Rezeki Pacat dan Manusia

Telahan orang, tiada siapa pun yang mampu menangkis perkara tersebut. Persepsi demi persepsi menimpa diri. Saya bukan seseorang yang ahli dalam bidang motivasi, apatah lagi dalam memberi keyakinan kepada orang lain bahawa saya ini orang yang bermotivasi.

Alhamdulillah, hari ni sempat juga menekan setiap butang di papan kekunci. Menaip dengan penuh teliti dan aman. Syukur juga ke hadrat Ilahi, suasana tengah hari pada hari ini (22 Mac 2012) sungguh tenang. Tidak terlalu panas, tidak terlalu sejuk. Hujan yang diturunkan Allah ini memberi ketenangan kepada jiwa-jiwa yang gelisah.

Jiwa rundum, resah gelisah?

Bertanyalah kepada sesiapapun, setiap hari tidak akan lepas daripada tanggungjawab dan masalah. Menarik sungguh bahasa Melayu, kata ‘tanggungjawab’ jika dilihat secara teliti membawa aksi yang sangat berat. Sudah la diri ini menanggung, perlu pula untuk menjawab segala apa yang dibebankan.

Bertanya juga kepada sesiapapun, pasti tiada seorang yang inginkan diri diberi tanggungjawab. Tanggungjawab yang diberikan ini seolah-olah hanya mampu disandang oleh kita. Tiada orang lain yang mampu untuk melaksanakan agenda tersebut.

“Ana tidak layak!”

“Nak tunggu nta layak, siapa lagi yang berhak dan layak?”

Hari ini kita melihat suasana yang berbeza dengan keadaan 10 hingga 20 tahun yang lepas. Pernah diterbitkan kata-kata oleh seorang pensyarah saya,

“Saya tidak tahu bagaimana nasib generasi akan datang, melihat akan keadaan kamu semua ini. Hendak mengira pun masih terkial –kial menggunakan kalkulator, jalan pengiraan ini terlalu mudah. Congak sahaja pun boleh selesai.”

Saat kata-kata ini diucapkan saya tidak melihat bahawa apa yang diucapkan oleh pensyarah ini sebagai satu bebelan. Namun, saya melihat ucapan ini sebagai satu lontaran kepada generasi muda sebaya saya. Sejauh mana pendekatan dan kekuatan yang ada dalam diri untuk mendepani ancaman pemikiran dan global di masa depan.

Apakah nasib anak muda, di kala generasi sebaya saya ini sudahpun berkahwin dan hidup bersama anak-anak. Mungkin ini persepsi saya, terpulang dari sudut pandangan mana kalian pilih untuk menilai.

Hakikat kehidupan, ibarat putaran roda. Puas sudah kita dengar ungkapan ini. Sudah gatal telinga dan lali untuk mendengar ungkapan tersebut. Tidak dapat tidak, hakikat tetap hakikat. Kita hidup pada hari ini adalah hasil tanaman dan usaha orang terdahulu.

Jika ingin dibandingkan pendekatan orang terdahulu dengan sekarang, sangat jauh perbezaannya. Perbezaan dari sudut kemudahan, kelengkapan, teknologi dan sebagainya. Selaras dengan peningkatan teknologi yang giat meningkat, saya khuatir dengan teknologi ini melemahkan semangat juang para pemuda.

Melemahkan semangat untuk berjuang

Tidak pula saya menyalahkan teknologi dan usaha orang terdahulu yang berhempas pulas untuk melihat generasi muda sekarang berjaya. Saya sangat bersyukur dan menghormati beberapa tokoh yang menyumbang pembinaan negara Malaysia ini. Usah dibentang statistik, kita sebagai rakyat Malaysia mampu menilai keadaan di negara sendiri.

Kebanjiran pelbagai kemudahan, menghakis semangat untuk mencapai sesuatu, dalam erti kata mudah ‘berusaha’. Perkataan berusaha ini pula yang paling melucukan kerap diucap sebelum masuk ke dewan peperiksaan.

All the best!

Chaiyok!

Selepas ini mungkin kita boleh luaskan skop pemikiran, bahawa istilah berusaha ini bukan diguna pakai semata-mata tunjuan menghadapi peperiksaan. Ada sedikit cerita yang ingin saya kongsikan, berkaitan usaha dan rezeki.

Noktah

Beberapa bulan yang lepas, saya berpeluang menyertai satu trip perkhemahan. Sepanjang perjalanan ini, saya berpeluang mengenali dan mempelajari sesuatu.

