Berlapang Dada, Benteng Menjaga Hati

0

Realiti kehidupan masyarakat hari ini jelas menantikan sesuatu perubahan atau pembaharuan (tajdid). Namun sifat ketakutan akibat pengalaman lepas, masyarakat sering dimomokkan oleh satu kelompok masyarakat yang sentiasa bersangka buruk terhadap satu kelompok yang lain.

Bagi saya, kuasa keyakinan dan kepercayaan itu sangat hebat! Anak yang kecil, sangat bergantung harap pada ibubapanya. Anak kucing sering mengekori setiap langkah ibunya. Segala tingkah laku seseorang yang bergelar ibubapa akan diikut oleh anak-anak.

Ibubapa juga sewajibnya melaksanakan tanggungjawab mereka sehabis baik. Segala tingkah laku harus positif meskipun wujud kekurangan dalam diri. Bimbang jika negatif lebih positif, produk yang akan kita lihat adalah susahnya anak-anak ini mengikut segala arahan malah melawan cakap!

“Pandai pula kau menjawab sekarang!” bentak ibu kucing kepada anaknya.

Kesatuan dalam keluarga harus dipupuk sejak daripada awal. Kita sering didedahkan dengan cerita seorang ibu mampu menjaga anak-anaknya yang sebanyak 10 orang, malah ada yang lebih daripada itu.

Ketakjuban kita itu juga ditambah dengan 10 orang anak itu belum tentu mampu menjaga ibunya pula pada masa tuanya.

Jadi, matlamat cerita ini?

Satu perkongsian daripada sahabat saya, seorang pimpinan dalam Ikatan Studi Islam UKM 2012-2013, kini merangkap Timbalan Setiausaha Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Sahabat ini lebih selesa saya gelar sebagai seorang kakak, memandang jarak umur yang jauh.

“Mungkin apa yang berlaku pada hari ini adalah sebagai ujian buat kita. Sebelum ini Allah beri peluang kepada kita dengan kekuatan yang sangat banyak. Banyak orang di sekeliling kita, pelbagai bantuan dan sumbangan yang pelbagai bentuk dapat diberikan.”

Kita bimbang akan sumbangan yang pernah wujud sebelum ini hilang begitu sahaja. Tetapi kita tidak pernah bimbang sumbangan yang kita berikan kepada orang lain. Pokoknya, kita tidak dapat mengikis sifat pejuang yang berasaskan semangat bukannya berdasarkan kefahaman.

Kita lebih mengharapkan orang memberi kepada kita, malah peratusan pengharapan itu lebih tinggi daripada peratusan pemberian.

Namun apabila dinasihatkan, kita sangat keras kepala untuk menerima teguran itu. Ini kerana perasaan “aku sudah betul, aku sudah melakukan apa yang perlu aku lakukan. Banyak sumbangan aku ni, mereka tidak nampak rasanya”.

Kita mudah melenting dan mengkritik, berbanding menerima kritikan orang lain. Saya akui, perkara itu sangat sukar untuk dilakukan pada saat kita merasa kita sangat betul, orang lain salah.

Semasa kecil dahulu, lembutnya hati kita dalam menerima didikan yang pelbagai bentuk daripada ibubapa. Namun, seiring peningkatan usia, hari ini kita tidak dapat mengelak bahawa hati ini seakan  membalas dendam terhadap lembutnya kita menerima teguran ibubapa semasa kecil.

Ada seorang kawan berpuluh kali saya kritik atau saya tegur dia, tapi hebatnya dia sebab sentiasa menerima kritikan dan tidak pernah membalas kritikan saya. Kadang-kadang dia serba salah dibuat saya.

Barangkali orang hormat kita kerana suka bagi teguran walaupun pahit, tapi hakikatnya yang menerima teguran itu lebih layak dihormati kerana dia akur menerima teguran sekalipun ia perit.

Manusia Biasa

Saya juga manusia biasa. Malah saya masih ingat lagi pada malam yang sangat perit bagi saya. Pertama kali saya rasakan bahawa saya ini sangat tidak berguna. Mereka mendakwa saya diberi tanggungjawab tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab sebaiknya.

Hari ini 29 November 2012, saya mendapat banyak kata-kata yang berkaitan hati. Seorang kawan bercakap tentang hati, kawan lain juga menyebut soal hati.

“…menyedari kesilapan sendiri lebih baik berbanding menegur kesalahan orang lain…”

“Berlapang dada untuk segala hikmah & ujian, salah satu benteng untuk menjaga hati ♥”

“Sesiapa yang yakin kepada Allah dan hari akhirat, dia perlu bercakap yang baik-baik atau diam sahaja.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

p/s : Orang yang mudah ditegur lama-kelamaan menjadi hebat,
Orang yang payah ditegur lama-kelamaan hati berkarat.

Ya Tuhanku!, Tegur & Nasihatkanlah hambamu ini.

FIKRI
43650 BBB

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan.