Indah Hidup Bersyarat

0

“Ish! Makin teruk pula mak tengok kulit Fikri ni” – tegas mak kerana risau akan keadaan anaknya.

Beberapa bulan yang lepas, saya sempat ke klinik pakar kulit Az-Zahrah berdekatan dengan Masjid Al-Hasanah, Bandar Baru Bangi. Itu pun hasil desakan dan tuntutan rasmi oleh mak.

Setelah ke klinik, penyakit Discoid Eczema ini beransur pulih. Namun hanya seketika, timbul kembali pada parut yang lama.

Selagi parut itu masih wujud, saya boleh gambarkan betapa sakitnya seperti dihiris dengan pisau. Pedihnya pada ketika luka itu masih basah.

Kali ini, mak kata;

“Ni kena pantang makan ni” – pesan mak sewaktu pulang ke rumah di hujung minggu.

“Baik mak” ringkas dan seperti endah tidak endah sahaja. Allahu rabbi~

“Jangan makan ayam, ikan yang berbisa dan …..” tambah mak lagi.

“Ayam? Makanan kegemaran tu” terdetik hati ketika itu. Ketika itu, saya berbelah bagi. Pergi kedai makan, majoriti ayam menjadi pilihan. Tiap-tiap hari makan ayam.

Dua minggu selepas itu, kembali ke rumah dengan keadaan yang bertambah teruk. Kali ini luka bertambah di tangan kiri pula. Sebelum ini, hanya kaki dan tangan kanan. Inilah akibat tidak mendengar cakap katanya.

Pada satu tahap, adakalanya hati sentiasa bertegas untuk melakukan sesuatu meskipun mendapat halangan.

“Fikri, dengarlah cakap mak. Jangan makan ayam sekarang ni, berpantang dulu” pesan mak dengan riak muka yang agak marah sedikit. Mungkin saya sengaja mencabar kata-kata mak.

Sejak dari itu, hari ini luka beransur kering. Luka yang basah, hari ini hanya perlu disapu krim untuk melicinkan permukaan kulit. Berkat mengikut kata seorang ibu.

Kesakitan itu, adakalanya ditujukan buat insan yang degil untuk mendengar sesuatu pesanan. Kesakitan juga sebagai alat untuk diampunkan dosa-dosa yang kecil.

Kesakitan juga sebagai had, petanda dari yang Esa buat hamba yang gagal berhubung, makin jauh daripada Allah.

Kesakitan juga menjadi wadah pendekat hati-hati yang dahulu dekat pada tuhannya, tetapi selangkah demi selangkah jauh dari tuhannya

Ajaib! Tetapi begitulah pedoman buat insan yang sentiasa lupa. Manusia memang tidak pernah sempurna selain Rasulullah SAW.

Kita diajak untuk mengingati mati, kerana dengan mati itu pelbagai pengajaran yang boleh dijadikan pedoman. Jangan takutkan mati, kerana itu adalah sesuatu yang pasti berlaku pada masa hadapan.

Selain mati, kita tidak tahu apa-apa yang bakal berlaku.

Kematian makhluk yang bernyawa itu sesuatu yang pasti. Kita merancang untuk melakukan itu, melaksanakan ini. Sedar ataupun tidak, semua itu belum pasti kerana terdapatnya urusan hubungan makhluk dan penciptanya.

Boleh jadi apa yang kita rancang itu, benar-benar berlaku. Jika tidak berlaku, itu semua ketentuan Allah. Belajar untuk kenal kehidupan dengan membaca kehidupan. Kehidupan buat pedoman generasi akan datang.

Anak-anak ini perlu di didik sejak dari pada kecil, dari rumah. Ketika itu yang berperanan adalah ibubapa. Kita tidak dapat menolak wujudnya anak yang tidak dengar cakap, susah diberi penjelasan. Semakin dilarang semakin agresif perlakuan yang ditegur.

Anak-anak jika tidak ditegur sejak dari kecil adalah sesuatu yang merugikan.

Kenapa rugi?

Ketika kecil, anak-anak ini mendapat pesanan, perlindungan secara terus daripada ibubapa. Ibubapa perlu memainkan peranan secara efektif, mengambil peluang untuk memikul tanggungjawab & amanah ini.

Anak-anak ini amanah Allah. Ketika kecil, kebergantungan terhadap ibubapa sangat tinggi. Hendak meminta apa, ibubapa juga tempat mereka meminta. Didik anak-anak perkara yang betul dan perkara yang salah.

Jika tidak dididik ketika kecil, apabila sudah besar, bertemu banyak kawan, pasti akan mewujudkan konflik. Konflik “betul & salah”, mereka tidak tahu mana yang betul dan salah. Ketika kecil tidak diajar.

Bila diajak oleh rakan-rakan mereka untuk melakukan sesuatu, anak-anak ini pasti tidak akan menolak. Tiada pertembungan betul & salah.

Sememangnya indah hidup bersyarat.

FIKRI
43650 Bangi

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan.