Sekatan Bukan Jalan Terbaik!

Agenda perubahan mahupun transformasi dari 2 belah pihak dapat kita rasai auranya. Selaku mahasiswa & anak muda, saya khuatir apabila melihat sebahagian daripada generasi muda hari ini lalai dalam menunaikan tanggungjawab mereka.

Ada yang mendakwa, Mahasiswa turun berhimpun dalam Himpunan Kebangkitan Rakyat perosak negara.

Ada yang mendakwa, Mahasiswa yang tidak turun berhimpun mahasiswa yang lembab dan tidak cakna.

Apapun alasan yang diberikan masing-masing punya pandangan tersendiri. Malaysia sebuah negara demokrasi, namun aura demokrasi itu sendiri tidak menyelinap dalam lubuk hati generasi muda. Sudah lebih 50 tahun merdeka daripada penjajahan barat, namun penjajahan pemikiran pula yang mendominasi.

Kenapa penjajahan pemikiran?

Dalam era globalisasi, kita tidak dapat menyekat kemahuan masyarakat yang sentiasa mengharapkan kerajaan yang berjiwa rakyat. Kerajaan yang sentiasa bersama rakyat. Kerajaan yang sentiasa memahami tanggungjawab mereka terhadap rakyat.

Sekatan bukan jalan yang terbaik untuk mendidik masyarakat. Akibat sekatan juga sebahagian ahli masyarakat melampaui batas yang dirasakan betul bagi sebelah pihak. Contoh terdekat, soal media dan penerangan yang jelas menunjukkan bahawa Malaysia ini sebuah negara yang tidak mengamalkan demokrasi sepenuhnya.

Sebelah pihak dilihat sentiasa betul, sebelah pihak jika dilaporkan berita hanya yang ‘nakal’ sahaja ditunjukkan. Walhal kedua-dua belah pihak ada baik dan buruknya. Hakikat manusia ini tidak sempurna sering melakukan kesalahan. Tidak wajar jika sentiasa dilihat betul demi mempengaruhi masyarakat umum yang tidak ketahui.

Isu Kalimah Allah yang dimulai dengan tuntutan Democratic Action Party (DAP) agar kalimah Allah ditulis dalam kitab Bible. Kata orang, jika disepak terajang sesuatu isu berkaitan Ilmu dalam kancah politik, sememangnya tidak menunjukkan budaya keilmuan. Masing-masing menyediakan buah catur mereka dalam memenangi perang isu.

Lalu, peranan golongan Ilmuwan sangat diperlukan. Amanah yang diberikan kepada golongan ilmuwan sangat berat dalam membentuk masyarakat. Golongan Ilmuwan juga perlu dilihat neutral kerana bimbang dilihat menyebelahi mana-mana pihak.

Namun, hari ini dalam konteks kebebasan bersuara, semua itu tidak pernah berlaku. Masing-masing cepat menghukum, tanpa usul periksa. Tiada penilaian yang matang sebelum melakukan sesuatu keputusan. Ini menjadi kerisauan golongan ilmuan terhadap generasi muda yang punya semangat membara.

Semangat tanpa matlamat yang jelas. Sekadar ikutan itu satu kerisauan yang nyata.

Pada saya, beberapa kenyataan ahli poltik daripada Parti Islam Se-Malaysia (PAS) dan beberapa pemimpin Pakatan Rakyat sengaja dilagakan. Demi harga sebuah undi buat Barisan Nasional. Walhal semua jelas bahawa pandangan mereka berbeza pada skop yang berbeza.

Saya sangat bersetuju dengan artikel daripada Dr. Muhamad Asri Zainal Abidin (Dr. MAZA), beliau menghurai isu kalimah Allah yang sangat tepat pada masanya. Dikala masyarakat memerlukan pandangan seseorang yang luar daripada parti politik. Bukan sahaja tepat pada masa, malah kena pada isinya.

Demi cinta terhadap budaya keilmuan, usah celarukan kefahaman masyarakat kerana terdesak untuk menguasai tampuk pemerintahan. Hanya dengan kebebasan media mampu menyalurkan maklumat yang lengkap buat masyarakat. Tidak pula maklumat itu ditapis sedikit demi sedikit, kerana maklumat itu pasti mengelirukan masyarakat, lebih-lebih lagi perihal kalimah Allah.

Sewajarnya, media arus perdana perlu berlaku adil dalam penyebaran maklumat. Bukan dialog yang melibatkan kroni dan sekutu mereka sahaja. Matlamat akhir hanya satu, menjatuhkan imej parti yang mereka benci.

Mahasiswa Tuntut Perubahan.

Berlapang Dada, Benteng Menjaga Hati

Realiti kehidupan masyarakat hari ini jelas menantikan sesuatu perubahan atau pembaharuan (tajdid). Namun sifat ketakutan akibat pengalaman lepas, masyarakat sering dimomokkan oleh satu kelompok masyarakat yang sentiasa bersangka buruk terhadap satu kelompok yang lain.

Bagi saya, kuasa keyakinan dan kepercayaan itu sangat hebat! Anak yang kecil, sangat bergantung harap pada ibubapanya. Anak kucing sering mengekori setiap langkah ibunya. Segala tingkah laku seseorang yang bergelar ibubapa akan diikut oleh anak-anak.

