihan. Jika kurang berjaya diperingkat menengah, mereka punya alternatif di kampus swasta. Bukan saya kata tidak ada, cuma jumlah dan semangatnya tidak sama.

Saya mengakuinya sendiri setelah meneliti susur galur perjuangan anak muda. Pelbagai sumber boleh kita dapati.

Perkaitan kuantiti yang ingin saya bentangkan adalah, gerakan-gerakan mahasiswa suatu ketika dahulu hidup atas dasar perjuangan. Memperjuangkan hak mereka melalui ideologi-ideologi mereka. Hanya sedikit perubahan sahaja diperingkat sistem yang menyebabkan graf gerakan mahasiswa ini semakin merudum.

Kurangnya suara-suara perjuangan, idealism. Sebaliknya, hari ini kita dapat lihat hari ini siswa siswi lebih gemar pada program bertopik cinta ana enti. Mudah kata, lebih dilihat seperti cintan cintun dan jiwang.

Impak Sebuah Gerakan Anak Muda

Jika demonstrasi dilakukan suatu ketika dahulu, itu menunjukkan hak dan kebebasan anak muda menyurakan pandangan mereka dijalanan. Silapnya hari ini, demonstrasi dilihat cenderung kepada pembangkang.

Asal berdemo, “Depa ni geng pembangkang, sebab tu suka berdemo”.

Salah persepsi itu. Parti yang memerintah seperti UMNO-Barisan Nasional juga pernah melakukan demonstrasi. Ini menunjukkan demonstrasi itu ‘wasilah’ dalam menyampai sesuatu, bukan semata-mata dilihat pembangkang.

Baik, kita tolak perbincangan demonstrasi. Balik pada persoalan utama, apakah sebenarnya masalah yang membelengu pemikiran Anak Muda, khususnya mahasiswa untuk lebih proaktif adalah soal cengkaman pihak berkuasa universiti.

Kebetulan, baru-baru ini saya berkesempatan menyertai Voice Of Youth anjuran Ikatan Studi Islam UKM. Dr. Maszlee Malik dijemput untuk mengulas tajuk mengenai “Politik & Mahasiswa”.293167_182310521840229_151709604900321_432458_5445048_n

Menurut Dr. Maszlee, jika beliau dilantik sebagai Naib Canselor Universiti, perkara yang akan beliau laksanakan adalah dengan

  1. Menghapuskan Majlis Perwakilan Pelajar digantikan dengan Kesatuan Mahasiswa/Persatuan Mahasiwa, “Student Union”.
  2. Lucut jawatan Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar (TNC HEPA di UKM sebagai contoh)
  3. Mahasiswa diberi autoriti menentukan aktiviti mereka, dan pentadbiran Universiti hanya berkuasa dalam memudahkan dan bukan menyenarai hitam nama-nama atau program-program tertentu.

Saya lantas bersetuju dengan kenyataan daripada seorang ahli akademik ini. Saya pasti bukan Dr. Maszlee Malik seorang yang berfikiran sebegitu. Saya juga mendengar suatu ketika dahulu ada pensyarah yang sanggup memberi laluan kepada Sudut Pidato anjuran Gabungan Mahasiswa UKM (sebuah parti politik mahasiswa) dengan melambatkan sesi perkuliahannya.

Mereka menghormati ideologi mahasiwa dan suasana demokrasi.

Secara sinikal, pasti ada yang menyangka saya ini tergolong dalam kalangan yang menolak sistem pendidikan negara hari ini. Tidak sehingga ke situ, pasti menyangka saya tidak ubah seperti pembangkang yang dilihat sangat jumud.

Ada juga yang berpandangan, jika asyik menyalahkan sistem sebaiknya kita berusaha untuk mengubahnya. Namun, suara itu hanya kencang di medan maya bukan di lapangan sebenar. Begitulah senario mahasiwa hari ini, berjuang di lapangan hanya sedikit, tetapi di lapangan maya bagaikan buih di lautan. Banyak tidak terkira.

Hanya kesilapan yang sedikit iaitu dengan mencengkam ideologi mahasiwa, maka kesannya kita dapat lihat perubahan dalam gerakan mahasiswa.

Minda-TajdidMenurut Dr. Muhamad Asri Zainal Abidin (Dr. MAZA), “Negara yang baik adalah negara yang membentuk civil society atau masyarakat madani”.

Politik hari ini membentuk pemikiran rakyat yang takut terhadap kerajaan.

