Kisah Entomologist

Pesanan Ikhlas dari YDP PMFST

Fatrah Peperiksaan

Setiap hari singgah di wordpress, bukan tiada 1 idea atau pengalaman untuk dikongsi.

Namun, sifat terburu-buru saya dalam mengejar itu, mengejar ini telah mengekang seketika idea yang mencurah-curah.

Esok (6 Jan 2012), tepat 3.30 petang peperiksaan pertama major Biologi. Hari selasa lalu peperiksaan Geomorfologi Tropika. Hanya mampu berserah setelah berusaha, Tawakal~!

Ketepikan sebentar kertas ulang kaji, nota-nota kerana saya berasa agak ketinggalan.

Ketinggalan kerana sebahagian besar sahabat saya sudah pun aktif dengan post terbaru.

Azam saya untuk sekurang-kurangnya dalam bulan peperiksaan ini, seminggu ada la juga post walaupun bukan setiap hari.

Memandangkan ini post yang pertama saya dalam tahun 2012, suka saya kongsikan sebuah cereka (cerita rekaan) hasil perkongsian sahabat saya.

Kita saksikan~ 😀

Belalang & Nyamuk

Pertemuan seperti biasa, Nyamuk dan Belalang di tempat dan waktu biasa. Sahabat yang akrab. Sering berkongsi pengalaman, perasaan dan segalanya antara mereka berdua.

Nyamuk | Hai belalang! Semalam aku bermimpi yang indah. Nak tahu?

Belalang | Amboi~ Seronoknya lah sahabat aku ni. Apa yang indah sangat tu dengan mimpi kau, cik Nyamuk?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi perut aku yang kempis buat sekian lama, kini kenyang dengan darah. Alangkah indah jika mimpi itu bukan sekadar mimpi. Kenyataan yang aku harapkan.

Hari yang berikutnya.

Nyamuk | Hai Belalang! Semalam aku bermimpi yang indah lagi. Nak tahu?

Belalang | Untunglah~! dapat mimpi yang indah-indah belaka. Apa mimpinya?

Nyamuk | Semalam aku bermimpi, Kerajaan Manusia telah mengeluarkan Akta Khusus buat populasi Nyamuk sedunia. Akta yang mengharamkan pembunuhan nyamuk. Tidak kau rasa ini sebagai satu penghormatan?

Belalang | Hmm. Menarik. Semoga hari mu ceria dan indah, wahai sahabat. Semoga mimpi mu menjadi kenyataan. 🙂

Hari ketiga

Belalang melihat raut wajah Nyamuk yang ceria daripada jauh. Boleh di agak mesti Nyamuk peroleh mimpi yang indah juga semalam. Jelas menunjukkan bahawa Belalang sangat teliti akan perasaan sahabatnya, Nyamuk.

Belalang | Aih~ Dari jauh aku tenung, senyum memanjang je dari jauh. Tak perasan ke aku tengah perhatikan kau dari tadi?

Nyamuk | Maaf la belalang, hati ku rasa riang kerana  saban hari ni mimpi indah menimpa diri ku. Benar, semalam aku bermimpi yang indah lagi.

Belalang | ha~ Betul juga sangkaan aku. Ceciter.

Nyamuk | Semalam aku bermimpi polulasi Nyamuk menjadi rebutan oleh Manusia untuk dijadikan haiwan peliharaan. Wah~! Kali ini aku rasa bagai tidak percaya.

Belalang | Kau ingat aku pun nak percaya. [nada bergurau]

Lawatan ke Bukit Fraser

Alhamdulillah, rombongan kami yang berjumlah 20 orang +/-, selamat pergi dan pulang.

Selama 4 hari 3 malam kami berkampung disana, makan kena masak sendiri. Jauh pekan dengan tempat kajian.

Pulang dengan pelbagai reaksi muka, telatah, memori dan pengalaman. Setiap pengalaman pada seseorang pasti berbeza-beza.

Perkaitan cerita nyamuk & belalang di atas suka saya kaitkan dengan perjalanan saya di Bukit Fraser.

Azam & matlamat saya ketika saat bas UKM menunggu di hadapan Bangunan Fakulti Sains & Teknologi adalah untuk mencari sebanyak mungkin species ‘Cicada’ atau nama tempatan bagi orang Malaysia adalah ‘Riang-riang’.

Cicada ni uniknya pada saya adalah dari segi morfologi (bentuk), sayap yang tidak berwarna, dan adakalanya seperti permainan budak-budak.