Ibubapa juga sewajibnya melaksanakan tanggungjawab mereka sehabis baik. Segala tingkah laku harus positif meskipun wujud kekurangan dalam diri. Bimbang jika negatif lebih positif, produk yang akan kita lihat adalah susahnya anak-anak ini mengikut segala arahan malah melawan cakap!

“Pandai pula kau menjawab sekarang!” bentak ibu kucing kepada anaknya.

Kesatuan dalam keluarga harus dipupuk sejak daripada awal. Kita sering didedahkan dengan cerita seorang ibu mampu menjaga anak-anaknya yang sebanyak 10 orang, malah ada yang lebih daripada itu.

Ketakjuban kita itu juga ditambah dengan 10 orang anak itu belum tentu mampu menjaga ibunya pula pada masa tuanya.

Jadi, matlamat cerita ini?

Satu perkongsian daripada sahabat saya, seorang pimpinan dalam Ikatan Studi Islam UKM 2012-2013, kini merangkap Timbalan Setiausaha Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Sahabat ini lebih selesa saya gelar sebagai seorang kakak, memandang jarak umur yang jauh.

“Mungkin apa yang berlaku pada hari ini adalah sebagai ujian buat kita. Sebelum ini Allah beri peluang kepada kita dengan kekuatan yang sangat banyak. Banyak orang di sekeliling kita, pelbagai bantuan dan sumbangan yang pelbagai bentuk dapat diberikan.”

Kita bimbang akan sumbangan yang pernah wujud sebelum ini hilang begitu sahaja. Tetapi kita tidak pernah bimbang sumbangan yang kita berikan kepada orang lain. Pokoknya, kita tidak dapat mengikis sifat pejuang yang berasaskan semangat bukannya berdasarkan kefahaman.

Kita lebih mengharapkan orang memberi kepada kita, malah peratusan pengharapan itu lebih tinggi daripada peratusan pemberian.

Namun apabila dinasihatkan, kita sangat keras kepala untuk menerima teguran itu. Ini kerana perasaan “aku sudah betul, aku sudah melakukan apa yang perlu aku lakukan. Banyak sumbangan aku ni, mereka tidak nampak rasanya”.

Kita mudah melenting dan mengkritik, berbanding menerima kritikan orang lain. Saya akui, perkara itu sangat sukar untuk dilakukan pada saat kita merasa kita sangat betul, orang lain salah.

Semasa kecil dahulu, lembutnya hati kita dalam menerima didikan yang pelbagai bentuk daripada ibubapa. Namun, seiring peningkatan usia, hari ini kita tidak dapat mengelak bahawa hati ini seakan  membalas dendam terhadap lembutnya kita menerima teguran ibubapa semasa kecil.

Ada seorang kawan berpuluh kali saya kritik atau saya tegur dia, tapi hebatnya dia sebab sentiasa menerima kritikan dan tidak pernah membalas kritikan saya. Kadang-kadang dia serba salah dibuat saya.

Barangkali orang hormat kita kerana suka bagi teguran walaupun pahit, tapi hakikatnya yang menerima teguran itu lebih layak dihormati kerana dia akur menerima teguran sekalipun ia perit.

Manusia Biasa

Saya juga manusia biasa. Malah saya masih ingat lagi pada malam yang sangat perit bagi saya. Pertama kali saya rasakan bahawa saya ini sangat tidak berguna. Mereka mendakwa saya diberi tanggungjawab tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab sebaiknya.

Hari ini 29 November 2012, saya mendapat banyak kata-kata yang berkaitan hati. Seorang kawan bercakap tentang hati, kawan lain juga menyebut soal hati.

“…menyedari kesilapan sendiri lebih baik berbanding menegur kesalahan orang lain…”

“Berlapang dada untuk segala hikmah & ujian, salah satu benteng untuk menjaga hati ♥”

“Sesiapa yang yakin kepada Allah dan hari akhirat, dia perlu bercakap yang baik-baik atau diam sahaja.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

p/s : Orang yang mudah ditegur lama-kelamaan menjadi hebat,
Orang yang payah ditegur lama-kelamaan hati berkarat.

Ya Tuhanku!, Tegur & Nasihatkanlah hambamu ini.

FIKRI
43650 BBB

Mengimpikan Remaja Palestin Versi Malaysia

“Aku sedih tengok remaja sekarang, lagi-lagi kat belakang aku ni”

kata Ahmad sambil merujuk kepada meja yang diduduki sekumpulan remaja.

Ahmad sudah pun mengisi perut di kedai yang sama sebelum maghrib tadi, sekadar menemani saya makan malam seorang. Remaja itu masih di meja mereka walaupun banyak jemaah surau sudah beransur keluar usai menunaikan solat berjemaah.