“Bersyukur lah”

“Kalau kerajaan BN tidak beri, kita tidak akan berjaya hari ini”

Namun, pola politik hari ini tidak mendidik masyarakat. Politik melayu yang mendidik orang melayu takut akan kerajaan. Sebaiknya, pendidikan politik demokrasi seharusnya diberi pencerahan. Malah kesannya memperlihatkan kuasa rakyat adalah lebih besar berbanding kuasa kerajaan.

Rakyat yang menentukan pemerintahan. Sudah pasti pada konteks Islamisasi, jika silap rakyat menentukan pemerintahan yang zalim mahupun seleweng, rakyat sendiri yang akan bersemuka pada keadilan di akhirat kelak!

PRU-13 Menjadi Titik Tolak Perubahan Iklim Politik

Perubahan ini bukan sahaja bakal merubah suasana politik Malaysia, namun impaknya akan memberi kesan yang besar terhadap gerakan-gerakan mahasiswa hari ini.

datuk saifuddin abdullah“PRU13 ialah PRU pertama yang berlangsung setelah kita meminda Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) yang membenarkan mahasiswa terlibat dalam politik. Ia sebahagian daripada transformasi politik yang digerakkan Perdana Menteri Datuk Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak. Beliau memahami dan mengiktiraf suara dan peranan mahasiswa dalam politik.” – Dato’ Saifuddin Abdullah

Bukan saya ingin berkempen pada mana-mana pihak, namun situasi hari ini memperlihatkan bahawa sudah tiba masanya anak muda berfikir pada 10-20 tahun akan datang. Soal urus tadbir negara, anak muda yang akan menggerakkannya.

Namun, saya sangat kecewa dengan beberapa tindakan pentadbiran universiti yang sebenarnya sudah pun berlaku buat sekian lama, namun sedar pada baru-baru ini. Kuasa Persatuan Mahasiswa UKM sebenarnya sudah lama dicantas, namun usaha perubahan nama daripada PMUKM kepada MPP UKM sengaja dicabar pada zaman pola aliran pemikiran mahasiswa UKM yang tidak berpihak pada pentadbiran universiti.

Bagaimana mungkin mahasiswa ingin mencipta perubahan, apabila kekangan seperti ini masih wujud. Mohon difikirkan bersama.

Sumber untuk dibaca:

 

Pintu Yang Terbuka Luas

5 hari selang masa menunggu kertas peperiksaan fotografi esok hari (20 Jun 2012) bagaikan hari muhasabah saya. Hampir setiap hari video Harapan dan kembali – Taubat & doa oleh Dr. Mohd Asri Zainul Abidin (Dr Maza) kerap diulang.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=nU-a-ExmTJg&feature=player_embedded]

Namun, setiap kali ingin menulis artikel mengenai sepanjang minggu ini, saya tidak ubah seperti orang kebanyakan menulis di atas kertas kosong. Menggunakan pen sebagai tinta penulisan.

Tidak menepati cita rasa,

dikeronyok kertas,

dibaling ke dalam tong sampah.

Diulang lagi penulisan, namun nasib juga sama. Tong sampah juga. Bukan tidak biasa menulis tetapi hati ini bercampur baur dengan perasaan yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Perasaan yang mungkin hanya saya dan Allah Azza Wajalla mengetahui. Perasaan yang mungkin hanya mainan jiwa saya sendiri.

Gelisah, tidak dapat fokus dan sebagainya. Membaca dan mengulang pembacaan namun tidak pasti adakah Ilmu tersebut lekat di kepala. Pokoknya, saya mendapati sangat berkait rapat bahawa

“sudah tiba masanya aku kembali fokus dan perbetul kembali niat”

“aku sudah tersasar jauh, memikir terlalu tinggi, dimana keyakinan mu, fikri!”

Perbetul niat dan fokus

Ketika ditimpa musibah, seringkali kita berkata

“Habislah aku kali ini!”

Namun, hakikatnya kita masih teguh berdiri. Betapa besarnya rahmat dan kasih sayang Allah, menguji hambaNya cukup-cukup mengikut tahap keimanan hambaNya.

Tidak lebih dan tidak kurang. Sedikit pun tidak Allah memberi ujian yang benar-benar membebankan hambaNya.

Kita takut dalam memberi peringatan serta nasihat kepada sahabat-sahabat, kelak kita akan diuji dengan kata-kata yang pernah kita ungkapkan.

Kata-kata yang memakan tuannya.