Tambahan pula, dengan bunyi yang unik itu menyebabkan kebanyakan orang menjadi tidak keruan, sentiasa siapsiaga untuk mendapatkan koleksi Cicada.

Cicada

Alhamdulillah, berkat keSUNGGUHan saya mencari dan berNIAT, azam, yakin dan percaya bahawa saya mesti/pasti mendapatkan Cicada ini.

Akhirnya, saya berjaya mengumpulkan 6-7 ekor Cicada sepanjang 4 hari.

Saya belajar sesuatu daripada kisah ini, kesungguhan dan niat.

Provokasi

Akibat terlampau banyak Cicada, 6-7 ekor saya dipengaruhi pula oleh sebilangan rakan kerja lapangan saya.

“Kita tengok siapa boleh dapatkan Stick Insect pula, tak dapat Stick Insect, maka tak ada ‘tiket’ untuk pulang”

Mereka sengaja memilih serangga yang sukar diperolehi, memandangkan Cicada amat mudah didapati disana.

Sebelum Maghrib sahaja sudah kedengaran keriangan Riang-riang mengeluarkan bunyinya, maka Stick Insect menjadi pilihan untuk dijadikan ‘Tiket’.

Stick Insect

Hari yang pertama, berlalu tanpa satu penemuan stick insect.

Hari kedua, keghairahan menimpa rakan saya. Rata-rata hampir semua yang terlibat dengan ‘permainan mencari tiket’ ini berjaya mendapatkan ‘tiket’nya

Hanya saya seorang masih tidak berjaya.

Mencari, mencari dan terus mencari, tidak lupa dengan zikir, selawat yang sering diucapkan. Akhirnya, saya belajar sesuatu pada saat ini.

Soal matlamat, serta niat lagi.

Harapan

Hari ketiga menyusul tiba, diharapkan sinaran Bulan yang separuh ni mampu memberikan harapan yang bermakna pada saya.

Stick insect sangat sukar didapati kerana keaadan morfologinya yang suka ber’uzlah atau menyendiri, menyamar, menyorok di bawah daun.

Menariknya mengenai Stick Insect pada saya, tidak mengeluarkan bunyi dan memerlukan kesabaran untuk mendapatkannya.

Pernah sekali saya berjaya menemukan Stick Insect dengan usaha saya sendiri.

Dengan perasaan yang gembira, disudahkan dengan ucapan Alhamdulillah yang panjang berserta Takbir!

Jelas terpancar cahaya kegembiraan dari benak hati saya.

“Besarnya~!” sengaja saya teriak untuk tarik perhatian rakan-rakan.

Namun…

Indah sinaran cahaya bulan tidak mampu menjaminkan bahawa Stick Insect itu bakal menjadi milik saya.

Allahu Rabbi~! Sedang saya cuba mendapatkannya, tiba-tiba tangan ini menjadi berketar-ketar.

Seakan-akan tidak meredhakan saya untuk mengambil Stick Insect tersebut.

Plop~!

“Aduh~! Boleh jatuh pula Stick Insect ini.” getus saya sendirian.

Sudahlah jatuh, pandai pula en. Stick Insect ini berlakon mematikan diri.

Keadaan bawah pokok yang dipenuhi daun-daun yang gugur serta ranting yang kering menambah kesulitan yang ada.

Saya belajar lagi dengan pengalaman ini, “Allah tidak memberikan apa yang kita mahu, tetapi apa yang kita perlu mengikut kesesuaian kita”, niat tu biar ikhlas.

Akhirnya~!

Saya insaf. Sungguh saya beristighfar banyak kali ketika itu.

Macam-macam perkara bermain difikiran. “Adakah aku riak?”

Tidak lama selepas kehilangan Stick Insect yang pertama, saya  berjaya menemukan Stick Insect yang kedua.

Alhamdulillah~

Kali ni, saya mesti berhati-hati supaya tidak terlepas lagi.

Peluang sudah ada, cuma kesabaran yang tinggi perlu ada.

Takut-takut patah pula badannya, maklumlah ‘stick’, kayu kan boleh patah.

Moral dan Noktah!

Dari cereka belalang & nyamuk sehinggalah kisah perjalanan mendapatkan cicada dan stick insect, pelbagai pengalaman saya dapat.

Benarlah kata-kata, pengalaman adalah guru yang paling efektif. Belum cuba belum tahu.

Semoga saya beroleh manfaat yang berguna di hari muka.

Gambar Cicada tu adalah species terbaru mengikut apa yang dinyatakan oleh Dr. Azman, penyelia kami.

