Hujung Pangkal

“Shukran, maaf la aku ingatkan tiada orang di rumah petang tadi. Habis waktu kerja terus pulang. Memang tak patah balik dah.” setiap patah ditulis dengan nada serius, pesanan yang ringkas tapi jelas.

“Kalau hang tolong rendamkan dulu boleh?” sambung lagi, merujuk kepada keratan batang pokok mulberi. Sudah lama benih mulberi ini dicari di merata tempat, Alhamdulillah akhirnya ada peluang juga. Continue reading “Hujung Pangkal”

Berlapang Dada, Benteng Menjaga Hati

Realiti kehidupan masyarakat hari ini jelas menantikan sesuatu perubahan atau pembaharuan (tajdid). Namun sifat ketakutan akibat pengalaman lepas, masyarakat sering dimomokkan oleh satu kelompok masyarakat yang sentiasa bersangka buruk terhadap satu kelompok yang lain.

Bagi saya, kuasa keyakinan dan kepercayaan itu sangat hebat! Anak yang kecil, sangat bergantung harap pada ibubapanya. Anak kucing sering mengekori setiap langkah ibunya. Segala tingkah laku seseorang yang bergelar ibubapa akan diikut oleh anak-anak.

Ibubapa juga sewajibnya melaksanakan tanggungjawab mereka sehabis baik. Segala tingkah laku harus positif meskipun wujud kekurangan dalam diri. Bimbang jika negatif lebih positif, produk yang akan kita lihat adalah susahnya anak-anak ini mengikut segala arahan malah melawan cakap!

“Pandai pula kau menjawab sekarang!” bentak ibu kucing kepada anaknya.

Kesatuan dalam keluarga harus dipupuk sejak daripada awal. Kita sering didedahkan dengan cerita seorang ibu mampu menjaga anak-anaknya yang sebanyak 10 orang, malah ada yang lebih daripada itu.

Ketakjuban kita itu juga ditambah dengan 10 orang anak itu belum tentu mampu menjaga ibunya pula pada masa tuanya.

Jadi, matlamat cerita ini?

Satu perkongsian daripada sahabat saya, seorang pimpinan dalam Ikatan Studi Islam UKM 2012-2013, kini merangkap Timbalan Setiausaha Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Sahabat ini lebih selesa saya gelar sebagai seorang kakak, memandang jarak umur yang jauh.

“Mungkin apa yang berlaku pada hari ini adalah sebagai ujian buat kita. Sebelum ini Allah beri peluang kepada kita dengan kekuatan yang sangat banyak. Banyak orang di sekeliling kita, pelbagai bantuan dan sumbangan yang pelbagai bentuk dapat diberikan.”

Kita bimbang akan sumbangan yang pernah wujud sebelum ini hilang begitu sahaja. Tetapi kita tidak pernah bimbang sumbangan yang kita berikan kepada orang lain. Pokoknya, kita tidak dapat mengikis sifat pejuang yang berasaskan semangat bukannya berdasarkan kefahaman.

Kita lebih mengharapkan orang memberi kepada kita, malah peratusan pengharapan itu lebih tinggi daripada peratusan pemberian.

Namun apabila dinasihatkan, kita sangat keras kepala untuk menerima teguran itu. Ini kerana perasaan “aku sudah betul, aku sudah melakukan apa yang perlu aku lakukan. Banyak sumbangan aku ni, mereka tidak nampak rasanya”.

Kita mudah melenting dan mengkritik, berbanding menerima kritikan orang lain. Saya akui, perkara itu sangat sukar untuk dilakukan pada saat kita merasa kita sangat betul, orang lain salah.

Semasa kecil dahulu, lembutnya hati kita dalam menerima didikan yang pelbagai bentuk daripada ibubapa. Namun, seiring peningkatan usia, hari ini kita tidak dapat mengelak bahawa hati ini seakan  membalas dendam terhadap lembutnya kita menerima teguran ibubapa semasa kecil.

Ada seorang kawan berpuluh kali saya kritik atau saya tegur dia, tapi hebatnya dia sebab sentiasa menerima kritikan dan tidak pernah membalas kritikan saya. Kadang-kadang dia serba salah dibuat saya.

Barangkali orang hormat kita kerana suka bagi teguran walaupun pahit, tapi hakikatnya yang menerima teguran itu lebih layak dihormati kerana dia akur menerima teguran sekalipun ia perit.

