2010-2013, Tiga Kali Mengundi

Lama tidak update, pertama sebab dah lama tak sentuh papan kekunci. Kedua, kepenatan bekerja, berada di rumah waktu malam pun tidak mampu menekan punat ‘power’ komputer. Apapun, selamat menonton video. Pada saya, sangat terbaik penghasilannya. Saya pun tidak mampu menghasilkan video sehebat ini dalam kepimpinan saya yang lepas.

Best of luck. All da best! #MovingForward

Dua kali Pilihan Raya Kampus. Sekali Pilihan Raya Umum 13.

Klik untuk lihat video

//

Undi calon-calon GMUKM bagi setiap fakulti:

FPI:

Muhammad Ammar Bin Azlan (No. 1)

FPEND:

Syed Mohd Najib Bin Syed Yahya (No. 1)

FUU:

Jason Ng Thieng Yeong (No. 3)

FSSK:

Tahun 1/2 – Puteri Nor Adilah Mohd Zarudin (No. 1)

Tahun 3/4 – Fatin Zulaika Bt Hamdan (No. 2)

FKAB:

Tahun 1/2 – Ahmed Amri Bi Zulkafli (No. 2)

Tahun 3/4 – Mustapha Kamil Husen Abd Kadir (No. 1)

FST:

Tahun 1/2 – Siti Hajar Bt Md Yusof (No. 1)

Tahun 1/2 – Nurul Syifa Bt Mohd Shukri (No. 4)

Tahun 3/4 – Afiah Nasuha Bt Aznan (No. 1)

FEP:

Tahun 1/2 – Syahidatul Nur Amirah Bt Abd Karim (No. 2)

Tahun 3/4 – Mufaddal Bin Mustansir (No. 1)

We Love UKM.

‪#‎MovingForward‬

Klik untuk lihat video

‘UKM & Darah’ : Tribut Untuk UKM dari Calon-Calon Umum GMUKM Tahun 1/2, 3/4.

Jangan lupa undi calon terbaik anda :Calon Umum 1/2 :

Calon No. 1 – Hasyimah Bt Ibrahim
Calon No. 4 – Mohd Hafizi B Samsuari
Calon No. 5 – Fatma Bt Sukeri
Calon No. 7 – Mohammad Fadhli Bin Mohamad Asimodi
Calon No.10 – Lee Jun Keong
Calon No.12 – Siti Nor Bahijah Bt Mohd Zaki

Calon Umum 3/4 :Calon No. 1 – Nur Farhana Bt Mohd Razali

Calon No. 4 – Muhammad Salehuddin Bin Khalid

Calon No. 5 – Nur Afifah Bt Abd Rahim

Jangan lupa undi calon GMUKM.

We Love UKM.

‪#‎MovingForward‬

Hanya Sedikit Perubahan, Padah Menimpa Gerakan

anak_muda

Hanya Sedikit Perubahan

Berdasarkan senario politik semasa serta iklim gelombang gerakan mahasiswa hari ini menunjukkan pelbagai unjuran perbezaan. Jika kita amati berdasarkan tulisan-tulisan orang terdahulu, video-video yang dilampirkan bersama, soal kuantiti pasti tidak terlepas pandang.

Kenapa kuantiti?

Jika kita lihat di awal 70-an, hanya beberapa kampus, institusi pengajian tinggi sahaja yang wujud. Bilangan penuntutnya juga mungkin sekitar puluhan ribu sahaja. Namun, apabila dibandingkan dengan hari ini, kita dapat lihat bilangannya ibarat langit dan bumi.

Orang dahulu jika tidak berjaya pada peringkat menengah, pasti sukar untuk memasuki peringkat pengajian tinggi. Meskipun mereka punya harapan dan hasrat yang membuak-buak.

Hari ini, Institusi Pengajian Tinggi ibarat cendawan tumbuh selepas hujan. Tumbuh melata di pelbagai daerah, baik IPTAwam mahupun IPTSwasta. Bezanya, anak muda hari ini banyak terkumpul di pusat-pusat pemulihan akibat tindakan yang kurang bermoral terdahulu. Soal kemahuan menyambung pelajaran pasti tidak sama seperti orang terdahulu.

