Hujung Pangkal

“Shukran, maaf la aku ingatkan tiada orang di rumah petang tadi. Habis waktu kerja terus pulang. Memang tak patah balik dah.” setiap patah ditulis dengan nada serius, pesanan yang ringkas tapi jelas.

“Kalau hang tolong rendamkan dulu boleh?” sambung lagi, merujuk kepada keratan batang pokok mulberi. Sudah lama benih mulberi ini dicari di merata tempat, Alhamdulillah akhirnya ada peluang juga. Continue reading “Hujung Pangkal”

Hanya Berdiam Diri

Tiada apa yang perlu dikata

Hari ini merupakan antara yang saya kira hari terputusnya ikatan kerjasama yang sangat penting. Pembinaan yang sekian lama memerlukan komitmen yang tinggi. Kerjasama akademik.

Semester ini saya banyak belajar daripada peristiwa yang gagal mencerminkan diri sendiri sebagai seorang pemimpin kepada diri sendiri.

Pada 1 tahap yang saya kira apabila ditegur rasanya menusuk ke dalam hati sanubari. Luka yang sangat besar, namun perlu diterima atas kapasiti kesalahan yang berpunca daripada diri sendiri.

“setiap orang ada 24 jam sehari”

“Tu la aktif sangat!”

“walk the talk”

Pernah satu ketika saya diajak berbincang dengan rakan yang 1 kursus. Sahabat ni bertanya;

“lepas ni boleh aktif dengan batch semula?”

“mudah-mudahan, insyaAllah” ringkas jawapan saya.

Ujian sebelum, semasa, selepas bergelar ‘pemimpin’

Saya ingat pesanan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang.

“Situasi pasti berlainan, jelas kelihatan sehinggakan dapat dilabel sebelum, semasa, dan selepas bergelar pimpinan. Cabaran pada setiap fasa sebelum, semasa dan selepas sangat berbeza dan menuntut komitmen yang tinggi.”

Kini, saya sedar bahawa hakikat 24 jam itu benar dan tepat sekali.

Pembahagian masa, kerja sangat mencabar. Jika hati tidak kuat menerima kritikan, sudah lama saya putus asa.

Namun, saya anggap ini adalah ujian Allah kepada saya untuk sedar akan segala perkara. Perkara yang dirancang perlu laju, terlambat sikit pasti teruk padahnya.

Ketika sedang menaip ini, timbul lagi nasihat yang terbaru. Kali ini kian tersentuh.

“Pentingkan apa yang lebih penting dari pentingkan apa yang penting”

Adakalanya perlu berdiam

Kenapa? Setiap minggu pasti diberi nasihat oleh pensyarah genetik kuantitatif. Saya sekali ingin menegaskan kata-kata pensyarah tersebut bukan atas situasi bebelan tetapi nasihat seorang ibu kepada anaknya.

Khuatir keadaan bertambah teruk, malam ini merupakan malam muhasabah buat diri yang hanyut dalam kelekaan.

Selalu menyusahkan urusan orang lain sehinggakan tiada nilai tolak ansur yang wujud lagi.

Tiada lagi tolak ansur, tiada lagi kepercayaan. Segalanya hilang dalam sekelip mata.

Saya pasti segan, rendah diri, malu untuk ke kelas selepas ini. Namun, atas keyakinan bahawa hanya ini sahaja ujian yang mampu Allah timpakan kepada ku untuk satu perubahan.

Perubahan agar diri terus rendah diri, tiada lagi yang perlu dibanggakan jika diri tidak pandai mengatur masa.

Jika dengan kritikan, komen serta sindiran itu yang mampu menyedarkan ku, maka soal redha saya utamakan. Allahu Allah. Hamba ini banyak berbuat maksiat kepada mu.

Terimalah taubat ku.

Akhir kata

Jutaan kemaafan saya pohon, jika sampai satu tahap tiada lagi kepercayaan. Maka, perlunya saya mendiamkan diri. Tiada lagi yang perlu diucapkan selain ucapan “Maaf, harap tidak serik”.