Bila soal hati sering dikaitkan dengan permasalahan fizikal, berlaku liar, hilang pertimbangan, semuanya perlu kembali ke pangkal jalan. Perlu mencari sumber permasalahan. Hati remaja selari dengan usianya, pasti tergerak hati untuk melakukan sesuatu.

remaja [credit : erylife.blogspot.com]

Semua perkara pasti dicuba, meskipun mendapat pelbagai halangan mahupun cabaran. Setiap daripada kita juga pernah merasai nikmat menjadi seorang remaja.

Kita pasti akan terkenang perkara yang tidak pernah dijangka oleh kita untuk melakukan perkara tersebut ketika itu.

Boleh kata,

“entiti apa yang merasuk pemikiran ku untuk melakukan sebegini rupa”.

Mujur diberi kesempatan untuk sedar dan berubah. Banyak kisah yang kita pernah dengar dan lihat sendiri di depan mata bagaimana insan yang rapat dengan kita berubah. Berubah daripada yang kurang baik kepada yang baik.

Malu rasanya ingin mengungkit kisah silam, tetapi cukup sekadar memberi pengajaran buat generasi akan datang.

Mana yang baik kita teruskan, mana yang tidak baik kita elakkan.

Tidak semua perkara yang terjadi pada kita ini, kisahnya sama dengan apa yang menimpa pada orang lain. Setiap orang pasti berbeza ceritanya. Sedih melihatkan generasi muda hari ini, jika kita lihat perangainya tidak ubah seperti apa yang kita pernah lakukan.

Mungkin tidak sama secara keseluruhan, tetapi ‘jalan’ adalah sama. Ke arah melakukan sesuatu yang kurang elok untuk dilihat oleh mata. Dilihat oleh jiwa yang mempunyai kesedaran sivik.

Saya sangat tidak setuju, jika remaja secara sepenuhnya dipersalahkan akan tindakan yang mereka lakukan. Hakikat kehidupan kita ini ibarat putaran roda. Semua orang sedar akan perkara ini.

Cuma sebagai manusia biasa, kita tidak akan terlepas daripada penyakit lupa. Berita di dada akhbar, di kaca televisyen, di corong-corong radio seolah-olah menyebarkan fahaman “Remaja harus dipersalahkan”.

Bukan pula mengajak masyarakat untuk berfikir ke arah menyelesaikan masalah ini. Semakin diberitakan semakin bertambah pula deritanya. Bagaikan mengambil dadah, tiada hilang rasa ketagihnya.

Hadis Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah iaitu suci bersih. Kedua orang tuanyalah yang membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Sebagaimana seekor ternakan yang melahirkan anaknya (dengan sempurna kejadian dan anggotanya), adakah kamu menganggap hidung, telinga dan lain-lain anggotanya terpotong?. (Sahih Muslim : 4803)

Kita juga biasa dengar peribahasa “melentur buluh biarlah dari rebungnya”. Bagi saya, peribahasa ini merujuk kepada peranan institusi keluarga dalam menerapkan elemen-elemen moral yang murni.

Gagal peranan ibubapa, maka gagal juga produk yang dihasilkan yakni anak-anak. Biarpun biah (suasana) dirumah sudah sedia elok, baik dari sudut penerapan rohani mahupun jasmani, itu tidak menjamin 100% sahsiah yang tinggi pada anak-anak.

Kita terlupa wujudnya satu lagi elemen yang memberi penangan yang besar terhadap kehidupan remaja. Faktor persekitaran itu kunci penentu sifat sebenar seorang remaja.

Faktor pemilihan rakan sebaya ini mencerminkan kehidupan seorang remaja. Jika baik rakannya, maka baiklah diri mereka, In Sha Allah.

“saya dah didik anak saya, makan pakai cukup, hantar pula ke sekolah agama. Tiba-tiba hari ini, cikgu panggil saya, kata anak saya ini buat perangai tidak elok di sekolah. Di rumah elok saya tengok, tiada pun masalah yang macam cikgu beritahu ini”

Mendidik remaja memerlukan perhatian yang lebih, saya sendiri mengakuinya. Ketika remaja ini macam-macam perkara difikirkan. Jauh disudut hati hendak melakukan itu, hendak mencuba ini.

Bagi saya adalah menjadi satu kesalahan dengan meletakkan kepercayaan 100% untuk mendidik remaja pada guru di sekolah. Ibubapa juga turut mempunyai saham mereka, kuat cabaran guru kerana di sekolah bukan seorang anak murid yang perlu diberi perhatian.

Bayangkan seorang guru perlu mengawal atur segala tingkah laku 40 orang dalam satu kelas. Bahkan lagi menyayat hati jika terlintas dibenak pemikiran ibubapa, guru-guru adalah ibubapa mutlak di sekolah.

Guru-guru seperti diibaratkan seorang pelari gantian, menggunakan baton sebagai peralihan kuasa. Melepaskan sepenuh tanggungjawab kepada guru-guru. Segala masalah yang timbul, guru sahaja yang salah.

Usah berbicara untuk melihat remaja Malaysia seiras remaja Palestin. Kita sendiri perlu bersama untuk memastikan golongan remaja ini tidak terpinggir. Tidak terus hanyut. Kita ingin melihat generasi muda ini seperti Sultan Muhamad Al-Fateh, tetapi adakah sudah cukup usaha kita?