Ada rakan-rakan yang mengadu, ketika sedang merentas denai-denai hutan kaki dinaiki oleh hidupan seperti pacat. Saya pasti pacat bukanlah sesuatu yang digemari oleh seseorang yang tidak biasa dengan hutan dan mungkin boleh dikira berapa kali masuk ke hutan.

Hatta, jika diberitahu pada awal perjalanan bahawa wujudnya pacat, orang yang tidak pernah melihat pacat pun pasti mencari sarung kaki yang panjang. Reaksi spontan yang menunjukkan bahawa kita begitu geli dan tidak selesa dengan keadaan tersebut.

Bagi yang pernah merasai pengalaman tersebut, pasti hati berbolak balik untuk meneruskan perjalanan. Masakan tidak, apabila melihat darah yang pernah mengalir tanpa henti dan kaedah pergerakan pacat yang memanjang dan mengecut mampu memberi impak dalam diri “Ah! Sudah~”

Maka, sahabat saya ini melihat pada sudut rezeki. Konteks yang dimana orang lain pasti tidak terfikir antara rezeki pacat dan manusia. Jika difikirkan secara logik akal, berapa kali sahaja manusia keluar masuk ke hutan berbanding dengan jumlah pacat yang wujud di dalam hutan tersebut. Maka, berapa kali sahaja pacat ini mampu menyedut darah segar manusia.

Saya juga berulang kali memikir, betul juga. Jika bukan darah, apa lagi yang pacat mampu temui di dalam hutan untuk dijadikan sumber makanan. Dalam kesejukan denai hutan, kerinagan cengkerik berbunyi dan alunan melodi sungai, sahabat saya ini berkongsi satu ayat dalam Juz 12 Al-Quran, surah Hud:6.

Allah telah berfirman dalam Kitab Suci Al-Quran;

A006

Dan tidak satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (lauh Mahfuz)

Surah Hud : 6

Maka, setiap hidupan ini telah pun dijamin oleh Allah rezekinya, dan bukan di tangan kerajaan-kerajaan, menteri-menteri, dan sebagainya. Perkara pokok yang perlu jelas dalam fikiran kita sekarang adalah berusaha!

Tahap pemikiran

[polldaddy poll=5868588]

Baru-baru ini saya teruja dengan keterbukaan Kerajaan memberikan baucer buku yang bernilai RM 200.

Sangat menarik. Makin mendalam minat saya dalam membaca pelbagai jenis buku.

RM 200 cukup untuk membeli buku-buku yang selain akademik.

Buku-buku yang bersifat mengasah pemikiran untuk menjadi lebih matang.

Matang dalam membuat keputusan, tindakan dan terbuka dengan pandangan orang sekeliling.

Dalam kegembiraan wujud kegusaran

Aku tidak tahu nak buat apa dengan voucher tu. Alangkah indahnya kalau dapat ditukar dengan duit.

Lagi best kalau dapat beli Kreko!

#$%^ voucher. i need cash to buy used book from senior.

Saya melihat situasi begini adalah sangat rugi dari sudut mentaliti dan pemikiran seseorang manusia.

Manusia yang bergelar Mahasiswa. Saya bersetuju dalam sesetengah komen yang wujud berkenaan baucar tersebut.

Buku untuk pelajar seni dengan voucher ini tak cukup 😐 hang tak tau buku seni lagi mahal dari buku lain 😐

Bersetuju kerana RM 200 tidak mencukupi untuk membeli pelbagai jenis buku yang berkaitan dengan Akademik.

Malah, tidak salah jika saya nyatakan bahawa

Kita hanya mula membaca buku-buku Akademik, hanya kerana peperiksaan sahaja

Kita sudah pun diabaikan dan dilalaikan dalam menghargai sesuatu Ilmu.

Melihat pada komen yang sangat pelbagai tersebut, saya tidak menyalahkan mereka atas pemikiran dan pendirian mereka.

Setiap pandangan dan kritikan sangat diperlukan dalam melaksanakan sesuatu yang baru.

Saya juga tidak menganggap 100% komen yang wujud menyebelahi pihak yang bersifat tidak optimis dalam pemberian buku tersebut.

Tidak mengambil kesempatan atas peluang

Secara luaran kita boleh menafsirkan pemberian ini bersifat ‘memancing undi’, kerana Pilihan Raya Umum bakal menjelang tiba.

Tambahan pula dengan seruan yang dilaungkan pelbagai aktivis Mahasiswa dalam memperjuangkan hak mereka, pasti mengetarkan setiap ahli Kerajaan.

Walhal, baucar tersebut tidak menyatakan hanya sah laku digunakan untuk kegunaan bahan akademik. Tidak!