Fikri Arrazi | 1:49 AM | 1 Mei 2012

Percayai dan memahami

Dalam proses latihan, tarbiah dan kaderisasi, perkara yang selalu dilupai adalah, proses untuk melahirkan pelatih yang lebih hebat dari sang jurulatih. Caranya? Berikan KEPERCAYAAN kita kepada mereka.

Percaya dan memahami

Biarpun kita sering dipanggil untuk melakukan sesuatu yang kena pada skil tersendiri, hakikatnya kita lupa untuk berkongsi.

Kita lupa bahawa skil yang ada pada kita, pasti tidak semuanya ada pada sahabat kita. Maka, kelak akan timbul persepsi bahawa kita ini hanya ingin berjaya seorang diri.

Bahkan jika diteliti, bukan kita tidak menyedarinya tetapi soal masa yang mengekang serta timbunan kerja yang diberi.

Sehebat mana kita sembang bab pembangunan potensi diri, jika kesungguhan dan kemahuan tidak timbul secara rela. Saya merasakan segala usaha yang dilakukan tidak ubah seperti mengajar ketam berjalan betul.

Percaya dan memahami bukan perkara yang sama. Walhal, apabila kita mempersoalkan tentang percaya, sejauh mana kita mampu memberi kepercayaan sekiranya wujud sekelumit rasa kasihan.

“ana takut nta terbeban”

“nta tidak langsung memberi kepercayaan kepada ana, nta biarkan diri nta terbeban seorang diri”

Maka, keperluan ‘memahami’ wujud dalam membanteras segala persepsi dan rasa kasihan.

Memberi ruang dan peluang bukan beban

Sukar untuk digambarkan secara terperinci perihal beban dan peluang. Namun, sekadar perkongsian mengenai amal kebajikan yang ditunjukkan dan diceritakan sejak zaman berzaman.

Kisah Imam Hassan al-Banna dan pekerjaan menyusun kerusi. Iktibar daripada cerita ini, saya merasakan hati ini sangat tersentuh.

Kita bercita-cita untuk merebut segala peluang yang kita impikan. Peluang yang kena pada jiwa dan minat kita. Bahkan jika peluang tersebut diberi sepanjang masa, pasti kita tidak akan mudah melepaskan peluang tersebut sewenang-wenangnya.

Imam Hassan al-Banna merupakan tokoh gerakan Islam dan merupakan salah seorang pengasas Harakah Islamiah di Mesir, Ikhwanul Muslimin.

Tidak kisah dengan status bergelar pemimpin tertinggi, segala ego segera dikikis. Pekerjaan menyusun kerusi bukan sesuatu yang hina, remeh dan sebagainya.

Hakikat tersebut jika ingin dilihat pada generasi masa kini, teramat sukar untuk dicari. Saya melahirkan kenyataan ini buat peringatan diri sendiri dan juga sahabat-sahabat.

Maka, saya sendiri terpukul dengan kata-kata sahabat;

“Kita sering mempersoalkan sesuatu yang sangat merintih jiwa, kita rasa kita tidak layak untuk memikul tanggungjawab ini. Namun, kita tidak pernah memikirkan sesuatu bahawa jika pilihan kita untuk menolak benda ini, adakah itu lebih baik? Kita tidak tahu apa akan terjadi pada masa hadapan, adakah sesuatu yang baik akan berlaku jika kita menolaknya?”

Akhirnya, saya menyerahkan diri, bertawakal kepada Allah, bersangka baik bahawa jalan ini sudah pun ditetapkan buat diri. Hanya doa sebagai permohonan agar diberi ketetapan dalam diri untuk terus ikhlas biarpun keikhlasan tersebut hanya mampu dihitung di sisi Allah.

Titik Fokus

Saya cukup terpukul dengan kata-kata seorang ustaz;

“Bila lagi kita hendak mengingati Allah jika bukan pada waktu solat? Kamu rasa sepanjang kamu hidup ni, solat kamu khusyuk tak? Berapa peratus kadar khuyuk kamu tu? Periksa kembali niat kamu, jangan kerana terlalu aktif berpersatuan dan gerakan pelajar, dalam solat pun kamu masih memikirkannya.”