“Ya Allah, sungguh aku sentiasa mengulangi kesilapan yang sama, dosa yang sama.”

“Aku tidak berdaya Ya Allah”

Bantulah aku, tolonglah daku. Ampunkanlah aku,

Begitulah

Antara inti pati perbincangan saya dengan beberapa sahabat. Meskipun panjang perbualannya, hanya ini yang mampu saya simpulkan bahawa

“Kita perlu fokus, kefahaman dan keyakinan adalah asas pembinaan Dai’e”

La Tahzan, Innallahama’ana.

Bila lagi akan kaki ini akan menjejak ke bendang di kampung. Melihat kehijauan anak padi. Tidak pasti sekarang keadaannya bagaimana.

Sudah tiba masa untuk dituai ataupun tidak. Penting sekali adalah saya rindukan suasananya, angin bertiup tanpa henti.

Wah~

Hebat sungguh ciptaan Allah. Melihat persekitaran, hasil ciptaanNya terus mengingati Allah.

Seluas-luas pintu dalam ajaran Islam, adalah pintu Taubat.

p/s : Sekarang hangat berita kemenangan Ikhwan di Mesir, semoga Malaysia mengikuti rentak perjuangan ini. Semoga rakyat Malaysia memilih parti yang mendokong perjuangan Islam. Bersedia untuk peperiksaan Fotografi dan Fisiologi Haiwan yang menyusul.

Semangat : Pastikan tidak luntur

Kutapakkan langkah dengan pasti,

Kurentangkan panji di tiang tertinggi,

Tinggalkan rayuan kemewahan dunia,

Demi bangkitkan agama dan bangsa!

Melangkah dengan pasti!

Cabaran yang paling besar bukan terletak pada kekuatan yang ada pada musuh atau pun lawan. Kita sering menyangka sesuatu yang terlalu jauh.

Mengabaikan sesuatu yang lebih dekat.

Halangan dan cabaran yang paling besar adalah diri kita sendiri. Bersama kita menghayati kelebihan dan kekurangan diri.

Jika diri kita ini dahulu lemah dalam perihal pengurusan diri, maka adalah perlu dan wajib bagi kita untuk berubah.

Perubahan yang akan dilaksanakan bukan bersifat sementara. Jika ingin berubah, maka perancangan tersebut perlu bersifat kekal atau berterusan agar kita tidak mengulangi kesilapan yang sama.

Meskipun perancangan tersebut bersifat menghukum diri secara zahir dan batin kita, usah dihiraukan ujian yang mendidik kesabaran diri ini. Ayuh melangkah dengan pasti!

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=ZUoIfKSQiog&feature=related]

Pesanan buat sahabat

Sekiranya diri penulis ini bersifat terlalu cepat menghukum berdasarkan zahir, tidak tetap dalam pendirian, maka teguran yang membina sangat diharapkan.

Kadang kala kita hampir terlupa, pendirian yang kita laungkan selama ini tidak mencapai hala tuju.

Suka saya memetik potongan ayat surah Al-Fatihah, surah yang tercatat sebagai rukun dalam solat;

“Tunjukilah kami jalan yang lurus” (6)

Kehidupan kita ini tidak ubah seperti koridor di dalam sebuah bangunan. Sepanjang koridor tersebut boleh dibayangkan dengan seorang individu yang berada di bahagian tengah laluan tersebut.

Lalu, di kiri dan kanan individu tersebut mempunyai banyak pintu yang pelbagai bentuk, rupa, warna dan saiz. Sepanjang koridor tersebut dipenuhi dengan pintu yang pelbagai.

Kita mempunyai kuasa autonomi terhadap diri sendiri dalam menentukan perjalanan kita. Perjalanan yang pada asalnya bersifat lurus pasti dipengaruhi dengan pelbagai reaksi dari persekitaran kita.

Maka, keputusan di tangan kita. Berdoa dengan yakin dan pasti kepada Allah, sentiasa mengingati Allah di saat sukar dan senang.

Indah hidup berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah, namun harus diingat bahawa ujian dan cabaran pasti ditimpakan kepada hamba-Nya yang bertakwa.