Pelbagai bacaan yang bersifat membentuk budaya berfikir, meningkatkan motivasi diri sangat digalakkan untuk dijadikan bahan bacaan.

Peringkat umur remaja adalah peringkat untuk mematangkan fikiran dengan bahan bacaan seperti ini.

Bukan yang berunsur kecintaan, kegembiraan tetapi berunsur perjuangan, mehnah dan tribulasi dalam perjuangan.

Sekali lagi

Kita membuktikan kita adalah seseorang yang tergolong dalam generasi Strawberi.

Ya. Kita adalah tergolong dalam generasi Strawberi. Generasi yang rapuh pemikiran, selembut strawberi yang hilang warnanya apabila ditimpakan cahaya mentari.

Sering berfikir hanya pendirian mereka sahaja yang betul. Malahan, mengharap sesuatu lebih daripada apa yang perlu.

Berjam-jam masa dihabiskan dalam menunggu notification di laman sosial. Saya bermuhasabah atas perkara ini.

Aku berazam semester depan 4.o dalam tangan!

Sembang kencang!

Muhasabah

Kita sering berdoa dalam solat. Sebaik sahaja kita mengangkat takbir, ucapan yang pertama adalah doa Iftitah.

Kandungannya harus kita selami dengan jiwa yang ikhlas.

Sejauh mana kita menghayati istilah di sebalik doa pasti dapat diterjemahkan melalui perbuatan kita.

Solat ku, ibadah ku, mati ku kerana Allah Taala.

Adakah selama ini setiap perbuatan kita diniatkan kerana Allah Taala? 🙂

Generasi Strawberi

“Andai ada kata yang lebih hebat dari ucapan “Terima Kasih”, pasti akan aku ucap dengan setulus hati, sebagai tanda cinta ku kepada Mu, Ya Allahu Rabbi~”

Apabila saya membuat status seperti di atas, saya tertarik dengan komen yang diberi.

Muhammad Syafiq Sarkawi nabi ajar ‘Alhamdulillah’ tanda syukur 🙂

Saya tidak marah, apatah lagi kecewa tetapi saya merasakan sangat bersyukur kerana masih ada yang mampu berfikir dengan lebih jauh.

Lain dari yang lain. Hebat dalam berfikir dan menterjemahkan menjadi sebuah pesanan.

Sebuah pesanan kepada kebenaran, mendekatkan lagi hati yang ingin kepada Islam. Sentiasa membina Islam dalam diri.

Semoga hidayah Allah sentiasa dilimpahkan kepada kita, InsyaAllah.

Hari itu

Kami 3 sahabat, Azan Safar, Afiq Nasir dan saya sendiri saja sembang kosong menanti subuh. Namun, secara tidak sengaja diubah kepada sesi muhasabah.

Pap! Secara tiba-tiba terasa berat di kepala.

Bergerak perlahan-lahan menuju ke dapur, menyediakan juadah untuk bersahur.

Sengaja melarikan diri.

Tersengih sendirian kerana menahan ketawa oleh kata-kata seorang sahabat.

Lagi beberapa jam sebelum kertas Fisiologi Tumbuhan, saya bermuhasabah bersama mereka akan masa yang dihabiskan.

Azan memulakan bicara, “enta ambil berapa lama untuk habiskan sebuah buku?”

Saya tidak berapa pasti akan dialog mereka, kerana saya masih berada di dapur.

Beberapa minit kemudian baru saya menyusul untuk bersama mereka.

Azan berkata lagi “ana dulu pernah buat rekod membaca 7 buah buku dalam masa sebulan.”

Afiq tersengih dari jauh, menahan ketawa mungkin. Saya mula berasa bersalah.

Teringat kata-kata seorang ibu, “Ingat tu, kurangkan masa berdepan dengan laptop”

Kita kerap berkata “Ah! aku tiada masa nak baca buku macam tu, dah la tebal. Balik kuliah, makan, tidur, kerja persatuan lagi, aktiviti kolej lagi, buku akademik lagi.”

Afiq memberikan respon “Yela-yela, ana dah tutup laptop ni”

Saya cuba memberikan harapan “Tak payah la baru nak tutup tu, tentu ada masa kita online dan ada juga masa untuk membaca buku”

“Ish~ Betul la, sungguh ni, ana tak main-main! Kita hendak berhujah perlu berilmu. Orang yang berilmu pasti akan direbut, banyak tokoh-tokoh yang kita boleh lihat. Syeikh Yusuf Al-Qardawi dengan sumbangannya dalam Fiqh Aulawiyat, diguna pakai oleh pelbagai ahli gerakan tidak kira berlatar belakangkan apa.”