Mahu atau Tidak Mahu, mereka punya pilihan. Jika kurang berjaya diperingkat menengah, mereka punya alternatif di kampus swasta. Bukan saya kata tidak ada, cuma jumlah dan semangatnya tidak sama.

Saya mengakuinya sendiri setelah meneliti susur galur perjuangan anak muda. Pelbagai sumber boleh kita dapati.

Perkaitan kuantiti yang ingin saya bentangkan adalah, gerakan-gerakan mahasiswa suatu ketika dahulu hidup atas dasar perjuangan. Memperjuangkan hak mereka melalui ideologi-ideologi mereka. Hanya sedikit perubahan sahaja diperingkat sistem yang menyebabkan graf gerakan mahasiswa ini semakin merudum.

Kurangnya suara-suara perjuangan, idealism. Sebaliknya, hari ini kita dapat lihat hari ini siswa siswi lebih gemar pada program bertopik cinta ana enti. Mudah kata, lebih dilihat seperti cintan cintun dan jiwang.

Impak Sebuah Gerakan Anak Muda

Jika demonstrasi dilakukan suatu ketika dahulu, itu menunjukkan hak dan kebebasan anak muda menyurakan pandangan mereka dijalanan. Silapnya hari ini, demonstrasi dilihat cenderung kepada pembangkang.

Asal berdemo, “Depa ni geng pembangkang, sebab tu suka berdemo”.

Salah persepsi itu. Parti yang memerintah seperti UMNO-Barisan Nasional juga pernah melakukan demonstrasi. Ini menunjukkan demonstrasi itu ‘wasilah’ dalam menyampai sesuatu, bukan semata-mata dilihat pembangkang.

Baik, kita tolak perbincangan demonstrasi. Balik pada persoalan utama, apakah sebenarnya masalah yang membelengu pemikiran Anak Muda, khususnya mahasiswa untuk lebih proaktif adalah soal cengkaman pihak berkuasa universiti.

Kebetulan, baru-baru ini saya berkesempatan menyertai Voice Of Youth anjuran Ikatan Studi Islam UKM. Dr. Maszlee Malik dijemput untuk mengulas tajuk mengenai “Politik & Mahasiswa”.293167_182310521840229_151709604900321_432458_5445048_n

Menurut Dr. Maszlee, jika beliau dilantik sebagai Naib Canselor Universiti, perkara yang akan beliau laksanakan adalah dengan

  1. Menghapuskan Majlis Perwakilan Pelajar digantikan dengan Kesatuan Mahasiswa/Persatuan Mahasiwa, “Student Union”.
  2. Lucut jawatan Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar (TNC HEPA di UKM sebagai contoh)
  3. Mahasiswa diberi autoriti menentukan aktiviti mereka, dan pentadbiran Universiti hanya berkuasa dalam memudahkan dan bukan menyenarai hitam nama-nama atau program-program tertentu.

Saya lantas bersetuju dengan kenyataan daripada seorang ahli akademik ini. Saya pasti bukan Dr. Maszlee Malik seorang yang berfikiran sebegitu. Saya juga mendengar suatu ketika dahulu ada pensyarah yang sanggup memberi laluan kepada Sudut Pidato anjuran Gabungan Mahasiswa UKM (sebuah parti politik mahasiswa) dengan melambatkan sesi perkuliahannya.

Mereka menghormati ideologi mahasiwa dan suasana demokrasi.

Secara sinikal, pasti ada yang menyangka saya ini tergolong dalam kalangan yang menolak sistem pendidikan negara hari ini. Tidak sehingga ke situ, pasti menyangka saya tidak ubah seperti pembangkang yang dilihat sangat jumud.

Ada juga yang berpandangan, jika asyik menyalahkan sistem sebaiknya kita berusaha untuk mengubahnya. Namun, suara itu hanya kencang di medan maya bukan di lapangan sebenar. Begitulah senario mahasiwa hari ini, berjuang di lapangan hanya sedikit, tetapi di lapangan maya bagaikan buih di lautan. Banyak tidak terkira.

Hanya kesilapan yang sedikit iaitu dengan mencengkam ideologi mahasiwa, maka kesannya kita dapat lihat perubahan dalam gerakan mahasiswa.