Mari kita hayati maksud ayat terakhir dalam surah Al-Fatihah,

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat “ (Al-Fatihah:7)

Cinta : Korban dan kasih sayang

Di keheningan malam,
Tafakur di kesyahduan,
Merindui JANJI mu tuhan,
Bantuan di PERJUANGAN.
Kutitiskan air mata,
TAUBAT segala dosa,
Moga terangkat penghijap kalbu,
Antara kau dan aku

[Kumpulan Zikraa – Tafakur]

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=TEcF5EmHpB4&feature=share]

Gigih, semangat berkobar-kobar

Belakangan ini di laman sosial saya sendiri pelbagai post yang saya kira sangat bermanfaat dikongsi oleh sahabat-sahabat saya. Tidak dinafikan jika ada juga sebilangan yang masih juga berkeras berkongsi mengenai masalah peribadi yang tidak sepatutnya dikongsi secara umum.

Apa yang menarik, virus CINTA kembali menyerang wall FaceBook. Ya, saya akui adalah normal jika peringkat sekarang adalah masa yang sesuai untuk putik kebahagian itu untuk berkembang. Namun, berpada-pada lah.

Cinta yang saya rasakan sesuai buat golongan di peringkat kita ini adalah cinta kepada Allah dan Rasul. Peringkat seterusnya adalah Ibu dan Bapa. Saya pasti sahabat-sahabat sudah pun memperkukuhkan hubungan ini sehingga membawa ke peringkat seterusnya, kahwin.

Setiap hari dalam Al-Ma’thurat kita membaca doa;

“Hati-hati yang berkumpul untuk mengasihi-Mu, bertemu untuk mematuhi perintah-Mu, bersatu memikul beban dakwah-Mu, hati-hati yang telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariat-Mu …”

Maka hati siapakah yang kita bayangkan? Kita selalu membayangkan sesuatu yang kita harapkan untuk terjadi secara tiba-tiba. Orang inggeris kata “miracle!”, Keajaiban! Mengingati sesuatu bukan secara berterusan, tetapi hanya mengingati ketika saat memerlukan bantuan dan penyelesaian dalam masalah.

Di akhir doa tersebut kita menyambung;

“… maka eratkanlah ikatan ini Ya Allah”

Baik meminta pertolongan dengan Allah mahupun manusia, sebenarnya kita saling memerlukan antara satu sama lain. Namun, dalam memastikan keberlangsungan perhubungan ini tidak patut sekiranya bersifat hubungan yang sehala. Hatta, ketika mengaji di Universiti pun kita bertanya kepada pensyarah mahupun rakan sekuliah sekiranya sesi kuliah tidak membantu pemahaman kita.

Ayuh sahabat!

Perkukuhkan hati antara kita sahabat. Ukhuwah bukan sekadar taaruf. Ukhuwah mempunyai matlamat jangka masa panjang. Bersahabat kerana Allah. Sepanjang perhubungan, kita akan mencari, mencari dan sentiasa mencari sesuatu pada sahabat kita.

Mencari apa? Mencari apa yang dia suka, dan tidak suka. Harapannya adalah kita meraikan pandangan mereka, apa yang mereka suka, sekalipun kita tidak menyukainya. Seiring dengan perasaan suka, kita juga mengelak sesuatu yang mereka tidak suka, meskipun kita menyukai perkara tersebut.

Sekiranya ikatan persahabatan ini kukuh dan kuat, ditimpa segala ujian mahupun nikmat Allah, ikatan ini tidak putus malah menjadi benteng kepada kita. Kita tidak segan untuk berkongsi apa yang kita sayang.

Susah! Jarang jumpa.

Ya, saya akui jarang sekali kita mampu mencipta perhubungan dengan golongan yang bersifat dua hala ini. Masing-masing mempunyai agenda tersendiri. Pokok pangkal adalah diri sendiri sebenarnya. Ego! Ya, saya juga mempunyai sifat tersebut. Namun, adalah perlu untuk kita perbaiki dari semasa ke semasa. Sekali lagi bukan senang untuk perbaiki diri sendiri.

Saya bersyukur kerana dipertemukan dengan sahabat-sahabat yang mempunyai sejarah yang sama. Meskipun berbeza tempat dan keadaan, secara umumnya adalah sama. Diri yang sentiasa mencari kelemahan demi perubahan.

Peluang, menebus kelemahan demi perubahan.

Aktiviti yang paling saya suka ketika berada dalam kumpulan yang kecil, ketika saya bertindak sebagai pemudah cara/fasilitator adalah berkongsi pandangan. Pengalaman sejak matrikulasi sebenarnya meningkatkan semangat saya untuk terus cekal mencari kelemahan.