Manusia Biasa

Saya juga manusia biasa. Malah saya masih ingat lagi pada malam yang sangat perit bagi saya. Pertama kali saya rasakan bahawa saya ini sangat tidak berguna. Mereka mendakwa saya diberi tanggungjawab tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab sebaiknya.

Hari ini 29 November 2012, saya mendapat banyak kata-kata yang berkaitan hati. Seorang kawan bercakap tentang hati, kawan lain juga menyebut soal hati.

“…menyedari kesilapan sendiri lebih baik berbanding menegur kesalahan orang lain…”

“Berlapang dada untuk segala hikmah & ujian, salah satu benteng untuk menjaga hati ♥”

“Sesiapa yang yakin kepada Allah dan hari akhirat, dia perlu bercakap yang baik-baik atau diam sahaja.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

p/s : Orang yang mudah ditegur lama-kelamaan menjadi hebat,
Orang yang payah ditegur lama-kelamaan hati berkarat.

Ya Tuhanku!, Tegur & Nasihatkanlah hambamu ini.

FIKRI
43650 BBB

Pandangan & Hati

Pandangan mata selalu menipu,
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu melulu,
Pandangan hati itu yang hakiki,
Kalau hati itu bersih.

-Hijjaz-

Pandangan

Kembang nan Indah

Sungguh setiap daripada kita pasti mempunyai pandangan yang berbeza-beza.

Malah dengan keadaan negara kita, Malaysia yang sentiasa memberikan kebebasan hak bersuara, pelbagai platform terlaksana.

Dunia serba canggih kini dilengkapi dengan laman sosial, Facebook. Pelbagai info semasa giat tersebar dengan pantas dan efektif.

Pelbagai perkongsian dilampirkan, baik ilmu agama hingga ke info dunia fashion.

Berkongsi pandangan mungkin boleh ditakrifkan sebagai kita sebagai seorang yang berfikiran terbuka sentiasa membuka ruang dan peluang untuk melihat pandangan orang lain.

Pandangan seseorang boleh di bangkang mahupun disokong. Hatta, ketika sedang berbincang dan bermesyuarat dalam kumpulan manusia yang besar, pasti akan wujud suasana ‘bangkang atau sokong’.

Proses Pembentukan Pandangan

Cuba kita alihkan sementara memori kehidupan kita. Saat  indah di alam kebahagian dalam kehidupan sebagai seorang kanak-kanak.

Kanak-kanak yang sentiasa dilabelkan ‘budak hingusan’, ‘belum cukup umur’. Ceria, duka, gembira, sedih, semuanya bermula di peringkat kanak-kanak.

Ketika itu, paras pemikiran kita masih memerlukan bantuan ibubapa sebagai seorang penasihat atau murabbi.

Saat itu juga, kita mengenal erti kehidupan. Mana yang salah mana yang betul. Mengikut acuan tarbiyah ibubapa.

Peranan ibubapa ketika ini sangat penting dalam ‘mempengaruhi‘ pemikiran kanak-kanak.

Yeah~ Kartun!

Malah, ketika anak-anak sedang khayal dalam keterujaan menonton cerita animasi kegemaran, ibubapa dilihat begitu ‘mengongkong‘ dengan mengalih pandangan anak-anak kepada berita.

Sehingga begitu sekali dilihat pentingnya acuan ibubapa dalam pembangunan kehidupan anak-anak.

Namun, jangan terkejut jika ada segelintir golongan ibubapa pada hari ini sudah tidak lagi mementingkan elemen isu semasa atau berita dalam kehidupan seharian.

Baik dari kaca televisyen mahupun surat khabar.

Mungkin berita di kaca televisyen dilihat tidak menarik atau mungkin unsur keilmuan sudah tidak ada. Unsur keilmuan yang membantu anak-anak dalam mengarang karangan sepanjang 500 patah perkataan.

Mungkin juga, ibubapa melihat berita-berita tersebut hanya mementingkan soal politik daripada soal keilmuan. Politik gambar seakan sudah menjadi kebiasaan.

Kerajaan sebagai ibubapa?

Ya. Saya menyokong pandangan bahawa kerajaan adalah ibubapa kepada anak-anak di luar rumah. Tatkala, anak-anak yang kecil sudah pun membesar dan melanjutkan pengajian di seluruh dunia.