Jangan jadi Generasi Strawberi

Generasi strawberi yang bersifat rapuh, pudar warnanya apabila didedahkan di bawah sinar matahari, lembik dan sebagainya.

Generasi strawberi perlu di kekang kewujudannya, namun tanpa kita sedar bahawa diri sendiri juga tergolong dalam generasi tersebut.

“Ana tidak rasa kita mampu lakukannya, kita sibuk dengan pelbagai aktiviti sepanjang sem, program itu program ini.” Kata Azan lagi.

Azan benar-benar menguasai sesi ini.

Saya mengiakan sahaja, betul juga kata-kata azan ni.

“Ana yakin kita sebenarnya mampu melakukannya, jika dilihat seharian kita di hadapan laptop, menunggu dan menunggu. Alangkah baik jika diisi dengan membaca sesuatu.” Kata saya membalas keraguan Azan.

“Kita sendiri dapat melihat generasi sekarang bagaimana, suka forum yang berunsur cinta walhal sepatutnya sekarang adalah masa untuk membaca dan mengasah pemikiran. Sebelum kita membuat sesuatu keputusan, acap kali kita merujuk kepada bahan-bahan tertentu, yakni ILMU!” balas Azan.

Nah! Pundak ku terasa lagi.

Satu persoalan diajukan oleh Azan kepada Afiq, “Kita ni rajin membaca, tapi bila?”

“Minggu peperiksaan” jawab Afiq, pendek jawapannya tetapi memang betul hakikat itu.

Penelitian

Ya, rujuk kembali diri kita. Komen sekencang mana di laman sosial, bertekak itu bertekak ini.

Tiada kesudahan.

Ada masa sebulan bercuti, tolak program itu program ini, tinggal 2 minggu.

Optimis dalam setiap perkara. Tidak semua kita lihat itu adalah sesuatu yang sukar bagi kita.

Saya takut sekiranya kita ini berjuang mempertahankan sesuatu isu tanpa ilmu.

Contoh, kita sibuk mendesak kerajaan memansuhkan Akta Universiti & Kolej Universiti (AUKU).

Tetapi forum kita tidak dengar apabila diajak, membaca apatah lagi, sudah tentu tidak.

Kita sibuk dengan memandang Tarbiyah itu hanyalah tarbiyah ruhiyyah, perkara yang mendekatkan diri kepada Allah.

Walhal, tarbiyah itu luas. Segalanya bermula dengan tarbiyah kerana tarbiyah itu mendidik.

Mendidik insan untuk berfikir, mendidik insan berbuat kebajikan.

Cinta ku pergi dirindui, Bahagia bersama dirai

Bismillah.

Alhamdulillah, Sebulan sudah kita berpuasa. Semoga kita terus istiqomah dalam beribadah. Jika bertambah lagi bagus. Terasa sekejap sebulan Ramadhan pada tahun ini. Kesibukan menguruskan Pesta Konvokesyen ke-39 UKM, mungkin salah satu faktor yang mempengaruhi. Pelik juga, tahun-tahun lepas tidak begini. Dulu-dulu, zaman kanak-kanak suka tanya diri sendiri;

“Bila la bulan puasa nak habis ni? Cepat la masa berlalu”

Koleksi doa daripada Kelab Perkim UKM. Walaupun hari ke-29 Ramadhan sudah pun lepas, saya berminat dengan pendekatan Kelab Perkim, memuat naik gambar koleksi doa-doa.

Terima kasih Jubli!

“Orang yang berpuasa mempunyai dua kebahagiaan. Yaitu berbahagia kala berbuka dan kala bertemu Allah,” kata Rasulullah dalam hadith riwayat imam Muslim.

Terima kasih kepada Masyarakat sekitar Jubli Perak yang sudi menghulurkan juadah berbuka(iftar), meringankan beban orang lain. Sesungguhnya amat beruntung bagi seseorang menjamu saudara se-Islam berbuka puasa. 🙂

Teringat pula pada saudara di Palestin. Sungguh kita di Malaysia sangat~ bertuah! Semoga kita semua berlindung di bawah rahmat Allah. Seharusnya bagi kita untuk terus berdoa, berdoa dan berdoa agar kemenangan Islam bukan sahaja dirasai di bumi Palestin malah di Malaysia juga.

Transformasi Ramadhan

Bukan berat badan yang kita ingin turunkan, bukan penat menjadi alasan, bukan kesakitan menjadi halangan, tetapi Keredhaan Allah yang menjadi sebutan. Kita di dedahkan dengan pelbagai arus media massa. Setiap hari kita membaca surat khabar, pelbagai kandungan yang berguna terkandung di dalamnya serta menjadi pakej apabila kandungan yang tidak sepatutnya turut memenuhi ruangan tersebut.