Apa yang kita kongsi? Selalunya pemudah cara yang akan memulakan bicara, mencipta suasana agar tidak suram dan kelam. Suasana ini perlu dalam memastikan ahli kumpulan tidak segan untuk bersuara. Kita mencari titik persamaan, menggalakan perbincangan.

Akhirnya, bukan kita berniat memburukkan masing-masing tetapi mencari penyelesaian akan masalah yang berlaku. Kelak, sekiranya kita sendiri menghadapi keadaan yang pernah sahabat kita lakukan, pasti kita akan berhenti untuk berfikri.

"Oh! kawan aku dulu pernah kena macam ni" getus di hati.

Noktah

Tidak dapat tidak, isu kawan makan kawan hangat diperkatakan, hatta selepas perkahwinan ada juga kes suami khinat isteri. Sudah sang suami tidak bekerja, hanya isteri sahaja yang bekerja, dibalas pula dengan permainan kayu tiga. Perhubungan bukan dilihat suka sama suka, tetapi perhubungan dilihat yang utama adalah bagaimana kita akan lakukan dalam memastikan redha Allah tercapai.

Nasihat saya kepada rakan-rakan, nasihat yang saya kira sangat memberi kesan pada jiwa sanubari. Nasihat yang diberikan oleh seorang ustaz yang sangat dikenali ramai.

” Jangan buat wanita tu jatuh cinta kalau anda tak cintakan dia “
[ Ustaz Azhar Idrus ]

“Ya Allah, engkau hanyalah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong, maka perkenankanlah permintaan ini” (“,)

Generasi Strawberi

“Andai ada kata yang lebih hebat dari ucapan “Terima Kasih”, pasti akan aku ucap dengan setulus hati, sebagai tanda cinta ku kepada Mu, Ya Allahu Rabbi~”

Apabila saya membuat status seperti di atas, saya tertarik dengan komen yang diberi.

Muhammad Syafiq Sarkawi nabi ajar ‘Alhamdulillah’ tanda syukur 🙂

Saya tidak marah, apatah lagi kecewa tetapi saya merasakan sangat bersyukur kerana masih ada yang mampu berfikir dengan lebih jauh.

Lain dari yang lain. Hebat dalam berfikir dan menterjemahkan menjadi sebuah pesanan.

Sebuah pesanan kepada kebenaran, mendekatkan lagi hati yang ingin kepada Islam. Sentiasa membina Islam dalam diri.

Semoga hidayah Allah sentiasa dilimpahkan kepada kita, InsyaAllah.

Hari itu

Kami 3 sahabat, Azan Safar, Afiq Nasir dan saya sendiri saja sembang kosong menanti subuh. Namun, secara tidak sengaja diubah kepada sesi muhasabah.

Pap! Secara tiba-tiba terasa berat di kepala.

Bergerak perlahan-lahan menuju ke dapur, menyediakan juadah untuk bersahur.

Sengaja melarikan diri.

Tersengih sendirian kerana menahan ketawa oleh kata-kata seorang sahabat.

Lagi beberapa jam sebelum kertas Fisiologi Tumbuhan, saya bermuhasabah bersama mereka akan masa yang dihabiskan.

Azan memulakan bicara, “enta ambil berapa lama untuk habiskan sebuah buku?”

Saya tidak berapa pasti akan dialog mereka, kerana saya masih berada di dapur.

Beberapa minit kemudian baru saya menyusul untuk bersama mereka.

Azan berkata lagi “ana dulu pernah buat rekod membaca 7 buah buku dalam masa sebulan.”

Afiq tersengih dari jauh, menahan ketawa mungkin. Saya mula berasa bersalah.

Teringat kata-kata seorang ibu, “Ingat tu, kurangkan masa berdepan dengan laptop”

Kita kerap berkata “Ah! aku tiada masa nak baca buku macam tu, dah la tebal. Balik kuliah, makan, tidur, kerja persatuan lagi, aktiviti kolej lagi, buku akademik lagi.”

Afiq memberikan respon “Yela-yela, ana dah tutup laptop ni”

Saya cuba memberikan harapan “Tak payah la baru nak tutup tu, tentu ada masa kita online dan ada juga masa untuk membaca buku”

“Ish~ Betul la, sungguh ni, ana tak main-main! Kita hendak berhujah perlu berilmu. Orang yang berilmu pasti akan direbut, banyak tokoh-tokoh yang kita boleh lihat. Syeikh Yusuf Al-Qardawi dengan sumbangannya dalam Fiqh Aulawiyat, diguna pakai oleh pelbagai ahli gerakan tidak kira berlatar belakangkan apa.”