Minda-TajdidMenurut Dr. Muhamad Asri Zainal Abidin (Dr. MAZA), “Negara yang baik adalah negara yang membentuk civil society atau masyarakat madani”.

Politik hari ini membentuk pemikiran rakyat yang takut terhadap kerajaan.

“Bersyukur lah”

“Kalau kerajaan BN tidak beri, kita tidak akan berjaya hari ini”

Namun, pola politik hari ini tidak mendidik masyarakat. Politik melayu yang mendidik orang melayu takut akan kerajaan. Sebaiknya, pendidikan politik demokrasi seharusnya diberi pencerahan. Malah kesannya memperlihatkan kuasa rakyat adalah lebih besar berbanding kuasa kerajaan.

Rakyat yang menentukan pemerintahan. Sudah pasti pada konteks Islamisasi, jika silap rakyat menentukan pemerintahan yang zalim mahupun seleweng, rakyat sendiri yang akan bersemuka pada keadilan di akhirat kelak!

PRU-13 Menjadi Titik Tolak Perubahan Iklim Politik

Perubahan ini bukan sahaja bakal merubah suasana politik Malaysia, namun impaknya akan memberi kesan yang besar terhadap gerakan-gerakan mahasiswa hari ini.

datuk saifuddin abdullah“PRU13 ialah PRU pertama yang berlangsung setelah kita meminda Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) yang membenarkan mahasiswa terlibat dalam politik. Ia sebahagian daripada transformasi politik yang digerakkan Perdana Menteri Datuk Seri Mohd Najib Tun Abdul Razak. Beliau memahami dan mengiktiraf suara dan peranan mahasiswa dalam politik.” – Dato’ Saifuddin Abdullah

Bukan saya ingin berkempen pada mana-mana pihak, namun situasi hari ini memperlihatkan bahawa sudah tiba masanya anak muda berfikir pada 10-20 tahun akan datang. Soal urus tadbir negara, anak muda yang akan menggerakkannya.

Namun, saya sangat kecewa dengan beberapa tindakan pentadbiran universiti yang sebenarnya sudah pun berlaku buat sekian lama, namun sedar pada baru-baru ini. Kuasa Persatuan Mahasiswa UKM sebenarnya sudah lama dicantas, namun usaha perubahan nama daripada PMUKM kepada MPP UKM sengaja dicabar pada zaman pola aliran pemikiran mahasiswa UKM yang tidak berpihak pada pentadbiran universiti.

Bagaimana mungkin mahasiswa ingin mencipta perubahan, apabila kekangan seperti ini masih wujud. Mohon difikirkan bersama.

Sumber untuk dibaca:

 

Sekatan Bukan Jalan Terbaik!

Agenda perubahan mahupun transformasi dari 2 belah pihak dapat kita rasai auranya. Selaku mahasiswa & anak muda, saya khuatir apabila melihat sebahagian daripada generasi muda hari ini lalai dalam menunaikan tanggungjawab mereka.

Ada yang mendakwa, Mahasiswa turun berhimpun dalam Himpunan Kebangkitan Rakyat perosak negara.

Ada yang mendakwa, Mahasiswa yang tidak turun berhimpun mahasiswa yang lembab dan tidak cakna.

Apapun alasan yang diberikan masing-masing punya pandangan tersendiri. Malaysia sebuah negara demokrasi, namun aura demokrasi itu sendiri tidak menyelinap dalam lubuk hati generasi muda. Sudah lebih 50 tahun merdeka daripada penjajahan barat, namun penjajahan pemikiran pula yang mendominasi.

Kenapa penjajahan pemikiran?

Dalam era globalisasi, kita tidak dapat menyekat kemahuan masyarakat yang sentiasa mengharapkan kerajaan yang berjiwa rakyat. Kerajaan yang sentiasa bersama rakyat. Kerajaan yang sentiasa memahami tanggungjawab mereka terhadap rakyat.

Sekatan bukan jalan yang terbaik untuk mendidik masyarakat. Akibat sekatan juga sebahagian ahli masyarakat melampaui batas yang dirasakan betul bagi sebelah pihak. Contoh terdekat, soal media dan penerangan yang jelas menunjukkan bahawa Malaysia ini sebuah negara yang tidak mengamalkan demokrasi sepenuhnya.