Allahu Rabbi~

Bila direnung kembali, sangat benar kata-kata tersebut. Kita imbas kembali memori dua ke tiga tahun yang lalu. Kita berada di tahap apa? Di mana kita berada pada saat dan ketika itu?

Adakah kita dahulu seorang yang suka berfoya-foya? Adakah kita ini seorang yang kaki surau atau masjid? Adakah kita ini sentiasa mengamalkan sunnah Rasulullah dan istiqomah dalam segala tindakan tersebut?

Kita gagal dalam mencari titik fokus. Kita hampir terlupa matlamat sebenar kita. Sibuk akan sesuatu perkara yang baru, maklumlah jiwa remaja yang suka akan perkara yang baharu.

Perbaiki kelemahan, mencari keredhaan.

Mula mencari

Mulakan pencarian dengan mengkaji dan menulis kelemahan diri. Buat kerangka penulisan yang bersifat jujur. Biar pahit untuk diluahkan, demi mencari titik penyelesaian. Harapannya di akhir nanti akan berlaku impak yang besar malah berterusan dan bukan sekadar bermusim.

Pelbagai kaedah boleh dilakukan antaranya SWOT.

S-Strength

W-Weakness

O-Opportunity

T-Treat

Menulis Kelemahan Demi Perubahan

Kenapa mencari kelemahan? Kenapa tidak kekuatan?

Baiklah, dalam diri setiap manusia tersembunyi kekuatan dan kelemahan. Setiap individu mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kelebihan dan kekurangan, malah antara kelebihan dan kekurangan ini juga pasti kita tidak mampu berlaku adil dalam menilai.

Ya, kita gagal menilai diri sendiri. Jarang sekali kita berlaku jujur terhadap orang lain, apatah lagi kepada diri sendiri.

Contoh, kita tidak berlaku adil terhadap adik-beradik, kita gagal dalam menilai mereka kerana itu kita gagal menyenaraikan apa yang mereka suka dan apa yang mereka tidak suka.

Mencari kelemahan disusuli dengan perubahan ke arah kejayaan, pendek kata menulis kelemahan untuk mencari kekuatan. Tidak semua yang menjadi kelemahan itu hanya bertindak sebagai penghalang sesuatu tindakan.

Tidak!

Menulis kelemahan itu sesuatu yang jarang kita lakukan. Semoga dengan kelemahan yang tercatat mampu memacu titik perubahan dan harapan baharu kepada kita.

Apa yang pasti

Kita akan merasa kecewa, tidak sangka, sedih, hampa dan segala yang negatif terhadap diri sendiri. Kenapa semua ini harus berlaku?

Maka dengan perasaan sedemikian pasti kita tidak mampu tidur lena. Saat orang enak dibuai mimpi kita berguling ke kiri ke kanan, namun mata tidak mampu dipejam sepenuhnya. Fikiran terganggu.

Saat menerima sesuatu makluman yang mendebarkan hati, dengan sangkaan aku mungkin berjaya kali ni. Mungkin berjaya. Penantian tersebut sangat menyiksakan, namun semuanya telah pun tertulis, dan kita harus menerimanya dengan hati yang terbuka.

Tidak pula bagi golongan yang sudah bersedia, malah menganggap bahawa ujian kelemahan sebagai suatu peringatan. Kelak, kita bersedia untuk diuji dan tidak akan berputus asa dengan ujian yang hampir sama.

Cabaran dan risiko akan berubah dari hari ke hari. Bijak dalam mengatur masalah dan ujian tersebut bergantung kepada tahap kesediaan seseorang itu. Jika individu tersebut menganggap

“Ah! Biasa la gagal, siapa tak pernah gagal”

maka, kita akan mempunyai dua persepsi. Persepsi yang pertama menunjukkan individu tersebut sangat optimis dalam tindakan dan mampu untuk mengatasi kegagalan tersebut.