Seringkali kita bertanya pada diri sendiri, bagaimana hendak istiqomah dengan ibadah yang sebulan kita melatih diri. Bagi saya, aspek persekitaran memainkan peranan yang penting. Jaga segala tingkah laku, mengetahui batas-batas pergaulan, sentiasa mencari sumber rujukan yang shahih. Teringat akan kata-kata dari mulut sahabat saya Abang Hafizan merangkap presiden Ikatan Studi Islam UKM;

“Berprinsip jangan jumud, terbuka jangan hanyut”

Tidak salah jika berprinsip. Teguran itu sesuatu yang menyakitkan. Janganlah kita menafikan kelemahan diri kita. Walaupun kita yakin keberadaan kita di saff yang ada kebenarannya. Apabila di tegur secara berhikmah, maka belajarlah untuk menerima teguran. Jangan melatah. Bukan dilawan atau bertelingkah tentangnya. Semoga Allah melembutkan hati kita ini. 🙂

Noktah

Akhir kata, Semoga segala usaha yang kita lakukan sepanjang sebulan berpuasa, kita bakal peroleh ganjaran dan nikmat daripada Allah. Salam lebaran, maaf zahir dan batin. Apa yang baik itu datang daripada Allah, apa yang kurang/buruk itu hadir atas kelemahan diri saya sendiri. Orang tua-tua kata;

“buang yang keruh, ambil yang jernih”

Kad raya

Faham, tapi… (Vol. 2)

Sambungan Faham, tapi… (Vol. 1)
Memetik kata-kata Abang Un War |
seseorang perempuan yang memakai tudung ikhlas kerana Allah akan mendapat pahala dan terhindar dari dosa mendedahkan aurat, manakala seseorang perempuan yang memakai tudung tapi tidak ikhlas tidak memperolehi pahala tapi terhindar daripada dosa. Jadi kesimpulannya pakai la tudung biarpun tidak ikhlas barulah dosa tak bertambah.

Tiada dalil yang mampu saya kongsikan perihal perkara di atas, tetapi cukup untuk kita FAHAM bahawa menutup aurat ini adalah perkara yang utama dalam Islam. Semua faham kepentingan/kewajipan untuk menutup aurat, tetapi kenapa masih ada insan yang mengaku diri, “Saya beragama Islam” tidak menutup auratnya.

Mereka Faham, tapi…

Isu ini sudah lama dibincangkan, tetapi di ambil mudah oleh setiap insan yang berkenaan. Ok juga la, jika seseorang itu tidak ikhlas untuk menutup aurat, sekurang-kurangnya tidak la menunjukkan seperti tidak berkemampuan untuk membeli kelengkapan untuk menutup aurat.

Agak kasar kata-kata ini,

hari ini mungkin depa tak mahu tutup aurat, akan tiba saat dan ketika mereka semua akan di paksa menutup aurat ketika saat untuk dikuburkan (kapan).

Adakah saat ini yang anda mahukan?

Kolot la~!

Saya tidak menolak jika ada yang mengatakan bahawa saya ini kolot, jumud fikirannya. Saya mengajak sahabat-sahabat untuk muhasabah kembali, berfikir sejenak akan realiti kehidupan yang semasa. Semakin hari semakin banyak kes gejala sosial melibatkan anak muda harapan bangsa.

Jika diminta senarai faktor penyebab, dengan mudah dan congak anda berikan. Tetapi, adakah kita mengambil iktibar atas perkara yang berlaku. Mungkin perkara tersebut tidak berlaku pada diri kita, tetapi jika kita sedar kepentingan kita sebagai sahabat yang sayang kepada sahabat kita semata-mata kerana Allah, maka kita akan mempunyai kesedaran untuk saling menasihati.

Kami dengar dan Kami taat

Sifat orang-orang mukmin adalah “kami dengar dan kami taat.

آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْهِ مِن رَّبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللّهِ وَمَلآئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّن رُّسُلِهِ وَقَالُواْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Mereka berkata): “Kami tidak membezakan antara seorang dengan yang lain Rasul-rasulnya”. Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali”.
The messenger believeth in that which hath been revealed unto him from his Lord and ( so do ) the believers . Each one believeth in Allah and His angels and His scriptures and His messengers We make no distinction between any of His messengers and they say : We hear , and we obey . ( Grant us ) Thy forgiveness , our Lord . Unto Thee is the journeying . (2:285)

Kami dengar dan Kami ingkar

Lain pula sikap orang kafir yang ingkar akan arahan yang diberi, “Kami dengar dan Kami derhaka”