Sebelah pihak dilihat sentiasa betul, sebelah pihak jika dilaporkan berita hanya yang ‘nakal’ sahaja ditunjukkan. Walhal kedua-dua belah pihak ada baik dan buruknya. Hakikat manusia ini tidak sempurna sering melakukan kesalahan. Tidak wajar jika sentiasa dilihat betul demi mempengaruhi masyarakat umum yang tidak ketahui.

Isu Kalimah Allah yang dimulai dengan tuntutan Democratic Action Party (DAP) agar kalimah Allah ditulis dalam kitab Bible. Kata orang, jika disepak terajang sesuatu isu berkaitan Ilmu dalam kancah politik, sememangnya tidak menunjukkan budaya keilmuan. Masing-masing menyediakan buah catur mereka dalam memenangi perang isu.

Lalu, peranan golongan Ilmuwan sangat diperlukan. Amanah yang diberikan kepada golongan ilmuwan sangat berat dalam membentuk masyarakat. Golongan Ilmuwan juga perlu dilihat neutral kerana bimbang dilihat menyebelahi mana-mana pihak.

Namun, hari ini dalam konteks kebebasan bersuara, semua itu tidak pernah berlaku. Masing-masing cepat menghukum, tanpa usul periksa. Tiada penilaian yang matang sebelum melakukan sesuatu keputusan. Ini menjadi kerisauan golongan ilmuan terhadap generasi muda yang punya semangat membara.

Semangat tanpa matlamat yang jelas. Sekadar ikutan itu satu kerisauan yang nyata.

Pada saya, beberapa kenyataan ahli poltik daripada Parti Islam Se-Malaysia (PAS) dan beberapa pemimpin Pakatan Rakyat sengaja dilagakan. Demi harga sebuah undi buat Barisan Nasional. Walhal semua jelas bahawa pandangan mereka berbeza pada skop yang berbeza.

Saya sangat bersetuju dengan artikel daripada Dr. Muhamad Asri Zainal Abidin (Dr. MAZA), beliau menghurai isu kalimah Allah yang sangat tepat pada masanya. Dikala masyarakat memerlukan pandangan seseorang yang luar daripada parti politik. Bukan sahaja tepat pada masa, malah kena pada isinya.

Demi cinta terhadap budaya keilmuan, usah celarukan kefahaman masyarakat kerana terdesak untuk menguasai tampuk pemerintahan. Hanya dengan kebebasan media mampu menyalurkan maklumat yang lengkap buat masyarakat. Tidak pula maklumat itu ditapis sedikit demi sedikit, kerana maklumat itu pasti mengelirukan masyarakat, lebih-lebih lagi perihal kalimah Allah.

Sewajarnya, media arus perdana perlu berlaku adil dalam penyebaran maklumat. Bukan dialog yang melibatkan kroni dan sekutu mereka sahaja. Matlamat akhir hanya satu, menjatuhkan imej parti yang mereka benci.

Mahasiswa Tuntut Perubahan.

Perwatakan Milik Peribadi

Watak[Gambar sekadar hiasan]

Realiti hari ini, kita terlalu cepat menghukum orang, memberi label terhadap perlakuannya. Dalam masa yang sama, kita juga merasa sangat marah apabila diberi label yang kita sendiri tidak suka.

Dalam kehidupan tiada pernah sempurna, sedangkan anak muda seperti kita ini sentiasa melakukan kesilapan. Salah sikit ditegur oleh orang tua. Namun, tidak semua teguran itu bersifat menjatuhkan air muka seseorang, tetapi sebagai tanda kasih sayang.

Jadilah diri sendiri, tidak perlu mengikut perwatakan orang lain. Hodoh rupanya, melainkan perwatakan kita sebelum itu tersangat hodoh. Lalu menuntut perubahan. Bersedia untuk berubah kerana perubahan bukan boleh diperoleh dalam 1 malam.

FIKRI
43650 BBB

INILAH JALANKU

INILAH JALANKU

Jelas beberapa ketika dahulu, saat kita memulakan langkah kecil ke pagar sekolah rendah. Meniti kehidupan sebagai pencari Ilmu.