Jangan jadi Generasi Strawberi

Generasi strawberi yang bersifat rapuh, pudar warnanya apabila didedahkan di bawah sinar matahari, lembik dan sebagainya.

Generasi strawberi perlu di kekang kewujudannya, namun tanpa kita sedar bahawa diri sendiri juga tergolong dalam generasi tersebut.

“Ana tidak rasa kita mampu lakukannya, kita sibuk dengan pelbagai aktiviti sepanjang sem, program itu program ini.” Kata Azan lagi.

Azan benar-benar menguasai sesi ini.

Saya mengiakan sahaja, betul juga kata-kata azan ni.

“Ana yakin kita sebenarnya mampu melakukannya, jika dilihat seharian kita di hadapan laptop, menunggu dan menunggu. Alangkah baik jika diisi dengan membaca sesuatu.” Kata saya membalas keraguan Azan.

“Kita sendiri dapat melihat generasi sekarang bagaimana, suka forum yang berunsur cinta walhal sepatutnya sekarang adalah masa untuk membaca dan mengasah pemikiran. Sebelum kita membuat sesuatu keputusan, acap kali kita merujuk kepada bahan-bahan tertentu, yakni ILMU!” balas Azan.

Nah! Pundak ku terasa lagi.

Satu persoalan diajukan oleh Azan kepada Afiq, “Kita ni rajin membaca, tapi bila?”

“Minggu peperiksaan” jawab Afiq, pendek jawapannya tetapi memang betul hakikat itu.

Penelitian

Ya, rujuk kembali diri kita. Komen sekencang mana di laman sosial, bertekak itu bertekak ini.

Tiada kesudahan.

Ada masa sebulan bercuti, tolak program itu program ini, tinggal 2 minggu.

Optimis dalam setiap perkara. Tidak semua kita lihat itu adalah sesuatu yang sukar bagi kita.

Saya takut sekiranya kita ini berjuang mempertahankan sesuatu isu tanpa ilmu.

Contoh, kita sibuk mendesak kerajaan memansuhkan Akta Universiti & Kolej Universiti (AUKU).

Tetapi forum kita tidak dengar apabila diajak, membaca apatah lagi, sudah tentu tidak.

Kita sibuk dengan memandang Tarbiyah itu hanyalah tarbiyah ruhiyyah, perkara yang mendekatkan diri kepada Allah.

Walhal, tarbiyah itu luas. Segalanya bermula dengan tarbiyah kerana tarbiyah itu mendidik.

Mendidik insan untuk berfikir, mendidik insan berbuat kebajikan.

Bukan mudah…

Bukan mudah…

Sesuatu himmah (tekad) itu dilaksanakan kepada perbuatan.

Perkongsian sembang-sembang santai dengan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang, Ibn Ismail.

Memandangkan beliau lulusan psychology, saya seakan terpukul dengan kata-katanya.

Merujuk kepada post saya beberapa tahun yang lepas, melahirkan rasa bersalah dalam diri; menanam…

Setiap perbuatan ada peringkat-peringkat sebelum ia dilakukan.

Peringkat tersebut adalah;

  1. Keinginan
  2. Rasa
  3. Motor

p/s: Saya akan ulaskan mengenai ini hari khamis, InsyaAllah.

Post ini mengingatkan saya bahawa dalam melakukan sesuatu, halangan yang paling besar dalam diri adalah Istiqomah.

Istiqomah untuk melakukan sesuatu, terhalang oleh sikap diri sendiri. Kemungkinan besar ia dilakukan tanpa kerelaan atau sekadar ikutan sahabat yang terdekat.

Pernah saya cuba menanam pokok didalam botol kaca, namun tiada penjagaan yang rapi, pokok tersebut mati atas kecuaian saya.

P/s:  Doakan tengah hari ini ye untuk saya, Sitogenetik. Sekadar celoteh pagi hari. InsyaAllah post ini akan ada sambunganya. 🙂

Geomorfologi Tropika

Aperture f/4.5, Shutter speed 1/50 sec, ISO-100
Aperture f/4, Shutter speed 1/80 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/100 sec, ISO-100
Aperture f/5, Shutter speed 1/125 sec, ISO-100
Aperture f/4.5, Shutter speed 1/60 sec, ISO-100

Geomorfologi Tropika

Subjek yang tidak disangka-sangka untuk di ambil sebagai pilihan bebas. Ada juga yang meragui perkaitan pilihan kami dengan bidang yang kami ambil.