Gambar Stick insect tu terpaksa saya ambil daripada Internet, tidak sempat capture sendiri punya.

Mungkin post yang akan datang saya akan lampirkan gambar tersebut. InsyaAllah.

Wallahu’alam.

p/s: InsyaAllah, post seterusnya saya cuba ketengahkan cerita mengenai kerja lapangan saya. Salam Imtihan buat semua Mahasiswa IPT! Sayang kalian ketat-ketat. 🙂

Tunjang perhubungan

Tunjang Ukhuwah bermula dari bawah 🙂

 

Ukhuwah

Ukhuwah adalah anugerah Allah yang tidak ternilai harganya untuk di jual beli. Ukhuwah tidak boleh di beli dengan kekayaan biarpun manusia sepakat mengumpul harta kekayaan untuk mecapai ‘ukhuwah’ tersebut.

Setiap muslim adalah bersaudara. Maka ukhuwah adalah buah dari ketakwaan  kepada Allah.

Kelebihan Berukhuwah

  1. Wajah sentiasa bersinar (Gembira + Ceria).
  2. Tidak takut dan tidak bersedih hati.
  3. Berguguran dosa sebagaimana dedaunan dari sebuah pohon kering.
  4. Mendapat perhatian daripada Allah di hari muka.
  5. Mendapatkan cinta Allah.
  6. Dapat merasakan manisnya iman.

Syarat-syarat Berukhuwah

  1. Ikhlas
  2. Iman dan takwa menjadi garis panduan.
  3. Adab Islam diutamakan.
  4. Berlandaskan prinsip saling mengingati antara satu sama lain kerana Allah.
  5. Susah senang bersama.

Cara-cara Mengeratkan Ukhuwah

  1. Meluahkan perasaan ‘cinta’ kepada saudara mu.
  2. Mendoakan saudara mu.
  3. Memberikan senyuman (wajah yang ramah dan tenang) kepada saudara mu.
  4. Berjabat tangan dengan saudara mu.
  5. Saling berkunjung untuk mengeratkan silaturrahim.
  6. Memberikan ucapan yang indah pada hari yang istimewa.
  7. Saling bertukar hadiah.
  8. Memberi segala kemampuan dalam membantu saudara mu.

Noktah!

Saya sayang sahabat-sahabat saya sebagaimana kasih dan sayangnya saya pada diri sendiri.

[Perkongsian dari Sahabat kepada Sahabat]
Dalam bergerak kerja, matlamat yang utama adalah mengejar Keredhaan Allah. Betul pahala yang kita inginkan, tetapi biar lah Mardathillah itu yang pertama. Bila dapat Mardathillah, InsyaAllah pahala juga dapat. Hati yang asalnya rasa terpaksa akan terasa nikmat keimanan pada akhirnya nanti.

Wallahualam. 🙂

Bersama Semula~

Bismillah.

Alhamdulillah. Syukur kerana masih diberi peluang untuk terus mengemas kini blog, masih mampu menaip setiap huruf. Nikmat tubuh badan yang sihat. Pos kali ni masih situasi raya. Tahun ni kurang meriah suasananya, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya. Tahun lepas banyak kenalan hadir, sekalipun sudah bermastautin di seremban atau luar dari sepang lah kiranya. Tahun lepas memang meriah.

Cerita 30 Ogos – 2 September 2011


Kampung Peket 60, Sungai Haji Dorani.

Tahun ni tak beraya sangat ke rumah sanak saudara, menunggu di rumah bersama embah yang kurang sihat. Kalau ke rumah embah yang lain pun sama, terlantar di atas katil menahan sakit. Tahun ni tidak semeriah juga seperti tahun-tahun lepas. Dulu, jika raya ja, embah sempat bergurau senda dengan cucu-cucunya, bergelak ketawa, tahun ni suram dengan pendiamnya.

Semoga cepat sembuh kepada embah2. ops, mesti ada yang tak mengerti. Embah dalam bahasa melayu bermaksud atok lelaki atau perempuan. Kalau lelaki Embah Lanang, kalau perempuan Embah Wedok. Bahasa jawa ni.

Beraya tahun ni tak kemana pun, banyak di rumah embah. Beraya pun di rumah sedara,makcik pakcik yang dekat ja.