Pengaruh persekitaran sangat mempengaruhi sikap atau perbuatan seseorang.

Sebagai contoh yang paling dekat dengan kita adalah rumah.

Usrati

Kenapa rumah? Baiklah, berbalik pula kepada institusi kekeluargaan, usrati.

Rumah kita penuh serta serba lengkap dengan segala kemudahan. Ada peti ais, tandas, dapur, bilik tidur dan segalanya.

Kemudahan tersebut sangat diperlukan dalam urusan seharian, lebih kepada pengurusan diri. Namun, terdapat juga rumah yang ditambah pula dengan unsur kemudahan pengisian jiwa.

Ada rumah yang dipenuhi dengan buku-buku ilmiah, fiksyen, haraki dan sebagainya.

Ada juga rumah yang dilengkapi dengan set alatan muzik seperti drum, gitar, piano hatta gendang nasyid juga wujud.

Ada juga rumah yang sentiasa diharmonikan dengan alunan suara orang yang mengaji Al-Quran.

Malah, ada juga rumah yang dilengkapi dengan set minuman keras. Allahu Rabbi, Nauzubillahi minzalik.

Jika

Jika wujud suasana kasino, disko, rumah urut dan banyak lagi unsur-unsur negatif yang mendekati kemungkaran.

Saya pasti, sahabat-sahabat yang tidak kuat pengaruh didikan ibubapa pasti berfikir seperti;

“Sekali je kot, cuba ja  bukan nak amalkan tiap-tiap hari” sembang seorang perokok tegar.

“Bukan mak ayah tahu pun, waktu belajar je buat benda ni, dah graduasi berhentilah buat perkara ni” sembang sugar daddy.

Noktah

Kasih & Sayang

Sungguh ini adalah realiti yang sedang menjadi-jadi dalam kehidupan kita seharian. Sedar ataupun tidak, perkara ini sudah pun di lihat sebagai barah.

Kemungkinan besar, pengaruh persekitaran ini dilihat sebagai pembunuh senyap @ silent killer mahupun penggalak unsur harmonis.

Pelbagai kajian dan statistik dihasilkan dalam menilai aspek kehidupan manusia. Buruk baik manusia adalah bergantung pada faktor persekitaran.

Sebagaimana, tumbuhan yang mampu menyesuaikan diri terhadap perubahan sinaran cahaya matahari, begitu juga manusia sentiasa terjaga dengan sinaran hidayah Ilahi. (“,)

Kamu memberi, kamu terima kembali.

Suasana Kedai Makan

Keadaan cemas seketika.

Sedang Mat menunggu pelanggan untuk menerima pesanan, terlihat kelibat sang bapa sedang menampar anaknya. Bertalu-talu tanpa rasa belas kasihan. Mata sang bapa jelas menunjukkan api kemarahannya.

Sang ibu terdiam seribu bahasa. Hanya mampu melihat tatkala sang bapa sedang menegur anaknya akan kesalahan yang telah dilakukan. Mat seakan terpana dengan kejadian yang sedang berlaku. Barangkali ini kejadian yang pertama pernah disaksikannya sendiri.

Timbul persoalan di hati Mat;

“Mengapa anaknya diperlakukan sebegitu rupa?”

“Besar sangatkah kesalahannya?”

“Maknya diam ja?”

Si anak kemudiannya berlari ke arah maknya. Melihat akan tindakan anaknya berlari, sang bapa meluahkan perasaannya melalui kata-kata. Sungguh, jika kata-kata itu boleh diibaratkan seperti makanan, barangkali ‘pedas’ adalah label yang sesuai.

Mengapa?

Kadangkala saya terfikir sejenak, dahulu masa kecil-kecil cili api, pernah juga merasa di rotan, di terajang dan sebagainya. Namun, itu cerita 10 tahun dahulu. Sekarang, juga masih ada lagi ibu bapa yang mengajar secara sedemikian, cuma bersifat ‘terbuka’ dalam perkara ini.

Saya tidak mengatakan salah dalam mengajar anak dengan menampar. Namun, sikap ‘terbuka’ itu yang saya rasakan tidak patut. Keadaan sekeliling yang dipenuhi orang awam, di kedai makan. Si anak masih lagi kecil. Ditampar bertalu-talu tanpa menghiraukan keadaan sekeliling.