Perkaitan ini biologi, struktur yang bukan sahaja boleh ditafsirkan melalui teori. Malah, praktikal yang seharusnya diutamakan. Kemahiran berfikir sangat diperlukan.

Perkaitan hakisan tanih dengan biologi boleh dikaji dengan mendalam. Itulah tugas saintis. Berfikir dan mengkaji.

Percubaan pertama untuk menjadi photo blogger.

Wallahu’alam.

Perubahan Satu Kemestian.

Bismillah.

Alhamdulillah, syukur atas segala nikmat yang Allah berikan. Bulan ini, berhempas pulas dengan segala tugasan dan berperang pula dengan kertas peperiksaan Mid-Sem. Bulan ini juga tahun baru Hijrah bakal menyusul.

Tahun ini 1432 Hijrah, banyak perkara telah berlaku. Minggu depan, InsyaAllah tahun 1433 menyusul.

Kesempatan ini

Saya memohon ampun & maaf sekiranya pernah suatu ketika saya memberi peluang kepada diri saya sendiri untuk;

  1. Menyakiti hati kalian atas sesuatu perkara.
  2. Menyulitkan urusan kalian atas sesuatu perkara.
  3. Bermadah atas gurauan yang melampau.
  4. Ego yang menggunung.

Berubah

Memetik kata-kata Ustaz Hasrizal Abd. Jamil, Saifulislam.com;

Perubahan itu bukan satu pilihan, tetapi satu kemestian.

Begitulah, berbicara mengenai perubahan, apa yang pasti sebelum melakukan perubahan kita akan berfikir atau berniat. Apakah betul kita ingin laksanakan perubahan ini.

Berubah dari dulu yang suka ponteng solat, kita gantikan dengan rajin beribadah, malah sehingga mencapai taraf A’bid atau ahli ibadah.

Kalau dulu solat tidak berteman sahabat, kali ni solat berjemaah di masjid-masjid mahupun di surau. Kalau dulu suka bermasam muka, tetapi sekarang lebih ramah. Jumpa orang lain, kita sendiri yang mulakan ucapan “Assalamualaikum”.

Kalau dulu suka bangga atas kejayaan diri, setelah perubahan dilakukan kita boleh diibaratkan seperti resmi padi, makin banyak isi hasilnya makin tunduk tawaduk tidak membanggakan bahawa “Aku lah padi yang terbaik dari hasilnya”.

Nak katakan disini bahawa perubahan yang kita ingin lakukan itu ada kesungguhan. Tanpa kesungguhan, segala usaha yang dilakukan pasti sekerat jalan, maka rugilah dari pelbagai sudut.

Rugi masa, dibuang begitu sahaja walhal boleh diisikan dengan perkara lain. Rugi tenaga, dengan tenaga yang masih muda, kuat, sihat banyak perkara boleh dilakukan.

Mengapa bukan pilihan, tetapi kemestian?

InsyaAllah, diakhir perjalanan kita nanti matlamatnya adalah Syurga Allah. Syurga Allah menempatkan Rasulullah, Saidina Abu Bakar dan sebagainya. Kita melihat kebanyakannya dipenuhi oleh orang yang baik-baik.

Sekiranya kita sendiri tidak memikirkan bahawa “Aku juga hendak mencapai cita-cita menjadi Ahli Syurga seperti Rasulullah dan para sahabat”, apakah pilihan yang kita ada? Tidak syurga, ke neraka lah pilihannya.

Kita tiada pilihan dalam dalam melaksanakan perubahan. Suka atau tidak suka kita mesti menjadi manusia yang hebat di sisi Allah.

Kekuatan dalam melakukan perubahan sudahpun Allah kurniakan kepada kita. Segala potensi dan kebolehan juga Allah kurniakan.

Allah telah berfirman dalam surah At-Tin ayat yang ke-4;

لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.”

Noktah
Besarlah harapan ibu bapa, melihat anak yang ditatang dengan minyak yang penuh, dahulunya akhlak tidak dijaga, kini Akhlaknya seperti penyembuh luka di dada.
Melaksanakan perubahan perlu berperingkat, namun dalam berperingkat itu sikap lengah dan alasan perlu dihindarkan kerana sikap bertangguh itu memang disukai oleh musuh kita yang nyata.
Wallahualam.
Salam Hijrah dari saya,  Fikri Arrazi, UKM Bangi.