Rakan Sekolah Seri Sepang ( Tahun 2005-2007)

Tahun ni meriah juga, cuma tidak berapa syok lelaki tinggal 2 orang ja. Selebihnya ada komitmen keluarga. Gaya macam dah berkahwin je nak berkomitmen, hahaha! XD. Plan tahun ni pun seperti tahun lepas, bila terfikir je nak keluar hari ni, hari ni lah baru nak message. Tidak pernah berubah, itulah kami. Bila bersua, yang pendiam jadi galak bercakap, yang galak bercakap siap bercakaran. hehe XD

Rakan Sekolah SMK Seri Sepang

Apa-apa pun, InsyaAllah pertemuan ni bukan yang terakhir kalinya. Semoga terus berhubung walaupun setahun sekali. Bukan apa, kot le nanti ada yang ingin mendirikan mahligai perkahwinan atau kata sopannya mendirikan masjid, hah~ kad tu jangan lupa dihulurkan. Rumah dah tahu kat mana, senang lah bila hendak ke sana bila ada kenduri kendara.

Cerita 3 September 2011

Raya credit to Aiman

Hari ni singgah beraya 3 buah rumah. Rumah Bokde Soliha Hj Redzwan di Putrajaya, Embah Imam Supaat (Imam Besar Masjid Hasanah Bangi), dan Pakde mat @ Ahmad. Embah pun kurang sihat. Banyak berdiam diri.

Rumah Pakde

Banyak cerita yang best+lawak. Kalau p rumah dia wajib gelak. Memang pelawak orangnya.

Pakde: wah~! Dah besar panjang semuanya. Kau kat mana fikri?

Fikri: Saya kat UKM, Bangi.

Pakde: Ambil apa?

Fikri: Sains Biologi, nak masuk tahun 2. Lagi 2 tahun, InsyaAllah.

Pakde: oh~ Bagus la tu, tak lama lagi la tu. Mesti ada dah jumpa calon-calon tu. Nampaknya pakde tinggal tunggu kad jemputan la ye.

Sambil berpaling ke arah fadhil.

Mak: Iye la tu, tunggu dah kerja dulu.

Pakde berkata kepada Fadhil: eh~ kau toksah nak berangan lagi, bagi laluan kat abang dan kakak kau. Tapi kalau nak sangat pun boleh juga. (Fadhil sepupu form 4)

XD

Menarik!

Dengan yakin beliau mengisytiharkan diri menyokong Parti Islam Se-Malaysia (PAS). Seraya memandang kami yang masih bujang dan menuntut di institusi pengajian.

Pakde: Kau orang masih kecik, jangan fikir benda-benda ni. Pakde risau nanti silap hari bulan datang surat kat rumah, sebab sokong parti pembangkang. [nada risau+geli hati]

**ada lagi dialog,tapi rasanya tak sesuai untuk tatapan umum, lagipun blog ni bukan blog politik, orang pun tak sudi nak baca. Maklumlah, tafsiran orang, kebanyakannya politik ni kotor.

Noktah

Cukuplah cerita raya ni, sekadar nukilan ringkas buat ingatan pada masa hadapan. Semoga apa yang baik itu, jika kita lakukan, harapannya kita beroleh keberkatan dari-Nya. Ayat ini selalu mak saya ingatkan;

Berjuang kerana kebenaran, berpada-pada mengikut keadaan.

[slideshow]

Lembu oh lembu.

Pagi yang segar di isi dengan sedikit pengisian tentu lebih bermanfaat daripada membuta. Betul kan? Tambahan pula, angin kampung di sekitar kawasan rumah ni, menguatkan lagi ingatan saya pada zaman ‘muda-muda’. Selalunya waktu begini, selepas suboh masih memeluk bantal lagi. 😀

Kuliah subuh pagi ni, berkaitan dengan ibadah korban yang bakal kita raikan tidak lama lagi. Pelbagai input yang saya dapat ketika mendengar kuliah tersebut, yang penting tak la tersenduk-senduk menahan rasa mengantuk. Pandai ustaz tersebut meraih perhatian para jemaah yang tidak seberapa ramai ini.

Definisi ibadah korban(sumber dari IbnRajab Online )

Definisi ibadah korban:
Menyembelih binatang ternakan (al-an’am) pada Hari Raya Korban (10 zulhijjah) atau pada hari-hari Tasyrik (11-13 zulhijjah) dengan tujuan beribadah kepada Allah swt. Binatang ternakan (al-an’am) bermaksud binatang yang halal dimakan, berkaki empat yang biasanya dipelihara oleh manusia sama ada; secara ladang untuk tujuan komersial ataupun secara kecil-kecilan seperti memelihara sebagai hobi untuk memenuhi masa lapang.