وَإِذْ أَخَذْنَا مِيثَاقَكُمْ وَرَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّورَ خُذُواْ مَا آتَيْنَاكُم بِقُوَّةٍ وَاسْمَعُواْ قَالُواْ سَمِعْنَا وَعَصَيْنَا وَأُشْرِبُواْ فِي قُلُوبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ قُلْ بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيمَانُكُمْ إِن كُنتُمْ مُّؤْمِنِينَ

Dan (ingatlah) ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan kamu semasa Kami angkatkan bukit Tursina itu ke atas kamu (sambil kami berfirman): “Ambilah (dan amalkanlah ajaran Kitab Taurat) yang Kami berikan kepada kamu itu dengan bersungguh-sungguh, dan dengarlah (apa yang diperintahkan kepada kamu dengan mematuhinya)”. Mereka menjawab: “Kami dengar, dan kami menderhaka”. Sedang kegemaran menyembah (patung) anak lembu itu telah mesra dan sebati di dalam hati mereka, dengan sebab kekufuran mereka. Katakanlah (wahai Muhammad):” Amatlah jahatnya apa yang disuruh oleh iman kamu itu kalaulah kamu orang-orang yang beriman”.
And when We made with you a covenant and caused the Mount to tower above you , ( saying ) : Hold fast by that which We have given you , and hear ( Our Word ) , they said : We hear and we rebel . And ( worship of ) the calf was made to sink into their hearts because of their rejection ( of the Covenant ) . Say ( unto them ) : Evil is that which your belief enjoineth on you , if ye are believers . (2:93)

Noktah.

Akhlak Rasulullah yang kita cinta, peribadinya yang mulia. Kita manusia biasa seringkali melakukan kesalahan, kadangkala kesalahan yang sama kita ulangi. Tidak molek jika di bulan Ramadhan ini, ada segelintir dalam kalangan Muslim yang faham mengenali Islam dan apa yang di seru untuk ditaati, melakukan kesalahan yang sentiasa di ulangi. Menutup Aurat adalah perkara asas/foundation dalam Islam. Aurat yang tidak ditutup mengundang penyakit mata kepada segelintir masyarakat.

Mereka faham dan kita juga Faham. Semoga kita tergolong dalam kalangan yang Kami dengar dan kami taat/We hear , and we obey. Semoga Ramadhan kali ini mengubah diri kita dari yang buruk kepada baik, dari baik kepada yang lebih baik. Ramadhan adalah bulan latihan untuk menempuh 11 bulan yang mendatang. Selamat menunaikan Rukun Islam yang ketiga. 🙂

Faham, tapi… (Vol. 1)

Bismillah.

Bertemu dua orang sahabat yang sudah sekian lama berpisah. Bertemu di tempat yang pertama dua hati ini berkenalan. Sangat indah. Cuma, suasana yang berbeza. Suasana apa? Personaliti dan penampilan yang berbeza. Jika dulu, sahabat ini seorang yang selekeh pakaiannya, bagaikan tidak lengkap.Ternyata kini, sahabat ini telah nekad untuk berubah.

Dulu,kini tidak akan sama selamanya jika seseorang itu mempunyai prinsip dalam hidupnya. Maka penghijrahan berlaku. Mungkin dari buruk kepada yang baik, mungkin juga sebaliknya.

Joyah: weyh, lama betul ye kita tak berjumpa. Banyak betul perubahan diri kau.

Limah: ye, hampir 3 tahun lebih kita tidak berjumpa. Apa yang berubahnya diri aku ni? Sama ja rasanya. Aku tetap aku.

Joyah: Dulu kita selalu lepak-lepak kat tepi pantai, tapi sejak kau berpindah, kita jarang berjumpa. Reformasi betul la ye?

Limah: Itu dulu. Manusia ni sentiasa berubah. Faktor yang utama adalah persekitaran. Baik persekitarannya, maka yang buruk macam mana sekalipun tetap terpengaruh. Macam kita, dulu tudung ni bukannya lekat kat kepala.

Joyah: (nada geram dan tegas) Yela, kau pakai tudung pun, belum tentu dapat masuk Syurga. Kita dulu pernah buat kerja tak baik bersama-sama. Kau ingat tak?