Sayu

Saya tersentuh dengan keadaan itu kerana saya tidak meletakkan diri saya pada kasut sendiri. Malah, saya yakin Mat dan rakan sekerjanya pasti mempunyai perasaan yang sama seperti saya. Siapalah saya, kahwin pun belum, beroleh anak apatah lagi.

Sekeras mana tarbiyah oleh ibu ayah saya, tidak begitu terbuka dalam mendidik saya. Konsep ‘Bermula dari rumah’ amat ditekankan oleh ibu ayah saya. Memandangkan ibu saya mempunyai pengkhususan dalam mendidik, iaitu seorang guru. Maka saya merasa ditarbiyah di rumah, seperti mana anak muridnya di tarbiyah di sekolah.

Seingat saya dahulu, pernah ibu saya mengajukan persoalan kepada saya;

“Ada anak murid mak kata, mak ni garang, betul ka?”

Balas saya;

“Fikri tak tahu la mak, sebab fikri tak pernah jadi anak murid mak di sekolah tu”

Mak terdiam sebentar, kemudian menambah;

“Ada juga yang kata, dengan ketegasan mak ni, dapat meningkatkan lagi daya kesungguhan dalam belajar. Mereka nak mak mengajar mereka, kerana pengajaran cikgu di sekolah baharu tidak seperti mak.”

Tambah mak lagi kepada anak muridnya;

“Janganlah kamu bandingkan saya dengan cikgu-cikgu disana. Setiap guru ada style tersendiri dalam mengajar. Ada seninya dalam mengajar ni.”

Noktah

Suka saya katakan, setiap perlakuan kita pasti akan kembali juga kepada kita semula. Biasa dengar kenyataan ini, “What you give, you get back”. Saya tidak pula menyatakan sifat dendam terhadap perlakuan ibu bapa saya.

Saya sedar setiap apa yang ibu bapa saya lakukan adalah demi mengatur kesejahteraan saya di hari muka. Harapan untuk menjadikan saya seorang manusia yang berguna. Cuma perlaksanaan berbeza mengikut keluarga atau waqi’ nya.

Kejadian ini sedikit sebanyak menyedarkan saya, bahawa dalam keterbukaan itu perlu ada batasnya. Sehinggakan saya bermonolog; “Adakah sama juga suatu hari nanti apabila diri ku bergelar seorang ayah?”

Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi golongan orang-orang yang bertaqwa.”

Al-Furqaan:74

Selalu saya berdoa selepas solat, diulangi, diamati dan diamalkan setiap hari doa di atas. Semoga ia termakbul oleh Allah. Sebaik-baik panduan adalah ayat dari Al-Quran. Begitu pun, saya merasa adalah salah sekiranya saya membandingkan keluarga saya dengan keluarga lain.

Saya khuatir dengan gejala sosial yang semakin meruncing saban hari. Saya khuatir sekiranya permasalahan sosial ini timbul akibat didikan yang kurang berkesan ini.

Wallahualam.

Bijak Sifir!

Aha! kali ini berkaitan dengan 1 lagi program yang saya sertai. Bijak sifir? bukan bermaksud saya menjadi peserta ye. Saya menjadi salah seorang fasilitator dalam program tersebut yang julung kali diadakan di UKM. Program tersebut berlangsung 2 hari. Tetapi saya dan seorang lagi rakan sekolej saya sempat sehari sahaja atas urusan yang tidak boleh dielakkan.

lucu!

Pelbagai perkara yang amat menggelikan hati saya, memandangkan kebanyakan pesertanya terdiri daripada pelajar sekolah rendah. Budak-budak yang masih diperingkat pembesaran pasti banyak kerenahnya. Alhamdulillah, saya lihat ada juga peserta daripada sekolah menengah. Mereka juga tidak berasa segan menuntut ilmu bijak sifir ini bersama-sama adik-adik mereka.

Kisah lucu bermula apabila seorang peserta sekolah rendah bertanyakan kepada saya, nama panggilan abdullah(bukan nama sebenar);

Abdullah: “abang,siapa sifu taj?”

saya: cikgu yang dok ajar kat depan tadi le

Abdullah: dia pandai ke?

saya: *dalam hati. muahahahaha!! biar betul budak ni.

saya: aih~,sebab tu la dia boleh ajar bijak sifir.

Abdullah: dia lagi pandai dari adi putra ke?

saya: *hati lagi.  macam tu sekali hang tanya. hahaha!

saya: itu abang tak taw!