Tika itu, tiada rasa dibenak hati melainkan rasa gembira dapat bersama rakan sebaya. Berderap langkah kaki menuju tekad yang sama, “Kejayaan Harus Kita Miliki”.

Dalam meniti kehidupan, dari hari ke hari, kita sedar bahawa impian bagi setiap yang hidup pasti tidak akan tamat melainkan bertemunya kita dengan kematian.

Hanya dengan kematian melenyapkan impian setiap yang bernyawa, meskipun impian itu merupakan sesuatu yang kita sangat inginkan.

Di setiap langkah yang bernyawa, kita pasti kabur dengan helah dunia. Ke mana sahaja pasti ada yang mengekori, ada mata yang menatap gerak geri insan bernyawa. Sebaik-baik permohonan haruslah kita panjatkan kepada Allah, agar sentiasa diberi hidayah dan ketetapan Iman dalam hati sanubari.

Sekuat manapun seseorang hamba itu di hadapan seseorang yang lain, pasti punya titik kelemahan kerana setiap insan bernyawa tidak pernah sempurna. Kita hanya manusia biasa.

Tidak pula kita cepat menafsirkan segala tingkah laku orang yang hebat di mata kita, pasti mudah di bahu mereka. Kita tidak mengetahui sebesar mana ujian dan cabaran seseorang itu harus lepasi sehingga tercapai satu tindakan yang dikagumi banyak orang.

“Jangan lupa bertawakal, solat malam jangan tinggal Fikri” pesan seorang ibu yang jelas mengetahui cabaran hari ini berbeza dengan cabaran beberapa tahun yang lepas.

Perjuangan menuntut pengorbanan. Berada di lapangan mana sekalipun, jika wujud perkataan ‘perjuangan’, aspek utama yang tidak akan terlepas adalah pengorbanan. Berkorban itu mendidik jiwa sanubari untuk bersabar.

Namun, bersabar bukan dalam erti kata berhenti berusaha. Saat Rasulullah berperang dalam perang Khandak, jumlah tentera musuh teramat ramai. Berkat cadangan yang dikemukakan oleh Salman Al-Farisi itu menterjemahkan soal sabarnya para sahabat disamping terus berusaha dan memohon doa kepada Allah.

Berkat kesabaran itu, Allah sampaikan bantuan yang pelbagai buat hamba yang sentiasa mengingatiNya baik susah mahupun senang. Kemenangan milik kita!

12_108

Katakanlah (wahai Muhammad): “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”

Yusuf 12:108

FIKRI
43650, BBB.

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?

Apa Erti 21 Tahun Bagi Fikri?
2 tahun yang lalu,

“Mak, nanti fikri nak pilih yang dekat-dekat je la” – kata fikri kepada emaknya.

“Baguslah, boleh balik selalu, cukup lah dah jauh-jauh sebelum ni” – balas emak pula sambil meneliti buku-buku latihan anak muridnya.

Acap kali aku melihat kudrat si ibu, kadang-kadang bersengkang mata semata-mata ingin menghabiskan menanda buku latihan itu. Setiap hari, setiap minggu, setiap tahun, perkara yang biasa dilakukan oleh insan bernama guru.

Guru ku yang paling terbaik sepanjang zaman adalah pengalaman. Sepanjang 21 tahun ini sangat banyak pengalaman yang diterima. Sangat banyak sehingga boleh termuntah jika tidak diuruskan dengan baik.

Namun, berbekal pengalaman yang ada juga kita sering kali mengulang kesalahan yang sama. Sudah banyak kali berusaha untuk tidak melakukannya, tetapi apalah daya selaku manusia biasa.

Kata orang “enta ni kena ada orang yang jaga ni, cepat-cepatlah”. Sehinggakan diri sendiri termakan dengan kata-kata mereka, layan~

Itu kata mereka, tetapi sebenarnya jiwa ini sudah pun melafazkan janji yang sehingga hari ini tidak mampu ditunaikan. Bukan tidak pernah ditunaikan, cuma janji yang dilafazkan itu tidak seperti yang ditafsirkan di hati suatu ketika dulu.