Binatang al-an’am adalah seperti kambing, biri-biri, kibash, lembu, kerbau atau unta. Binatang peliharaan lain seperti ayam atau itik adalah tidak memenuhi syarat berkaki empat, manakala kuda pula walaupun ia halal dimakan, tetapi ia bukan terdiri (pada kebiasaan) daripada jenis binatang peliharaan untuk tujuan penyembelihan (untuk dimakan) tetapi untuk tujuan lain seperti kenderaan atau perhiasan.

Ceritanya.

Ustaz menerangkan mengenai hukum mengembala atau menternak binatang ternakan sebagai contoh binatang al-an’am. Pekerjaan yang memudahkan manusia sejagat dalam membekalkan tuntutan diet seharian. Tanpa pengembala, sudah pasti daging-daging yang dipasarkan tentu tiada juga. Betapa penting dan mustahak kehadiran seorang pengembala dalam dunia ini. Pekerjaan ini juga adalah harus mengikut hukum islam.

Namun, bak kata pepatah orang tua-tua, “langit tidak selalunya cerah”. Terdapat segelintir pengembala ini teramat buruk sikap nya. Sering mengundang kemarahan orang ramai. Kemarahan yang ditonjolkan oleh orang ramai itu sudah tentu bukan sengaja diada-adakan. Pasti terdapat sebabnya mengapa dan bagaimana perkara ini berlaku.

Kenapa marah?

Cuba anda bayangkan situasi di sebuah pasar awam. Orang ramai berpusu-pusu dari rumah sedari awal pagi. Ketika itu, anda juga sedang dalam perjalanan menghala ke pasar awam tersebut bagi memenuhi tuntutan seharian. Sedang anda mencari-cari tempat untuk parkir kereta, tiba-tiba dipertengahan jalan terdapat setompok najis lembu. Dalam hati anda menyatakan “tuan lembu mana la yang sesuka hati biarkan lembunya berkeliaran ni, jalan pun tempat membuang najis”. Itu baru cerita di tempat parkir kereta.

Terdapat sebuah lagi kisah benar dimana terdapat seekor lembu dilanggar oleh sebuah lori yang sarat dengan muatan tanah liat. Lori tersebut dalam perjalanan menghala ke Singapura. Pelanggaran tersebut menimbulkan pelbagai masalah. Hendak dilaporkan kepada polis, tuan punya lembu entah siapa. Apabila ditanya, masing-masing tidak mengaku. Takut hendak membayar ganti rugi gamaknya. Lori tersebut rosak tangkinya. Tersadai ditepi jalan lalu memberi kelewatan dalam penghantaran barang yang sepatutnya tiba pada masa yang ditetapkan.

Siapakah yang salah?

Sudah pasti orang mencari siapakah tuan punya lembu, mengapa beliau membiarkan binatang ternakannnya berkeliaran sehingga menganggu ketenteraman orang ramai. Apabila sudah terjadi perkara seperti ini, tiada siapa pun yang berani mengakui. Sebabnya sudah menjadi kes polis.

Akhirnya…

Orang ramai sepakat hendak sembelih binatang tersebut, takkan hendak melihat mati menggelupur begitu sahaja. Patah kaki segalanya. Moralnya disini, tidak semua perkara yang kita hendak lakukan itu betul. Mungkin pada mulanya hukum menjadi harus dengan alasan membela binatang ternakan, tetapi apabila menimbulkan kesusahan dan kekecohan dalam masyarakat sudah tentu haram hukumnya. Memberi kesusahan kepada orang lain.

Belum masuk bab ternakan memasuki kebun orang kampung. Harap maklum, 🙂

Lost!

the first thing i looking for when I’m back home was my lovely red baju melayu…
I noticed that something goes wrong with that baju…
argh, i feel very very upset…
moral down increasingly…
that was only the memories that I’ve since I was a student of MRSM PDRM…
and now it’s lost…

udah lama tidak update

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera,

huh, penat sungguh, dalam sebulan ni macam2 yang ak dah buat, sampai blog pun ak lupa nak update….
aku dah jdi biasa dgn benda2 macam ni, ak asyik ulang alik, sepang-kulim….

Memang tak dapat dinafikan, rasa boring yang amat…. hehe… tpi nk buat macam mana en, sudah terpilih antara yg terbaik, tepaksa la aku laksanakan dengan sehabis baik, haha, teringat pulak slogan pengakap; “buat habis baik”….