Persepsi yang kedua pula adalah individu ni memang sudah biasa gagal, namun tiada cara dan platform yang terbaik dalam menangani masalah tersebut.

Noktah

Terserah kepada kalian, pilihan ditangan anda. Anda mampu mengubahnya. (“,)

Bukan mudah…

Bukan mudah…

Sesuatu himmah (tekad) itu dilaksanakan kepada perbuatan.

Perkongsian sembang-sembang santai dengan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang, Ibn Ismail.

Memandangkan beliau lulusan psychology, saya seakan terpukul dengan kata-katanya.

Merujuk kepada post saya beberapa tahun yang lepas, melahirkan rasa bersalah dalam diri; menanam…

Setiap perbuatan ada peringkat-peringkat sebelum ia dilakukan.

Peringkat tersebut adalah;

  1. Keinginan
  2. Rasa
  3. Motor

p/s: Saya akan ulaskan mengenai ini hari khamis, InsyaAllah.

Post ini mengingatkan saya bahawa dalam melakukan sesuatu, halangan yang paling besar dalam diri adalah Istiqomah.

Istiqomah untuk melakukan sesuatu, terhalang oleh sikap diri sendiri. Kemungkinan besar ia dilakukan tanpa kerelaan atau sekadar ikutan sahabat yang terdekat.

Pernah saya cuba menanam pokok didalam botol kaca, namun tiada penjagaan yang rapi, pokok tersebut mati atas kecuaian saya.

P/s:  Doakan tengah hari ini ye untuk saya, Sitogenetik. Sekadar celoteh pagi hari. InsyaAllah post ini akan ada sambunganya. 🙂

Kembara Hujung Minggu

Kembara seorang hamba dalam mengenali Tuhannya turut melibatkan pengorbanan. Pengorbanan masa, tenaga dan segalanya. Meskipun masih belajar di peringkat permulaan sebagai jurugambar, saya terasa sungguh besar nilainya sebuah gambar dalam berdakwah. Terbit pula idea untuk membentuk blog baru yang pendekatannya lebih kepada gambar sahaja.

Berbalik kepada niat asal saya untuk ber-blog, melatih diri ini menulis menggunakan bahasa melayu yang tinggi. Menulis setiap patah perkataan tanpa perlu ada bahasa pasar yang kadang kala mencacatkan bahasa melayu tersebut.

Bahasa melayu tinggi

Apa perkaitannya dengan penulisan. Baiklah, berbalik semula kepada zaman dahulu. Jika diperhatikan terdapat banyak mazhab yang wujud selain daripada 4 mazhab yang utama atau terkenal. 4 mazhab seperti  Imam Malik, Imam Syafie, Imam Ahmad bin Hambal, dan Imam Hanafi terkenal dengan sesuatu.

Apakah faktor utama yang menyebabkan 4 mazhab ini terkenal dan diamalkan di seluruh pelusuk dunia? Sudah tentu melalui penulisan dan bahasa yang mesra pengguna. Bahasa mesra pengguna ini boleh dikatergorikan sebagai bahasa yang mudah difahami.

Malahan, bahasa Al-Quran yang tinggi juga menarik minat orang bukan Islam untuk membaca dan mengkajinya. Rajinkan diri untuk membaca Al-Quran, nasihat kepada diri saya sendiri juga. Banyak manfaat yang boleh didapati dengan membaca Al-Quran ini.

Bengkel Dakwah Melalui Media

Pada hari sabtu yang lepas; 10/12/2011, telah berlangsung Bengkel Dakwah Melalui Media yang dianjurkan oleh Kelab PERKIM UKM dengan kerjasama Persatuan Mahasiswa Fakulti Sains & Teknologi. Kehadiran peserta yang mencapai targetnya hampir 50 orang. Pengkhususan program ini lebih kepada pengurusan blog dan teknik penulisan.