Jika di MRSM dulu,

“Kau sembang dengan siapa tu? Dengan awek eh? Lembut, slow semacam je.” – tanya naqib, sahabat sebilik dulu. Walaupun tidak lama kami kekal sebagai teman sebilik, kami sudah lama kenal sejak sekolah ‘kementerian’ lagi.

Sambil tersengih menahan telahan Naqib, “Mak aku la. Aku ni mana ada awek macam kau. Hehe”. Teringat dialog 4 tahun yang dulu.

Entri kali ini saya tujukan kepada bonda saya, Kamariah Binti Hj. Radzwan khususnya dan juga buat ayahanda, Mastor Hj Suratman. Meskipun saya tidak menulis bahagian ayahanda, tidak bermakna tiada ertinya di hati anak ini. Malah, anakanda ini juga tidak berharap orang tuanya akan membaca entri ini.

Cukuplah saya katakan, sumber kekuatan saya adalah ibubapa saya sendiri. Baik ketika susah mahupun senang, rumah adalah tempat saya jana semula semangat yang hilang. Jika bersusah hati, sanggup menerjah kesejukan hutan Bangi Lama menuju ke Sepang.

Kadang-kadang tidak balik pun, sekadar singgah melihat rumah yang ku tinggalkan demi Varsiti tercinta. Melihat daripada jauh. Tenang dan damai rasanya.

Setiap kali anak ini ingin pulang ke Varsiti, pasti bonda tidak pernah lupa untuk memberikan kucupan di muka. Detik hati ini, “Ya Allah, aku sayang dan bersyukur dengan anugerah Mu ini”. Walau anak ini sering melakukan perkara yang meresahkan hati orang tuanya.

Ke Mana Kau Menghilang?

Takutnya bukan sebarang takut, kerana takut akan bayangnya sendiri.

Semangatnya bukan sembarangan, kerana semangat tidak akan berkekalan.

Elemen tarbiyyah bukan mainan, kerana dengan tarbiyyah hati-hati akan sentiasa kuat pegangannya.

Anak muda ( ‘فتي’ ) yang disebut-sebut dalam ayat Al-quran dipetik daripada surah Al-Anbiya : 60, merupakan anak muda yang sedar jiwanya.

Anak muda yang ingin melihat sesuatu sinar perubahan, lantas membawa kepada aksi yang bukan sembarangan.

Anak muda yang tidak gentar pada sebarang ancaman musuh, kerana musuhnya itu juga makhluk Allah Azza Wa Jalla.

Prinsipnya teguh, seteguh tiang jambatan dipukul ombak.

Semoga berkat bulan Zulhijjah ini mampu memberi inspirasi lantas meniup semangat yang hilang. Allahu Rabbi~

Al-Quran is for yourself not for your shelf

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=v48URZ6lATI]

Hakikat Pertemuan

Setiap pertemuan pasti menemui perpisahan. Begitulah ketetapan yang sudah pasti, segalanya berpasangan. Tiada yang kekal dalam dunia ini.Tidak pula bermaksud ukhuwah ini hanya terhenti setakat ini sahaja.

Ukhuwah ini sangat dirindui bukan kerana faedah yang diperoleh dengan kesenangan.

Tetapi, ukhuwah ini diteguhkan dengan ketetapan hati serta keyakinan yang tinggi terhadap janji Allah terhadap hambaNya yang bersungguh. Allah pasti memberikan jalan kepada hambaNya yang sentiasa bersungguh dalam setiap gerak langkahnya.

***

Pagi ini ( 24 Jun 2012) pelbagai perkara yang diperoleh daripada kuliah subuh di Surau Bangi Perdana. Perkongsian yang menarik oleh Tuan Penceramah (tidak ingat namanya)

“Orang yang sakit jasadnya, tidak memberi kesan kepada orang lain. Tetapi jika sakit rohaninya, menyusahkan orang lain. #ISIHati”

Bagaimana perkaitannya dengan hidup bermasyarakat. Setiap hari kita tidak akan terlepas daripada ruang lingkup kemasyarakatan. Bersosial dan berhubung dengan orang ramai. Maka, setiap perhubungan itu pasti memberi kesan, pasti wujud interaksi yang membawa impak kepada kehidupan.