Masa muda ni lah kita belajar untuk kenal siapa diri kita sebenar. Kita lakukan apa, suka hati kita. Bila sudah tua, sudah tidak berdaya apa-apa baru mula ingin bertaubat. Mujur jika Allah beri masa untuk bertaubat & kenang semuanya. Allahu Rabbi~

FIKRI
43650 Bangi

Burger Bakor!

Hobi yang paling saya suka lakukan adalah menunggang motorsikal sendirian. Pelik? Mungkin juga salah satu ‘usaha’ untuk menyingkirkan elemen negatif, siapa sangka?

Bila balik rumah, cerita hobi ‘baru’ ini, siap kena syarah dengan orang tua. Risau dengan keselamatan, zaman sekarang bukan orang perempuan sahaja jadi mangsa jenayah, lelaki tidak berkecuali.

Suatu malam yang ditemani hujan gerimis, perut mulai rasa ‘riang’.

Getus hati, “Perut lapar, tapi hujan macam tiada tanda nak berhenti”.

Tiba-tiba, bunyi pintu menguak.

“Fikri, jom makan burger bakor!” kata syafiq, maklumlah sejak berpindah ke Perak Darul Ridzuan ni pelat terus bertukar.

Sengaja menunggu mereka (MPP PMUKM) tamat berprogram. Jadi penunggu sebentar di bilik PMUKM, niat untuk makan bersama.

“Jom!” pantas sahaja disambut, tiada bangkangan.

“Hujan lagi tak kat luar?” tambah aku lagi.

“Tak,  baru berhenti” kata Syafiq sambil menguis koceknya mencari kunci bilik PMUKM. Kelihatan kunci yang masih baru disatukan dengan kunci keretanya.

WKR, nombor plat keramat. Banyak berkhidmat buat sang pejuang, sedih melihat keadaan WKR baru-baru ini yang dilanggar sebuah kereta. Pemandu mabuk semakin banyak di sekitar Bangi Bandar Berilmu.

“Fikri, jom lah naik kereta sekali” ujar Syafiq.

“Aku nak naik motor, lagipun nanti boleh balik rumah sewa terus. Mudah sikit, tak perlu nak ulang alik ke UKM” sambil mengemaskan ikatan topi keledar Index putih kesayangan. Dulu pernah ada helmet yang warna yang sama, tetapi tidak tahan lama akibat terlibat dengan kemalangan beberapa bulan yang lepas.

“Ok lah, kita jumpa kat sana nanti” balas Syafiq bersahaja.

***

Bermula pengembaraan ke kedai burger bakar.

Dalam kesejukan malam, tiba-tiba…

bersambung minggu hadapan

Loceng yang sama.

 

 

Gambar oleh Ain Najwa

Dulu

Bila dikenang zaman kita mula-mula memasuki era persekolahan, pasti tidak lekang dengan pengalaman membeli aiskrim di luar pagar sekolah.

“Kriiingg~” bunyi loceng sekolah yang menandakan sesi hari ini berakhir.

Kelihatan ada pelajar yang berlari keluar dari pagar sekolah dengan matlamat yang satu.

“Aku nak aiskrim!” getus dalam jiwa sanubari ketika itu.

Namun, hari yang berlalu tidak secerah yang diharapkan. Pelbagai momokan yang diberikan oleh ibubapa kepada anak-anak ketika itu.

Momokan yang menghentikan segala pengharapan yang indah. Sampai satu tahap kita merasa perasaan geli kepada penjual aiskrim.

Pada satu sudut, perkara ini merupakan sebagai satu alat dalam mendidik anak-anak supaya lebih berwaspada.

Waspada

Berwaspada terhadap pelbagai perkara. Mengelak dari melemahkan diri dan mengancam diri.

Berbalik pada kisah aiskrim, momokan yang diberikan sangat memberi kesan kepada anak-anak yang baru berusia 7-8 tahun.

Mereka percaya dan optimis dalam setiap perkara yang disampaikan oleh orang tua mereka.

“Eii~ Cuba adik tengok orang jual aiskrim tu, mana lah tahu dia kencing tepi jalan, pegang handle motorsikal, lepas tu dikesat tangannya di seluar. Adik pula beli aiskrim. Kotor tahu!” lebih kurang begini lah dialog sang orang tua terhadap anaknya.

Perasaan risau yang membuku dalam jiwa ibubapa yang menebal memaksa mereka melakukan sesuatu. Risau akan kesan kesihatan kepada mereka, kesan terhadap fokus dalam pembelajaran, dan sebagainya.

7-8 tahun adalah tahap kebergantungan kita kepada Ibubapa sangat tinggi. Bukti yang jelas kita boleh lihat di awal tahun sesi persekolahan.

Menangis kerana takut ditinggalkan dalam kelas yang dipenuhi rakan-rakan sebaya. Guru-guru yang garang dan sebagainya.

Fitrah manusia sebenarnya, kita sangat mesra jika seseorang itu sudah lama bersama kita. Suka duka diluahkan bersama kerana ada titik persamaan dan kurangnya jurang perhubungan.

Malah, ada yang lebih bijak dalam soal aiskrim tadi. Anak-anak yang berusia 9 dan ke atas sudah pun pandai berhelah.