Limah: (dengan nada yang lemah lembut dan kasih sayang) Ye betul la tu. Kita ni manusia tak pernah lari dari kesilapan. Pintu taubat sentiasa terbuka untuk hamba-Nya. Betul la apa yang kau cakap tu, orang pakai tudung ni belum tentu masuk Syurga. Tapi….. kau kena ingat, perempuan yang tak pakai tudung tu CONFIRM masuk neraka. 🙂

Dulu…

Jarang sekali solat, berpuasa, mengeluarkan zakat tapi lafaz syahadah tahu maknanya. Faham, tapi…. Kalau pertandingan nyanyi dia lah juara, tapi jauh sekali terlintas di hati ingin mengalunkan ayat suci Al-Quran. Berpuasa, tapi tidak menunaikan Rukun Islam yang kedua, Solat. Apakah bezanya kita dengan orang kafir yang tidak tahu langsung mengenai Rukun Islam.

5 Rukun Islam |

Hadis Ibnu Umar r.a:Nabi s.a.w telah bersabda: Islam ditegakkan di atas lima perkara iaitu mengesakan Allah, mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadan dan mengerjakan Haji.

  1. Mengucap dua Kalimah Syahadah (pengakuan).
  2. Solat Fardhu 5 waktu.
  3. Zakat.
  4. Puasa di Bulan Ramadhan.
  5. Haji.

Kandungan Rukun Islam dan Rukun Negara yang pertama lebih kurang sama. Persoalan agama. Percaya kepada tuhan. Sekiranya kita percaya kepada tuhan, pasti segala tindakan, urusan seharian, aktiviti yang dilakukan berlandaskan Falsafah yang telah ditetapkan, Syariat.

Bersambung…

Perubahan Alam

Bismillah.

Sering kali kita tertanya, apakah hakikat penciptaan lalat di muka bumi. Apa yang kita tahu hanyalah mengeluh sekiranya serangga tersebut menggangu mood kita untuk mengisi perut. Begitu juga hakikat penciptaan kita. Kita berbicara tentang tangan dan kaki pada hari ni. Continue reading “Perubahan Alam”

Bijak Sifir Edisi 2

bijak sifir version 2

Kitab Bijak Sifir

Ha! kali ni dibawakan edisi ke-2 bijak sifir,kali ni berbeza dengan yang sebelumnya, kerana berlangsung di 2 tempat berbeza. Perjalanan para fasi bermula dari jumaat malam sabtu dengan komuter. Kekuatan fasi sebanyak 13 orang. Sekali lagi lupa untuk mengambil gambar bersama semua ahli tenaga kerja program ini. Lain kali la nampaknya. Continue reading “Bijak Sifir Edisi 2”

Sekeping gambar lama

Reaksi Spontan 3 sahabat seperti di era Hitler. Kelihatan di sengajakan?

Gambar bawah merupakan tentera jerman dibawah kekuasaan Adolf hitler. Memegang risalah Islam.

Agak kelakar pada mulanya, tetapi, disebalik  gambar di era Hitler ini, terdapat sebuah kisah yang kita semua tidak ketahui.

 

siapakah adolf hitler?

Merujuk kepada laman wikipedia.com,

Adolf Hitler (German pronunciation: [ˈadɔlf ˈhɪtlɐ]; 20 April 1889 – 30 April 1945) was an Austrian-born German politician and the leader of the National Socialist German Workers Party (German: Nationalsozialistische Deutsche Arbeiterpartei, abbreviated NSDAP), commonly known as the Nazi Party. He was Chancellor of Germany from 1933 to 1945, and served as head of state as Führer und Reichskanzler from 1934 to 1945.

Kebanyakan artikel yang saya baca, mengatakan bahawa beliau berdarah yahudi. Tetapi, persoalannya disini, mengapa beliau bertindak menghapuskan sebahagian besar populasi/etnik yahudi ini?

Malah beliau turut mengagumi agama ISLAM, antara petikan ucapan beliau;

“You see, it’s been our misfortune to have the wrong religion. Why didn’t we have the religion of the Japanese, who regard sacrifice for the Fatherland as the highest good? The Mohammedan religion too would have been much more compatible to us than Christianity. Why did it have to be Christianity with its meekness and flabbiness….”

sumber: 11 Fakta BENAR Mengenai Hitler

Akhir kalam, sebenarnya saya nak kaitkan gambar tersebut, amat melucukan. Namun, setiap agenda Hitler pasti mempunyai maksud yang masih belum terungkai lebih mendalam. Ya, mungkin sebahagiannya sudah dibongkarkan, tetapi saya yakin, tidak ramai masyarakat di luar sana mengetahui perkara sebenar yang berlaku. 🙂

 

 

Lembu oh lembu.