Jom Solat Berjemaah~!

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=ey2Nv0EBOtA&feature=share]

Maafkan ku, sahabat.

Bismillah. Syukur Alhamdulillah, Ya Rabb! Sungguh berdebar rasanya, saat menanti Pesta Konvokesyen 39 melabuhkan tirainya. Pelbagai persolan bermain di fikiran, apakah usaha selama ini yang dicurahkan bersandarkan hanya kepada Learning Contract ataupun demi agenda dakwah yang sentiasa merantai di hati ini. Kunci yang utama adalah Ikhlas. Sejauh mana kita ikhlas dalam bergerak kerja atau hanya menambah penat lelah sahaja.

Pasti!

Bila dipersoalkan mengenai rasa ketidakpuasan hati, bengkek, itu semua memang ada. Sejauh mana kita mampu berlapang dada dalam mengatasi segala masalah yang ada. Sungguh, terlalu banyak rasa marah menimbun dalam hati ini. Hendak dimarah, diri ini pun bukannya lengkap atau baik sangat. Masing-masing punya kesalahan. Memetik kata Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar & Alumni; Ybhg. Prof. Ir. Dr. Othman A. Karim

Saya pasti selepas tamatnya Majlis Penutupan Pesta Konvokesyen 39 UKM, sekretariat Pesta Konvokesyen akan mengadakan sesi ‘post morterm’. Semua ini adalah proses pembelajaran. Istilah yang biasa kita dengan CQI= Continuous Quality Improvement

Maafkan ku, sahabat

Hanya ungkapan maaf yang mampu dituturkan, semoga kita tidak serik dalam berorganisasi. Jangankan kerana sikap ego yang membeku dalam hati kita ini ditambah dengan sikap amarah kita. Semua ini adalah proses pembelajaran. Kita masih baru dalam merancang aktiviti mahupun menjalankan aktiviti. Tahniah juga kerana kalian sangat membantu di kala susah senang. Harapan ku, tidak pernah timbul perasaan dalam diri masing-masing

Aku dah serik, tak nak masuk lagi program macam ni lagi.

Program apa pun sekiranya melibatkan perkampungan dan perancangan yang panjang, penat itu suatu yang pasti. Paling teruk pun, tertekan. Pengalaman amat berguna, mematangkan sekaligus membentuk peribadi seseorang agar lebih berdisiplin dan peka terhadap sesuatu perkara. Segala apa yang dibincangkan perlu dicatatkan agar tidak memberi masalah pada masa akan datang. Ungkapan Maaf ini juga khas buat Khairul Fahmy Jamaluddin, setiap kali dia mengajak untuk keluar bersama, ketika itu lah program sana, program sini. Bila bersua secara tidak dirancang, perasaan serba salah itu pasti ada. Anda memang setia dalam menunggu untuk keluar bersama. Teringat kisah di Maktab Rendah Sains MARA PDRM, Kulim dulu. Hampir setiap masa bersama.

Annual Diner Form 5

Entah

Memang tidak dapat dilindungi perasan bersalah, setiap kali message yang masuk itu daripada Fahmy. Permintaan yang tidak dapat ku penuhi. Apa yang termampu diucapkan adalah dengan mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan selalu bersamanya.

Result SPM

Menarik dan pelik~!

Disebabkan terlalu sibuk dalam menguruskan pesta konvo ukm, saya sering keliru dengan kedudukan bilik di Kolej Keris Mas. Mana tidaknya, sepanjang dua minggu ini, kediaman kedua saya adalah di bilik pesta konvo, bilik PMUKM, dan di dataran gemilang. Habis menjadi bahan jenaka teman sebilik la. Terruukk~!

Noktah

Buat sesuatu pekerjaan pastikan usaha yang dicurahkan adalah sehabis baik. Kelak, kekesalan tidak akan membuku di dalam hati. Bila timbul perasaan kesal, maka perasaan untuk bergerak kerja pada masa akan datang akan terpadam juga. Segala apa yang diusahakan itu adalah sebahagian daripada apa yang kita rencanakan. Sebaik-baik rencana adalah daripada Allah. 🙂

Maaf sekali lagi, sekiranya ada yang terasa hati sepanjang bergerak kerja. InsyaAllah, saya tidak serik dalam bekerjasama dengan kalian. Pesta Konvo 39 adalah pencetus segalanya. Mungkin selepas ini, kita boleh saling bertegur mana yang salah diperbetulkan, mana yang bagus dimantapkan.