Banyak perkongsian dan perkara baru yang didapati peserta. Penceramah jemputan adalah Ustaz Zahiruddin Zabidi dari PTS Publication Sdn. Bhd. serta krew Langit Ilahi yang terkenal dengan motonya “Mari menjadi hamba”, Abu Ridhwan. Pada peringkat awal program,  Ustaz Zahiruddin  menggunakan pendekatan dengan memberi kefahaman tentang pentingnya berdakwah. Pelbagai platform yang wujud pada masa kini, seperti blog yang sewajarnya digunakan sebaik mungkin.

Penekanan terhadap teknik penulisan dan pengurusan blog sangat memberi kesan terhadap pembaca. Memudahkan pembacaan serta menarik perhatian pembaca untuk terus membaca. Saya tertarik dengan kata-kata;

Blog yang terbaik adalah blog yang sentiasa dikemas kini setiap hari.

Allahu Rabbi, bagaimana mungkin untuk saya istiqomah dalam memberi sesuatu input dalam blog pada setiap hari. Tidak termampu untuk saya lakukan. Maka saya bertekad jika bukan setiap hari saya menulis, sekurang-kurangnya setiap minggu pasti ada sesuatu yang saya kongsikan di sini.

Induksi Kelab Rakan Taman UKM

Aktiviti yang melibatkan ahli kelab yang baru mendaftar bagi sesi kali ni dikendalikan sepenuhnya oleh abang Arrabe’ selaku Presiden Kelab Rakan Taman UKM (KRTUKM). Program yang bermula pada jam 8 pagi berakhir pada jam 10.00 pagi ini bertempat di Taman Paku Pakis dan Taman Herba, UKM.

Peserta yang terlibat bagaimanapun didominasi oleh Tahun 3, Mahasiswi tahun akhir. Saya hanya sempat bersama mereka di dalam taman tersebut, tidak lama kerana komitmen dengan program Bengkel Dakwah Melalui Media. Rugi pula rasanya tidak bersama mereka untuk bersarapan di Kolej Aminuddin Baki.

Noktah

Ibrah daripada program yang saya sertai ini banyak mengajar erti kesungguhan dalam bergerak kerja. Kerja yang dilakukan bersungguh-sungguh akan membuahkan kepuasan pada akhirnya. Tidak bersungguh-sungguh, maka banyak cacat cela yang boleh kita lihat sepanjang program berlangsung.

Alhamdulillah, Bengkel Dakwah Melalui Media berlangsung dengan jayanya. Saya sendiri mendapat input yang berguna dalam bengkel tersebut. Sangat membantu dalam memberi inspirasi agar saya terus istiqomah untuk memberi. Semoga segala apa perkongsian yang bakal terbitkan di sini, amat berguna pada sahabat sekalian.

Hakikatnya, kita sebagai manusia amat cetek Ilmu. Manusia sebagai pemburu ilmu, dan bukannya ilmu yang memburu manusia. Kadang kala, orang beranggapan bahawa Ilmu itu datang bergolek-golek, dan sedih rasanya kerana golongan yang beranggapan sedemikian adalah remaja yang sebaya seperti saya.

Pemuda harapan bangsa, jangan dipunahkan harapan itu. Biarlah harapan bertukar kenyataan dan bukannya terus kekal sebagai impian.

Wallahualam.

Maafkan ku, sahabat.

Bismillah. Syukur Alhamdulillah, Ya Rabb! Sungguh berdebar rasanya, saat menanti Pesta Konvokesyen 39 melabuhkan tirainya. Pelbagai persolan bermain di fikiran, apakah usaha selama ini yang dicurahkan bersandarkan hanya kepada Learning Contract ataupun demi agenda dakwah yang sentiasa merantai di hati ini. Kunci yang utama adalah Ikhlas. Sejauh mana kita ikhlas dalam bergerak kerja atau hanya menambah penat lelah sahaja.

Pasti!