Lagi satu, mesti ade yang tertanya2 ape yang aku buat sampai bz gitu, untuk pengetahuan semua yang menyempit di blog ni, aku akan menyertai satu pertandingan Intel ISEF pada 10-15 may 2009…. venue pertandingan tersebut ialah di Reno, Nevada, USA…. pertandingan ni sangat2 dikenali dalam kalangan pelajar2 SBP n MRSM….
nak dikatakan ak ni best student, xde la sangat… standard dengan bdk2 biasa saja…. tapi tu la, asal je event besar2 macam ni, orang lain ingat aku ni ‘best student’.

Sejak awal tahun 2009 lagi aku sibuk dengan projek ni, saat mentari 1 januari muncul, aku sudah merasa gerun n serba tak kena…. ye la, aku ni bukannya ‘teror’ sangat… rasa gelisah dengan kemampuan diri aku….
sering kali ak bermonolog; “mampukah aku??”….

Masa aku still bergelar sbg pelajar mrsm lg, macam2 request dari geng satu batch aku, mintak macam2 ar, sedangkan masa tu, ak tak da feel langsung nak pi oversea…. actually, projek yang aku bwat tu asalnya berkumpulan, tetapi MARA memilih projek ak sebagai projek individu, saat tu aku rasa; “argh!! lepas ni aku nak tarik diri ar, aku pass kat acap je”…. mmber yang bwat projek same2 dgn aku tu, nme dye asyraf mohd nor, aku panggil dye acap la, memang sinonim pun dengan perangai dye… hehe… sori acap….

ini lah acap...
ini lah acap...

Malangnya, cikgu memilih aku untuk menyambung projek tersebut, adoi!!… aku baru rasa nak relax… tpi tak pe, aku fikir banyak2 kali, macam2 yang aku dapat dari bulan 1 smpai la bulan 4….. perjalanan hidup aku sepanjang 4 bulan ni rasa macam ketat dan rumit… sepanjang aku berada di maktab, aku asyik lepak dalam lab fizik je, kadang2 sembang dengan abang makmal n cg anuar merupakan perkara yang paling buat aku rasa geli hati n rasa tak boleh tahan lagi rasa nk gelak yang amat… sampai bila-bila aku tak kan lupa saat manis itu. hehe… part cg anuar n cg jafni duk sembang pasal kereta proton yg baru tu, Exora… haha… sampai sekarang aku rasa nak tegelak lagi…

story dye macam ni, kereta proton exora tu baru je launch malam sebelum diorang sembang pasal kereta tu, cg anuar pun kata ar; “kalau bumper depan Exora tu bentuk curve, awal2 aku dah tempah…..[cg anuar tak suka bumper yg tajam, xcantik bg dye], cg jafni pulak kata;” aku tak setuju part engine ja, 1.6 liter, larat ka kereta tu, pastu pakai timing belt, sepatutnya kereta besar macam tu pakai timing chain”…[lebih kurang gitu la dialognya]… pastu abg makmal(abg zaidi) kata; ” ada ka duit nak beli??”… haha…. sume dok bahas dengan opinion masing2, sepanjang hidup aku, ak tak pernah nampak cg2 mrsm especially lelaki dok berdebat… rasa syok pulak dengar diorang berdebat…. haha…. kira ni la kenangan paling indah sepanjang aku duk kat mrsm pdrm… aku rasa makin kamcing plak dgn cg anuar.. hehe….

Top Secret Room... hehe
Top Secret Room... hehe
Cg Jafni in Adib's car
Cg Jafni try drive kereta adib

Gambar kat atas tu diambil oleh aku sendiri pada hari keluarnya keputusan SPM 2008. Kadang2 aku rasa seronok bila dapat duduk sama2 dan lepak sama2 cg anuar, cg jafni, abg zaidi(abg makmal) n abg wan(abg makmal). Kalu masa bergurau memang lawak, sampai ak rasa tak abih2 nak gelak. Tapi inilah dinamakan pengalaman manis aku, sepanjang hidup aku sebagai pelajar, cg2 kat mrsm lah yang mengajar aku untuk menjadi pemimpin, menjadi orang yang berguna yang bukan saja taat kepada ibu bapa malah kepada agamanya serta mengajar aku untuk menghormati orang lain dengan kata lain menjaga habluminallah dan menjaga habluminannas.

Pn. Padzilah(pengetua) dan Cg Nik Sobariah(cg +math ku)
Pn. Padzilah(pengetua) dan Cg Nik Sobariah(cg +math ku)

TERIMA KASIH CIKGU