“Ala~ Abang bukan beli aiskrim kon tu, ni ha~ dalam pembalut lagi.” kata seorang abang yang sudah senior dalam helah ibubapa, sambil menunjukkan gaya menjilat aiskrim di hadapan orang tuanya.

Kini

Sebaik sahaja selesai 3 hari berprogram semalam ( 23 Jan 2012), seorang penjual aiskrim bermotor sengaja lalu lalang mencari pelanggan.

Memandangkan program tersebut tidak jauh dari bumi Universiti Kebangsaan Malaysia, saya merasa nostalgia yang melampau dalam diri.

Terkenang saat dahulu di Sekolah Kebangsaan Bandar Baru Bangi. Saat bermulanya perjalanan diri sebagai pedamba ilmu.

Petang di Bangi pasti tidak lengkap jika tidak bersiar-siar di sekitar tersebut demi memuaskan perasaan mengingati memori silam.

“Kring~” Loceng yang sama seperti 10 tahun yang lalu.

Loceng sahaja yang sama, tetapi orang yang berlainan. Namun, matlamat mereka adalah sama untuk menjual aiskrim demi sesuap nasi.

Saya dan beberapa sahabat yang lain sengaja membuka bicara mengenai cerita aiskrim ketika itu. Masing-masing mempunyai cerita tersendiri.

Noktah.

Pelbagai perkara boleh kita teliti dan perincikan dari kisah aiskrim ini. Saya pasti semua orang pernah menghadapi situasi di atas.

Ibubapa yang risau akan keselamatan dan masa depan anak-anak pasti mengharapkan yang terbaik buat anak-anak mereka.

Jangan ada prasangka yang bersarang di dalam hati, mungkin sesuatu perkara yang diputuskan oleh ibubapa mampu kita dibuktikan sekarang.

Mungkin 10 tahun akan datang hasilnya akan terbukti. Mendidik anak bukan sesuatu yang mudah. Bukan hari ini diberi didikan sebegitu dahsyat rupanya, esok kita boleh lihat kebaikannya. Itulah dinamakan tarbiyah.

Kita melakukan sesuatu yang kita tidak sukai, bukan keinginan kita. Maka, terbitlah pengorbanan seiring perbuatan tersebut.

Loceng yang sama, tetapi deringannya mampu menarik khalayak ramai.

Kita sebagai seorang muslim yang menyambung rantai perjuangan Rasulullah, dan bukan kita yang memulakan dan mengakhirkannya.

Matlamat yang sama tetapi orang yang berlainan.

Tanpa kita Islam pasti tertegak juga di bumi Allah. Namun, berharap lah agar kita tergolong dalam golongan yang memperjuangkan Islam habis-habisan.

Keringat yang ada pada diri seorang pemuda diperlukan. Sumbangan pemikiran juga adalah sesuatu yang sangat kritikal.

Kritikal kerana terdapat beberapa orang sahaja yang mampu untuk menjadi golongan pemikir.

Pandangan & Hati

Pandangan mata selalu menipu,
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu melulu,
Pandangan hati itu yang hakiki,
Kalau hati itu bersih.

-Hijjaz-

Pandangan

Kembang nan Indah

Sungguh setiap daripada kita pasti mempunyai pandangan yang berbeza-beza.

Malah dengan keadaan negara kita, Malaysia yang sentiasa memberikan kebebasan hak bersuara, pelbagai platform terlaksana.

Dunia serba canggih kini dilengkapi dengan laman sosial, Facebook. Pelbagai info semasa giat tersebar dengan pantas dan efektif.

Pelbagai perkongsian dilampirkan, baik ilmu agama hingga ke info dunia fashion.

Berkongsi pandangan mungkin boleh ditakrifkan sebagai kita sebagai seorang yang berfikiran terbuka sentiasa membuka ruang dan peluang untuk melihat pandangan orang lain.

Pandangan seseorang boleh di bangkang mahupun disokong. Hatta, ketika sedang berbincang dan bermesyuarat dalam kumpulan manusia yang besar, pasti akan wujud suasana ‘bangkang atau sokong’.

Proses Pembentukan Pandangan

Cuba kita alihkan sementara memori kehidupan kita. Saat  indah di alam kebahagian dalam kehidupan sebagai seorang kanak-kanak.

Kanak-kanak yang sentiasa dilabelkan ‘budak hingusan’, ‘belum cukup umur’. Ceria, duka, gembira, sedih, semuanya bermula di peringkat kanak-kanak.

Ketika itu, paras pemikiran kita masih memerlukan bantuan ibubapa sebagai seorang penasihat atau murabbi.

Saat itu juga, kita mengenal erti kehidupan. Mana yang salah mana yang betul. Mengikut acuan tarbiyah ibubapa.

Peranan ibubapa ketika ini sangat penting dalam ‘mempengaruhi‘ pemikiran kanak-kanak.

Yeah~ Kartun!

Malah, ketika anak-anak sedang khayal dalam keterujaan menonton cerita animasi kegemaran, ibubapa dilihat begitu ‘mengongkong‘ dengan mengalih pandangan anak-anak kepada berita.