Tiada istilah hidup “aku aku, kau kau”.

Golongan yang wajib berinteraksi dengan masyarakat adalah golongan berilmu. Tiada istilah Ilmu itu milik aku, aku yang belajar. Maka aku sahaja yang berhak mengamalkannya, sedangkan masyarakat semakin kronik, masyarakat semakin ketandusan Ilmu. Lebih-lebih lagi adalah Ilmu Agama, penerang hati.

Lebih parah jika berkongsi pun tidak mahu, beramal pun tidak.

Allahu Rabbi~

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (Al-‘Ankabuut : 69)


Erti Kebergantungan Seorang Hamba

Allah sentiasa rindukan suara hambaNya merintih sayu. Lalu apa lagi yang menghalang kita untuk berdoa? Jika hari ini kita dikenali dengan seorang yang tidak baik, nakal, tidak mungkin 1 hari nanti kita akan berubah kepada yang lebih baik. Begitu juga sebaliknya.

Jika ditanya mengenai kehidupan lalu, siapa kita ingin mengatakan diri sudah terlambat. Begitu Allah sangat mengasihi hambaNya, tatkala manusia lain membencinya tanpa sebab yang kukuh.

Setiap manusia sering melakukan dosa, kitalah pendosa. Kesalahan yang sama kadangkala diulang, selaku fitrah seorang pelupa.

Berdoalah, sebagai seorang hamba yang sentiasa memerlukan pertolongan tuhannya, bukan bermusim.

“Dan Tuhanmu berfirman : “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina.”                                      

(Ghafir : ayat 60)

Fikri

5:00

13 Jun @012

Rezeki Pacat dan Manusia

Telahan orang, tiada siapa pun yang mampu menangkis perkara tersebut. Persepsi demi persepsi menimpa diri. Saya bukan seseorang yang ahli dalam bidang motivasi, apatah lagi dalam memberi keyakinan kepada orang lain bahawa saya ini orang yang bermotivasi.

Alhamdulillah, hari ni sempat juga menekan setiap butang di papan kekunci. Menaip dengan penuh teliti dan aman. Syukur juga ke hadrat Ilahi, suasana tengah hari pada hari ini (22 Mac 2012) sungguh tenang. Tidak terlalu panas, tidak terlalu sejuk. Hujan yang diturunkan Allah ini memberi ketenangan kepada jiwa-jiwa yang gelisah.

Jiwa rundum, resah gelisah?

Bertanyalah kepada sesiapapun, setiap hari tidak akan lepas daripada tanggungjawab dan masalah. Menarik sungguh bahasa Melayu, kata ‘tanggungjawab’ jika dilihat secara teliti membawa aksi yang sangat berat. Sudah la diri ini menanggung, perlu pula untuk menjawab segala apa yang dibebankan.

Bertanya juga kepada sesiapapun, pasti tiada seorang yang inginkan diri diberi tanggungjawab. Tanggungjawab yang diberikan ini seolah-olah hanya mampu disandang oleh kita. Tiada orang lain yang mampu untuk melaksanakan agenda tersebut.

“Ana tidak layak!”

“Nak tunggu nta layak, siapa lagi yang berhak dan layak?”

Hari ini kita melihat suasana yang berbeza dengan keadaan 10 hingga 20 tahun yang lepas. Pernah diterbitkan kata-kata oleh seorang pensyarah saya,

“Saya tidak tahu bagaimana nasib generasi akan datang, melihat akan keadaan kamu semua ini. Hendak mengira pun masih terkial –kial menggunakan kalkulator, jalan pengiraan ini terlalu mudah. Congak sahaja pun boleh selesai.”

Saat kata-kata ini diucapkan saya tidak melihat bahawa apa yang diucapkan oleh pensyarah ini sebagai satu bebelan. Namun, saya melihat ucapan ini sebagai satu lontaran kepada generasi muda sebaya saya. Sejauh mana pendekatan dan kekuatan yang ada dalam diri untuk mendepani ancaman pemikiran dan global di masa depan.