Pagi yang segar di isi dengan sedikit pengisian tentu lebih bermanfaat daripada membuta. Betul kan? Tambahan pula, angin kampung di sekitar kawasan rumah ni, menguatkan lagi ingatan saya pada zaman ‘muda-muda’. Selalunya waktu begini, selepas suboh masih memeluk bantal lagi. 😀

Kuliah subuh pagi ni, berkaitan dengan ibadah korban yang bakal kita raikan tidak lama lagi. Pelbagai input yang saya dapat ketika mendengar kuliah tersebut, yang penting tak la tersenduk-senduk menahan rasa mengantuk. Pandai ustaz tersebut meraih perhatian para jemaah yang tidak seberapa ramai ini.

Definisi ibadah korban(sumber dari IbnRajab Online )

Definisi ibadah korban:
Menyembelih binatang ternakan (al-an’am) pada Hari Raya Korban (10 zulhijjah) atau pada hari-hari Tasyrik (11-13 zulhijjah) dengan tujuan beribadah kepada Allah swt. Binatang ternakan (al-an’am) bermaksud binatang yang halal dimakan, berkaki empat yang biasanya dipelihara oleh manusia sama ada; secara ladang untuk tujuan komersial ataupun secara kecil-kecilan seperti memelihara sebagai hobi untuk memenuhi masa lapang.

Binatang al-an’am adalah seperti kambing, biri-biri, kibash, lembu, kerbau atau unta. Binatang peliharaan lain seperti ayam atau itik adalah tidak memenuhi syarat berkaki empat, manakala kuda pula walaupun ia halal dimakan, tetapi ia bukan terdiri (pada kebiasaan) daripada jenis binatang peliharaan untuk tujuan penyembelihan (untuk dimakan) tetapi untuk tujuan lain seperti kenderaan atau perhiasan.

Ceritanya.

Ustaz menerangkan mengenai hukum mengembala atau menternak binatang ternakan sebagai contoh binatang al-an’am. Pekerjaan yang memudahkan manusia sejagat dalam membekalkan tuntutan diet seharian. Tanpa pengembala, sudah pasti daging-daging yang dipasarkan tentu tiada juga. Betapa penting dan mustahak kehadiran seorang pengembala dalam dunia ini. Pekerjaan ini juga adalah harus mengikut hukum islam.

Namun, bak kata pepatah orang tua-tua, “langit tidak selalunya cerah”. Terdapat segelintir pengembala ini teramat buruk sikap nya. Sering mengundang kemarahan orang ramai. Kemarahan yang ditonjolkan oleh orang ramai itu sudah tentu bukan sengaja diada-adakan. Pasti terdapat sebabnya mengapa dan bagaimana perkara ini berlaku.

Kenapa marah?

Cuba anda bayangkan situasi di sebuah pasar awam. Orang ramai berpusu-pusu dari rumah sedari awal pagi. Ketika itu, anda juga sedang dalam perjalanan menghala ke pasar awam tersebut bagi memenuhi tuntutan seharian. Sedang anda mencari-cari tempat untuk parkir kereta, tiba-tiba dipertengahan jalan terdapat setompok najis lembu. Dalam hati anda menyatakan “tuan lembu mana la yang sesuka hati biarkan lembunya berkeliaran ni, jalan pun tempat membuang najis”. Itu baru cerita di tempat parkir kereta.

Terdapat sebuah lagi kisah benar dimana terdapat seekor lembu dilanggar oleh sebuah lori yang sarat dengan muatan tanah liat. Lori tersebut dalam perjalanan menghala ke Singapura. Pelanggaran tersebut menimbulkan pelbagai masalah. Hendak dilaporkan kepada polis, tuan punya lembu entah siapa. Apabila ditanya, masing-masing tidak mengaku. Takut hendak membayar ganti rugi gamaknya. Lori tersebut rosak tangkinya. Tersadai ditepi jalan lalu memberi kelewatan dalam penghantaran barang yang sepatutnya tiba pada masa yang ditetapkan.

Siapakah yang salah?

Sudah pasti orang mencari siapakah tuan punya lembu, mengapa beliau membiarkan binatang ternakannnya berkeliaran sehingga menganggu ketenteraman orang ramai. Apabila sudah terjadi perkara seperti ini, tiada siapa pun yang berani mengakui. Sebabnya sudah menjadi kes polis.

Akhirnya…

Orang ramai sepakat hendak sembelih binatang tersebut, takkan hendak melihat mati menggelupur begitu sahaja. Patah kaki segalanya. Moralnya disini, tidak semua perkara yang kita hendak lakukan itu betul. Mungkin pada mulanya hukum menjadi harus dengan alasan membela binatang ternakan, tetapi apabila menimbulkan kesusahan dan kekecohan dalam masyarakat sudah tentu haram hukumnya. Memberi kesusahan kepada orang lain.

Belum masuk bab ternakan memasuki kebun orang kampung. Harap maklum, 🙂