Sungguhpun saya akui, terdapat segelintir pelajar yang mungkin bosan dengan teknik ini, ada yang berkerut dahinya memikirkan cara nak selesaikan masalah matematik dengan cepat dan cekap, ada yang tidak fokus. fokus! ya fokus, saya agak keletihan melayan 2 orang peserta ini. Dari pengamatan saya, seorang peserta ni agak lemah dalam tambah dan tolak. Masih terkial-kial. Saya memberikan fokus yang lebih kepada irfan. Kata ibunya, dia baru selesai pembedahan laser di matanya. Kemungkinan apa yang diajarkan oleh sifu itu tidak berkesan atau tidak lekat dalam mindanya.

Lagi seorang ni, saya tidak ingat namanya. Gaya seperti dipaksa oleh ibu bapa. Siap main roket kertas lagi. saya tanya, “adik tak minat ke dengan program ini?”….. tiada jawapan……

kagum

Ada seorang peserta ini, saya agak kagum dengan usahanya. Nama panggilan iyad. Tulisan agak cantik. Hensem! Iyad sentiasa berusaha dalam meningkatkan teknik matematiknya. Apa yang saya kagum ialah, walaupun agak lambat pada awal program, tetapi apabila tiba diperingkat pertengahan, Iyad mampu bersaing dengan rakan-rakanya yang lain dalam merebut ranking siapa paling cepat menyelesaikan sifir. Tiada apa yang mustahil sekiranya kita BERUSAHA! ya berusaha, seperti firman Allah taala, sekiranya sesebuah kaum/tamadun manusia itu mahu berubah kepada lebih baik, maka mereka perlu berusaha. Tiada jalan pendek dalam mencapai mahkota kejayaan.

Seronok!

Walaupun penat tapi agak berbaloi juga, dapat bimbing adik-adik ni mengira dengan lebih pantas. Tanpa menghafal nombor sifir pun. Saya juga dapat input juga. 🙂 Zaman mereka lebih mudah, berbanding zaman saya dahulu. Terpaksa di cemuh oleh mak dan bapak saya. Sejak dari sekolah rendah, saya memang malas mengira. Apatah lagi sifir. Dalam kelas pula, saya seorang saja yang tidak menyiapkan tugasan yang diberikan oleh guru matematik saya ketika itu. Dirotan, dibantai, dijemur tiada apa-apa kesan.

Apa yang bermain di kotak fikiran saya ketika itu hanyalah SUSAH! Zaman sekolah rendah saya agak kelam, tiada kejayaan, hanya menimpa malu buat orang tua sahaja. Degil! seperti apa yang diucapkan oleh pensyarah kimia saya, “manusia ni tidak boleh lari dari bersikap degil!” Bahagian itu memang saya sokong!

Kesal

Kesal dahulu pendapatan,sesal kemudian tiada gunanya.  Tapi saya berusaha agar peserta yang hadir tidak pulang dengan tangan kosong. Malah, saya turut serta bertemu penjaga mereka di penghujung program. Saya juga akan membantu adik-adik saya di rumah. Kalau dahulu mereka agak takut menegur saya, almaklumlah, anak sulung, memberi perintah itu tugas wajib! hehe 😀

Tapi kini, mereka agak mesra dan boleh bergurau dengan saya. Saya perlu mengalah pada setiap masa. Nabi kita,Nabi Muhammad SAW juga turut memberikan penekanan dalam soal kasih sayang. “Jika seseorang itu tidak mengasihi seseorang, maka dia tidak akan dikasihi”.

Akhir kalam.

Harapan saya hanya satu, agar adik-adik ini tidak menjejaki apa yang telah saya lakukan selama ini. Malah, ada saja orang yang memberi komen mengatakan saya ini baik, tulus dan apa-apa yang sama maksudnya. Tetapi itu hanya 10% sahaja yang anda kenali saya. Di rumah, 90% adalah sebalik dari apa yang anda nampak. Mungkin. Namun, dari hari ke hari, dari minggu ke minggu, dari bulan ke bulan, dari tahun ke tahun, saya berusaha! Saya berusaha untuk berubah kepada yang lebih baik!

p/s: PC Karnival UKM baru-baru ni, saya sangkakan boleh la dapat sebiji DSLR, tapi angan-angan sahaja nampaknya. Mahal!