Apakah nasib anak muda, di kala generasi sebaya saya ini sudahpun berkahwin dan hidup bersama anak-anak. Mungkin ini persepsi saya, terpulang dari sudut pandangan mana kalian pilih untuk menilai.

Hakikat kehidupan, ibarat putaran roda. Puas sudah kita dengar ungkapan ini. Sudah gatal telinga dan lali untuk mendengar ungkapan tersebut. Tidak dapat tidak, hakikat tetap hakikat. Kita hidup pada hari ini adalah hasil tanaman dan usaha orang terdahulu.

Jika ingin dibandingkan pendekatan orang terdahulu dengan sekarang, sangat jauh perbezaannya. Perbezaan dari sudut kemudahan, kelengkapan, teknologi dan sebagainya. Selaras dengan peningkatan teknologi yang giat meningkat, saya khuatir dengan teknologi ini melemahkan semangat juang para pemuda.

Melemahkan semangat untuk berjuang

Tidak pula saya menyalahkan teknologi dan usaha orang terdahulu yang berhempas pulas untuk melihat generasi muda sekarang berjaya. Saya sangat bersyukur dan menghormati beberapa tokoh yang menyumbang pembinaan negara Malaysia ini. Usah dibentang statistik, kita sebagai rakyat Malaysia mampu menilai keadaan di negara sendiri.

Kebanjiran pelbagai kemudahan, menghakis semangat untuk mencapai sesuatu, dalam erti kata mudah ‘berusaha’. Perkataan berusaha ini pula yang paling melucukan kerap diucap sebelum masuk ke dewan peperiksaan.

All the best!

Chaiyok!

Selepas ini mungkin kita boleh luaskan skop pemikiran, bahawa istilah berusaha ini bukan diguna pakai semata-mata tunjuan menghadapi peperiksaan. Ada sedikit cerita yang ingin saya kongsikan, berkaitan usaha dan rezeki.

Noktah

Beberapa bulan yang lepas, saya berpeluang menyertai satu trip perkhemahan. Sepanjang perjalanan ini, saya berpeluang mengenali dan mempelajari sesuatu.

Ada rakan-rakan yang mengadu, ketika sedang merentas denai-denai hutan kaki dinaiki oleh hidupan seperti pacat. Saya pasti pacat bukanlah sesuatu yang digemari oleh seseorang yang tidak biasa dengan hutan dan mungkin boleh dikira berapa kali masuk ke hutan.

Hatta, jika diberitahu pada awal perjalanan bahawa wujudnya pacat, orang yang tidak pernah melihat pacat pun pasti mencari sarung kaki yang panjang. Reaksi spontan yang menunjukkan bahawa kita begitu geli dan tidak selesa dengan keadaan tersebut.

Bagi yang pernah merasai pengalaman tersebut, pasti hati berbolak balik untuk meneruskan perjalanan. Masakan tidak, apabila melihat darah yang pernah mengalir tanpa henti dan kaedah pergerakan pacat yang memanjang dan mengecut mampu memberi impak dalam diri “Ah! Sudah~”

Maka, sahabat saya ini melihat pada sudut rezeki. Konteks yang dimana orang lain pasti tidak terfikir antara rezeki pacat dan manusia. Jika difikirkan secara logik akal, berapa kali sahaja manusia keluar masuk ke hutan berbanding dengan jumlah pacat yang wujud di dalam hutan tersebut. Maka, berapa kali sahaja pacat ini mampu menyedut darah segar manusia.

Saya juga berulang kali memikir, betul juga. Jika bukan darah, apa lagi yang pacat mampu temui di dalam hutan untuk dijadikan sumber makanan. Dalam kesejukan denai hutan, kerinagan cengkerik berbunyi dan alunan melodi sungai, sahabat saya ini berkongsi satu ayat dalam Juz 12 Al-Quran, surah Hud:6.

Allah telah berfirman dalam Kitab Suci Al-Quran;

A006

Dan tidak satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (lauh Mahfuz)

Surah Hud : 6

Maka, setiap hidupan ini telah pun dijamin oleh Allah rezekinya, dan bukan di tangan kerajaan-kerajaan, menteri-menteri, dan sebagainya. Perkara pokok yang perlu jelas dalam fikiran kita sekarang adalah berusaha!