Sehingga begitu sekali dilihat pentingnya acuan ibubapa dalam pembangunan kehidupan anak-anak.

Namun, jangan terkejut jika ada segelintir golongan ibubapa pada hari ini sudah tidak lagi mementingkan elemen isu semasa atau berita dalam kehidupan seharian.

Baik dari kaca televisyen mahupun surat khabar.

Mungkin berita di kaca televisyen dilihat tidak menarik atau mungkin unsur keilmuan sudah tidak ada. Unsur keilmuan yang membantu anak-anak dalam mengarang karangan sepanjang 500 patah perkataan.

Mungkin juga, ibubapa melihat berita-berita tersebut hanya mementingkan soal politik daripada soal keilmuan. Politik gambar seakan sudah menjadi kebiasaan.

Kerajaan sebagai ibubapa?

Ya. Saya menyokong pandangan bahawa kerajaan adalah ibubapa kepada anak-anak di luar rumah. Tatkala, anak-anak yang kecil sudah pun membesar dan melanjutkan pengajian di seluruh dunia.

Pengaruh persekitaran sangat mempengaruhi sikap atau perbuatan seseorang.

Sebagai contoh yang paling dekat dengan kita adalah rumah.

Usrati

Kenapa rumah? Baiklah, berbalik pula kepada institusi kekeluargaan, usrati.

Rumah kita penuh serta serba lengkap dengan segala kemudahan. Ada peti ais, tandas, dapur, bilik tidur dan segalanya.

Kemudahan tersebut sangat diperlukan dalam urusan seharian, lebih kepada pengurusan diri. Namun, terdapat juga rumah yang ditambah pula dengan unsur kemudahan pengisian jiwa.

Ada rumah yang dipenuhi dengan buku-buku ilmiah, fiksyen, haraki dan sebagainya.

Ada juga rumah yang dilengkapi dengan set alatan muzik seperti drum, gitar, piano hatta gendang nasyid juga wujud.

Ada juga rumah yang sentiasa diharmonikan dengan alunan suara orang yang mengaji Al-Quran.

Malah, ada juga rumah yang dilengkapi dengan set minuman keras. Allahu Rabbi, Nauzubillahi minzalik.

Jika

Jika wujud suasana kasino, disko, rumah urut dan banyak lagi unsur-unsur negatif yang mendekati kemungkaran.

Saya pasti, sahabat-sahabat yang tidak kuat pengaruh didikan ibubapa pasti berfikir seperti;

“Sekali je kot, cuba ja  bukan nak amalkan tiap-tiap hari” sembang seorang perokok tegar.

“Bukan mak ayah tahu pun, waktu belajar je buat benda ni, dah graduasi berhentilah buat perkara ni” sembang sugar daddy.

Noktah

Kasih & Sayang

Sungguh ini adalah realiti yang sedang menjadi-jadi dalam kehidupan kita seharian. Sedar ataupun tidak, perkara ini sudah pun di lihat sebagai barah.

Kemungkinan besar, pengaruh persekitaran ini dilihat sebagai pembunuh senyap @ silent killer mahupun penggalak unsur harmonis.

Pelbagai kajian dan statistik dihasilkan dalam menilai aspek kehidupan manusia. Buruk baik manusia adalah bergantung pada faktor persekitaran.

Sebagaimana, tumbuhan yang mampu menyesuaikan diri terhadap perubahan sinaran cahaya matahari, begitu juga manusia sentiasa terjaga dengan sinaran hidayah Ilahi. (“,)

Perkongsian

Seorang sahabat tergesa-gesa ke pintu hadapan.

“Kcack~!” Bunyi tombol pintu dibuka.

Kalih perhatian sebentar daripada melihat paparan komputer.

“oh~ Azfar” getus dalam hati ku.

Sambil menguis kakinya mencari-cari selipar, Azfar bersuara; “Ada sesiapa nak tempah apa-apa tak? Ana nak ke ‘Seven E’ ni.”

Meninjau keadaan sekeliling, ada lagi sahabat yang masih berjaga. Jam menunjukkan tepat 12.30 malam.

Nampak sangat khusyuk membaca artikel sambil tidak menghiraukan sahabat lain.

“Ana nak Kopi Panas satu!” membalas pertanyaan Azfar yang kelihatan hambar seketika.

Lapar rasanya perut ni, tadi dah isi dengan nasi pun masih lapar. Beli coklat la.

“Tak apa la, ana ikut enta sekali. Hang ada nak kirim apa-apa tak Hazmi?” kata ku, padahal niat untuk membeli coklat secara rahsia. 😀

“Beli air mineral sebotol, boleh? Ada duit tak?” Pertanyaan yang seperti biasa. Lagi-lagi di hujung semester begini.

“Tak pe lah, duitnya masih ada.” Hati ku berkira-kira. Tak apa lah, sikit je air ni. Boleh KONGSI.

Berkongsi

Berkongsi segala apa yang ada. Dalam erti kata lain, erti hidup pada memberi.

Setiap apa yang kita ada pada hari ini bukanlah hak milik kita yang mutlak.