Bila dipersoalkan mengenai rasa ketidakpuasan hati, bengkek, itu semua memang ada. Sejauh mana kita mampu berlapang dada dalam mengatasi segala masalah yang ada. Sungguh, terlalu banyak rasa marah menimbun dalam hati ini. Hendak dimarah, diri ini pun bukannya lengkap atau baik sangat. Masing-masing punya kesalahan. Memetik kata Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar & Alumni; Ybhg. Prof. Ir. Dr. Othman A. Karim

Saya pasti selepas tamatnya Majlis Penutupan Pesta Konvokesyen 39 UKM, sekretariat Pesta Konvokesyen akan mengadakan sesi ‘post morterm’. Semua ini adalah proses pembelajaran. Istilah yang biasa kita dengan CQI= Continuous Quality Improvement

Maafkan ku, sahabat

Hanya ungkapan maaf yang mampu dituturkan, semoga kita tidak serik dalam berorganisasi. Jangankan kerana sikap ego yang membeku dalam hati kita ini ditambah dengan sikap amarah kita. Semua ini adalah proses pembelajaran. Kita masih baru dalam merancang aktiviti mahupun menjalankan aktiviti. Tahniah juga kerana kalian sangat membantu di kala susah senang. Harapan ku, tidak pernah timbul perasaan dalam diri masing-masing

Aku dah serik, tak nak masuk lagi program macam ni lagi.

Program apa pun sekiranya melibatkan perkampungan dan perancangan yang panjang, penat itu suatu yang pasti. Paling teruk pun, tertekan. Pengalaman amat berguna, mematangkan sekaligus membentuk peribadi seseorang agar lebih berdisiplin dan peka terhadap sesuatu perkara. Segala apa yang dibincangkan perlu dicatatkan agar tidak memberi masalah pada masa akan datang. Ungkapan Maaf ini juga khas buat Khairul Fahmy Jamaluddin, setiap kali dia mengajak untuk keluar bersama, ketika itu lah program sana, program sini. Bila bersua secara tidak dirancang, perasaan serba salah itu pasti ada. Anda memang setia dalam menunggu untuk keluar bersama. Teringat kisah di Maktab Rendah Sains MARA PDRM, Kulim dulu. Hampir setiap masa bersama.

Annual Diner Form 5

Entah

Memang tidak dapat dilindungi perasan bersalah, setiap kali message yang masuk itu daripada Fahmy. Permintaan yang tidak dapat ku penuhi. Apa yang termampu diucapkan adalah dengan mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan selalu bersamanya.

Result SPM

Menarik dan pelik~!

Disebabkan terlalu sibuk dalam menguruskan pesta konvo ukm, saya sering keliru dengan kedudukan bilik di Kolej Keris Mas. Mana tidaknya, sepanjang dua minggu ini, kediaman kedua saya adalah di bilik pesta konvo, bilik PMUKM, dan di dataran gemilang. Habis menjadi bahan jenaka teman sebilik la. Terruukk~!

Noktah

Buat sesuatu pekerjaan pastikan usaha yang dicurahkan adalah sehabis baik. Kelak, kekesalan tidak akan membuku di dalam hati. Bila timbul perasaan kesal, maka perasaan untuk bergerak kerja pada masa akan datang akan terpadam juga. Segala apa yang diusahakan itu adalah sebahagian daripada apa yang kita rencanakan. Sebaik-baik rencana adalah daripada Allah. 🙂

Maaf sekali lagi, sekiranya ada yang terasa hati sepanjang bergerak kerja. InsyaAllah, saya tidak serik dalam bekerjasama dengan kalian. Pesta Konvo 39 adalah pencetus segalanya. Mungkin selepas ini, kita boleh saling bertegur mana yang salah diperbetulkan, mana yang bagus dimantapkan.

Bukan Nasib Baik…

Bismillah.

Macam biasa kita mulakan dulu dengan slot promosi Pesta Konvokesyen Ke-39 UKM. Pengumuman sudah dibuat. Seruan perlu disahut. Ayuh! sertai kami dengan menjadi AJK Pelaksana Pesta Konvokesyen ke-39 UKM (AJKP)

Pencarian AJKD Pesta Konvo 39 UKM

Berminat?

Sekiranya anda berminat, boleh terus berhubung dengan Shukran Ijtihad untuk permohonan tersebut.

Publisiti & Media

Gerak kerja sekarang berpusat ke arah tempahan keperluan hebahan seperti banner, poster, banting. Pelbagai birokrasi/prosedur ditempuhi perlu di turuti dari unit publisiti. Sebelum rekaan atau bahasa pasar kita design kita di cetak dan menjadi satu keperluan untuk mendapatkan pengesahan dari JPPel, di bawah pentadbiran Hal Ehwal Pelajar (HEP).

Bukan Nasib Baik, tapi…

Adik: Mak, tadikan laili sikit lagi nak jatuh basikal…oooow

Mak: eh, jatuh kat mana tu???

Adik: tuuu ha!

(sambil tangan menunjuk ke tepi longkang)

Mak: ha! dah cakap dah kan, jangan balik lewat petang, kan dah kena!

Adik: Nasib baik tak masuk dalam longkang tadi

(nada kesal sambil meraih simpati barangkali)

Mak: Bukan nasib baik, tapi Alhamdulillah. (dengan nada memujuk)

Alhamdulillah

A009
Kemudian Ia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: roh ciptaanNya. Dan Ia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.

(As-Sajdah 32:9)

Seharusnya bagi kita adalah wajib untuk bersyukur. Sepanjang masa. Kisah di atas banyak mengajar saya, indah jika berada di samping keluarga yang saling mengambil berat sesama ahli keluarga. Saling berpesan kepada kebaikan. Mengajar erti bersyukur sepanjang masa.

Kadang-kadang…

Mak: Nasib baik pinggan tu tak jatuh. Kalau jatuh memang habis la lantai ni.

Adik: Bukan nasib baik la mak, Alhamdulillah.

Begitu juga sebaliknya, indah mempunyai keluarga yang ambil berat ni.

Segala gerak kerja setakat ni dari pihak publisiti sendiri, berjalan dengan lancar. Perhatian yang lebih terpaksa diberikan. Kalau dibandingkan dengan semasa perkampungan, saya terpaksa berulang alik dari rumah. Follow up every single things. Minggu terakhir Ramadhan ini sepatutnya saya bersama keluarga, sehinggakan Mak melahirkan keluh kesah “siapa lagi mak nak harapkan, adik kau ni kecil lagi”.

Tak apa, sikit je lagi. Lepas ni nak membanting tulang untuk mengemas rumah plop. XD Orang tua-tua kata “sayang anak tangan-tangankan, sayang bini tinggal-tinggalkan” . Disebabkan sayang, sebab tu tinggalkan sebentar. Sebentar je~

kalau peribahasa tu salah minta betulkan ye 😀

Tapi..

Tiap-tiap hari kita pasti tidak akan terlepas dengan perkataan “tapi”. Tapi, tapi dan tapi. Penggunaannya kemungkinan besar melibatkan penciptaan pelbagai alasan. Namun dalam ketegasan seorang ibu atau bapa mendidik anak, terdapat sesuatu yang kita sebagai anak lupa bahawa itu adalah kasih sayang.

Zaman sekolah rendah cukup la bagi ku. Sepak terajang, rotan segala bagai sudah menjadi rutin. Anak yang degil. Mungkin saya kurang bernasib baik TAPI saya bersyukur kerana ini adalah yang terbaik bagi ku.

Walau sesibuk mana pun kita, urusan kita sebagai hamba Allah, anak, orang awam sekitar kita. Pengalaman mengajar saya untuk mengurus masa sebaik mungkin, kekadang ada juga yang kita lalai. Biasalah, adat manusia biasa. 🙂

Noktah

Saya setuju dengan hasil perbincangan dengan beberapa orang sahabat dua tahun lepas sebelum masuk ke Program Matrikulasi KPM, dengan membaca blog kita dapat mengenali seseorang.

Dilema~!

Bismillah.

Ada kisah yang ingin saya kongsi dalam ruangan Perkongsian ini mengenai “Bukan menjadi yang terbaik, tapi memberi yang terbaik”. Asalnya, kata-kata ini dalam bahasa Inggeris yang berbunyi | Not becoming the best, but giving the best. 19 Julai 2011, Persatuan Mahasiswa Universiti Kebangsaan Malaysia telah melaksanakan program Suara Kampus siri kedua bertajuk “Dilema Kebanjiran Doktor Perubatan” di Kampus UKM Kuala Lumpur. Continue reading “Dilema~!”