Mungkin hari ini kita mampu membeli sebuah kamera yang canggih, mungkin juga esok kita hanya mampu makan sepinggan nasi bujang.

Segalanya tidak tetap atau kekal, sedangkan batu yang keras mampu dilekukkan dengan air yang kelihatan lemah.

Teringat pada kata-kata seorang khatib di khutbah Jumaat baru-baru ni;

“Segala apa yang kita kecapi ini, bukan lah hak milik kita yang mutlak. Amanah yang diberikan kepada kita perlu di lunas dan di jaga sebaiknya. Tidak semua yang ada pada kita, ada juga pada seseorang yang lain. Begitu juga sebaliknya.”

Noktah

Biarpun seberat mana kita rasa ingin berkongsi dengan seseorang, itu semua adalah perasaan yang berunsurkan nafsu.

Kita sibuk untuk memuaskan diri sendiri, walhal kita lupa bahawa tanpa kehadiran sahabat, sudah tentu kita bersendirian.

Kita lupa untuk meraikan sahabat, meskipun perkara yang mereka sukai itu tidak selari dengan kehendak kita.

Kita lupa untuk bersama sahabat, malahan lebih teruk apabila ingin diri sendiri sentiasa diperhatikan walhal diri sendiri tidak pernah fikirkan tentang kehendak sahabat.

Walhal diri sendiri yang menyisihkan dirinya sendiri.

Muhasabah niat kembali. (“,)

Wallahu’alam.

Bukan mudah…

Bukan mudah…

Sesuatu himmah (tekad) itu dilaksanakan kepada perbuatan.

Perkongsian sembang-sembang santai dengan seorang yang saya hormati sebagai seorang abang, Ibn Ismail.

Memandangkan beliau lulusan psychology, saya seakan terpukul dengan kata-katanya.

Merujuk kepada post saya beberapa tahun yang lepas, melahirkan rasa bersalah dalam diri; menanam…

Setiap perbuatan ada peringkat-peringkat sebelum ia dilakukan.

Peringkat tersebut adalah;

  1. Keinginan
  2. Rasa
  3. Motor

p/s: Saya akan ulaskan mengenai ini hari khamis, InsyaAllah.

Post ini mengingatkan saya bahawa dalam melakukan sesuatu, halangan yang paling besar dalam diri adalah Istiqomah.

Istiqomah untuk melakukan sesuatu, terhalang oleh sikap diri sendiri. Kemungkinan besar ia dilakukan tanpa kerelaan atau sekadar ikutan sahabat yang terdekat.

Pernah saya cuba menanam pokok didalam botol kaca, namun tiada penjagaan yang rapi, pokok tersebut mati atas kecuaian saya.

P/s:  Doakan tengah hari ini ye untuk saya, Sitogenetik. Sekadar celoteh pagi hari. InsyaAllah post ini akan ada sambunganya. 🙂

Sampai Menutup Mata

Jom Study!

2 minggu lagi pertarungan di medan peperiksaan bakal tiba. Fatrah peperiksaan kian membara. Namun, jauh di sudut hati kecil, “apakah usaha yang dilakukan selama ini diterima Allah?”

“Apakah kemudiannya nanti, keputusan yang bakal diterima adalah yang diharapkan?”

Fitrah

Manusia tidak pernah berhenti menimbulkan persoalan. Kadangkala negatif, kadangkala positif. Motivasi seseorang terhadap sesuatu perkara kadangkala bergantung terhadap apa yang diyakini.

Acap kali kita dengar, “Jika kamu membantu agama Allah, pasti Allah akan membantu mu”. Muslim yang cekal hatinya, pasti mengharapkan redha Allah yang utama selain pahala dan sebagainya. Mardhatillah diutamakan.

Namun, jika sesuatu pekerjaan itu tidak disertakan dengan niat yang ikhlas dan hati yang yakin bahawa “Allah pastikan menolong mu jika kau menolong agamaNya”, maka timbul pelbagai masalah. Masalah hati.

Dukacita

Keputusan yang diharapkan tidak menjadi kenyataan. Harapan untuk mencapai kejayaan dalam setiap subjek yang di ambil kini tinggal impian. Berat melangkah saat menerima keputusan.

Pernah suatu ketika dahulu, semasa masih di bangku sekolah lagi. Sahabat saya pernah berkongsi “Allah tidak akan menimpakan sesuatu ujian tanpa menghiraukan kemampuan seseorang dalam menghadapinya.”

Setiap daripada kita pernah menghadapai kegagalan. Kegagalan tersebut mengajar kita erti kehidupan yang sebenar. Kegagalan pada hari ini, bukan tanda kelemahan yang sebenar. Kelemahan yang sebenar adalah sikap kita yang tidak pernah ingin berubah.

Mahu dan Perlu

Kita sentiasa berdoa agar kejayaan menjadi milik kita. Berdoa juga adalah salah satu bentuk usaha. Kuat berdoa, namun dalam hati terdetik “Banyak dah aku doa benda yang sama, tapi tak kunjung tiba harapan ku”.

Berdoa, tapi hati tidak yakin dan sabar akan pertolongan Allah. Allah Maha Mengetahui segala apa yang diperlukan hambaNya. Kita mahu sesuatu, tetapi Allah tambahkan elemen ‘perlu‘ dalam setiap permohonan kita.

Sampai Menutup Mata

Tuntut lah ilmu selagi kita mampu. Usia muda ini perlu dipenuhkan dengan elemen-elemen keilmuan. Bersedia untuk di didik untuk mendidik. Suka saya katakan “tuntutlah ilmu sehingga menutup mata”. Bidang keilmuan ini sangat luas.

Ilmu adalah modal terbaik dalam mencipta sesuatu inovasi. Sampai menutup mata!

Wallahu’alam.

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=6WCcOHJ61jw&feature=related]

 

Android | Satu Fenomena.

Bismillah.

Syukur Alhamdulillah, masa terluang di rumah ini dimanfaatkan dengan perkongsian ilmu. Hampir 10 bulan sudah Xperia X8 berada di genggaman. Android adalah jantung yang menggerakkan segala sistem yang ada dalam telefon ni. Tiada Android, X8 tidak akan mampu melaksanakan tugasan hariannya.

Kebanyakan rakan saya sudah mula menjinakkan diri dengan penggunaan Android. Sudah menjadi 1 fenomena. Apa sebenarnya Android ni?

Kenapa Android?

Mula-mula, sejak telefon pertama yang emak beri sudah mencapai tahap optimumnya, niat nak beli telefon yang biasa-biasa ja. Tapi, jiwa remaja seperti menguasai segalanya. Maka, pencarian pengganti bermula!

Pelbagai jenis, bentuk, warna & sistem setiap handphone yang baru habis dijejaki. Sehinggakan boleh buat senarai. Tetapi, yang paling penting sebelum kita membeli adalah BAJET.

Bukan bajet pilihan raya, bukan bajet mesra rakyat atau sebagainya tetapi bajet yang bersesuaian dengan kemampuan kita untuk membeli sebuah telefon bimbit.

Dalam banyak-banyak telefon yang ada, malah yang lebih canggih seperti Iphone &  Blackberry, X8 juga yang menjadi pujaan kerana

  1. Mampu dimiliki.
  2. Menarik pada saiznya, tidak terlalu besar & tidak terlalu kecil.
  3. Sistem operasi yang seakan-akan seperti Iphone.
  4. Paparan yang agak menarik.
  5. Terakhir sekali! adalah skrin yang boleh disentuh.

Persoalan kenapa Android masih belum terjawab. Sebelum tu, pasti ada yang tertanya-tanya apakah itu Android? (klik link)

What is Android?

Android is a software stack for mobile devices that includes an operating system, middleware and key applications. The Android SDK provides the tools and APIs necessary to begin developing applications on the Android platform using the Java programming language.  It is developed by the Open Handset Alliance led by Google.

Android ini sudah dinyatakan baru-baru ini oleh pihak Google 100% Open Source. Apa pula Open Source?

Open source refers to a program in which the source code is available to the general public for use and/or modification from its original design free of charge.

Open Source ini sepenuhnya untuk umum. Tiada bayaran dikenakan untuk menggunakannya. Tidak seperti kebanyakan Operating system(OS) seperti Windows yang memerlukan lesen sebagai pengguna.

Pelbagai kemudahan yang kita boleh dapati dengan menggunakan Open source, antaranya kita mampu mengubah sendiri sistem yang wujud mengikut cita rasa kita. Saya masih belajar lagi mengenai ini.

Kelebihan

Tujuan utama mengapa saya memilih Android adalah sebagai penganti kepada peranti popular Apple, Iphone. Jika diamati, sistem Android hampir serupa dengan apa yang ada pada Iphone.

Kedua, aplikasi yang berkaitan dengan management wujud di dalam sistem Android. Pelbagai nota/memo yang penting saya simpan di dalam X8.

Kekurangan

Seperti yang kita sedia maklum, kebanyakan siri Android adalah terdiri daripada skrin sesentuh. Ini memerlukan sikap, azam dan tekad yang tinggi untuk seseorang pengguna menjadi seorang yang berhemah.

Skrin sesentuh amat sensitif sehinggakan warranty yang sedia ada akan terbatal, meskipun dimasuki air.

Sistem Original (Sony Original Stock)

Semasa telefon ni di beli, sistem android yang ada pada X8 adalah bersiri Android 2.1. Mula-mula ok lagi.

Masuk bulan yang ke-3, saya mula resah. Dilema biasa yang harus ditempuhi oleh pengguna Android adalah baterinya yang mengalir bagaikan air.

Mula mencari info mengenai Android. Segala-galanya di amati. Pada peringkat awal, aplikasi System Manager/Task Killer menjadi pilihan.

Namun hanya berkesan untuk beberapa waktu sahaja. Menjadi masalah apabila aplikasi ini turut ‘membunuh’ panggilan telefon yang masuk/keluar.

Lagging juga masalah yang utama. Skrin tidak lagi menjadi elastik apabila terlalu banyak program berjalan.

Penyelesaian!

Cyanogen Mod 7.0 adalah penyelesaiannya.

p/s: nantikan post akan datang mengenai cyanogen mod.