Genap sebulan.

Pesta Konvo 39Bismillah.

12 Julai 2011 menandakan kami warga pesta konvo 39 UKM masih mampu berada di sini. Maka, dalam sebulan ini juga pelbagai isu, ilmu, pengalaman, masalah, kenangan, dan aktiviti yang kami hadapi. Belajar untuk mengurus masalah yang timbul, walaupun adakalanya keadaan emosi yang tidak stabil.

Masa berlalu agak pantas, sebulan dirasakan seperti seminggu. Pelbagai kerenah sahabat-sahabat kita layan. Aktiviti riadah banyak membantu kita mengenal sahabat-sahabat dengan lebih lanjut dalam masa yang sama kita dapat mengurangkan tekanan dalam tugas seharian. Dalam tempoh berkampung juga, arahan dari peringkat Kementerian Pengajian Tinggi untuk hadir dalam Kem Pengukuhan Kepimpinan selama 3 hari. Dalam keadaan terpaksa kerana saya tidak suka membuat banyak perkara dalam 1 masa. Walaupun tidak panjang tempohnya, focus terhadap program akan kurang.

MUHASABAH

Kerap sekali perkataan ini kita dengar apabila permasalahan besar mahupun kecil yang timbul.

“cuba kita muhasabah kembali, mana silapnya”

antara dialog yang sering diungkapkan. Bagi saya, menurut kamus saintifik, perkataan muhasabah itu sama maksudnya dengan mengkaji. Satu perbuatan yang memerlukan kita berfikir sedalam-dalamnya. Mencari punca dan penyelesaian dalam setiap permasalahan.

Sikap mengkaji ini perlu diterapkan dalam diri masyarakat, terutamanya Mahasiswa. Setiap perkataan yang kita ungkapkan haruslah berdasarkan fakta yang kita dapat. Banyak orang mengaji ilmu di pelbagai peringkat institusi pengajian, dari peringkat bangku sekolah hingga ke peringkat tertinggi seperti PhD dan sebagainya. Namun tidak banyak orang mengkaji apa yang dipelajari sepanjang tempoh pengajian berlangsung.

Maka akan wujud masyarakat yang hanya menerima. Tiada perkara baru yang kita boleh sampaikan kepada orang lain. Tiada penemuan-penemuan baru. Jadi, itulah kepentingan mengkaji dalam kehidupan seharian kita. Ilmu ini bukan hanya apa yang terdapat dalam buku-buku, malah dalam perbuatan seharian kita juga boleh dikategorikan sebagai ilmu/pengalaman.

Gabungan

UTAMA

Keutamaan kita yang pertama sekali adalah menuntut ilmu sebanyak mungkin. Islam juga menekankan pentingnya golongan berilmu ini dengan kata-kata

“ tuntutlah ilmu sehingga ke liang lahad”.

Perkara ini biasa kita dengar, tapi jarang sekali kita laksanakan. Jadi, betulkan yang biasa, biasakan yang betul. Itu solusinya.

Keadaan sekarang yang agak sibuk dengan urusan pesta konvo sebenarnya mengajar diri saya untuk mengurus sesuatu perkara. Pelbagai perkara yang ingin dilakukan memerlukan perancangan yang cukup. Dari segi pengurusan masa, rangka masa( time frame), jadual kerja dan sebagainya. Bila terbinanya rangka masa, kita akan dapat melihat dengan jelas segala perancangan kita. Setiap hari kita akan belajar perkara baru, kebanyakannya dalam bentuk teguran.

NOKTAH

Kutip lah sebanyak mungkin mutiara-mutiara kehidupan yakni ilmu. Dalam masa yang sama kita mengkaji setiap apa yang kita perolehi, agar kelangsungan kehidupan kita berjalan dengan baik. Erti hidup pada memberi. 🙂